Short Story




Hari ini, telat posting sampai mundur 2 hari, hadeeuuhhh maafkan (>__<) tapi draft udah disusun sejak malam dihari ke-6, jadi masih inget feel dan moment kok, hehe.

oke, hari ini short story nya standar sih, gak ada moment besar yang terjadi, hanya hal-hal receh khas per-emak-an. hihihi, simak yu gratitude challenge hari ini.


Gratitude List

1. Kilan Mau Main Lagi Sama Sepupunya


setelah semalam mereka akhirnya mau main bareng, besoknya yaitu hari ini mereka main lagi. Main apa coba? main tanah dong! hahaha. Terus kerjasama gitu ngumpulin batu ke dalam toples kue milik saya yang udah retak karna Kilan jadiin drum-drum-an, hiks. oia, mereka juga main rumah-rumahan pake kardus! bantal emak jadi korban! hahahaha






Tapi lucu banget liat mereka main bareng gitu. Kilan juga keliatan semangat, karena dia termasuk yang jarang main sama temen-nya. Mungkin Kilan lagi masuk tahap mau main bersama. Dia belajar cara main bersama itu kaya gimana, walau kadang masih suka rebutan mainan dan gak mau mainannya diambil Syakir, hahahaha

2. Kreatifitas  Kilan

Kilan nemu bungkus rokok tergeletak diluar dan bekas golongan benang layangan kakaknya. Tiba-tiba dia bilang,

" Mah, liat! ini bisa jadi kamera! " ucapnya antusias

Saya langsung liat dan...oh iya, beneran bisa jadi mainan kamera! kreatif juga ni anak. Saya langsung bantu Kilan pasang lakban bening biar jadi kamera beneran. 

3. Masakan Di Puji Paksu

Hari ini saya masak Ayam Kecap dan Tahu kecap cabe ijo. Udah lama gak masak yang berbumbu legit. Alhamdulillah enak, saya sendiri sampai muji diri sendiri! hahahaha. eh ternyata paksu juga bilang enak. Alhamdulillah

4. Kencan Keluarga Sederhana

Lama sekali kami sekeluarga gak makan diluar, walau itu hanya sekedar makan bakso. Pandemi lah ya...khawatir mau makan diluar juga. Tapi sore hari, tiba-tiba paksu ngajak kita jalan-jalan. Seneng deh rasanya.

Cuaca sore seger dan pemandangan bersih. Kita jalan - jalan ke atas. kemana sih? kok atas?

Saya tinggal didaerah pengunungan, eh kaki gunung Manglayang di Bandung Timur. Jadi kita sering tuh jalan - jalan ke atas gunung melewati banyak desa dan menikmati pemandangan di atas motor. Sesekali turun di Deket SMA KRIDA karena disana banyak warung bandrek.







emak di fotonya genit banget ya! wkwkwkwk.
mana gak bisa lepas jaket yang super tebel lagi, panas kan ya? wkwkwk.
mau gimana lagi, Kilan gak bisa di taro do meja makan kan ya? hahahaha





Hari ini paksu ngajak kencan di cafe deket SMP 46 yang baru dibuka. Tempatnya masih sepi, saya liat hanya tiga meja yang di isi. 

Sayangnya, baru nyampe setengah perjalanan, Kilan udah bobo di pangkuan! hahaha. Dia mah lemah kalo dibawa jalan-jalan pake motor, baru jalan dikit udah langsung tidur. Enak kali ya jalan-jalan pake motor kena angin jadi  ngantuk. hihihi

kembali ke cerita cafe. Menu di cafe ini standar sih, minuman dan makanan ringan. Saya pesan bakso kuah, Paksu cilok kuah dan Keenan pisang goreng keju. Minuman juga standar, Thai tea dan es teh manis. Rasanya? enak banget! Bakso nya enak!! Awalnya saya udah less expectation gitu, biasanya makanan cafe mah suka ga enak. Tapi ternyata ini enak. 

Btw, sudah hampir enam tahun kami langka kencan keluarga sore - sore begini. Secara gitu Paksu setiap hari dagang di kios dari siang hari sampai tengah malam. Jangankan kencan kaya gini, tiap bulan puasa aja saya gak pernah buka puasa bareng Paksu. Tahun depan, akhirnya saya bisa buka puasa bareng paksu. walau sedih akhirnya kios harus tutup selamanya karena pandemi bikin lost profit, family time kaya gini jadi hal yang layak di syukuri. alhamdulillah.

5. Nonton Peninsula Kualitas CAM

Akhirnya film peninsula muncul di web penyedia layanan streaming. Masih kualitas CAM, jadi agak sakit ke mata gitu nontonnya. tapi karena ada kang mas Gang Dong Won, saya gak mungkin melewatkan film ini. 

Film ini gimana sih? rame ga? RAME PARAH! hihihi, saya cerita di postingan lain ya membahas film ini.

My Mood


Pagi hari mood : 7
Siang hari mood : 8
Sore hari mood : 10
Malam hari mood : 8


Insight

Selalu ada hikmah di balik hal yang tidak menyenangkan, di nikmati dan si syukuri saja. 

Hola, apa kabarmu parthner-ku hari ini teteh renovrainbow?? 


redraw  random pic on pinterest


Jum'at, 15 Agustus 2020
00.32 WIB

SHORT STORY


Hari ini cerita bersambung ngurusin dokumen dana bantuan modal UMKM ke Kantor Senbik. Hari yang melelahkan ternyata bersambung! hahahaha. Tapi gpp, udah kadung dikerjain jadi harus diberesin kan ya? 

Cuaca hari ini mendung dan hujan, bikin mager dan malas ngapa-ngapain. Bikin agak badmood, sampai saya curhat sama Paksu. Tapi dia menyemangati saya dengan bilang, 

Cuaca gini mah bukan bikin badmood atuh, bikin males ngapa-ngapain, pengennya rebahan. jangan bilang badmood, kesannya negatif lho " sambil sodorin nasi kuning pemberian tetangga yang syukuran ulang tahun anaknya, emmm enyaakkk, hihihi

Diantara cuaca yang mendung dan body kelelahan....masih ada hal yang bisa saya syukuri selain nasi kuning pemberian tetangga, apa aja sih? yuk simak

GRATITUDE LIST

1. Keenan Berani "Ngojay" alias Berenang Di Balong!

Mentang - mentang rumah deket balong , Keenan dan sepupunya Albi berenang di balong! hihihi. awalnya saya takut, takut tenggelam walau dia bilang cuman di pinggir aja. Itu balong kan luas banget dan kalau ke tengah itu dalem. Tapi saya salut sama keberanian Keenan.

2. Kilan Akhirnya Mau Main Dengan Sepupunya

Adalah Syakir, adiknya Albi yang merupakan anak dari sepupu dari Paksu. Usianya 2 tahun. dan tiap hari hari selalu manggil..." Kiii...laaaann.....Laaaannn " ngajak Kilan main. Tapi si yang punya nama cuek bebek aja. Gak mau maen, bahkan kalo ada Syakir dia langsung tutup pintu dan melarang Syakir masuk. Apalagi meminjam mobil-mobilan Kilan, itu sangat dilarang. 

Tapi kemarin selepas magrib, ketika saya kelelahan teramat sangat dan minta Kilan main sendiri sementara saya mau rebahan, dia mau main dengan Syakir dan anteng. Walau ya.....hasilnya adalah rumah yang berantakan layaknya kapal pecah, ya gak apa - apa lah. Yang penting saya bisa rebahan berujung tidur sampai jam delapan malam! hihihi. alhamdulillah bangun badan enakan dan kepala gak terlalu pusing. Walau akhirnya, kembali beresin rumah yang super berantakan.


Anak - anak tidur malam dan saya menikmati "me time" dengan rendam kaki dengan air hangat campur sedikit garam dan seruput jahe hangat sambil dengerin lagu - lagu Sigur Ros pake headphone. Nikmat


3. Kilan Bertanya Hal Yang Lucu

Sebelum bobo, biasanya saya ajak anak - anak cerita tentang apa saja, lalu di lanjut dengan baca surat - surat pendek dan do'a sebelum tidur. Sambil cerita saya bilang sama Kilan,

" Kil, tadi sore kan kilan gak mandi. besok mah mandi yaaa...bauuu iihhh " ucap saya sambil tutup hidung,
" Hehehehe.... iyaaaaa mamaaaahhh " jawab kilan

Lalu dia diam sambil mainin bibirnya, keliatan ngahuleng alias melamun. lalu tiba - tiba dia bertanya,


" Maah...kalo air buat mandi itu datengnya dari mana ciihhh ?? " tanya nya heran. 

saya tertawa terpingkal - pingkal mendengar pertanyaan Kilan. Aneh aja tiba - tiba bertanya hal semacam itu, sepertinya dia berfikir sambil membayangkan dan berkata dalam hati, 

Lalu saya jawab, " air itu datengnya dari hujan, dikasih sama awan. jadi kalo awannya nangis, turun hujan

" ooohhh gituuu, terus kilan mandi pake air hujan ? " jawab kilan polos, kembali bikin saya tertawa terbahak - bahak.

" Bukaaann langsung air hujan kil, tapi air hujannya masuk  sumur. kilan tau kan sumur?" tanya saya 

" Tauuu...itu yang deket mesin cuci, yang waktu kiki jatuh masuk sumur kan yaaa?" jawab kilan sambil mengingat - ngingat

" Iyaaa betuuull, waktu kiki masuk ke sumur, iya sumur yang itu " jawab saya semangat

" Ooohh, iya sekarang Kilan tauuuu. jadi kilan kalo mandi teh bisa cuci muka, cuci tangan yaa maahhh ? " tanya kilan sambil nyerocos mulutnya

" Iya betuuull " jawab saya sambil tertawa

Ya Allah, Alhamdulillah. Anak ini, cerdas. 

4. Dikasih kue Pancong

Paksu tiba-tiba pengen beliin saya makanan, katanya ada kue baru yang lagi viral. lalu berangkatlah dia ke daerah Parakan Saat. Nama kue nya kue Pancong. begitu saya liat, aaahh ini mah kue cubit setengah mateng atuh....paporit si akuuuhh! asyiikkkkk

Jadi, kue Pancong ini lagi viral guys! hehehe, kaya kue cubit cuman dibikin setengah mateng terys topingnya dikasih susu+keju, atau saus krim greentea, atau coklat, oreo dan lain - lain. enak sih, karena kue nya setengah mateng. Terus itu dikasih keju dan susu, makin bikin enak. Satu Box isinya sekitar 3 potong kue Pancong, harganya Rp.7000 yaahh mursidah lah ya, hihihi

Alhamdulillah, mamacih Paksu.


karena lupa di foto, kira-kira beginilah penampakan kue Pancong.
ini gambar saya ambil dari kue pancong mang kumis



MY MOOD

Pagi hari mood : 5
Siang hari mood : 6
Sore hari mood : 6
Malam hari mood : 8


INSIGHT

Ternyata, banyak sekali hal kecil disekitar kita yang layak kita syukuri. walau itu hanya senyuman manis di wajah anak - anak kita, atau diberi makanan enak oleh pasangan. 

Halo apa kabar dirimu hari ini teteh renovrainbow?? 




Kamis, 13 Agustus 2020
21.09 WIB

Short Story


Setengah hari saya pada hari ini dihabiskan di Kantor Kelurahan. Ngapain sih? Itu, ngurus-ngurus pemberian modal usaha UMKM. Lagi viral lho beberapa hari terakhir. Awalnya saya enggan ikutan, karena kebayang betapa panjang dan lamanya makan coki-coki, eh salah.....panjang dan lamanya proses birokrasi mengurus dokumen. Belum angkag - ingkig ( kesana - kemari ) ke foto copian - kelurahan - rumah - Kantor Senbik. Tapi, ya mengingat nilai rupiahnya cukup besar gak ada salahnya saya coba. Walau, masih belum pasti lulus persyaratan atau tidak.

Cape? iya! Mana Bawa anak - anak ikut serta. Jadi bisa dibayangkan kan bagaimana repotnya? hahaha. Meski begitu, masih ada beberapa hal yang patut saya syukuri diantara kelelahan mengurus pengajuan dan peristiwa lainnya.

Gratitude Journal


1. Happy Birthday Band Kesayangan UTBBYS


Hari ini, Band kesayangan saya UTBBYS yang kebetulan Band miliknya Paksu berulang tahun yang ke 13, wah angka cantik nih. 13 Agustus - 13 tahun ( cocokogi ) hihihi.

Banyak kenangan manis saya bersama Band beraliran post-rock ini. Dimana jauuhhh sebelum mereka se-tenar sekarang dikalangan komunitas dan musisi indie, cieee, saya ikut "berjuang" bersama band yang sering gonta-ganti personil ini.

Ikut latihan, ikut konser sampai ke luar kota, masak buat bekel waktu mereka main ke luar kota, bikin cover almbum manual buat di sebar sebelum akhirnya mereka produksi album massal, ikut nyetak cover album terus bergadang semalaman sama Paksu nge-lem cover dan pasang CD ke album, ikut sedih ketika harus melepas salah satu personil, ikut senang dan bahagia dengan prestasi yang akhirnya mereka toreh di industri musik.

Happy birthday UTBBYS, semoga makin dewasa dan solid ya. Kesuksesan hanya batu pijakan yang akan mengantarkan kalian pada kedewasaan bermusik dan bersahabat. Benar ibarat pepatah  yang mengatakan bahwa, Semakin tinggi pohon semakin kencang anginnya.... yah begitulah kalian saat ini.

Once again, happy birthday

2. Brainstroming Anak Itu Penting


Sebelum saya berangkat ke kelurahan, saya bilang sama anak-anak kalo disana itu bakalan lama. Jadi saya bekelin mereka makanan ringan, susu dan donlot game offline. Kilan sih bilang iya iya gak akan rewel dan gak minta pulang. Tapi Keenan, sejak awal udah merajuk. Pengennya main layangan dan sepeda. Tapi karena dirumah gak ada yang bisa saya titipin anak - anak jadi, ya diapun terpaksa ikut.

Awalnya, saya kira Kilan yang bakalan rewel tapi ternyata salah sodara-sodara. Ternyata Kakaknya yang rewel minta pulang! hahaha. Ya sudah, emak berfikir seribu cara gimana caranya biar ni anak gak rewel dan gak bikin malu emaknya dihadapan ratusan orang di kelurahan di depan sekitar puluhan orang. hihihi

Beli es krim paporit mereka? sudah
Beli ciki - ciki gurih ? sudah
Beli Minuman segar ? sudah

apalagi ya?

Jalan - jalan di halaman Kelurahan? sudah
Di ajak main peran? sudah



Hasilnya? alhamdulillah sedari lepas ashar sampai magrib mereka anteng main berdua. main peran di vlad and niki dan main kuda-kudaan. what? iyaa. jadi Keenan yang jadi kudanya dan Kilan yang jadi joki nya, hahahaha. semua orang pada ngeliatin dan ikut ketawa. syukurlah, semua orang jadi ikut terhibur.

Tapi, ada satu hal yang saya sayangkan. Protokol kesehatan pandemi sama sekali tidak diterapkan. Bikin was - was dan panik tapi saya gak punya pilihan. Anak - anak tetap memakai face shield dan pakai hand sanytizer yang saya bawa sendiri dari rumah. 

Tapi urusan jarak dan tempat duduk? jangan tanya! pandempet cuy, alias rapet serapet rapetnya. Malah ada ibu - ibu yang ga sadar body duduk maksa di kursi yang ada anak - anak saya lagi main kuda-kudaan. sebel banget! 

Saya dengan tegas dong bilang, " Bu itu tempat duduk anak - anak saya, saya aja ngebela berdiri biar mereka bisa main "

Eh si Ibu malah jawab, " Kenapa atuh anak - anak dibawa? dirumah aja "

Tuh kaaann, sebel banget gak sih!! ni Ibu kudu di kasih pelatihan tata krama dan etika ngantri deh! untung anak - anak gpp, tapi lama - lama si Ibu ini malu juga terus pindah ke tempat duduk di ujung.

3. Ngobrol Lagi Soal PJJ

Sambil nunggu pesanan burger permintaan si kakak, saya bilang ke paksu, 

" Duh, males banget besok udah ngadepin PJJ " ucap saya mengeluh,

" Udah gpp, jangan dipikirin. gak ngumpulin juga gpp " jawab Paksu enteng,

" Gak bisa gitu Bah, kan ini wajib buat penilaian " jawab saya,

" Iya, tapi belajar PJJ itu gak efektif. mending belajar sama ndaa aja kaya biasa. Lebih masuk ke Keenan dan dia lebih paham " jawabnya,

" Apa coba PJJ? gak efektif. semua cuman formalitas aja. Anak asal ngerjain, asal ada laporan foto dan bukti udah ngerjain. Di pasar, semua orangtua ngeluh katanya cape tiap hari ngerjain tugas anak - anak. kan ini apa namanya kalo bukan formalitas? negara  kita tuh ya, udah biasa sama yang namanya formalitas! asal laporan ada, asal ada bukti, asal proyek ada demi duit proyek cair! " lanjutnya ber api - api

" Aku mah gak apa - apa kalo Keenan gak ngerjain tugas PJJ, biarin dimarahin sama gurunya " ucapnya lagi

" Iya sih, ndaa ada benernya soal formalitas. tapi situasinya kan gak bisa se ideal yang kita pengen. kecuali ndaa yang jadi presiden nya, hihihi " jawab saya agak sedikit ngelucu biar situasi gak terlalu panas

Percakapan ini kembali mengingatkan saya buat bikin kurikulum homeschooling Keenan yang belum juga selesai, huhuhu. Bersyukur deh diingetin Paksu lewat percakapan ini.

PJJ emang gak nyaman buat semua dan ini udah jadi kebijakan pemerintah. Gak ada pilihan lain selain ngikutin. Kecuali kita memutuskan anak gak nerusin sekolah dan homeschooling sama kita seratus persen. Tapi kan Paksu gak mau, hihihi. kan bodor! 

My Mood

Hari ini cukup melelahkan, dengan urusan dokumen ke kelurahan. udah gitu gak ada hasilnya walau saya nunggu sedari jam setengah dua siang sampai magrib. Hasilnya adalah kaki saya gempor , body cape dan perut kembung. Alhamdulillah anak - anak gak apa - apa. malah semangat aja. 

Overall mood saya sih di angka 7, jadi gak bad mood. Hanya cape fisik aja. 



Insight


Ini terkait saya ikutan permohonan dana umkm itu lho. coba bayangkan, dari yang daftar ribuan dari satu kelurahan, yang diterima hanya 75 orang!! 

feel so unfair ya, mengingat kita usaha gak mudah lho. ngantri berjam-jam  tapi hasil nol. besok dateng lagi ke kelurahan terus ke senbik. itupun belum tentu lolos. jadi ya, kalo usaha sudah maximal, serahin aja sama yang MAHA NGASIH REZEKI, urusan dapat atau gak yah pasrah aja. kalo ga keterima, pasti digantiNYA dengan yang lebih baik. kalau keterima, Alhamdulillah bisa buat nambah modal usaha. jangan lupa sedekah yaaa

Begitulah Gratitude journal saya di hari ke-4 . agak telat saya posting, padahal di atas saya nulis ini awalnya tadi malam jam sembilan tapi lantas gak selesai karena ketiduran. Dan hari ini baru posting juga karena hari ini pun, hectic banget. hahaha. untuk Gratitude journal hari ke 5 ditunggu ya.

Halo, apa kabar kak renovrainbow? bagaimana ceritamu hari ini?



Mewakili my mood today yang ada di angka delapan,
nemu insight ttg Paksu dan PJJ. jadi rasanya yaahh, nano - nano deh tapi overall happy
( credit by artjoka circa 2017 )



Rabu, 12 Agustus 2020
20.24 WIB

Short Story 


Pagi ini saya terlibat percakapan panas dengan Paksu soal PJJ. Baru bangun tidur saya udah di sodorin video viral seorang pelajar SMA yang pidato di depan DPR terkait PJJ. Paksu geram juga soal PJJ, katanya gak efektif dan bla bla bla, secara gitu Paksu "mantan" guru honorer yang selalu di PHP-in diangkat selama lebih dari 10 tahun mengajar. Tapi gak diangkat juga sampai akhirnya memutuskan keluar mengajar dan memilih mengajar private, hihihi. 

Paksu bilang, 

" Kenapa sih harus PJJ tiap hari? kenapa ga di bikin seminggu sekali? kasih orang tua tema pembelajaran seminggu sekali, media dan tools yang lainnya di bebasin sama orangtua murid. lalu seminggu sekali laporan ke wali kelasnya. kan jadi gak ribet soal harus laporan tiap hari, belum kuota. kata ndaa kan kemarin ada ortu yang beli pulsa kuota sampai 300ribu sebulan! gila gak tuh?? gak semua orang itu mampu!

Terus saya bilang,

" Sekolah kan ngerjar Tema dan Kurikulum Bah,

" Iya, aku tau. tapi teu efektif " jawabnya singkat pake nada kesel!

" Ya udahlah, gpp...mau gimana lagi, protes gak bisa? iya kaann? mending mamam kupat dulu yuk " ajak saya sambil senyum, biar keselnya si Paksu ilang gitu, hihihi

Pagi hari yang panas tapi saya bersyukur akan banyak hal, apa aja sih?

GRATITUDE LIST


1. Komunikasi Dengan Pasangan Itu Penting

selepas ngobrolin PJJ, saya dan Paksu juga terlibat obrolan panas lainnya. yaitu soal hubungan suami istri. nah lho! tentang apa nih? hihihi

Jadi, saya dan Paksu ngobrol panjang lebar soal pentingnya berkomunikasi sama pasangan dan taatnya istri sama suami. kita ngobrol sambil makan basreng lho, hihihihi. 

Bagi dia, komunikasi  dengan istri itu penting walau hanya secuil. Tapi, bentuk komunikasi Paksu dengan saya beda. Kalau saya suka komunikasi detail, panjang, lebar sampai bubuknya.....tapi kalo Paksu itu singkat - padat - jelas. jadi beda kan ya? hahahaha

Ngatasinnya gimana? saya curcolnya di blog aja! hahaha. jadi ke Paksu mah laporan singkat aja. wkwkwkwk

Saya juga akhirnya lebih paham kenapa Paksu melarang saya berkarir. dulu iya saya ngerti, tapi menerima dan paham dari sudut pandang dia? gak begitu juga sih. Hari ini makin paham.

Menurut Paksu, tugas cari nafkah itu ada di pundak suami. istri kewajibannya di rumah, ngurus anak dan suami. Kalopun mau bantu cari uang, jangan sampai lalay sama tugas utama. Dan uang hasil "kerja" istri, ya milik istri. Terserah istri mau diapain. Kenyataanya? emang iya sih. kalau saya dapet uang dari kerjaan ilustrasi atau dari blog dia selalu bilang, 

" Uangnya simpen ya ndaa, beliin apapun yang pengen ndaa beli yang aku belum bisa beliin. tapi ya, kalo mau traktir makan enak sih boleh banget! hahaha "

Suatu hal yang patut disyukuri.

Selain itu, menurut Paksu istri mau segimanapun harus taat sama suami. Gak boleh bentak, gak boleh marahin, gak boleh nyuruh yang gak sopan. karena? laki - laki itu harus punya harga diri, itu udah kunci mati. 

Terkesan seperti istri dibungkam opini dan pendapat ya? hehehe, iya kalau sekilas. tapi pada kenyataannya, sama halnya dengan  cerita saya di awal tentang PJJ itu,  kami juga sering cerita dan diskusi banyak hal. random sih tentang apapun. saling lempar opini, ketidaksetujuan dan berakir dengan tertawa bersama.

Yang Paksu garis bawahi adalah, respek atau rasa hormat istri pada suami. Jangan mentang - mentang istri yang punya karir lebih bagus atau isi dompet lebih banyak jadi semena-mena sama suami. Bicara kasar, gak sopan, nyuruh-nyuruh dan kalau lagi di nasihatin jawabya teriak walau itu bentuk membela diri.

Jadi kalau kami bertengkar gimana? ya marah-marah barengan, adu mulut dan bela diri. tapi nada gak boleh tinggi. emang bisa ya? awalnya gak bisa! saya sering balas Paksu dengan nada tinggi dan muka kaya kesetanan. 

Makanya kami jadi sering banget bertengkar sampai perang dingin. Tapi lama-lama setelah paham, kalo saya bertengkar dengan Paksu saya memilih mendinginkan hati dan kepala. Sebisa mungkin bicara lebih pelan walau saya sama marahnya dan ngedumel dalam hati. 

Setelah amarah meluap dan suasana tegang mereda, baru saya bicara mau saya apa dan tidak suka saya apa. 

Jadi, kembali membahas ego seperti di artikel saya yang Memahami Si Belahan Jiwa, setinggi apapun karir dan tingkat pendidikan, istri harus bisa nurunin ego di depan suami. ngerasa gak adil? ngerasa gender tertindas? kalo saya pribadih sih enggak. karena saya ingat nasihat ibu mertua saya soal ibadah istri pada suami.

Bagi Paksu, gak ada istilah SUSI alias suami takut istri. yang ada istri harus hormat pada suami. awalnya agak sulit bagi saya memahami hal ini, tapi setelah saya resapi....iya itu memang benar. seperti Bunda Khadijah yang walau sukses sebagai pedagang dan kaya raya, tapi tunduk - hormat - taat pada Baginda Rasul. 

Toh, pada realitanya Paksu gak melarang saya berkarir di dunia literasi atau ilustrasi. malah mendukung seratus persen. Dan Paksu paling suka kalo saya merengek minta dibeliin makanan atau yang lain. Ada rasa dibutuhkan. Sangat penting ternyata menjaga hal - hal yang sifatnya krusial menyangkut ego laki-laki. 

Adapun Soal kerjaan domestik, pengasuhan anak dan lain sebagainya tentu dikomunikasikan. 

2. Ibu Mertua Sakit


Sudah empat hari Ibu mertua sakit. Tekanan darah tingginya naik. Tapi di ajak ke dokter enggan. Alhamdulillah saya udah gajian dari creameno, jadi bisa ngasih sedikit untuk Ibu dan jajanin makanan enak, hehehe. lumayan lah bikin wajah ibu agak ceria sedikit.

3. Keenan Yang Mudah Pundung dan Kilan Yang Kaya Energizer




Sejak siang hari sampai sore hari, saya hectic dengan tingkah laku kedua dinosaurus saya. Keenan yang saya temani lagi bermain layangan setelah saya perhatikan, dia mudah sekali pundung. ini jadi pe er buat saya gimana caranya membantu dia yang begitu biar ga terlalu cepat pundung dan marah kalau mainanya rusak atau sulit mengatasi sesuatu.

Lalu kilan, yang sedang dimasa threenager bikin saya overwhelmed. Oh betapa tidak marisol, tingkah lakunya bikin saya geleng-geleng kepala dan belajar nahan emosi lebih dalam. Dulu keenan juga mengalami fase ini, tapi gak "separah" kilan.

Dia itu, hobi nonton youtube. Saya temani tentu sambil saya nulis blog atau BW. dia suka banget sama figur spiderman, Monster Siren Head, Parkour VS Joker, konser pake lagu Babahnya, Kereta Api, Karinding Pancanitis , Vlad and niki dan Baby Bus.

Jadi, semua kebutuhan dia "meniru" semua figure itu harus selalu ada. Mudah dia raih dan terlihat nampak. Jadi saya siapin satu box container isinya semua kostum dia.

Yang bikin jengkel adalah, belum selesai berperan satu figur udah pindah figure lain. secepat kilat. kan saya rempong ya, apalagi kalo saya lagi ngerjain tugas domestik atau bantu kakaknya kerjain PJJ. kesel kan ya? hihihi. Mana gak ada berhentinya. loncat-loncat kaya bajing loncat niruin parkour, berantakin isi container, sulit di ajak makan, kalau ada maunya harus segera di wujudkan secepat The Flash.

Saya sangat kelelahan hari ini. Dengan Keenan yang mulai memasuki tahapan mengenal lingkungan dan respon emosi terhadapnya, dan kilan yang mengenal kesukaannya dan melatih motorik lewat berperan jadi figure yang dia suka.

Emak pengen koprol sambil mamam bakso jadinya! hahahaha

Tapi, saya bersyukur. Saya jadi ingatkan untuk kembali memperlajari milestone anak - anak dan merumuskan metode pengasuhan kembali. Termasuk soal PJJ yang sebetulnya, saya malasnya luar biasa.

Ini aneh kan ya? kenapa, saya males banget kalo ngajarin anak saya tapi "disuruh" padahal itu sama gurunya. tapi kalau saya inisiatif bikin pembelajaran sendiri, saya semangat.  saya sampai diskusi dengan Teh evarahma , emak seperjuangan yang mengutamakan pendidikan anak terutama emosi dan psikologis. Kata Teh eva mah,

" Sempet ada tulisan pas buka timeline fb, kalau school from home itu lebih susah dari homeschooling. Karena PJJ ini kita ga bisa random ngajarin anak. jadi terpatok sama keharusan mengerjakan tugas. bukan memberikan ilmu "

Jadi, ya terima saja situasi ini sambil memupuk semangat emak biar gak loyo ngadepin tantrum Keenan yang sering ogah disuruh ngerjain tugas PJJ tapi asoy geboy kalo diajakin belajar tentang apa yang ingin dia ketahui. walaupun, saya jadi double job! 



insight

Komunikasi dalam pernikahan itu penting, sangat penting. merasa berat sebelah atau tidak didengar? coba curhat dulu di jurnal atau menulis di diary. biasanya kaum wanita hanya ingin menumpahkan uneg-uneg bukan cari solusi. kalau sudah plong, tinggal minta dijajanin sama pasangan (^__^)

wish list

Berharap esok bisa lebih bisa pasrah dengan PJJ dan menyemangati diri sendiri buat "bertahan" dengan sistem pendidikan yang new-normal ini.

Mood


Mood hari ini secara keseluruhan = 8  ALHAMDULILLAH.

eh, gimana ceritanya kak renovrainbow ya?? aku kepo nihh, temen-temen juga kan ya? meluncur ke blog beliau ya (^___^)




Selasa, 11 agustus 2020

Short Story Of Today

Hari ini, sedikit ambyar. 
Mood agak haseum, sedikit over exhausted and feel overwhelmed. Mungkin karena sudah beberapa hari ini saya kurang tidur, megerjakan artikel di ujung deadline. Saya ini tipe perfeksionis kalau udah berurusan dengan project. jadi kalau hasilnya di rasa kurang memuaskan, pasti akan saya sempurnakan sampai sempurna bagi saya, setelah itu baru bisa istirahat. kalau gak, rasanya kaya ada yang mengganjal gitu. 

Jeleknya, jadi lupa waktu! hahahaha. sampai di warning Paksu dengan kata-kata, " malam ini jangan gadang ya buu, kalo udah sakit repot! " hahahaha. siap pak!

Selain hari ini yang sedikit ambyar, masih ada hal-hal yang patut di syukuri kok. apa sih? 

1. Keenan sekolah home visit gak mau diantar

Sungguh luar biasa, secara gitu si Do'i tiap mau home visit maunya dianter Kan emak rempong, untuk urusan ini, ternyata ada tekhniknya. tapi balik lagi ke mood si emak sih, kalo lagi oke, acara ngebujuk anak lancar jaya. mun rariweuh, ngepek ke mood anak juga. jadi ilmu menguasai mood penting pisan. apalagi untuk hal mendesak kaya saya tadi pagi. Selesai mandii kedua bocah, saya bilang
" Duh, mamah bakalan seneng banget deh kalo kakak mau sekolah sendiri "
" GAK MAU! pengen ditemenin mamah " ejawab keenan membela diri, belum apa-apa udah gigi satu! hahahaha
" oke, gpp...mamah kan cuman bilang aja. tenang, mamah anter kok kak " jawab saya menghibur

selesai semua dan saya siap mandi, tiba-tiba kakak bilang,
" Mah, nan berangkat sendiri aja! kan udah gede, harus berani dong! " ucapnya semangat
tiba-tiba saya lega dan senang dong! secara 10 menit lagi sekolahnya dimulai. saya belum mandi dan dandan. mana cukup waktu 10 menit. belum termasuk perjalanan ke rumah mimi, dimana sekolah home visit berlangsung. saya langsung jawab, 

" Wah! beneran nih kak? kakak berani? gpp gak mamah anter" ucap saya semangat
" Iya Mah! tenang aja, Nan kan udah gede! " jawabnya pede
" waahh senangnya mamah! makasih ya kak! sini mamah peluuuk duluuu " jawab saya sambil peluk dan cium kening Keenan.

Ah lega rasanya, saya jadi bisa ngerjain kerjaan domesik yang lain. hihihi

2. Keenan merajuk minta di temenin main layangan

Bayangkanlah, siang-siang panas mentrang main layangan? hoream kan ya! tapi liat si do'i merajuk begitu, mana tega saya. jadi ya sudahlah hayu saya temenin. sementara Keenan main layangan, saya perhatiin dia. Wah, saya takjub sama kelihaian dia main layangan. udah kaya yang pro! beneran. baru naikin dikit aja, tuh layangan udah di atas lagi. Anak di umur 6 tahun bisa udah sejago itu main layangan! ckckckck, bangga sama anak sendiri. kalo ada festival layangan, pengen rasanya saya ikutan, buat Keenan.

Tapi lagi pandemi, mana bakalan ada ya. Btw, saya kok bebasin Keenan main diluar? insyaallah aman. lapangan berjarak 20 meter dari rumah, udah gitu luas banget dan bentangan alam sekitarnya juga luas. ada Balong dan sawah yang cukup luas. jadi anak-anak main disana gak bergerombol. lagian, keenan kalo main layangan atau sepeda, sukanya sendirian. gak suka main sama temen-temennya. mungkinkah dia introvert? hahahaha

Saya bersyukur juga sih ikut nemenin Keenan main layangan, pikiran saya dapet angin segar dengan duduk pinggir balong sambil memandang hamparan sawah dan langit biru. sambil ngeliat Keenan - Kilan lari - lari dilapangan ditemeni si kiki kucing kami yang selalu ikut kemanapun kami pergi. rasanya nikmat. 

3. Tulisan saya akhirnya muncul di blog-nya creameno

Dari awal saya ikut sayembaranya kak eno, emang nothing to lose. pengen berbagi kisah masa lalu yang sedih aja, hihihi. sedih tapi penuh makna buat saya. jadi saya nulisnya tanpa bebas iming-iming menang. kalau pada akhirnya menang dan diapresiasi kak eno, itu nilai lebih buat saya. saya berharap, lewat tulisan saya banyak emak yang terinspirasi dan jadi semangat, walau saya tau itu gak mudah. tapi kalo tau ada juga emak yang "senasib" dengan kita, rasanya kaya gak sendirian gitu dan merasa ada yang mendukung.

Alhamdulillah, responnya positif. maaf ya, saya belum sempat balas satu-satu komen di blog kak eno ataupun di artikel saya di blog saya sendiri. waktunya duuhh, kalo emak-emak kan pabeulit ( rempong) sama urusan domestik jadi nyempil-nyempil cari waktu buat balas komen. 

4. Sekali lagi, teman yang mau selalu support adalah rezeki yang tak terbantahkan

Siang ini saya dikejutkan dengan score spam blog saya yang mencapai 14% hanya dalam waktu seminggu. coba bayangkanlah, mau gak syok gimana saya sodara-sodara! hihihi. saya sampai agak badmood gara-gara ini. tapi alhamdulillah, support dari temen - temen menenangkan. 

And once again, to you my sister nun jauh disana renovrainbow saya gak bisa berhenti mengucap syukur dipertemukan kembali denganmu, walo kita pernah kerja di satu perusahaan yang sama tapi pan dulu mah gak deket kaya sekarang, hihihi.terimakasih udah selalu menemani saya setiap hari lewat chat. 

My Mood Today


Pagi hari       :  10
Siang hari     :   3 - 6
Malam hari   :  8

Fluktuatif sekali ya, hahahaha. Tapi Alhamdulillah di tutup dengan angka delapan (^___^)




Insight Of Today

Melihat anak - anak bermain bersama, berlari kesana kemari sungguh pemandangan yang indah. Masa yang hanya terjadi sekali, tidak akan terulang. Berhenti sejenak, ikut bermain dengan mereka, dan nikmati moment kebersamaan.




Saya ingat, 
Di awal bulan Agustus saya menulis tentang, "Allah SWT Selalu Menyapaku Setiap Saat" dimana saya cerita tentang saya yang tertimpa bad days yang beruntun tapi ditutup  dengan cukup manis. Dari sana saya banyak belajar tentang rasa syukur dan percaya dengan rencanaNya Allah.

Dan hari ini, saya mengalami Good Days yang beruntun, dimana rasa syukur saya terasa tak cukup diucapkan. 

Berhasil Mengontrol Mood Akibat Kurang Tidur

Semalam saya kurang  tidur, karena ingin menyelesaikan artikel TANOS, naon sih? dimana saya tidur sebelum adzan awal berkumandang dan bangun setengah jam setelah adzan subuh. jadi saya hanya tidur, sekitar 2 jam lebih! wow ya! tapi alhamdulillah, saya bangun dengan mood di level 5, sedih gak happy juga gak. jadi balance lah. Ini peningkatan, karena biasanya kalau saya kurang tidur dan over exhausted saya langsung murang - maring dan rudet terus bad mood seharian.

Alhamdulillah, saya bersyukur hari ini saya bisa melewati batas respon saya terhadap mood berantakan akibat kurang tidur. level 5 itu, peningkatan. karena biasanya di situasi begitu level saya 0. parah ya.


Mulai Menerima Diri Sendiri


Hal lain yang patut saya syukuri adalah, akhirnya saya menemukan rasa nyaman dengan diri sendiri. efeknya berdampak pada komunikasi dengan Paksu yang lancar dan tembok itu hancur. Iya, tembok segan. takut, kaku dan baper. Saya bisa ngobrol dengan santai  bahkan tertawa. 

Rasa nyaman ini dikarenakan, kemarin saya menulis tentang "Tantang Diri Sendiri , Keluarlah Dari Cangkang ", dimana saya menguraikan kekurangan saya yang baper dan menyadari saya termasuk orang yang HSP alias Highly Sensitive Person. Dengan menyadari hal itu, saya jadi bisa lebih menerima diri sendiri dan... " yaahh, oke, itu kekuranganku, aku terima itu dan hayu let's go kita move on untuk memperbaiki " and that's it, rasa nyaman itu tiba-tiba ada dengan sendirinya. Mungkinkah ada kaitannya dengan self acceptence? mungkin saja.

Kemenangan Yang Tidak Terduga


Siang hari, sambil membereskan mainan kilan saya cek - cek email. saya lihat, disana ada notif e-mail baru dari creameno, ah... e-mail yang saya tunggu beberapa hari ini. kenapa? karena saya ikut berpartisipasi PaidGuespostt#1 yang diadakan yang punya Blog, Apa itu? lomba menulis? iya, tapi bukan lomba seperti lomba lainnya. jadi, siapapun boleh mengirimkan artikel yang berhubungan dengan Thought. Jadi pengirim bebas mau nulis tentang apa aja dari sudut pandang pengirim tentang opini, pendapat dan curhat tapi mengandung hikmah dan ceritanya inspiratif.

Hadiahnya? Rp. 1.000.000 Rupiah!!! menggiurkan ya?? hahahaha. Liat angka nol-nya ampe enam, mata langsung berbinar. Terlebih saya punya keinginan menjadikan artjoka menjadi TLD. hihihi

Lantas, saya ikutan, iseng aja. Berharap menangpun skalanya kecil. Mengingat saya sering kalah lomba literasi dan baru satu kali menang, jadi... yang satu ini saya nothing to lose. Kalaupun gak lolos, yah tinggal post aja di blog pribadi. Se sederhana itu. 

Lalu saya buka e-mailnya, dan disana dikatakan :

Hi mba Eka,
Terima kasih untuk partisipasinya. Pemenang akan diumumkan nanti di blog CREAMENO. Kindly check it, ya 😁🙏 terlepas nantinya mba menang atau nggak, harapan saya, mba akan tetap semangat berkarya. Sehat selalu untuk mba dan keluarga 💕
Kind regards,
CR

Lalu dalam hati saya bilang, " ah palingan juga kalah lagi. ya udahlah gpp " sambil langsung klik alamat blognya. lalu saya baca....scroll dan terkejut! nama saya ada di nominasi pemenang! ah....saya kaget bukan main! ini beneran??? lalu saya baca lagi sampai bawah dan lebih terkejut lagi! nama saya terpampang jelas sebagai pemenang Paidguespostt#1!!!

Sontak saya kaget dan teriak manggil paksu, " Babaaahh! Babaaaahhh!! siniii sinii... " teriak saya,
Paksu dengan sigap menghampiri saya sambil terheran - heran. Lalu saya perlihatkan artikel pegumunan pemenang dan Paksu tersenyum sumringah sambil usap-usap kepala saya lalu berkata, " Istriku hebat euy! selamat ya "

Rasa tak percaya saya berubah menjadi air mata bahagia, tangan gemetaran dan tremor. Masih tetap tidak menyangka. Alhamdulillah.

Pencerahan Yang Tak Terduga


Setahun yang lalu, Bibi nya Paksu meminjam uang pada saya. nilainya cukup besar. Tapi karena itu tabungan saya untuk biaya sekolah Keenan tahun ini, jadi ya tidak apa saya pinjamkan. Toh waktu nya masih lama. ngitung - ngitung nitip uang. soalnya kalau disimpen di saya takut ke ambil dan lama - lama abis aja gak tersisa. 

Awal tahun hutang saya dibayar setengahnya. lalu Bibi berjanji bulan April akan melunasi hutangnya. Lalu datanglah pandemi corona dimana hal ini berdampak pada  kehidupan perekonomian  Bibi dimana tidak bisa lagi berjualan di sekolah karena sekolah di tutup selama masa pandemi. Akibatnya, janji untuk membayar hutanya pada saya pun tidak dapat terealisasi. Saya tidak apa-apa dan memaklumi, karena untungnya, saya masih punya tabungan lain untuk membayar biaya pendaftaran sekolah Keenan ke kelas TK B. 

Lalu, masalah keuangan pun akhirnya menimpa saya dan Paksu. Bulan Juni yang lalu, dengan terpaksa, kami menutup selamanya usaha kami berdagang di kios. karena semenjak lockdown diberlakukan, usaha kami tidak ada pendapatan sama sekali. Sedih rasanya, mengingat usaha itu sudah kami jalankan selama 6 tahun. Tapi, yaah mungkin bukan jodoh kami juga mengais rezeki disana. Sekarang kami fokus pada usaha thriftsore kami yang sudah kami rintis sejak Oktober tahun lalu. 

Tetapi, karena penjualan thrifstore juga agak mandeg di bulan juli, dengan berat hati saya meminta  Bibi melunasi hutangnya. Sejujurnya saya tidak tega, karena saya tahu Bibi tidak memiliki pemasukan dan megandalkan bantuan dari pemerintah juga suntikan dana dari  anak perempuannya yang sudah menikah dan bekerja untuk memenuhi kebutuhan sehari - hari. Sementara Bibi, masih harus menanggung biaya hidup tiga anak lainnya yang masih sekolah seorang diri, karena Paman sudah almarhun sejak lama. Tapi, saya tidak punya pilihan. 

Saya menungu hingga bulan Agustus tiba, Bibi tak kunjung melunasi hutangnya. Akhirnya saya pasrah sambil berdo'a, " Ya Allah, saya ikhlas deh Bibi ga bayar hutangnya. kasian juga sebetulnya kalo saya tagih terus. kalau saya kasih rezeki saya juga pengennya bantu Bibi dan bukannya nagih hutang. semoga Engkau ganti dengan yang lebih baik. Aamiin. "

Lalu, hari ini saya dikejutkan dengan kemenangan di Paidguestpost #1. Saya merasa, alhamdulillah do'a saya dijawab Allah. Dengan segera saya menemui Bibi dirumahnya. saya agak terkejut karena mendapati Bibi duduk di kursi sambil merangkul kedua kaki dan menatap dinding dengan tatapan kosong. Duh, saya gak tega lihat Bibi begitu. saya ketuk pintu lalu saya bilang,

" Assalamualaikum, Bi... nuju naon (lagi apa) ? " tanya saya

" Eh, teteh...masuk teh " saya pun masuk, lalu duduk dan berkata,

" Bi, abdi bade nyarios soal hutang Bi ( saya mau ngomongin soal hutang) " ucap saya berusaha berkata selembut mungkin,

" Oh enyak, kumaha teh ( oh, iya gimana teh? ) " jawabnya agak kaget dengan mata sedikit bekaca-kaca. saya tau, Bibi pasti syok dan menyangka saya akan menagih hutang. Lalu saya bilang,

" Bi, soal hutang Bibi, gak usah dipikirin ya. Bibi bisa bayar kapan aja. Alhamdulillah saya ada gantinya " ucap saya lembut,

" Aaahh... yang bener teh? bener teteh ada uang? " jawab Bibi kaget sambil terbata-bata,

" Iya Bi, alhamdulillah ada " jawab saya tersenyum.

Bibi menjawab saya dengan tangisan dan genggaman tangan yang erat di tangan saya sambil berkata, 

" Teh, nuhun pisan nyak... nuhun pisan. abdi tos bingung kedah kumaha mayar hutang teteh. kangge sa didinteun oge abdi bingung " ( Teh, makasih banyak ya, saya udah bingung harus gimana bayar hutang teteh, untuk sehari hari aja saya bingung )

" Iya, Bi...sama - sama. Maaf  ya saya nagih hutang kemarin karena emang butuh uang " jawab saya

" Gak apa - apa Teh, itu emang gak Teteh. makasih  banyak ya Teh " jawab Bibi dengan wajah yang terlihat lebih lega.

Akhirnya saya mengerti, 

Kemenangan saya di Paidguestpost#1 adalah jawaban atas do'a Bibi yang tidak bisa membayar hutangnya. Bukan do'a saya saja semata. kemenangan saya hanya pintu rezeki bagi Bibi. 

Jadi, saya berkesimpulan. Bisa jadi kesuksesan yang kita peroleh, bukan hanya karena usaha kita atau do'a kita. Tapi juga rintihan do'a orang-orang disekitar kita yang kesulitan. terkadang kita suka lupa saat di masa jaya, lupa untuk sedekah. karena siapa yang tau, rezeki yang kita peroleh sesungguhnya jalan Allah untuk menolong orang lain. seperti halnya jika kita kesulitan tiba - tiba ada orang lain yang membantu kita. 

Insight Of Today

Hari ini saya bersyukur atas banyak hal dan saya sangat berterimkasih pada Allah SWT, sahabat saya renovrainbow  yang sudah mengajak saya melakukan  tantangan pengembangan diri lewat TANOS dan  anak - anak saya yang bertingkah lucu sekali hari ini, Keenan yang makin jago main layangan dan Kilan yang selalu menghibur saya dengan tingkahnya yang senang meniru banyak gaya ( spiderman, siren head dan parkour ). Dan tak lupa, Paksu tentunya.

Kalau teman - teman bagaimana? ada cerita apa saja hari ini? yuk berbagi di kolom komentar