#Gratitudejournal : Day 4






Kamis, 13 Agustus 2020
21.09 WIB

Short Story


Setengah hari saya pada hari ini dihabiskan di Kantor Kelurahan. Ngapain sih? Itu, ngurus-ngurus pemberian modal usaha UMKM. Lagi viral lho beberapa hari terakhir. Awalnya saya enggan ikutan, karena kebayang betapa panjang dan lamanya makan coki-coki, eh salah.....panjang dan lamanya proses birokrasi mengurus dokumen. Belum angkag - ingkig ( kesana - kemari ) ke foto copian - kelurahan - rumah - Kantor Senbik. Tapi, ya mengingat nilai rupiahnya cukup besar gak ada salahnya saya coba. Walau, masih belum pasti lulus persyaratan atau tidak.

Cape? iya! Mana Bawa anak - anak ikut serta. Jadi bisa dibayangkan kan bagaimana repotnya? hahaha. Meski begitu, masih ada beberapa hal yang patut saya syukuri diantara kelelahan mengurus pengajuan dan peristiwa lainnya.

Gratitude Journal


1. Happy Birthday Band Kesayangan UTBBYS


Hari ini, Band kesayangan saya UTBBYS yang kebetulan Band miliknya Paksu berulang tahun yang ke 13, wah angka cantik nih. 13 Agustus - 13 tahun ( cocokogi ) hihihi.

Banyak kenangan manis saya bersama Band beraliran post-rock ini. Dimana jauuhhh sebelum mereka se-tenar sekarang dikalangan komunitas dan musisi indie, cieee, saya ikut "berjuang" bersama band yang sering gonta-ganti personil ini.

Ikut latihan, ikut konser sampai ke luar kota, masak buat bekel waktu mereka main ke luar kota, bikin cover almbum manual buat di sebar sebelum akhirnya mereka produksi album massal, ikut nyetak cover album terus bergadang semalaman sama Paksu nge-lem cover dan pasang CD ke album, ikut sedih ketika harus melepas salah satu personil, ikut senang dan bahagia dengan prestasi yang akhirnya mereka toreh di industri musik.

Happy birthday UTBBYS, semoga makin dewasa dan solid ya. Kesuksesan hanya batu pijakan yang akan mengantarkan kalian pada kedewasaan bermusik dan bersahabat. Benar ibarat pepatah  yang mengatakan bahwa, Semakin tinggi pohon semakin kencang anginnya.... yah begitulah kalian saat ini.

Once again, happy birthday

2. Brainstroming Anak Itu Penting


Sebelum saya berangkat ke kelurahan, saya bilang sama anak-anak kalo disana itu bakalan lama. Jadi saya bekelin mereka makanan ringan, susu dan donlot game offline. Kilan sih bilang iya iya gak akan rewel dan gak minta pulang. Tapi Keenan, sejak awal udah merajuk. Pengennya main layangan dan sepeda. Tapi karena dirumah gak ada yang bisa saya titipin anak - anak jadi, ya diapun terpaksa ikut.

Awalnya, saya kira Kilan yang bakalan rewel tapi ternyata salah sodara-sodara. Ternyata Kakaknya yang rewel minta pulang! hahaha. Ya sudah, emak berfikir seribu cara gimana caranya biar ni anak gak rewel dan gak bikin malu emaknya dihadapan ratusan orang di kelurahan di depan sekitar puluhan orang. hihihi

Beli es krim paporit mereka? sudah
Beli ciki - ciki gurih ? sudah
Beli Minuman segar ? sudah

apalagi ya?

Jalan - jalan di halaman Kelurahan? sudah
Di ajak main peran? sudah



Hasilnya? alhamdulillah sedari lepas ashar sampai magrib mereka anteng main berdua. main peran di vlad and niki dan main kuda-kudaan. what? iyaa. jadi Keenan yang jadi kudanya dan Kilan yang jadi joki nya, hahahaha. semua orang pada ngeliatin dan ikut ketawa. syukurlah, semua orang jadi ikut terhibur.

Tapi, ada satu hal yang saya sayangkan. Protokol kesehatan pandemi sama sekali tidak diterapkan. Bikin was - was dan panik tapi saya gak punya pilihan. Anak - anak tetap memakai face shield dan pakai hand sanytizer yang saya bawa sendiri dari rumah. 

Tapi urusan jarak dan tempat duduk? jangan tanya! pandempet cuy, alias rapet serapet rapetnya. Malah ada ibu - ibu yang ga sadar body duduk maksa di kursi yang ada anak - anak saya lagi main kuda-kudaan. sebel banget! 

Saya dengan tegas dong bilang, " Bu itu tempat duduk anak - anak saya, saya aja ngebela berdiri biar mereka bisa main "

Eh si Ibu malah jawab, " Kenapa atuh anak - anak dibawa? dirumah aja "

Tuh kaaann, sebel banget gak sih!! ni Ibu kudu di kasih pelatihan tata krama dan etika ngantri deh! untung anak - anak gpp, tapi lama - lama si Ibu ini malu juga terus pindah ke tempat duduk di ujung.

3. Ngobrol Lagi Soal PJJ

Sambil nunggu pesanan burger permintaan si kakak, saya bilang ke paksu, 

" Duh, males banget besok udah ngadepin PJJ " ucap saya mengeluh,

" Udah gpp, jangan dipikirin. gak ngumpulin juga gpp " jawab Paksu enteng,

" Gak bisa gitu Bah, kan ini wajib buat penilaian " jawab saya,

" Iya, tapi belajar PJJ itu gak efektif. mending belajar sama ndaa aja kaya biasa. Lebih masuk ke Keenan dan dia lebih paham " jawabnya,

" Apa coba PJJ? gak efektif. semua cuman formalitas aja. Anak asal ngerjain, asal ada laporan foto dan bukti udah ngerjain. Di pasar, semua orangtua ngeluh katanya cape tiap hari ngerjain tugas anak - anak. kan ini apa namanya kalo bukan formalitas? negara  kita tuh ya, udah biasa sama yang namanya formalitas! asal laporan ada, asal ada bukti, asal proyek ada demi duit proyek cair! " lanjutnya ber api - api

" Aku mah gak apa - apa kalo Keenan gak ngerjain tugas PJJ, biarin dimarahin sama gurunya " ucapnya lagi

" Iya sih, ndaa ada benernya soal formalitas. tapi situasinya kan gak bisa se ideal yang kita pengen. kecuali ndaa yang jadi presiden nya, hihihi " jawab saya agak sedikit ngelucu biar situasi gak terlalu panas

Percakapan ini kembali mengingatkan saya buat bikin kurikulum homeschooling Keenan yang belum juga selesai, huhuhu. Bersyukur deh diingetin Paksu lewat percakapan ini.

PJJ emang gak nyaman buat semua dan ini udah jadi kebijakan pemerintah. Gak ada pilihan lain selain ngikutin. Kecuali kita memutuskan anak gak nerusin sekolah dan homeschooling sama kita seratus persen. Tapi kan Paksu gak mau, hihihi. kan bodor! 

My Mood

Hari ini cukup melelahkan, dengan urusan dokumen ke kelurahan. udah gitu gak ada hasilnya walau saya nunggu sedari jam setengah dua siang sampai magrib. Hasilnya adalah kaki saya gempor , body cape dan perut kembung. Alhamdulillah anak - anak gak apa - apa. malah semangat aja. 

Overall mood saya sih di angka 7, jadi gak bad mood. Hanya cape fisik aja. 



Insight


Ini terkait saya ikutan permohonan dana umkm itu lho. coba bayangkan, dari yang daftar ribuan dari satu kelurahan, yang diterima hanya 75 orang!! 

feel so unfair ya, mengingat kita usaha gak mudah lho. ngantri berjam-jam  tapi hasil nol. besok dateng lagi ke kelurahan terus ke senbik. itupun belum tentu lolos. jadi ya, kalo usaha sudah maximal, serahin aja sama yang MAHA NGASIH REZEKI, urusan dapat atau gak yah pasrah aja. kalo ga keterima, pasti digantiNYA dengan yang lebih baik. kalau keterima, Alhamdulillah bisa buat nambah modal usaha. jangan lupa sedekah yaaa

Begitulah Gratitude journal saya di hari ke-4 . agak telat saya posting, padahal di atas saya nulis ini awalnya tadi malam jam sembilan tapi lantas gak selesai karena ketiduran. Dan hari ini baru posting juga karena hari ini pun, hectic banget. hahaha. untuk Gratitude journal hari ke 5 ditunggu ya.

Halo, apa kabar kak renovrainbow? bagaimana ceritamu hari ini?

8 komentar:

  1. Sekarang ngurus apa-apa memang serba diribetin kok teh, dari dulu itu sih, hehe..

    Ikut kesel sama si ibu itu akutu. Aku juga bakal negur tuh kalo keliatan yg kayak begitu. Btw, kok nggak ikut protokol sih itu kantor teh? wah, bahaya nih.

    PJJ oh PJJ, bikin capek pikiran juga nih lama-lama, ya teh, hihi..

    Semangat di day 5, teh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo kak rizky,
      aslinyaaa aku kesel sampe pengen mamam bakso yang nongkrong depan kelurahan! hihihi
      iya, sistemnya kenapa gak dibikin efektif dan efisien aja ya, gak paham aku juga. padahal seharusnya sih bisa. Yang periksa dokumen itu hanya satu orang, yang dua lagi nganggur nunggu dokumennya di kroscek terus di input komputer dan ttd pak lurah, abis itu baru dikasiin ke warga. ini kan ga efektif ya, padahal yang ngaggur bisa kan bantuin satu orang yang kroscek kelengkapan dokumen? ...jadi kesel! hahahahaha

      PJJ mah sejuta cerita gak akan abis - abis, wkwkwkwkwk

      makasih ya kak rizky selalu support nih dan selalu yang pertama komen.
      makasih banyaaakkk

      salam,
      eka artjoka

      Hapus
  2. Nama pun birokrasi mba, sudah rahasia publik kalau bisa dipersulit kenapa dipermudah hehehe. Tapi saya salut dengan kesabaran mba Eka menunggu berjam-jam lamanya. Semoga bisa berhasil dan lolos mendapatkan dana bantuan UMKM, ya 😍 agar usaha mba Eka bisa berkembang dan maju pesat 💕

    Ngomong-ngomong soal PJJ, meski saya nggak begitu mengikuti beritanya, tapi saya tau ribetnya harus kontrol anak untuk terus studi di rumah. Seenggaknya itu yang sempat dijadikan bahan curcolan sahabat saya 😂 pusing katanya setiap hari harus bantu, mana anaknya sudah lumayan besar, dan teman saya sudah lupa pelajarannya 😅 jadi memang harus bayar elus dada dan bersabar. Semoga soon anak-anak bisa kembali sekolah normal. Semangat mba!

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul itu kak eno, rahasia umum yang udah bukan rahasia...udha dari dulunya begitu
      sebetulnya sih gak sabar mba, hahahaha....tapi kadung udah ikutan, padahal paksu gak nyuruh dan malah bilang gak usah, kasian akunya takut cape karna udah kebayang kan gimana lamanya nunggu proses urus-urus dokumen. sementara dia gak bisa nemenin karna harus kerja. ya sudahlah gpp

      Iya kak, PJJ ini aduhai ceirtanya! hahahaha
      saya sih sebetulnya masih mending , keenan masih TK. tugasnya belum ngejelimet, kalo yang udah SD bahkan yang kelas 1.....wah, bisa bikin saya pecah kepala kayanya, wkwkwkwkwk

      ntah ada solusi yang lebih baik dari ini? saya gak tau. ini kebijakan pak nadiem, mungkin pihak sekolah juga kan ngejar laporan pembelajaran . jadi pjj ini mungkin yang dirasa solusi paling tepat walau resikonya, bukan bikin anak tambah cerdas.

      Benar kak, berharap pandemi segera usai, huhuhu

      semangat juga kak eno ( semangat bikin sayembara lagi, eehhh ) hihihihi

      Hapus
  3. Mbak Eka, sabar ya..
    Birokrasi kita memang ribet. Aku kemarin ngurus kesalahan penulisan nama nenek (ibu dari bapak) di KK ke dukcapil. Asli bolak balik sampe moncrot rasanya. Tapi demi keberhasilan tujuan ini, kudu bisa kudu bisa kudu bisa pokoknya!

    Itu cerita bagian pas anak-anak Mbak Eka main di kursi lucu bat dah!!! 🤣
    Mana Mbak Eka bilang, si ibu nggak sadar body, reflek akunya ngakak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo kak pipit,
      iya yah birokrasi yah begitulah adanya, cape banget. tapi udahlah selesaikan memperbaiki kesalahan nama nenek?

      Hapus
  4. Bagus juga kamu nulis jurnal gratitude begini. Setidaknya stiap hari selalu ada yg disyukuri :). Seberat apapun yg kita rasain saat itu. Salut mba.

    Btw td aku penasaran dengan band UTBBYS nya. Soalnya pas tau aliran rock, aku lgs kepo, secara dulu zaman sekolahkan lagu2 favoritku rock semuaaa hahahaha.

    Ini band yg kepanjangannya Under The Big Bright Yellow Sun? Instrumentalia rock alirannya ya mba?

    Td sempet liat di YouTube . Bener ya itu?

    Semoga masih rezeki utk yg modal UMKM nya ya mba :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo kak fanny,
      makasih kak. ini salah satu program TANOS kak, semacam tantangan untuk diri sendiri gitu terkait self love.

      IYA BETUL KAK! UTBBYS itu under the big bright yellow sun. panjang bener ya namanya! hahahaha. alirannya instrumental post-rock sih jadi minus vocal

      Aaamin, makasi kak atas do'anya

      Hapus

Berkomentarlah dengan bijak, relevan dengan isi artikel, tidak meninggalkan link dan tidak ditulis anonim ( atau saya hapus). Terimakasih