Tampilkan postingan dengan label opini. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label opini. Tampilkan semua postingan


Adakah teman-teman yang pernah mengalami alergi antibiotik? Suami saya pernah lho mengalami gejala alergi antibiotik yang cukup parah. Begini nih ceritanya. 

Pengalaman menggunakan antibiotik


Tahun lalu, suami saya sakit flu parah. Awalnya enggan ke dokter, tapi setelah saya paksa akhirnya mau juga. Tapi, suami maunya ke dokter langganan keluarga yang sebetulnya sang dokter  bukan dokter, tapi bidan praktek yang biasa mengobati sakit ringan. Saya ragu karena saya sih gak cocok berobat kesana.

Ya sudahlah, saya turuti saja kemauan suami.  Setelah pulang dari dokter itu dan makan obat, besoknya  kulit kaki dan tangannya Suami muncul ruam berwarna merah. Terus saya tanya di gigit serangga gak? Jawabnya enggak. Atau kaligata kali, jawabnya juga bukan.

Lalu saya oles kayu putih dan  bedak tabur. Tapi gak berefek. Si area merah itu malah jadi menghitam dan bengkak. Duh saya panik, terus sama kompres dengan air hangat. Tapi bengkak nya gak kunjung hilang malah meletus dan keluar getah bening. Saya langsung bawa suami ke dokter lain. Betulan dokter ya.

Setelah di lihat si ruam dan getah bening nya, Pak Dokter  bilang kalau Suami alergi antibiotik. Sempat bertanya obat apa yang dimakan, saya Perlihatkan obatnya. Lalu Dokter tersebut memberi antibiotik jenis lain dan salep yang di olesi ke area ruam. 

Alhamdulillah, gak lama kemudian ruam yang lain kempes dan yang terlanjur meletus menjadi kering. Flu juga berangsur sembuh.

Jadi, setiap berobat saya selalu menceritakan riwayat alergi antibiotik Suami saya yaitu jenis Sulfa dan ciprofloxacin.

Ada cerita lain soal alergi antibiotik ini
Pengalaman saya sendiri waktu mau melahirkan Kilan, anak bungsu saya secara sesar. Sebelum operasi, dokter melakukan serangkaian test alergi di area kulit tangan kiri saya. Kalau setelah di suntikan obat saya merasa gatal dan panas itu artinya saya alergi terhadap obat tersebut. Ternyata, saya juga alergi terhadap antibiotik jenis ciprofloxacin.

Lalu ada cerita lain dari tetangga saya, yang anaknya demam lalu diberi obat penurun panas tablet untuk anak. Tapi setelahnya, sang anak malah mengalami bengkak diseluruh wajah, terutama mata dan bibir. Nampaknya sang anak juga alergi tehadap obat jenis aspirin.

Melihat serangkaian cerita diatas, maka sudah selayaknya ya kita waspada terhadap penggunaan antibiotik. Terutama bagi anda yang memang memiliki riwayat alergi antibiotik.

Lantas, yang menjadi pertanyaan adalah memang nya antibiotik itu berbahaya ya ? jika digunakan untuk suatu kondisi yang tepat tentu tidak berbahaya, tetapi jika mengkonsumsi antibiotik mengakibatkan alergi hingga gejala nya parah, maka jika dibiarkan terdapat kemungkinan pasien akan mengalami kondisi yang lebih parah. 

Sebelum lanjut, saya memaparkan penjelasan dibawah berdasarkan hasil pengalaman dan rangkuman informasi yang saya peroleh dari portal web kesehatan.

Antibiotik, apa sih itu?


Antibiotik adalah obat yang digunakan untuk menghambat pertumbuhan bakteri penyebab infeksi. Pada umumnya, antibiotik digunakan hanya melawan infeksi bakteri namun tidak dapat bekerja melawan infeksi virus, seperti flu, pilek, sakit tenggorokan, gondok, bronkhitis.




Jenis - jenis Antibiotik


Mengutip dari amazine.co berikut jenis - jenis antibiotik berdasarkan struktur kimia nya, yaitu :

1. Penisilin (Penicillins)


Penisilin adalah jenis antibiotik yang bekerja dengan mengganggu pembentukan dinding sel bakteri selama reproduksi.Jenis penisilin diantaranya adalah, penisilin G, penisilin V, ampisilin, tikarsilin, kloksasilin, oksasilin, amoksisilin, dan nafsilin. Antibiotik jenis penisilin biasanya digunakan untuk mengobati infeksi pada  kulit, gigi, mata, telinga dan saluran pernapasan. Berikut adalah jenis-jenis antibiotik penisilin :


  • Amoxicillin
  • Ampicillin
  • Oxacillin
  • Penicillin G

2. Sefalosporin (Cephalosporins)


Seperti halnya penisilin, Sefalosporin juga bekerja dengan mengganggu pembentukan dinding sel bakteri selama reproduksi . Bedanya, penggunaan antibiotik jenis ini digunakan jika, penisilin tidak mampu infeksi bakteri lebih lanjut. Dalam beberapa kasus, jika sesorang alergi terhadap penisilin maka dia juga akan alergi terhadap sefalosporin.  Jenis-jenis sefalosporin meliputi :

  • Cefadroxil
  • Cefuroxime
  • Cefixime
  • Cefotaxim
  • Cefotiam
  • Cefepime
  • Ceftarolin

3. Aminoglikosida (Aminoglycosides)


Antibiotik jenis ini bekerja dengan menghambat pembentukan protein bakteri. Antibiotik jenis ini biasanya digunakan untuk mengobati tifus dan pneumonia.  Jenis - jenis Aminoglikosida meliputi :

  • Amikacin
  • Kanamycin
  • Neomycin
  • Paramomycin
  • Tobramycin


4. Makrolid (Macrolides)


Antibiotik jenis Makrolida bekerja dengan cara mencegah biosintesis protein bakteri dan umunya  diberikan pada  pasien yang sangat sensitif terhadap penisilin. Yang termasuk jenis ini adalah :
  • Azithromycin
  • Clarithromycin
  • Erythromycin
  • Fidaxomicin
  • Roxithromycin
  • Spiramycin


5. Sulfonamida (Sulfonamides)


Antibiotik sulfa bisanya digunakan untuk  mengobati infeksi ginjal. Sayangnya, dibalik manfaat dari antibiotik untuk menyembuhkan infeksi pada ginjal juga memiliki efek berbahaya terhadap ginjal itu sendiri. sehingga, penggunaan obat ini harus dilakukan di bawah petunjuk dokter. Yang termasuk jenis ini adalah :

  • Sulfamethoxazole
  • Sulfisoxazole


6. Fluoroquinolones


Antibiotik jenis Fluoroquinolones adalah satu-satunya antibiotik yang secara langsung menghentikan sintesis DNA bakteri. Karena Fluoroquinolones dapat diserap dengan sangat baik oleh tubuh, maka fluoroquinolones dapat diberikan secara oral. Antibiotik ini relatif aman digunakan dan biasa digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih dan saluran pernapasan. Yang termasuk jenis ini adalah :

  • Ofloxacin
  • Ciprofloxacin
  • Levofloxacin
  • Moxifloxacin
  • Nalidixic Acid
  • Norfloxacin
  • Sparfloxacin
  • Gatifloxacin

7. Tetrasiklin (Tetracyclines)


Tetrasiklin adalah jenis  antibiotik yang memiliki  spektrum luas yang digunakan untuk mengobati berbagai infeksi seperti infeksi telinga tengah, saluran pernafasan dan saluran kemih. Namun, bagi pasien yang memiliki  masalah hati harus sesuai dengan petunjuk dari dokter. Yang termasuk jenis ini adalah :

  • Tetracycline HCl
  • Oxytetracycline
  • Doxycyline
  • Minocycline 
  • Tigecycline


8. Polipeptida (Polypeptides)


Polipeptida adalah antibiotik yang biasa digunakan untuk mengobati infeksi pada kulit akibat bakteri. Yang termasuk jenis ini adalah :

  • Bacitracin
  • Colistin
  • Polymyxin B





Gejala alergi antibiotik


a. Gejala alergi antibiotik ringan

  • Kulit melepuh dan mengelupas
  • Diare
  • Mual dan muntah
  • Gangguan penglihatan
  • Pembengkakan yang lebih parah di bagian tubuh tertentu, seperti bibir dan kelopak  mata  dan disertai rasa gatal

b. Gejala alergi antibiotik berat 

Reaksi alergi yang parah terhadap antibiotik disebut juga anafilaksis.  tanda dan gejala berikut ini. Gejala dari alergi ini adalah sebagai berikut : 

  • Lemas
  • Kesemutan
  • Sesak napas
  • Peningkatan detak jantung atau dada berdebar
  • Penurunan kesadaran atau pingsan


Terdapat suatu kasus yang cukup berat dari gejala anafilaksis yaitu hingga kehilangan nyawa dimana kondisi ini disebut juga kondisi sindrom Stevens-Johnson.



Apakah Alergi antibiotik bisa menurun dari orangtua ke anak?

Jawabannya adalah IYA, tetapi hanya 20% saja. 

Anak yang memiliki orangtua yang alergi terhadap antibiotik memiliki peluang 20% juga memiliki alergi yang sama. Tapi tidak selalu demikian. Mengapa?

Karena, menurut  dr. Aditya, dr Arifianto, SpA, dalam alergi tidak berlaku adanya kepastian hubungan genetik atau keturunan dan semua orang punya kemungkinan untuk alergi terhadap satu jenis obat karena alergi itu sifatnya  sporadis.

Kesimpulannya, tidak ada kepastian alergi terhadap antibiotik akan diturunkan dari orangtua ke anaknya. Tetapi kemungkinan itu akan selalu ada sebanyak 20%. 

Seperti kasus Suami saya yang alergi terhadap salah satu jenis antibiotik, ternyata setelah di analisa ternyata Ayah mertua saya juga memiliki alergi yang sama bahkan dengan jenis antibiotik yang sama. Tetapi, Alergi ini hanya diturunkan pada Suami saya. Sementara kakak ipar saya ( saya punya dua kakak ipar ) dan adik ipar tidak memiliki alergi antibiotik sama sekali.



Apa yang harus dilakukan?


Berdasarkan pengalaman saya, satu-satunya cara apakah kita memiliki alergi terhadap antibiotik adalah dengan mengkonsumsi antibiotik itu sendiri. Jika setelah mengkonsumsi obat jenis antibiotik mengalami gejala seperti diatas, jangan ditunda lagi ayo segera lekas menghubungi dokter dan segera mendapat pengobatan lebih lanjut. Karena jika dibiarkan akan mengalami gejala yang lebih.

selanjutnya, Catat atau simpan di google keep/note jenis obat apa saja yang setelah kita mengkonsumsi nya mengalami gejala alergi seperti yang saya sebutkan diatas. Jangan lupa untuk memberitahu dokter jika teman-teman memiliki riwayat alergi terhadap antibiotik.

Begitulah cerita pengalaman saya dan sedikit pemaparan mengenai antibiotik. Semoga bermanfaat ya terutama bagi teman-teman yang juga memiliki alergi terhadap salah satu atau bahkan dua jenis antibiotik.

Cara terbaik untuk menghindari penggunaan antibiotik adalah dengan menjaga kesehatan dan kewarasan, mengapa? karena stress  sangat mempengaruhi  kesehatan lho, terutama proses peredaran darah dan fungsi kerja dari organ lainnya. Jadi, jangan lupa untuk selalu tersenyum, berbahagia, bersyukur dan nonton drakor ya, hehehe





sumber referensi :
https://www.suarasurabaya.net
https://www.alodokter.com/
https://health.detik.com/
https://www.halodoc.com/https://www.sehatq.com/


Tulisan ini diikutsertakan dalam Tema Minggu : Alergi di Komunitas 1 Minggu 1 Cerita



Jaga hutan? adopsi hutan? apakah sih itu?

Baiklah, saya coba berikan sedikit pembuka ya. Pernahkah kamu membayangkan jika suatu hari hutan di dunia ini hilang? gak terbayang? cobalah untuk membayangkannya,. sudah terbayang apa yang akan terjadi?

Berbagai habitat flora dan fauna punah? betul
Cadangan oksigen sangat tipis? benar
Terjadi banjir dan bencana alam lainnya? benar.

Sudah terbayang bukan. Nah sekarang saya coba paparkan mengapa kita harus mulai peduli dari sekarang terhadap hutan dan melakukan aksi jag ahutan dengan adopsi hutan.  


Saya dan Kecintaan Saya dengan Hutan

Saya sangat menyukai pohon. Saya sangat menyukai berdiri lalu memeluk pohon dan merasakan angin sejuk menerpa wajah saya sambil menatap pemandangan ranting dan dedaunan yang diterpa angin dari bawah.

Setiap pohon memiliki aroma khas sendiri yang keluar dari kulit batangnya. Bahkan, ilustrasi artikel dan header blog pribadi saya pun tidak lupa saya sertakan gambar pohon kesayangan saya. Saya bahkan pernah bercita - cita ingin bisa jaga hutan sebagai upaya saya dalam menyelamatkan hutan dari kepunahan. 

Perkenalan pertama saya dengan hutan adalah, ketika saya memutuskan untuk bergabung dengan kegiatan ektrakulikuler Kimipala ( Kimia Pencinta Alam ) ketika saya SMA dulu. Kecintaan saya terhadap hutan tercurahan disana lewat berbagai kegiatan menjelajah beberapa hutan di beberapa pengunungan di  Jawa Barat. 


Hutan Jayagiri, credit to wisata-lembang.com



Ada pengalaman yang tidak akan pernah terlupakan ketika saya bergabung dengan Kimipala yaitu  Ekspedisi ke Hutan Jayagiri Bandung. 

Rute yang kami ambil berawal dari terminal Ledeng, melewati Parongpong dan kebun teh lalu menyusuri jalan setapak yang cukup panjang hingga akhirnya menuju hutan Jayagiri. Kami tiba malam hari dan segera mendirikan tenda. Saya berharap bisa terbangun keesokan harinya disambut matahari hangat di balik hutan pinus  yang rindang.



Tetapi saya dikagetkan dengan pandangan yang menyayat hati keesokan harinya. Bukan jajaran pohon pinus yang saya temukan, tetapi bekas tebangan pohon yang cukup banyak.



Saya sedih bukan main, karena hamparan hutan gundulnya cukup luas. Saya sempat bertanya pada senior saya, kira-kira siapa yang menebang dan untuk alasan apa. Jawabannya singkat, dia tidak tahu. Tetapi ada kemungkinan besar oleh pihak pengembang pariwisata atau masyarakat sekitar yang menebang pohon untuk kehidupan sehari – hari mereka.



Saat itu saya tidak berpikir akan dampak besar dari ditebangnya puluhan pohon di Hutan Jayagiri, tetapi saya merasa sedih pohon – pohon ini di tebang sehingga musnah pula kehidupan yang menyertai pohon – pohon itu dimana pasti ada banyak habitat yang rusak dan hilang.  


FUNGSI HUTAN BAGI KEHIDUPAN MANUSIA

Sudah tahukan kamu tentang fungsi Hutan dan manfaatnya terhadap kehidupan kita? 



Hutan, memiliki fungsi yang sangat penting terhadap keberadaan ekosistem yang ada di dalamnya. ekosistem  ini memiliki fungsi yang penting diiantaranya adalah :

  • Sebagai sumber penyedia air
  • Menghasilkan oksigen
  • Habitat aneka ragam flora dan fauna
  • Mencegah terjadinya pemanasan global




Berbicara tentang fungsi hutan sebagai penghasil oksigen, tahukah kamu berapa jumlah oksigen yang dihasilkan oleh satu batang pohon? 


Pohon yang memiliki tinggi 12 meter dan berat dua ton mampu menghasilkan 100 kg oksigen per tahun. Sementara manusia memerlukan 740 kg oksigen per tahun. Jadi, satu orang akan membutuhkan 8 pohon untuk bernafas sepanjang tahun. Lalu berapa Jumlah Pohon  yang dibutuhkan oleh seluruh warga Indonesia agar bisa bernafas sepanjang tahun? Wah berat ya, tapi ini bisa di hitung. 











Pada tahun 2019, jumlah penduduk Indonesia diperkirakan sebanyak 267 juta jiwa , maka akan dibutuhkan pohon sebanyak 2.136.000.000 agar seluruh warga masyarakat indonesia bisa bermafas sepanjang tahun.

Banyak ya jumlah pohonnya. Nah, jumlah batang pohon yang banyak itu ternyata sama dengan hutan yang memiliki luas sekitar 854.400 hektare. Sementara itu, Berdasarkan data dari Direktorat Jenderal Planologi Kehutanan dan Tata Lingkungan (PKTL) KLHK, pada Tahun 2019 Indonesia memiliki luas hutan sebesar 94,1 juta hektare. 






Jika melihat angka di atas, maka warga masyarakat Indonesia tidak perlu merasa khawatir akan kehabisan stok oksigen sepanjang tahun. Tapi, jangan merasa aman dulu dengan jumlah angka luas hutan yang dimiliki oleh Indonesia, mengapa? Karena ada permasalahan yang cukup penting yang jika diabaikan akan menyebabkan hilangnya hutan di seluruh Indonesia.

PERMASALAHAN  HUTAN DI INDONESIA

Hutan Jayagiri ternyata memiliki peranan yang cukup penting terkait pasokan sumber air bagi warga wilayah cekungan Bandung, yaitu sekitar 60 persen. Bukan hanya hutan Jayagiri, tetapi keberadaan hutan lain yang mengelilingi Cekungan Bandung juga memiliki fungsi penting yang sama terhadap ketersediaan air, pelestarian flora dan fauna, penyerapan karbon kota dan penghasil oksigen. Ironisnya, Bukan hanya hutan - hutan tersebut saja yang mengalami alih fungsi lahan, tetapi juga Cekungan Bandung itu sendiri .


  
Cekungan Bandung, Photo milik Bale Bandung
cekungan lembang. photo milik Dinas Bina Marga dan Pemukiman




Cekungan Bandung, merupakan wilayah di sekitar kaki Gunung Tangkuban Perahu yang memiliki  topografi berbentuk cekungan dan memiliki luas sekitar 343.087 hektar. Wilayah ini membentang secara horizontal sepanjang  40 km yang dimulai dari Nagreg - Ujungberung  di sebelah timur Hingga  ke Padalarang di sebelah barat. Jadi, bisa dikatakan Cekungan Bandung merupakan wilayah Bandung Raya. 

Pada saat ini,  hutan - hutan di sekitar wilayah cekungan Bandung mengalami deforestasi akibat penebangan pohon secara ilegal sehingga, banjir di hilir kota Bandung tidak bisa di hindari. Wilayah Soreang, Cibaduyut dan Baleendah buktinya. Ketiga wilayah ini selalu menjadi langganan banjir di setiap musing penghujan datang. 

Alih fungsi lahan memang sulit dihindari mengingat semakin pesatnya pembangunan infrastuktur pemukiman dan pariwisata. Namun jika alih fungsi lahan ini dibiarkan tak terkendali, maka Kondisi cadangan air akan berkurang.

Mengapa? Karena air hujan yang turun hanya akan menjadi air limpasan yang mengalir begitu saja di permukaan tanah tanpa diserap oleh tanah dan mengalir ke sungai atau menyebabkan banjir seperti di tiga wilayah Bandung selatan tersebut diatas. 

Permasalahan yang dialami oleh Hutan Jayagiri dan hutan - hutan di sekitar kawasan cekungan Bandung  juga dialami oleh hutan di Indonesia. Deforestasi yang diakibatkan oleh alih fungsi lahan kawasan hutan menjadi kawasan pemukiman dan wisata atau industri telah menjadi mimpi buruk  bagi nasib hutan – hutan di seluruh Indonesia.





Berdasarkan data dari Forest Watch Indonesia, dalam kurun rentang waktu tahun 2013 hingga 2017 ( 4 tahun ) hutan di Indonesia telah mengalami deforestasi sebesar 5,7 juta hektare. Itu artinya, Hutan di Indonesia mengalami deforestasi sekitar 1,4 juta hektare setiap tahunnya. Maka, akan dibutuhkan waktu kurang dari 70 tahun hingga seluruh hutan di Indonesia habis akibat deforestasi. 

Wow bukan! Lantas, Masihkah kita berfikir masih aman dan dapat bernafas lega sambil rebahan ? Masih mengira kalau hutan Indonesia masih rimbun dan luas? Itu ada datanya lho, kurang dari 70 tahun hutan kita akan menghilang jika di biarkan. 

Lantas, apa yang bisa kita lakukan dalam upaya jaga Hutan? Pertanyaan yang bagus! 

LANGKAH NYATA DALAM USAHA JAGA HUTAN 


Perubahan menuju perbaikan memang perlu dilakukan. Jangan membayangkan hal yang besar dahulu karena kita tidak tergabung dalam kelompok pahlawan super. Untuk membantu usaha pelestarian dan jaga  hutan, kita bisa melakukan beberapa hal seperti dibawah ini  : 

1. Gabung Komunitas peduli hutan dan lingkungan 

Ada banyak komunitas peduli hutan dan lingkungan di Indonesia. Tetapi tentu tidak mungkin kan  kalau kita gabung ke seluruh komunitas itu. Kita bisa bergabung dengan komunitas peduli lingkungan yang dekat dengan lingkungan rumah kita. Misalkan, CommuniTree, WALHI , greenpeace atau WWF. Kalau kamu berdomisili di Bandung seperti saya, bisa tuh gabung dengan WALHI, Peduli Ciptaan Indonesia (PCI) atau Bandung Share to Care.

2. Menjadikan Zero Waste sebagai pola hidup yang baru 

Secara sederhana, Zero waste merupakan pemahaman yang dijadikan sebagai gaya hidup dimana kita sebisa mungkin mengurangi sampah dalam kehidupan sehari-hari dan menggunaan prinsip 3R ( Reduce, Reuse, Recycle) .

Jika gaya hidup ini dirasa masih terasa agak berat, coba lakukan satu hal kecil saja yaitu kurangi penggunaan tisu dan bijak dalam menggunakan kertas.

Mengapa? Karena kedua produk tersebut berbahan dasar dari kulit batang pohon. Jadi sudah terbayang kan? Jadi mulai dari sekarang, kalau kamu rajin nangis sambil nonton drakor jangan gunakan tisu lagi. Tapi gunakan sapu tangan ya.

3. Jangan tebang pohon di depan rumah  

Rumah memang akan terlihat kusam dan seram kalau ada pohon besar di depan rumah. Tetapi jangan salah, ada satu pohon depan rumah bisa memberikan kontribusi yang cukup besar terhadap penurunan suhu ruangan didalam rumah. Sehingga, penggunaan AC atau kipas angin bisa berkurang terlebih di musim panas. 

Agar rumah tidak terlihat seram dengan adanya pohon depan rumah, kamu bisa mengecat rumahmu dengan warna cerah dan membuat taman indah di sekitar pohon. Dijamin, rumahmu akan terlihat cantik dan tidak seram. 

Tiga langkah dalam upaya nyata Jaga Hutan di atas Mudahkan? Tetapi jika tiga langkah di atas masih di rasa terlalu berat, masih ada satu hal lagi yang bisa kamu lakukan dalam rangka ikut menyelamatkan, jaga hutan dan melestarikan nya. Yaitu hanya dengan menyiapkan keikhlasan hati untuk sedekah dan mendownload aplikasi KITABISA . Lho kok bisa? Gimana caranya? Caranya yaitu dengan adopsi hutan


ADOPSI HUTAN 




Akhirnya Indonesia kini memiliki hari hutan Indonesia, yang dirayakan pada tanggal 7 Agustus 2020. Dalam rangka perayaan, terdapat 100 organisasi dan komunitas bekerjasama merayakan Hari Hutan Indonesia pada 7 Agustus 2020 yang dilakukan secara virtual di Youtube. Berbagai kegiatan seni pun digelar. Peringatan Hari Hutan Indonesia ini terwujud bukan dalam waktu singkat, tetapi melalui petisi yang dimulai sejak tahun 2017 melalui Change.org

Tanggal 7 Agustus pada akhirnya dipilih sebagai Hari Hutan Indonesia karena tepat satu tahun yang lalu pada tanggal yang sama, secara permanen Instruksi Presiden Nomor 5 Tahun 2019 mengenai Penghentian Pemberian izin baru dan penyempurnaan tata kelola hutan primer dan lahan gambut akhirnya disahkan oleh Presiden Jokowi. Melalui perayaan Hari Hutan Indonesia ini, di harapkan  warga masyarakat Indonesia dan pemerintah selalu ingat akan pentingnya keberadaan hutan.

Selain perayaan yang diselengarakan secara virtual, ada satu lagi  rangkaian perayaan Hari Hutan Indonesia yang digelar, yaitu  program Adopsi Hutan. 

Adopsi hutan? Apa itu ? 





Adopsi hutan adalah gerakan gotong royong untuk menjaga hutan yang masih ada. Apa saja yang dijaga? yaitu  mulai dari pohon tegaknya, flora eksotisnya, Fauna yang beraneka ragam  serta keanekaragaman hayati lain di dalamnya. Melalui adopsi hutan, siapa pun dan di mana pun berada, bisa terhubung secara langsung dengan ekosistem hutan beserta para penjaganya hutan yang selalu setia jaga hutan setiap saat melalui program donasi Adopsi Hutan. 

Tugas jaga hutan ini tidak mudah lho, kamu harus paham dan tahu betul seluk beluk hutan yang kamu jaga. Dibutuhkan lebih dari sekedar kemauan, tapi tekad kuat dan tentu saja, rasa peduli terhadap hutan yang tinggi.




Jadi, menjadi orang yang tugasnya jaga hutan cukup berat  sehingga sudah selayaknya kita bantu dan dukung melalui program DONASI terhadap program ADOPSI HUTAN. Pengumpulan dana untuk Adopsi Hutan ini dilakukan melalui aplikasi kitabisa.

CARA ADOPSI HUTAN 

Cara Adopsi Hutan ini sangat mudah, caranya adalah sebagai berikut : 


1. Siapkan saldo di rekeningmu, bisa BANK ataupun Aplikasi pembayaran elektronik 
2. Donwload aplikasi Kitabisa melalu App Playstore 
3. Daftar menggunakan alamat e-mail atau gmail mu di aplikasi Kitabisa 
4. Cari program ADOPSI HUTAN di menu pencarian donasi 
5. Setelah bertemu dengan program donasi Adopsi Hutan, kamu bisa melakukan Donasi dan pembyaran donasi. 

Agar lebih mudah, kamu bisa melihat video berikut ini. 




KEMANAKAH DONASI ADOPSI HUTAN MENGALIR

Uang yang kamu donasikan ke program donasi ADOPSI HUTAN akan disalurkan kepada lembaga masyarakat yang berada di lingkungan kawasan hutan Iindonesia untuk kegiatan patroli hutan desa/adat, modal wirausaha produksi hasil hutan non-kayu dan klinik kesehatan warga. Adapun para pengelola Adopsi Hutan yang akan di bantu adalah sebagai berikut :

1. Forum Konservasi Leuser ( FKL) di Aceh
2. Komunitas Konservasi Indonesia (KKI) WARSI di Sumatera Barat, Jambi, dan Bengkulu
3. Yayasan Alam Sehat Lestari (ASRI) di Kalimantan Barat
4. PROFAUNA Indonesia di Kalimantan Timur dan Jawa Timur.






Nah, sudah paham kan sekarang ya soal pentingnya menjaga hutan? karena ternyata hutan besar sekali manfaatnya terhadap kelangsungan hidup manusia terutama ketersediaan oksigen. Gak mau kan cadangan oksigen kita habis hanya karena kerakusan kita sendiri  terhadap alih fungsi lahan? jadi, Ayo kita bersama - sama jaga hutan melalui program donasi Adopsi Hutan melalui aplikasi kitabisa. 





Sumber referensi :

ppid.menlhk.go.id
https://www.genpi.com
https://www.mongabay.co.id
https://www.dw.com
http://fwi.or.id/publikasi
https://zerowaste.id
https://sifataru.atrbpn.go.id
https://www.balebandung.com



SEJARAH DAN PERKEMBANGAN TULISAN


Sejarah mencatat bahwa, Bangsa Sumeria merupakan bangsa pertama yang memiliki huruf dan tulisan pertama di dunia. Bangsa Sumeria sudah menggunakan huruf paku yang merupakan huruf berbentuk paku dan dipahat di atas Batu sebagai media alat tulisnya sekitar 3000 tahun yang lalu, yang kemudian menjadi cikal bakal huruf pertama dunia di buat.

Seiring dengan semakin berkembangnya peradaban, maka tulisan dan huruf pun ikut berkembang. Keberadaan media alat tulis kemudian menjadi hal yang sangat diperlukan, untuk kebutuhan perdagangan, perjanjian dan kerjasama, penyebaran agama , karya sastra serta rekam jejak sejarah. 

Media menulis pun ikut mengalami perubahan dan perkembangan. Pada awalnya, manusia menulis di atas batu kemudian mulai berkembang menggunakan kulit batang pohon, kulit hewan, papirus dan kertas. 

Begitu pula dengan alat tulis, diawali dengan batu dan pena jarum kemudian bulu angsa, tinta hitam dan pada akhirnya menggunakan pinsil dan pulpen seperti yang kita gunakan pada saat ini. 

Melihat sejarah berkembangnya tulisan dan media alat tulis, maka tak pelak bahwa keberadaan alat tulis dan medianya sangat erat hubungannya dengan kebutuhan manusia akan menulis dengan berbagai maksud dan tujuan. 

Jika dilihat dari awal sejarah, menulis menjadi suatu kebutuhan bagi masyarakat jaman dahulu.

Sebagai contoh, AL QUR’AN. Nabi Muhammad S.A.W memerintahkan sahabat nabi untuk menuliskan kembali wahyu Allah S.W.T yang mana Setelah Nabi Muhammad wafat, para sahabat segera menyusun dan menuliskan hafalan ayat wahyu Allah SWT menjadi Al-Qur’an seperti yang kita kenal hingga saat ini.

Contoh Lain, Dead Sea Scroll atau naskah laut mati yang merupakan 900 lebih naskah manuskrip yang ditulis di atas papirus, perkamen, dan perunggu yang merupakan manuskrip yang di tulis oleh bangsa Ibrani yang dibuat sekitar tahun 408 SM - 318 SM yang berisi salinan kitab suci bangsa israel.

Hal ini menandakan bahwa sekali lagi, menulis sangat dibutuhkan sebagai rekam jejak sejarah dan karya sastra untuk diwariskan dan disebarkan ke kalangan tertentu atau ke seluruh umat manusia.

Saya secara pribadi, sangat takjub dan kagum akan perkembangan menulis terutama karya sastra baik fiksi maupun non fiksi dari masa ke masa. Sedikit banyak, sastrawan dan penulis masa kini banyak dipengaruhi karyanya oleh karya-karya sastrawan dan penulis jaman dahulu, seperti saya yang sangat menyukai karya Charles Dickens dan George Elliot. Saya juga sangat menyukai penulis hebat Indonesia seperti Pramoedya Ananta Noer, N.h Dini, Buya Hamka ,WS Rendra dan tentu saja, Leila S. Chudori

Terdapat banyak kisah pahit dan getir yang para Penulis hebat ini sampaikan kepada masyarakat pada saat itu sebagai protes terhadap ketidakadilan dan pemerintahan juga hiburan ditengah pengap dan sulitnya hidup pada jaman itu, yang mana gaung dan kisahnya masih relevan dengan keadaan dan situasi pada saat ini.

Lantas bagaimana perkembangan menulis pada saat ini? Sungguh sangat berkembang dengan sangat pesat. Hal ini di dukung dengan semakin berkembangnya teknologi komputer dan internet. Kemudahan ini membuat kita dapat dengan mudah mendapatkan akses informasi, ilmu dan karya sastra. Menulis pun pada akhirnya menjadi salah satu kebutuhan manusia pada saat ini sebagai bentuk aktualisasi diri, lapangan pekerjaan , media pelatihan dan media berkomunikasi serta bersilaturahmi.

SAYA DAN DUNIA MENULIS


Sejak kecil saya sudah terbiasa menguraikan apa yang saya pikirkan dan rasakan ke dalam bentuk gambar dan tulisan. Entah itu di buku diari atau hanya di buku gambar. Bagi saya, kertas adalah media untuk berkarya. Terutama karya ilustrasi, karya sastra fiksi dan non fiksi. seperti puisi saya berikut ini ,

Ada sepenggal kisah yang tertinggal dalam ingatan,
Meminta untuk dirangkul dan tak ingin ditanggalkan,
Layaknya hati yang merindu pada senja di musim kemarau,
Dan asa yang ingin merajut hujan,
Dan jiwa yang sangat ingin memeluk salju,

Ringkih aku, memikul semua kegaduhan di pikiran
Dan kekusutan hatiku selama ini,
sehingga kutumpahkan saja semua gundah dan resah,
dalam buku bersampul kulit sintetis berwarna coklat,
bernama BUKU HARIAN.


Menulis dan menggambar yang saya awali dari sekedar hobi lantas menjadi ladang pekerjaan di kemudian hari, walau latar belakang pendidikan saya bukan seni atau sastra. 

Sekarang setelah menjadi ibu dari dua anak laki-laki, menulis dan menggambar pada akhirnya banyak membantu saya menemukan jati diri dengan sudut pandang yang lain, yang tidak terpikirkan oleh saya sebelumnya. 

Buku harian selain sebagai tempat saya berkreasi dan berkarya, juga sebagai tempat saya menuliskan ide-ide dan menjadi wadah untuk aktualisasi diri. Saya sangat ingin membagi ide dan pemikiran saya juga pengalaman saya kepada khalayak umum untuk dipetik hikmahnya. Berangkat dari alasan ini, munculah ide memindahkan tulisan di buku harian ke dalam format digital, yaitu Blog. 

Ada sebuah rencana, bahwa apa yang nanti akan saya wariskan kepada anak-anak saya kelak bukanlah intan permata atau sejumlah uang di bank atau tanah berhekta-hektar. Tetapi jurnal, dimana saya akan mencatat semua kisah mereka sedari kecil hingga dewasa kelak, sebagai kisah yang layak mereka simak dan ambil hikmah nya sebagi bekal mereka mengarungi ganasnya lautan kehidupan. Dan untuk itulah artjoka lahir, blog pribadi saya. 

MENGAPA KITA HARUS MENULIS


Ada berjuta alasan mengapa orang menulis pada saat ini. mulai dari yang sifatnya pribadi seperti saya, sampai menulis yang menjadi kegemaran mereka seperti karya sastra baik fiksi maupun non fiksi dan topik lainnya. 

Saya berfikir bahwa,  Tulisan akan kekal abadi walau raga kita telah tiada, oleh sebab itu tetaplah menulis. Karena Tulisan  adalah maha karya yang dapat menjadi warisan yang sangat berharga dimana keberadaanya sedikit banyak akan mempengaruhi hidup seseorang, dimasa sekarang dan yang akan datang. 

Janganlah berhenti menulis dan berkarya walau terkadang ingin usai saat berkali-kali menerima kegagalan dan penolakan, karena kesuksesan hanya masalah proses dan waktu yang harus di lalui oleh setiap penulis. 

Membaca biografi atau autobiografi para penulis hebat, bisa menjadi salah satu bahan bakar api semangat kita dalam menulis. Seperti yang di sampaikan oleh Mohammad Hatta dibawah ini,

Saya menyebut satu nama yang patut menjadi kenang-kenangan buat selama-lamanya : Tjipto Mangunkusumo, yang meninggal kemarin pagi dalam usia 58 tahun. Sejarah hidupnya mudah diterangkan dengan beberapa kata saja: jujur, setia, ksatria, berjuang, berkorban, pembuangan dan penyakitan. 
Sungguh pemantik semangat yang mujarab bukan? 

Untuk meningkatkan kemampuan kualitas kita dalam menulis, Saat ini banyak tersedia pelatihan secara online baik yang bertarif maupun gratis. Manfatkanlah peluang dan fasilitas ini dengan sebaik-baiknya dan teruslah berlatih. 

Ada satu kutipan mujarab layaknya hembusan angin surga di saat saya jatuh dan merasa lelah seraya ingin berhenti karena kegagalan demi kegagalan sering saya dapatkan ketika mengikuti ajang perlombaan menulis,

Semua harus ditulis, apa pun.Jangan takut tidak dibaca atau tidak diterima penerbit. Yang penting, tulis, tulis, dan tulis. Suatu saat pasti berguna. ( Pramoedya Ananta Noer )

Terimakasih Om Pramoedya, berkat kalimat bijak ini saya yang masih banyak belajar menulis diantara sempitnya waktu yang saya miliki sebagai ibu rumah tangga, pada akhirnya selalu mampu bangkit dan kembali berdiri tegak lalu duduk di depan komputer usang dan kembali mencurahkan semua pemikiran dan asa yang selalu meminta untuk dikeluarkan dari cangkangnya dan menari berlari dengan girangnya.

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Blog Catatan Pringadi bekerja sama dengan Tempo Institute”



Sumber Referensi :
1. Konten Redaksi kumparan, Tulisan Tersembunyi dalam Naskah Laut Mati Akhirnya Bisa Terbaca, .https://kumparan.com/kumparansains/tulisan-tersembunyi-dalam-naskah-laut-mati-akhirnya-bisa-terbaca/full, Diakses pada 19 juli 2020 pukul 21.00 WIB
2. https://id.wikipedia.org/wiki/Naskah_Laut_Mati, Di akses pada 7 Juli 2020 Pukul 21.00 WIB
3. https://id.wikipedia.org/wiki/Sejarah_huruf , Di akses pada 7 Juli 2020 Pukul 21.00 WIB