Akhirnya bom waktu itu meledak!  Bom waktu yang isi nya frustasi, rasa lelah teramat sangat, stress, sedih berkepanjangan hing...

Akhirnya Bom Itu Meledak!



Akhirnya bom waktu itu meledak!  Bom waktu yang isi nya frustasi, rasa lelah teramat sangat, stress, sedih berkepanjangan hingga muncul rasa kebas hati alias masa bodo sama lingkungan sekitar. Selama 6 tahun menikah dan 5 tahun ngurus anak, benteng pertahanan saya akhirnya runtuh. akhirnya saya berteriak dalam tangis tanpa suara dimalam hari ketika anak anak sudah tidur dan pak suami masih kerja, " SUDAH CUKUP! I CAN'T DO THIS ANYMORE!!! "

Well, 
Para ibu pasti pernah ngalamin hal seperti saya. menumpuk emosi yg jarang di utarakan karna lack of quality time dengan pak suami saking sibuknya ngurus anak dan urusan cari uang. Di tumpuk lah itu yang namanya emosi dan akhirnya? Duaaaarrrrrr! Meledak. Dan perasaan kaya gini tuh, bisa balik lagi, kaya boomerang. iiih, dasar onyon!! nyebelin kan ya sebetulnya. 

saya ingat, ketika hamil anak pertama rasanya senang luar biasa. Hamil yg diidam idamkan. tapi setelah baby lahir, saya syok, Oh ternyata having baby itu melelahkan ya, ga bisa kemana mana dan stuck sama rutinitas yang itu itu aja, this feelings makes me kena baby blues berbulan bulan. 

Waktu berlalu saya pun hamil anak kedua Tanpa di rencanakan karna lupa gak KB. Saya pun hamil dengan rasa stress dan panik. saya harus ngurus anak pertama sementara hamil anak kedua. Ini asli bikin syok dan stress. saya hamil ga happy. 

Jadi nya selama hamil saya mudah sakit dan masuk rumah Sakit 2x sampai di kira dokter mau ngelahirin prematur. Tapi tidak. Alhamdulillah. Setelah anak kedua lahir, ke panikan saya meningkat. Ngurus bayi juga balita!!!! Syok tingkat dewa mak!! Tanpa di bantu asisten rumah tangga, semua dikerjain sendiri. 

waktu bergulir setiap hari tanpa jeda dengan tutinitas yg sama dan menghadapi situasi yg sama, mandiin anak, nyuapin makan, nemenin main, ngadepin tantrum si cikal yg sulit makan dan klo ada mau nya semua serba pake nangis, juga menghadapi pertengkaran kakak adik rebutan maiman, belum Masak tiap hari, cuci piring, cuci baju, nyetrika malem malem karna klo siang di ganggu si bungsu, juga gadang ngerjain design ato kerjaan lain buat nambahin ekonomi keluarga. 

Tak ada waktu buat diri sendiri walau itu hanya sekedar mandi lebih lama 5 menit buat luluran, apalagi buat sekedar hang out sendirian selama 1 jam. 

Kenapa ga bagi tugas sama pak suamik?? ....tentu, kami bagi tugas, tapi saat saya benar - benar membutuhkannya, dia bukan tipe handy man yang biasa mengurus urusan pekerjaan rumah tangga, and its all right for me. its not about obligations or duty as wifeh/husband, it is what it is and its fine

The problem only is, i need me time. and i've ask to pak suamik kalo saya butuh me time, minimal 30 menit sendirian.... ke salon ato jalan jalan aja. 30 menit cukup lah untuk recharge, karna kalo lama lama pun tak bisa, si bungsu so attached to me, jadi ga bisa lama lama me time. and that's fine. 

the point is mak, 

i know sometimes its hard talk to your husband tentang apa yang kita inginkan, terkadang lebih baik diam menghindari argumen dan pertengkaran, tapi demi menjaga kewarasan pikiran emak dan juga anak anak, harus di bicarakan, soal me time dan bagi tugas, atau bahkan soal hal sepele tentang hubungan. walau dibarengin adu argumen, pertengkaran dan saling teriak, tapi abis itu baikan ya...hehehe 

karena, kalo beban pikiran emak sudah luluh... emosi terjaga dan emak bisa menjalani rutinitas sehari - hari dengan happy dan gak marah marah lagi, anak - anak juga happy. Bukankah cita - cita kita adalah mengasuh dan mendidik anak - anak kita biar jadi happy dan positife person? .... 

semoga terinspirasi ya mak :)

0 Comments:

Pagi ini,  tiba-tiba si bungsu demam dan keenan berdarah gusi nya. Aahhh alamat sakit dua-dua nya ini mah. Kaya nya demam ketu...

Momshaming? masih jaman gitu?




Pagi ini,  tiba-tiba si bungsu demam dan keenan berdarah gusi nya. Aahhh alamat sakit dua-dua nya ini mah. Kaya nya demam ketularan emak dan temen maennya yg lagi pilek, dan kakak panas dalam.


Rupa rupa nya, dikasih imbooster tiap hari ga bisa melawan takdir kalo mereka harus sakit . Jadilah dikasih paracetamol dan stop makan cikiciki dan mie. dia agak rewel dan ini bikin emak kelelahan dan kurang tidur. Sementara si cikal ngamuk ngamuk pengen makan mie. Dan emak konsisten dong gak akan ngasih dia mie. Bisa parah akibatnya walo cuman makan secuil.



Dalam keadaan kakak tantrum nangis ngamuk pengen mie dan dia rewel pusing kepala karna demam, tiba tiba ada tetangga lewat, dan sok perhatian gitu tanya, 

"kenapa anaknya bu kok nangis ?"

ya emak jawab "Pengen mie" 

Terus dia ngomong lagi, "Kasih aja atuh daripada nangis ", 

terus emak jawab sambil rada kesel,

" lagi panas dalam" , eh si tetangga sotoy itu jawab,

" oh, ya gpp kasih mie anaknya terus tinggal kasih cap kaki tiga aja atuh beres"

" MASYAAAA ALLAAHH!!!! KESEL EMAK DENGERNYA!!! Dasar Onyon!!!

Nah, kebayang kan situasi emak buibu? So imagined if it happen to you. Lagi rempong ngurusin dua anak yg lagi tantrum terus di recokin kudu ngalah sama anak?? Yaahh bayangkanlah keselnya kaya gimana??...

Kasus seperti yang saya alami ini termasuk MOMSHAMING. Momshaming adalah tindakan yang dilakukan seseorang atau sekelompok untuk membuat malu seorang ibu atas pola pengasuhan terhadap anaknya seolah-olah pola pengasuhan pelaku momshaming adalah pola pengasuhan yang lebih baik jika dibandingkan korban.

Mungkin kasus saya hanya kasus kecil, dimana saya direcokin tetangga yang tiba-tiba muncul ntah darimana trus ngasih wejangan sementara yang saya butuhkan adalah bantuan kecil gimana caranya menenangkan si kecil biar ga mau mie lagi. terkadang yang para emak baru butuhkan bukan nasihat atau wejangan, tapi dukungan berupa pelukan hangat, makanan yang enak, senyum yang tulus dan pertanyaan yang bikin beban di hati berkurang seperti, " gimana perasaan kamu? are you okay?" hanya itu.

Banyak kisah momshaming lainnya, mulai dari direcokin ibu dan ibu mertua soal nyusuin anak, cara ngasuh anak, ngelarang ini dan itu, ngelarang ngasih susu formlua, maksudnya memang baik, tapi terkadang ujung-ujungnya malah jadi bikin emak baru lahiran merasa terpojok. Biarlah para ibu belajar dengan sendirinya untuk menjadi ibu melalui proses. kalaupun bingung harus ngapain, para ibu pasti minta bantuan dengan bertanya atau googling

Lantas bagaimana dengan diri sendiri? kalau udah ngumpul sama sesama emak rempong apakah kita juga pernah jadi momshamer? pasti pernah lah ya secara gak sengaja. misal nanya sama temen kita yang baru aja jadi ibu dengan rentetan pertanyaan, " anaknya lahir normal atau cesar? udah bisa nyusu? udah bisa jalan? nanti kalo udah waktunya mpasi kasih ini ya... kasih itu ya dan bla bla bla.... "

Bener gak? hihihi, saya pernah soalnya kaya gitu. maksudnya sih ngasih saran dan support biar si emak baru jadi semangat . Terkadang kita suka ga sadar ngasih saran sama sesama emak soal parenting atau motherhood tanpa di minta hanya karena kita ngerasa udah pengalaman dan expert banget soal beginian. 

Tanpa kita sadari itu annoying buat emak yg lain. akhirnya, saya kena karma sendiri di gituin sama si tetangga, wkwkwk

6 Comments: