Akhirnya Bom Itu Meledak!



Akhirnya bom waktu itu meledak!  Bom waktu yang isi nya frustasi, rasa lelah teramat sangat, stress, sedih berkepanjangan hingga muncul rasa kebas hati alias masa bodo sama lingkungan sekitar. Selama 6 tahun menikah dan 5 tahun ngurus anak, benteng pertahanan saya akhirnya runtuh. akhirnya saya berteriak dalam tangis tanpa suara dimalam hari ketika anak anak sudah tidur dan pak suami masih kerja, " SUDAH CUKUP! I CAN'T DO THIS ANYMORE!!! "

Well, 
Para ibu pasti pernah ngalamin hal seperti saya. menumpuk emosi yg jarang di utarakan karna lack of quality time dengan pak suami saking sibuknya ngurus anak dan urusan cari uang. Di tumpuk lah itu yang namanya emosi dan akhirnya? Duaaaarrrrrr! Meledak. Dan perasaan kaya gini tuh, bisa balik lagi, kaya boomerang. iiih, dasar onyon!! nyebelin kan ya sebetulnya. 

saya ingat, ketika hamil anak pertama rasanya senang luar biasa. Hamil yg diidam idamkan. tapi setelah baby lahir, saya syok, Oh ternyata having baby itu melelahkan ya, ga bisa kemana mana dan stuck sama rutinitas yang itu itu aja, this feelings makes me kena baby blues berbulan bulan. 

Waktu berlalu saya pun hamil anak kedua Tanpa di rencanakan karna lupa gak KB. Saya pun hamil dengan rasa stress dan panik. saya harus ngurus anak pertama sementara hamil anak kedua. Ini asli bikin syok dan stress. saya hamil ga happy. 

Jadi nya selama hamil saya mudah sakit dan masuk rumah Sakit 2x sampai di kira dokter mau ngelahirin prematur. Tapi tidak. Alhamdulillah. Setelah anak kedua lahir, ke panikan saya meningkat. Ngurus bayi juga balita!!!! Syok tingkat dewa mak!! Tanpa di bantu asisten rumah tangga, semua dikerjain sendiri. 

waktu bergulir setiap hari tanpa jeda dengan tutinitas yg sama dan menghadapi situasi yg sama, mandiin anak, nyuapin makan, nemenin main, ngadepin tantrum si cikal yg sulit makan dan klo ada mau nya semua serba pake nangis, juga menghadapi pertengkaran kakak adik rebutan maiman, belum Masak tiap hari, cuci piring, cuci baju, nyetrika malem malem karna klo siang di ganggu si bungsu, juga gadang ngerjain design ato kerjaan lain buat nambahin ekonomi keluarga. 

Tak ada waktu buat diri sendiri walau itu hanya sekedar mandi lebih lama 5 menit buat luluran, apalagi buat sekedar hang out sendirian selama 1 jam. 

Kenapa ga bagi tugas sama pak suamik?? ....tentu, kami bagi tugas, tapi saat saya benar - benar membutuhkannya, dia bukan tipe handy man yang biasa mengurus urusan pekerjaan rumah tangga, and its all right for me. its not about obligations or duty as wifeh/husband, it is what it is and its fine

The problem only is, i need me time. and i've ask to pak suamik kalo saya butuh me time, minimal 30 menit sendirian.... ke salon ato jalan jalan aja. 30 menit cukup lah untuk recharge, karna kalo lama lama pun tak bisa, si bungsu so attached to me, jadi ga bisa lama lama me time. and that's fine. 

the point is mak, 

i know sometimes its hard talk to your husband tentang apa yang kita inginkan, terkadang lebih baik diam menghindari argumen dan pertengkaran, tapi demi menjaga kewarasan pikiran emak dan juga anak anak, harus di bicarakan, soal me time dan bagi tugas, atau bahkan soal hal sepele tentang hubungan. walau dibarengin adu argumen, pertengkaran dan saling teriak, tapi abis itu baikan ya...hehehe 

karena, kalo beban pikiran emak sudah luluh... emosi terjaga dan emak bisa menjalani rutinitas sehari - hari dengan happy dan gak marah marah lagi, anak - anak juga happy. Bukankah cita - cita kita adalah mengasuh dan mendidik anak - anak kita biar jadi happy dan positife person? .... 

semoga terinspirasi ya mak :)

Tidak ada komentar:

All illustrations created by artjoka. Diberdayakan oleh Blogger.