Tampilkan postingan dengan label married. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label married. Tampilkan semua postingan
Redraw random pic on pinterest

Banyak banget hal yang berbeda dan berubah sewaktu masih pacaran dan setelah menikah. misal, waktu lagi pacaran, nomer hape si yayang pasti inget di luar kepala, sambil merem pun kalau pencet  nomer si yayang di hape juga bisa. Kalo udah kawin, boro-boro inget. Jangankan nomer hape, tanggal jadian apalagi hari kawin aja suka lupa. 

Ada lagi nih yang bedanya jauuuh banget antara waktu pacaran sama udah nikah, yaitu bentuk perhatian.

Misal, waktu pacaran kalo si yayang jatoh, kita pasti bilang " aduuuh sayang, kamu sakit? ada yang luka? sini aku obatin" . Nah kalo udah kawin, kalimatnya jadi beda, " aduh, mamah sih kalo jalan gak liat-liat. sana beli hansaplast " wkwkwkw.

Kalo udah kaya gini, para istri biasanya suka j ngerasa kalo  suami jadi kaya yang gak peka gitu sama perasaan para istri ,  Padahal udah ngasih kode keras buat minta diperhatiin, tapi gak ngaruh! Kesel kan ya?  

Hal yang begini nih, walo keliatannya sepele tapi bisa memicu pertengkaran. Siapa yang biasanya kesel duluan? Para istri lah, siapa lagi yang suka ribet sama hal beginian? Hehehe. 

Nah, Lupa dan cuek-nya para suami sama hal perintil kaya beginian kadang bisa memicu pertengkaran. biasanya para istri bakal netting nih, alias negative thingking, kalo pak suami gak care, gak perhatian, udah gak sayang lagi, istri bukan lagi prioritas utama dan bla bla bla. Para istri biasanya manyun jadi seharian dan marah – marah. ujung-ujungnya jadi berantem dan pengen rasanya rambut pak suami diuwel – uwel sampai rontok, wehehehe. 

Etapi, jangan emosi dulu ya buuu.... tahan – tahan. Ada alasan lho kenapa para suami suka jadi pelupa dan keliatan kaya gak care gitu. Apa sih alasan utamanya? 


FOKUS CARI DUIT



Yah! Sudah gak asing lagi kan sama satu hal yang ini. Pembagian tugas dan tanggung jawab dalam pernikahan kita semua pasti udah tau deh, istri urusan domestik dan anak sementara suami urusan cari nafkah. 

Nah, kadang ada para suami yang saking fokusnya nyari duit apalagi yang penghasilannya harian bukan bulanan, udah pasti tuh urat dikepala sering nongol saking tegangnya. 

Mau gak tegang gimana, yang namanya wirausaha tuh ga tentu penghasilannya. Kadang bagus kadang gak. Kalo lagi bagus sih biasanya mood si para suami bagus. Jangankan tanggal ulang tahun, tanggal jadian juga beliau pasti inget terus gak lupa beliin para istri coklat atau bunga. 

Tapi kalo lagi sepi orderan, pasti beliau kaya yang gak peduli gitu sama istri. cuek bebek dan jadi doyan marah-marah. pahamilah bu... pak suami bukan gak care padamu dan mentingin soal duit, tapi otaknya lagi mikir keras gimana caranya ngasilin duit lebih buat engkau wahai para istri dan juga anak-anak. Bukankah ini salah satu tanda kalau beliau cinta dan peduli sama keluarga? Betul kan? 

Jadi bu, jangan emosi dulu ya. Pak suami gak inget sama tanggal ultah, anniversary atau gak mau bantu urusan domestik, bukan karena gak care lagi sama kita para istri. Tapi karena fokus nyari duit sebagai bentuk tanggung jawab beliau terhadap keluarga. 

CARA BERFIKIR YANG BERBEDA


Laki – laki itu, cara berfikirnya beda sama perempuan. Kalo perempuan itu terkenal dengan multitasking, sementara laki – laki monotasking. Artinya, dalam pikiran perempuan tuh banyak cabangnya. Misal, lagi masak nih, para istri bisa sambil gendong anak, sapu rumah, cuci piring , nyuapin anak bahkan balas pesan di WAG. Tapi kalo para suami, kalo lagi ngerjain satu hal yah hanya fokus sama satu hal itu aja. 

Alasannya kenapa? Karena secara ilmiah otak para pria itu akan membakar lebih banyak energi ketika mereka harus melakukan beberapa hal sekaligus. Kondisi inilah yang membuat pria merasa sulit untuk melakukan pekerjaan sekaligus atau sulit beralih dari satu pekerjaan ke pekerjaan lainnya 

Ada Fakta lain nih, berdasarkan penelitian  otak wanita itu lebih aktif dibandingkan otak pria. Hal ini disebabkan baik saat bekerja maupun saat istirahat, aliran darah ke otak pada wanita lebih banyak dibandingkan pada pria. Jadi, meskipun secara volume otak pria lebih besar dibandingkan otak wanita, namun secara kinerja otak wanita lebih aktif. Jadi, jangan heran kalau wanita dikatakan lebih bisa multitasking

Tetapi, dibalik ke-monotasking-nya para suami, mereka gak secuek itu kok. Coba diingat-ingat, sudah berapa kali pak suami bantu cuci piring, jemur cucian, jagain anak waktu istri lagi mandi, meluk istri pas lagi sedih, beliin makanan tanpa diminta, cebokin BAB anak ? memang bisa dihitung dengan jari, tapi kalau melihat fakta ilmiah diatas, rasanya semua hal yang dilakukan para suami itu sudah hebat sekali. Iya kan? 

Lalu, kata siapa kalau laki-laki itu mentalnya kuat kaya baja, kuat nahan nangis sampai kuat ditimpuk bata?  jangan lupa, pak suami juga perasaan lho. Misal, merasa tak berdaya  dan sedih luar biasa kalo inget duit di dompet tinggal recehan, perasaan sedih gak bisa beliin anak-anak mainan atau bahkan jajan, sedih liat istri jadi kurang glowing karena belum mampu beliin kosmetik SK-II atau jafra terbaru sementara stok lama udah abis, jadi terpaksa istri pake baby cream bayi dan bedak bayi. Para suami itu sensitif lho, cuman jarang aja diliatin. 

Jadi bu, kalo nanti – nanti pak suami lupa tanggal ultah kita, atau anniversary langsung aja todong, “ ayah kok lupa sih sama ultah aku? Aku gak mau tau, pokoknya aku minta peluk sekarang!” dijamin deh, mood bete ibu-ibu langsung mencair, apalagi kalo ditambahin, “ ayah, minta duit dong buat jajan” , wehehehe