Tantang Diri Sendiri , Keluarlah Dari Cangkang




Halo Orang Baper-an

Pernah gak sih, kamu mengalami hari yang ambyar dimana semua itu di akibatkan hal sepele yang terjadi dipagi hari ?

Kalo iya, wah sama dong.

Iya sama - sama suka rudet dengan hal sepele terus kadang di bawa pikiran sampai berhari-hari, kalau sudah begini suka kaya yang depresi gitu. 

Kalo Jawaban kamu GAK! Yakin nih gak? Hihihi. Coba cek yuk apakah kamu termasuk orang yang baper-an atau gak

Tanda kamu termasuk orang Baper
  • Apakah kamu intuitif dan memikirkan sesuatu sampai detail hingga membutuhkan waktu lebih lama untuk memutuskan sesuatu?
  • Apakah kamu sering merespon cepat secara emosinal akan sesuatu hal? baik itu respon positif maupun negatif.
  • Apakah kamu seorang dengan empati tinggi dan sering mengalami emosi yang intens? misal ketika orang lain sedih, kamu cepat merasa hanyut dalam suasana sedih
  • Apakah merasa sensitif terhadap lingkungan kamu? Misal bau, suara bising, atau bahkan nada bicara tinggi, cahaya yang terlalu terang, yang orang lain tidak menganggap itu sebagai masalah

Oke cukup! Sudah dijawab dengan jujur?

Kalo jawaban kamu kebanyakan adalah YA, maka kamu satu tim dengan saya. Welcome to the clubnya manusia dengan tingkat BAPER level dewa, wehehe.

Ada istilah keren dalam psikologis untuk kondisi ini, namanya HSPS alias Highly Sensitive Person (HSP). Istilah ini pertama kali  dikemukakan oleh Dr. Elaine Aron dalam bukunya yang berjudul The Highly Sensitive Person (1997) yaitu studi tentang sensory-processing sensitivity,  dimana HSP di definisikan sebagai :
Orang yang memiliki kesadaran terhadap hal-hal kecil di sekelilingnya dan lebih mudah merasa kewalahan ketika berada di lingkungan yang sangat menstimulasi inderanya.
Apakah ini sesuatu hal yang buruk? TIDAK! semua balik lagi ke kamu. Coba jawab lagi pertanyaan berikut : 

1.    Nyaman gak kalau selalu merasa mudah jatuh saat di kritik ? 
2.    Nyaman gak kalau selalu merasa mudah sedih ? 
3.    Nyaman gak kalau selalu punya hari buruk cuman gara-gara kamu fast respon yang cenderung emosi negatif terhadap suatu peristiwa yang kurang menyenangkan?

Kalau jawabannya adalah TIDAK NYAMAN, ya ubah dong. Se sederhana itu kok. MEMANG BISA? Tentu bisa! batu yang keras aja bisa jadi berlubang kalau di tetesin air terus – menerus , masa kamu gak. iya kan? hehe

Cara Agar Gak Baper 

Jadi orang Baper-an itu, It’s not a bad thing sebetulnya, kebiasaanmu yang suka detail dan penuh dengan kreatifitas serta daya imaginasi tinggi, hal itu  bagus dalam menghasilkan karya yang gak biasa yang bahkan orang lain gak akan kepikiran.

Tapi kalo interval feeling nya kuat dan sering terjadi terus sampai menganggu aktivitas, Hal ini bisa menjadi ancaman bagi  kesehatan mental kamu sendiri. cape kan?
Jadi, wahai hati yang keras dan rasa takut yang terlalu erat merangkul jiwa, yuk  paksakan diri untuk keluar dari cangkang dan hirup udara segar. Kasihanilah dirimu yang sudah sedemikian ringkih menahan beban berat emosi dan psikologis ini berlama-lama, terlalu lama sampai berakar dan beranak pinak. 
Kekurangan dari jadi orang baper-an itu adalah kalo terlalu ekstrim bapernya, bisa  berpengaruh pada hidup orang lain. apalagi buat kamu yang sudah menikah harus berhati-hati, karena bisa berpengaruh terhadap keharmonisan berumah tangga.


Gak percaya? Nih curhatan saya soal sisi buruk dari jadi orang BAPER-an

Di suatu pagi yang biasa saja,  saya bangun tidur terus mikir segudang rencana yang akan dilakukan hari itu. Saat saya sedag melamun, tiba-tiba Pak Suami bertanya ,

Mah, ikan tongkol udah di ambil belum di warung teh neng? "  tanya Pak Suami,
Belum, aku ambil abis solat ya " jawab saya sambil berkata dalam hati, Ya Allah! aku lupa!!

"Ok" Jawab Pak Suami

Sehabis solat saya bergegas ke warung Teh Neng lalu ambil ikan tongkol nya. 

Semua jadi berapa Teh Neng" tanya saya,

80 ribu teh " jawab Teh Neng, 

HAH? Eh Busyet!! 80 ribu!!! kok jadi mahal banget?

Wah mahal ya tongkolnya teh?  " tanya saya getir,

Teteh pesennya Kan 1 kilo teh " jawab Teh Neng,

MASYA ALLAH!!!!! saya mau bikin abon atau mau dagang abon? Saya salah pesen! Harusnya seperempat kilo aja. itu juga cukup buat ngisi 1 toples! Hah! bete gue! aslinya! Lalu saya pulang sambil berjalan terhuyung dan rasa lapar yang tiba-tiba hilang.

Bah, uangnya kurang " ucap saya pada Pak Suami,

"Hah, kurang? emang berapaeun semuanya? ' tanya Pak Suami keheran, 

80 ribu! "jawab saya sambil agak pelan ngomongnya, 

Hah??? Astagfirulloh!!! yang bener Mah?? gak salah? beli berapa banyak? " wah Pak Suami marah nih, 

1 kilo " jawab saya sambil nunduk, 

Ya Allah. Mamah ngelamun ya??? kan aku udah bilang jangan banyak-banyak dulu. dikit aja" ucap Pak Suami dengan nada kesal,

Iya, maaf Bah " Jawab saya agak bete

End of conversation.

Lalu kami pun sarapan bareng walau saya tak ada nafsu makan. Lantas, saya sudahi sarapan yang tak berselera dan bergegas mengerjakan kerjaan domestik biar mood agak enakan. Rumah kinclong mood baikan, pengennya gitu. Tapi abis beberes kelar, nih mood masih aja buruk.

Masalahnya, dalam hati saya merasa dan berfikir, 

Duh Pak Suami jahat! lebih mikirin duit ketimbang perasaan aku!!  ini kan bukan masalah besar. uangnya gak ilang, ikannya ada! cuman lebih banyak aja. Tinggal di bikin. Kenapa harus marah begitu? Kaya yang aku ini ngelakuin kejahatan besar gitu! sebe! " . 

Kemurungan dan bad mood saya makin menjadi-jadi. rasanya jadi pengen kabur dan lari .

Tapi tiba-tiba saya ingat, kejadian kaya gini udah sering terjadi berulang kali. beda cerita tapi ujungnya sama. Biasanya kalo udah gini, hari saya bakalan buruk sepanjang hari sampai menjelang tidur malam harinya. akibatnya, masalah suka beresonansi sampai berhari-hari. Duh, saya cape ngadepin hal kaya gini.

Lalu saya mandi dan sambil mandi saya ngomong sama diri sendiri, 

Oh Eka sayang, udahlah. jangan cemberut aja. ini bukan masalah gede, sayangilah harimu yang indah ini kalau jadi berantakan hanya karena perasaan kamu. "

Pahamilah suami-mu, dia lagi rudet sama penjualan gak menentu kaya arah angin selama pandemi ini. Dia bukan mentingin duit dibanding feeling-mu, tapi memang kan ya duit itu penting untuk kelangsungan hidup. Jadi maklumi aja, itu bentuk khawatirnya dia aja. Lain kali jangan lupa-an dan gegabah. ayo semangat lagi atuh!! "

Eh busyet, tetiba mood saya melesat naik ke level terindah, maksudnya jadi jauuuhhhh lebih baik!!! Lalu saya memutuskan pake baju paporit saya, dandan secantik mungkin dan pasang senyum. lalu masak bikin abon sambil dengerin lagu blekping yang baru sambil joged dan nyanyi, 

ha...ha.....ha....yu laik dat??? ..... haw yu laik dat....daradat dat dat dat dat dat"

Alhamdulillah, sisa hari saya berubah menjadi indah dan bahagia. lebay yah, wkwkwk. Tapi ini beneran, karena saya merubah reaksi saya dengan cepat jadi output nya Pak Suami gak lama-lama ngambeknya. Begitu ketemu dia lagi, saya udah cantik dan wangi sambil memasang wajah manis tersenyum, dia juga jadi kesemsem kan ya....hehe. Akhirnya suasana mencair dan terus begitu sampai malam hari tiba. 

Akhirnya saya mengerti, mengubah respon itu kuncinya.

Gak semua pikiran dan prasangka buruk kita itu benar adanya, terkadang memang bisikan dan rayuan maut setan di telinga kita terasa seperti supporting system yang mendukung rasa sedih kita, Padahal kata setan,

Eit.... jangan salah, aku ajak kamu terjerumus pada lembah pertengkaran hebat dengan suami mu! huahahaha " sambil bayangin ketawa jahat setan yaa...biar dramatis wkwk

TANOS CHALLENGE

Sebetulnya, pemahaman saya soal self love ini juga berkat banyak diskusi ngaler ngidul (kesana kemari) seputar menulis di blog dan soal self love sama sahabat saya renovrainbow selama kurang lebih 2 bulan terakhir ini. ditambah saya baca postingan si doi yang ternyata juga suka ngalamin hal kaya saya ini

Ada upaya nyata yang harus kita lakukan agar kita bisa menjadi better person. Salah satunya adalah dengan menantang diri sendiri. kok bisa?

Jika di lihat cerita saya di atas yang tentang tragedi salah beli ikan tongkol? nah itu kan karena saya termasuk orang yang sangat cepat bereaksi  dan sayangnya reaksi  ini negatif dan kejadian yang sama sering berulang.

Ini sangat mengganggu dan saya ingin berubah. Lalu apa langkah konkritnya? Yaitu menantang diri sendiri lewat serangkaian tantangan terkait self love. Apa itu Self love?

Untuk lebih jelasnya, kalian bisa kepo-kepo web tetangga sebelah, eh bukan... blog Renovrainbow karena bulan ini, blog kak renovrainbow akan membahasa soal Self Love.

Tapi kalau kamu penasaran apa itu Self Love, saya bahas sedikit ya. Jadi, menurut psikolog Deborah Khoshaba Psy.D, self love itu adalah : 

Self-love adalah keadaan apresiasi terhadap diri sendiri yang bersifat dinamis, yang tumbuh dari tindakan yang mendukung pertumbuhan fisik, psikologis, dan spiritual kita—tindakan yang membuat kita dewasa (Psychology Today, 2012).
Memahami dan mempraktikkan self-love merupakan hal yang esensial, karena seseorang yang tidak mencintai dirinya sendiri dapat berujung pada self-esteem (harga diri)—penilaian seseorang mengenai dirinya sendiri—yang rendah, terlalu fokus pada pikiran negatif, menyalahkan diri sendiri, melakukan tindakan melukai diri sendiri, dan menunjukkan sikap denial (penyangkalan). 

Oke, udah kebayang kan? Ternyata saya memang kurang mencintai diri sendiri, buktinya kebiasaan saya yang kerap bereaksi  cepat yang negatif terhadap  suatu kejadian yang tidak menyenangkan, berakibat cukup fatal terhadap  kehidupan keseharian saya. Oleh karena itu, saya perlu nih memaksakan diri mempraktekan self love. salah satunya adalah dengan melakukan challenge terkait self  love.

Jadi, saya dan Kak renovrainbow sepakat untuk bekerjasama menguasai dunia! hohoho, Oh bukan, sepakat untuk saling support dan evaluasi pengembangan diri lewat challenge atau tantangan. Dan tantangan ini akan terus berlanjut setiap bulan dan di evaluasi hasilnya, 

1.    Apakah akan kami teruskan atau tidak 
2.    Apakah berdampak postif atau tidak 
3.    Apakah pada akhirnya tantangan ini menjadi bagian dari kebiasaan baru yang positif dalam keseharian kami? 

Tantangan ini kami beri nama TANOS alias TAntangan NaON Sih ??







Seperti namanya, tantangan ini akan berpusat terhadap point pengembangan diri. Seperti tantangan melatih rasa bersyukur setiap hari, tantangan melatih positif  thingking, tantangan melatih empati , memaafkan diri sendiri dan lain sebagainya.

Harapan nya sih, kami bisa menjadi versi the best of me yang jauuh lebih baik dari hari ini dan hidup bahagia dengan mencintai diri sendiri. kenapa?

Karena dengan mencintai diri sendiri, kita akan memiliki pandangan yang positif terhadap hidup yang kita jalani. melalui self love, kita juga bisa melihat hidup dari sudut pandang yang berbeda dan bahagia dengan hal yang teramat sangat sederhana. 

Jadi seperti apa sih wujud asli tantangan TANOS ini? pantengin terus akun Ig kami ya @renoverainbow dan @efila_ info update TANOS ini pasti akan kami posting di akun instagram kami masing – masing dan juga di Blog.

Jadi, ayo segera paksakan dirimu untuk keluar dari cangkang ke-baper-an lalu melangkah menuju dirimu yang lebih baik dan hidup berbahagia.

Tapi, kalau lagi masak udang, cangkang udang sih jangan dilepas ya, enak tuh di goreng kering. Eehmm yummy, nyam – nyam ( jadi laper kan ya! Hihihi )





Referensi :

23 komentar:

  1. wuaaah.. bacanya semangat banget akutu. kalian pasti bisa jadi lebih baik dalam waktu yg udah disepakati my teteh's, ahaha..

    Btw, ternyata akutu baperaaan, tapi nggak level dewa juga sih, hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahamdulillah kalo dirimu ikut semangat! hihihi.
      ayo ikutan TANOS yuk, hihihi

      Hapus
  2. Hi mba Eka, thanks for sharing such a mindblowing post 😍 hehehe. Sambil baca, saya sambil bertanya-tanya dan mencari jawaban dari pertanyaan di atas, lalu berpikir keras apakah saya tipe baperan (?) πŸ™ˆ

    Saya pribadi kalau kesal nggak pernah sampai seharian, paling lama sejam itu pun menurut saya sudah lama πŸ˜‚ karena terpaling seringnya hanya beberapa menit saja. Padahal saya termasuk sering diceramahi pasangan 🀭 tapi entah kenapa saya nggak sampai kepikiran yang aneh-aneh, mungkin karena saya too much in love sama diri saya, yah ~

    Tapi duluuuu, waktu masih muda *eakkh* saya termasuk orang yang gampang kepikiran. Semisal pagi saya rusak akan suatu hal, kepikirannya bisa sampai siang malam. Terus apabila kejadiannya parah, saya sampai menganggap hari tersebut menjadi bad day untuk saya dan saya akhirnya lupa sama hal-hal baik yang terjadi seharian. Kalau sudah begitu, saat malam tiba, saya jadi menyesal karena rasanya seperti membuang waktu 1 hari dengan emosi percuma πŸ™ˆ gara-gara itu saya lebih sering membatasi emosi saya, karena capek banget kalau setiap hari harus berusaha sempurna padahal hidup adalah tentang banyaknya tantangan dan ujian πŸ˜‚

    Cara saya untuk akhirnya bisa berubah adalah dengan selalu berpikiran positif, so what kalau ada masalah, cukup diperbaiki dan berusaha lebih baik lagi. So what kalau kena marah, apabila memang salah, terima dan berusaha berubah untuk kebaikan diri sendiri. Dan pikiran positif lainnya πŸ˜† pelan-pelan, saya jadi bisa menerima kalau hidup adalah tentang belajar dari kegagalan, pagi yang gagal bukan berarti harus menghukum diri sendiri agar hari menjadi gagal secara keseluruhan 😍 dan betul yang mba Eka bilang, salah satu kuncinya adalah dengan mencintai diri kita sepenuhnya, baik buruk yang kita punya 😁 tentu sambil pelan-pelan mengenal diri kita, dan mengubah apa yang bisa diubah. Semangat untuk proyeknya, mba Eka. Semoga lancar πŸ₯³

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eniho itu maksudnya nowadays sudah nggak pernah kesal seharian πŸ˜‚ kalau duluuu banget a few years ago, saya pernah ada dimasa sering kepikiran tapi at some point sadar kalau hal itu nggak baik untuk kesehatan especially mental 😁 jadi saya berproses pelan-pelan. Harapan saya dan doa saya, semoga proses yang mba Eka jalani bisa berhasil dan mba Eka akan lebih mencintai diri mba sendiri. All the best, mba 😍

      Hapus
    2. dear kak eno,
      subhanallah, makasih banyak kak udah mampir ke artikel saya ini.
      wah ternyata pengalaman kakak mengatasi mood dan rasa sedih/bete/kesel ini luar biasa ya. saya patut meniru nih kak. soalnya saya mulai merasa kewalahan dengan interval baper saya yang bisa dibilang parah ini.

      saya setuju dengan statement kakak yang " tetap berfikiran positif dan menerima setiap kesalahan yang kita buat" lalu terima dan perbaiki.

      dan ya memang benar, satu emosi yang sebetulnya gak krusial jangan dibiarkan berlarut sampai merusak hari yang bagus ya.

      terimakasih banyak kak atas semangat dan suportnya juga doa. Aamin Ya Rabb. saya beruntung menjadi blogger, karena dipertemukan dengan teman yang tiada henti selalu support dan saling mendoakan.

      thank you so much!!

      Hapus
  3. Sepertinya kalo masalah baperan, kebanyakan perempuan ya? IBuku jg gitu sepertinya mba :D

    BalasHapus
  4. Mba Ekaaaaa πŸ˜†
    Ternyata aku termasuk kaum baperan. Tapi kayanya ga baper tingkat tinggi. Dulu pas aku kuliah, aku diajarin untuk proaktif bukan reaktif atas suatu keadaan. Dari situ sedikit banyak ngaruh ke sikapku sih. Supaya jangan langsung reaktif akan suatu hal. Tapi ya dipikirin dengan kepala dingin dan cari solusi bukan malah nambahin masalah...

    Terus memang, salah satu kunci dalam hubungan suami istri ya komunikasi. Sebelum kumenikah, aku dan suami tuh di-assess gitu sama psikolog pernikahan dan hasilnya tuh aku dan suami ga cocok karena kami tuh sama-sama mendam orangnya dan bisa jadi ambyar kalau sampai bomnya meledak. Makanya aku dan suami tuh disuruh sesi keterbukaan dulu untuk selesaiin masalah masing-masing. Di situ aku belajar untuk slalu terbuka dan ga mendam perasaanku. Kalau aku ga suka, ya bilang ga sukanya ke suami karena suami bukan tipe cowo peka yang bisa ngeh akan sinyal murung. Jadi memang harus komunikasi dan terbuka...

    Aku setuju sama sikap mba Eka yang ga terus-terusan berkutat di perasaan sedih dan betenya. Seperti kata orang, kalau kita memancarkan aura positif, pasti orang di sekitar juga merasakan hal positif tersebut dan akan berbalik memberikan hal positif kepada kita...

    Thanks for sharing kak Eka!! 😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo ka frisca,
      wow ternyata kita sama - sama baperan ya, bedanya saya mah levelnya tingkat dewa! hihihi.

      wah, respon proaktif ini patut saya coba nih kak. makasih ya.
      betul kak, komunikasi dengan pasangan itu kunci utama hubungan ya. awalnya sih saya agak sulit, karena setelah menikah kami sama-sama sibuk dengan tanggung jawab dan kesibukan masing-masing sampai jarang pillow talk. tapi alhamdulillah, seiring waktu akhirnya saya juga bisa SAY NO, say gak suka dan maunya saya ini dan itu tanpa rasa sungkan.

      makasih ya ka frisca atas sharing hal positif juga!! ^_^

      Hapus
    2. iya untuk selalu bersikap proaktif sebenarnya tidak mudah. Tapi harus bias dilakukan hehehe

      Iyaa kak Eka! Harus sering-sering latihan untuk terbuka yaa. Awalnya ga enakan, tapi kalo lama-lama dipendem malah rugi sendiriii

      Sama-sama kak Eka ^^ Semoga kita jadi probadi yang lebih baik lagi ya :)

      Hapus
  5. Kemarin mampir blm sempet komen nih. Komen ah..

    Sempat bgt di keadaan seperti itu. Bahkan utk hari esok aja aku pernah resah tak menentu. Waktu itu teh skripsi yg ditolak mulu sama bank tmpt penelitian. Allaaah kesalnya ampunilah.. Ot felt like the end. Mana ditanua mulu kapan kelar sama ortu.

    Jadi mas suami yg saat itu jd pacar yg nemenin penelitian jd korban emosiku. Tapi suatu ketika diingatkan sama sebuah lagu. Badai pasti berlalu, katanya gitu. Terus beranikan diri ngadep dosen dan bilang masalahnya, eh direspon baik donk, dikasih saran pulaaa.

    Tuhkaaaan, pasti berlalu .hadapi aja dengan cara terbaik. Usaha terus doa terus. Eaaa

    Kalo skrg kayak gitu lg langsung cuus ambil buku coret coret deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dear teh ghina,
      oh maafkan aku baru balas sekarang ya, huhuhu
      kebayang itu betenya gimana skripsi di tolak mulu ya...hiks. tapi alhamdulillah ada jalannya ya, berkat support si yayang juga, hihihi

      buku curat coret buat curhat ya, hihihi

      Hapus
  6. Ikan tongkol 1 kilo... wawwww.... kereen... wakakakakak...

    Tapi honestly, sebagai suami, saya belajar untuk tidak merespon otomatis saat sebuah berita mengagetkan datang. Saya tahu hal itu akan "membebani" yayang di rumah yang sudah berjuang keras untuk mengatur keuangan. Meski kadang kaget karena satu dua hal, saya berusaha untuk tidak memperlihatkannya, walau kepala rudet juga.

    Bagaimanapun, kadang situasi tak diduga datang.

    Soal mencintai diri sendiri.. heemmm.. entahlah, apakah saya mencintai diri sendiri? Iya lah pastinya.. tapi saya melakukannya dengan cara yang saya suka. Saya ingin melihat dua orang kesayangan saya itu bahagia, kalau mereka gembira dan senang, saya bahagia..

    hahahahaha...

    Lebay yah.. tapi, mungkin karena sejak dulu saya di"didik" sebagai cowok untuk menjadi "pengawal" bagi keluarga. Jadi, saya terbiasa untuk tidak terlalu berpikir tentang diri sendiri dulu, tetapi lebih mengedepankan kepentingan "keluarga"/orang yang disayang..

    Jadi, logika self love itu saya terjemahkan dengan melakukan "pemenuhan" tugas dulu sebagai pengawal keluarga.

    Setelah bicara teoretis, saya kembali ke ikan tongkol... wakakakak..

    Kalau saya salah beli ikan tongkol 1 kilo, penyelesaiannya mudah sih. Di rumah banyak kucing , jadi bisa buat makan mereka.. wakakakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat malam kak anton, maafkan baru saya balas 2 hari kemudian. karena ini dan itu saya baru cek blog lagi, hihihi.

      akhirnya saya mendapatkan point of view dari sudut para suami yang diwakili kang anton, hehehehe

      jadi ternyata, memang benar adanya kalo para suami mengedepankan istri dan anak ketimbang diri mereka sendiri ya, makanya kenapa kalo udah urusan cuan kadang suka agak rudet, karena itu salah satu bentuk tanggung jawab terbesar para suami, betul tidak kang?

      jadi self love ala para suami adalah, mengedepankan kepentingan keluarga di atas dirinya sendiri, i see... makasih insight nya kang

      ikan tongkolnya berhasil dijadiin abon semua, sampai 3 toples! hahahaha
      si meong? udah dikasih jatah duluan, hihihihi

      Hapus
  7. Ih suka banget nget nget nget sama tulisan eka. Aku juga termasuk gampang baperan sih ehehe

    Kadang rudet juga sama kebiasaan ini, tapi mau gimana? Ya paling caranya dengan husnudzon, isir jauh prasangka negatif

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo kak ami,
      makasih kak udah berkunjung ke artjoka ^_^
      ternyata kita sama ya baperan juga, hihihihi

      Hapus
  8. Kalau aku tanpa harus mikir lebih dalam sudah sadar diri kalau sebenarnya aku adalah orang yang baperan, Mbak. Tapi entah kenapa setelah nikah malah sedikit demi sedikit belajar mengontrol emosi. Mungkin juga gara-gara suami suka ngadem-ngadem hatiku setiap kali lagi panas-panasnya.🀭 Tapi bingung juga sih kalau bapernya sama suami, ntar yang ngadem-ngadem siapa πŸ˜…

    Tapi aku kepo banget nih sama challenge yang dilakukan Mbak Eka. Siapa tau aku juga bisa ikutan juga. Supaya bisa ngilangin baperan dan juga overthinking😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo kak roem, apa kabar???
      wiihh samaan kitaa... udah ngerasa baper duluan sebelum di test ya, hihihi

      ternyata pernikahan membawa banyak dampak positif ya kak. karena saling melengkapai dengan pasangan. kalo lagi baper sama paksu, ikutin cara aku kak...joged bareng blekping, hihihihi

      yuk kak ikutan TANOS, kalo banyakan lebih seru kayanya. jadi TANOS ini intinya challenge diri sendiri buat mengurangi apa yang kurang di kita dan menjadikan hal positif jadi kebiasaan. kaya baper itu tadi, misal mih levelnya udah agak di angka 10 , lewat challenge nahan emosi, pengalihan pikiran negatif semoga bisa nurunin levelnya minimal di angka 7 atau 8, kan lumayan ya.

      caranya?? ikutin update postinganku ya kak, nanti dijelasin cara-caranya gimana

      makasih banyak kak roem ^_^

      Hapus
  9. Salam kenal mbaa... Emang jadi orang baperan itu sulit kayaknya utk bergaul ya. Paling gaulnya sama itu itu aja. Mungkin aku bisa dibilang baperan tapi kalau urusan pekerjaan aku akan hilangkan sebisa mungkin

    BalasHapus
    Balasan
    1. dear kak maria,
      halo salam kenal kak. makasih udah berkunjung ke artjoka ^_^
      orang baper an sih gak sulit bergaul, cuman sulit menangani permasalahan karena sifatnya yang reaktif ketimbang proaktif, jadi ya...agak menghambat hubungan sih, hihihihi.

      tapi kalo soal temenan sama yang itu itu aja, yah ada benarnya mungkin, tapi kembali lagi ke pribadinya masing - masing. karena HSP ada level introvert dan ektrovert nya

      Hapus
  10. Haloo Mba Eka, salam kenal yaa. Aku ke sini abis baca postingan pemenang sayembara di blognya Mba Eno. Kunjungan pertama langsung jatuh cinta dan dibuat mikir oleh tulisan Mba Eka ini 😍

    Sebagai seorang INFJ (sejati), dengan bangga saya menyatakan saya adalah salah satu dari geng baper! πŸ˜‚

    Sebelumnya aku nggak sadar bahwa aku bisa sebaper ini sampai akhirnya menjadi seorang ibu. Wah parah deh. Melihat diriku 2 tahun yang lalu, sensitif sekali dengan komentar orang lain. Dikit-dikit marah dan seringnya nangis sendirian. Nggak heran suka kena "omel" suami karena terkadang kebaperanku suka melewati batas. Dia tuh ingin aku belajar lebih tegar, lebih tough, gak semua harus dibawa perasaan.

    Cerita Mba Eka soal tongkol sekilo (maaf yaa aku ketaea dikit Mbaa 🀭), juga pernah kejadian di aku waktu masih gadis *halah*. One day, aku diminta mama pergi mencetak beberapa dokumen untuk bisnis beliau. Saat membayar, aku sadar betul bahwa ada pesanan yang salah, melebihi pesanan mama. Entah mengapa aku malah diam saja dan nggak mengoreksi. Nota pun kuserahkan ke mama dan bisa ditebak, mama pun ngoceh-ngoceh karena tidak sesuai. Harusnya kalau tau salah, ya harus berani bilang, jangan diam saja. Dan aku pun disuruh kembali ke percetakan untuk perbaiki kesalahan sendiri.

    Sejujurnya saat ditegur mama sendiri aku malu sekali 😭 sempat mood drop dan bete sama mama, namun aku belajar sesuatu dari pengalaman yang nggak terlupakan ini. Beliau menegur aku pasti karena ingin anaknya lebih bertanggung jawab dan berani mengaku kesalahan. Bete hilang tergantikan dengan rasa terima kasih atas pelajaran sederhana ini.

    Memang kadang terlalu cepat merespon itu nggak selalu baik, gawatnya aku malah keseringan seperti ini. Tapi menarik yaa. Baper, cara merespon masalah ternyata berkaitan dengan self love. Aku belum pernah realize tentang ini sebelumnya.

    Syukurnya sampai hari ini aku udah nggak sebaper dulu, Mba 🀭 kadang-kadang masih, tapi sekarang mencoba untuk menjabarkan perasaan tersebut, apakah wajar, bisa diterima atau cuma emosi sesaat. Dan nggak nyangka sih, menjadi orangtua bisa membuatku belajar banyak hal tentang diri sendiri lagi 😊

    Thank youu Mba Eka atas tulisan kerennyaaa. Maap yaa komentarku jadi panjang πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh ada yang typo.. Maksudnya aku ketawa dikit baca cerita tongkol sekilo 🀭

      Hapus
  11. dear kak jane,
    halo kak jane, maaf ya saya baru balas hari ini, huhuhu

    Tos dong kita kak jane,
    aku juga sering kena "omel" paksu kalo udah mulai drama-drama pundung, nangis dan wajah asem! hihihi. katanya aku harus ngurangin kadar sensitif, gak baik buat aku juga buat kita. tapi gak semudah itu jadi orang yang sensitif jadi gak terlalu sensitif.

    tapi seiring waktu dan banyak memahami ini dan itu, bisa juga berkurang walo sedikit. yang penting ada perubahan lah, hihihihi

    makanya saya pengen banget bisa jadi gak terlalu baper-an, bikinlah challenge ini. hihihi

    ikutan yuk kak, next project tapi, yang ini udah jalan soalnya.

    btw, setelah kita menjadi ibu, emang sih tingkat baper dan sensitif naik, gak ngerti kenapa aku juga. mungkin karena kita melalui banyak proses ya. mulai dari hamil yang gak mudah, melahirkan yang susah payah, menyusui, membesarkan. punya peran baru ini memang menyita banyak perhatian kita, sampai lupa sama diri sendiri. akhirnya jadi agak mudah baper dan sensitif

    salam hangat kak,
    eka

    BalasHapus