Akhirnya Ketemu Siska







Akhirnya Ketemu Siska adalah episode yang paling aku tunggu. Siapa sih Siska? segitu preciousnya kah seorang Siska sampai dibikin satu artikel tentang dia? hehehe

Siska adalah Sahabatku, bukan satu-satunya sahabat yang aku punya tapi Siska adalah salah satu sahabat yang udah tau luar dalem sampai batas gak ada lagi sungkan atau takut tersinggung malah cenderung nyablak. 

Mau marah, mau kesel mau protes sekalipun udah gak ada lagi pake baper. Meski begitu tetep jaga hati dan perasaan masing - masing. Lucunya kalau mau marah kita selalu pake judul sebelum marah, “ Aku mau marah nih “ atau “ aku mau protes nih “ atau “ aku kesel nih sama kamu

Tapi ini jarang sih. Entah kapan kita terakhir bertengkar, kayaknya udah gak pernah deh. Kebanyakan ya ngalir aja semuanya di tiap komunikasi kita.

Persahabatan kita bahkan udah sampai tahap gak ngomong aja kita udah tau cara berfikir dan apa yang ada di kepala masing-masing. Bisa dibilang kita saling membutuhkan satu sama lain bahkan sampai berdo’a bersama semoga di akhirat nanti bisa ketemu lagi. Istilah keren nya sih sister till jannah, hehehe. Aamiin Ya Rabb.

Karena sekarang aku sudah berumah tangga dan Siska sibuk dengan kerjaan dia, kita tuh jadi susah banget ketemu. Terakhir ketemu tuh Januari 2021 dan baru bisa ketemu lagi kemarin hari minggu. Makanya sekalinya ketemu duuhh surga banget, soalnya sekalian Me Time, hahaha. Ketemu siska ibarat isi batre semangat, pikiran dan iman. Iya sih kita hampir tiap hari whatsapan dan curhat atau sekedar chat random tapi kalau ketemu kan beda vibe-nya.

Ritual Piknik di Telaga Hikmah


Kemarin tuh kita pengen ketemunya sambil makan siang. Jadilah kita setuju makan di Basecamp Resto Ujungberung. Tapi begitu masuk, kita malah enggan karena terlalu ramai dan memilih ritual piknik seperti biasa.

Sejak tahun kemarin Tanrise selalu jadi tempat ritual piknik kami. Selain banyak pohon, view gunung manglayang, suasana hening dan sepi jadi alasan kami memilih Tanrise sebagai tempat piknik kami. Piknik sederhana sih, berbekal beli jajanan ke Borma aja.





Tanrise seperti mengingatkan masa - masa kuliah kami dulu yang sering duduk dibawah pohon rindang di kampus sambil ngobrol ini itu sambil nunggu jam kuliah. Jadi begitu aku ajuin Tanrise sebagai tempat piknik, dia langsung oke.

Siska bilang yang utama bukan dimana kita makan, tapi dengan siapa kita makan. jadi mau dimanapun gak masalah, selama sama aku! wkwkwkwk

Curhat dan Telaga Hikmah


Karena jatah waktuku cuman 3 jam buat diluar, jadi obrolan sih biasanya dibagi dua sesi. Biasanya sih satu jam pertama penuh dengan obrolan curhat yang sebetulnya udah di curhatin di whatsapp tapi diceritain lagi, biar afdol! wkwkwk. Terus saling respon gitu. Nah yang seru adalah di dua jam terakhir. Kita diskusi soal hidup. Berat gak sih? hehe

Udah jadi kebiasaan sih tiap kita curhat satu sama lain terus ngomongin solusinya. Atau tiba-tiba aku tanya hal yang gak masuk akal tapi benar adanya. Misal nih, kemarin aku tanya gini ke Siska,

Sis, logika nya nih ya. Hari penghitungan amal dan dihisab kan nanti di akhirat. Manusia kelihatan amalan - amalannya di hari itu terus keputusan dapat siksaan atau syurga juga di hari itu. Tapi, kenapa sih mesti ada siksa kubur? “ tanyaku,

Aku udah tanya sama Yadi soal ini, jawabannya kurang memuaskan euy. aku mau tanya sama Habib tapi gak tau kapan bisa ngaji lagi “ Lanjutku sementara Siska manggut- manggut sambil senyum dikulum gitu,

Pertanyaan ini sebetulnya aku udah tau jawabannya, ilmunya juga udah tau sejak ikut pengajian rutin pertama kali jaman STM. Tapi yang namanya ilmu kan kadang harus di refresh biar kita ingat lagi. betul kan?

Soal keyakinan juga kan Kadang yakin, kadang tidak. Termasuk soal siksa kubur. Terkadang logika menari - nari di alam bawah sadar sebagai bentuk denial. Paham gak sih? mungkin bukan denial sih, lebih ke rasa takut aja. Mengingat kemarin Bapak Mertua baru meninggal tetiba kepikiran siksa kubur. Emang beneran ada ya? bukan cuman ada di hadits dan Al-Qur’an aja? bukan sekedar kisah menakutkan aja? terus logika aku gimana soal hari penghisaban?

Terus Siska Jawab,

Soal ilmu hadits dan Al-Qur’an nya sih harus tanya Habib. Biar lebih valid. Nih Siska main logika juga yaa. Perkara siksa kubur benar ada atau tidaknya masih harus dipelajari tapi kalaupun ada toh gak rugi kan? siksa kubur jadi peringatan buat kita yang masih hidup buat beribadah lebih banyak lagi, lebih waspada. Walaupun ternyata nanti tidak ada, yaah gak apa-apa toh ibadah utamanya kan ke Allah aja. Kalau ada siksa kubur kita udah siap-siap, kalau gak ada ya biar ibadah kita semoga jadi tali sambung dan penyelamatan di hari penghisaban “ jelas Siska,


Intinya sih, mau ada siksa kubur atau gak kalau kitanya udah Ikhsan mah gak akan mikirin soal siksa kubur. Mikirnya gimana nanti ketemu Allah? pantas gak yah? layak gak yah? jangan mikir siksaannya dulu. Pasti eka ngebayangin sakitnya ya? hehehe “ Jawabnya sambil bercanda

Iyaaa, aku sakit kemarin tuh kaya tiba-tiba takut mati aja sis. rasanya udah kaya di gerbang neraka. Apalagi kalau emang beneran ada siksa kubur. Gak tau deh, mana ibadah aku yaa masih gini - gini aja. “ jawabku lesu

Jangan takut, masih ada kesempatan dan masih banyak kesempatan. Eka sakit terus diingatkan Allah akan kematian itu hidayah lho, sakitnya membawa hikmah “ jawab Siska,

Iya Sis, aku tuh kepikiran terus kemarin waktu Bapak meninggal “ lanjutku

Emang kenapa? Eka ngeliat banget ya? di depan mata banget ya? “ tanya Siska penasaran

Iya Sis, di depan mata banget. Bukan soal sedih karena ditinggal Bapak, tapi lihat proses kematian Bapak yang lancar dan gak keliatan sakit sama sekali “ jawabku

Kaya gimana prosesnya? jam berapa Bapak meninggal ? “ tanya Siska

Jadi, abis solat magrib kan biasa tuh Bapak suka dzikir , wirid, baca sholawat dan banyak banget deh amalan lainnya bareng Mamah Mertua. Terus mamah ijin dulu mau makan terus istirahat bentar. Bapak masih keliatan dzikir sambil duduk bersandar ke tembok pake bantal, masih pegang tasbih sambil merem melek saking khusyuknya. sekitar jam tujuh sebelum Isya, tiba-tiba mamah teriak. Aku langsung ke rumah Mamah dan tanya kenapa. Bentar aku haus, minum dulu ya, hehe

Terus, aku ngeliat Bapak kelihatan tersungkur di kasur, posisinya kaya jatuh dari duduk gitu. Aku langsung pegang kaki nya, dingin banget. Aku tanya Bapak tapi gak jawab, Yadi juga sama. “ lanjutku,

Akhirnya Yadi, aku , juga Mamah tuntun Bapak baca syahadat, kalimat thoyyibah dan sholawat. Aku masih bisa liat Bapak ngikutin semua bacaan sampai terakhir solawat, abis itu bibirnya gak gerak lagi. Bibirnya langsung biru dan kaku. Sambil nangis Yadi tutup mata Bapak dan, Innalillahi wainna ilaihi rojiun “ jelasku,

Sambil membayangkan hari kematian Bapak aku merenung dan kembali bertanya,

Kematian Bapak yang mudah dan gak keliatan sakit aku jadi kepikiran mati ku nanti gimana ya?

Bapak itu taat banget ibadahnya, rajin ke Habib, gak pernah lepas. Baik banget sama semua orang walau kadang keras soal agama termasuk ke aku dan Yadi. Cerewet dan sering ngasih ceramah soal sholat, sholawat, shodaqoh. Tapi Bapak konsisten sama keyakinan. “ lanjutku,

Aku jadi yakin sama pilihan jalanku sekarang yang awalnya ragu karena berbenturan dengan banyak logika. Masih harus digali sih ilmunya. Walau sekarang susah ke Habib, Yadi selalu ceritain lagi dapet apa di pengajian Habib setiap minggu. Jadi aku gak ketinggalan. Kalau ada yang aku gak paham Yadi selalu bisa jawab sih karena ilmunya kan dia lebih tahu dibanding aku. tapi kadang rasa penasaranku lebih banyak dan akhirnya kaya gini, harus diuraikan, hehehe “ kataku sangat yakin,

Aku malah jadi kepikir, Ya Allah merinding liat kematian yang indah begitu. Rasanya jadi kaya, waaah walau merasa gak pantas meminta tapi….Ya Allah semoga matiku nanti khusnul Khotimah. yang ada di pikiran dan rasa soal akhirnya bisa ketemu Allah, bukan takut siksa kubur atau api neraka. betul gak sis? “ lanjutku sambil agak berlinang air mata dan kulihat siska juga sama

Iya eka, betul banget. Takut api neraka tentu harus sebagai cambuk pengingat, tapi yang utama ya rasa malu berhadapan sama Allah nanti

Dan aku mengiyakan sambil mengusap sedikit air mata yang menggantung di sudut mata.

Begitulah percakapan diantara kami kalau ketemu. Lebih kepada telaga hikmah sih menurutku. Piknik di telaga hikmah, hehehe

Siska selalu tau kalau aku nih tipe denial, gak yakin dan main logika soal pemahaman agama. Tapi Siska selalu tau harus menjawab apa biar rasa penasaran tak berujung ini tuntas. Bukan jawaban pelik dengan rentetan hadits tapi hal yang paling menyentuh qolbu.

Setelah itu kita lanjut ngomongin soal tingkatan keimanan yaitu muslim, mukmin dan ihsan. Wah dua jam aja gak cukup sampai akhirnya adzan Ashar berkumandang and it's time for me to go home, hiks sedih banget harus udahan.

Teman Di Segala Proses


Persahabatan kami sudah berjalan 20 tahun lamanya. Bukan waktu yang sebentar dan sudah melewati banyak proses.

Soal ngambek, miskomunikasi, salah persepsi, salah ngomong, kesel sama kebiasaan jelek masing - masing, sebel sama respon yang gak sesuai ekspektasi sampai berantem saling mempertahankan prinsip masing - masing.

Secara teori sih persahabatan kami udah sampai level intimate friend dimana kami sudah terkoneksi jiwanya (connected soul to soul).

Secara teori, Inilah level tertinggi dari persahabatan, dimana sudah gak perlu malu atau takut ngungkapin hal yang rahasia sekalipun. Bahkan dengan membaca bahasa tubuh aja bisa langsung mengerti apa yang dirasain atau pikirkan.

Diantara semua yang aku punya dalam hidup, aku bersyukur Allah ngasih aku Siska. Walau kami sempat lost contact setahun tapi Allah mempertemukan kami lagi.

Siska ada setiap proses memahami, mengerti dan memaklumi semua masalah pribadi terutama yang terkait keluarga. Mungkin karena kami punya luka pengasuhan yang sama meski beda bentuk, tapi apa yang kami rasakan sama. Jadi ya lebih mudah memahami perasaan dan kebutuhan masing - masing.

Kalau dipikir - pikir sih, kayaknya Siska lebih tau aku luar dalam dibanding Yadi si Pak Suami deh, wkwkwk. Ya iyalah, usia pernikahan kami aja baru 10 tahun. Baru setengah perjalanan dari usia sahabatan aku sama Siska! Hehe

Sekarang sih kalau ketemu kami bisa sama - sama bangga pada diri sendiri karena udah keluar dari "kubangan" dan trauma luka pengasuhan, udah sama - sama Nerima dan membiarkan semua berlalu. Yang paling utama, masalah yang sama - sama kami hadapi menghantarkan kami pada Allah semata.

Apa Kabar Sahabat Kalian?


Rasanya too much kah atau lebay atau apa sih yang gini aja sampai ditulis jadi satu artikel? mungkin iya. Tapi buat aku pribadi sih tulisan  ini sebagai pengingat sebagai pengingat bahwa, betapa Maha PemurahNya Allah ngasih aku sahabat selama 20 tahun terakhir ini dan sebagai rasa syukur. Mengingat moment bersama sahabat bisa jadi pelipur lara saat merasa sendiri atau gak bis handle banyak hal. Jadi bikin ngerasa, I'm not alone.

Juga sebagai pengingat betapa berharganya keberadaan seorang sahabat. Apalagi sahabat yang selalu support, kasih masukan, semangat dan pencerahan dalam hal apapun. Jangan di sia-sia kan dan ditinggal begitu saja hanya karena ada konflik soal ego atau salah paham. Yess, every fight need time to heal, tapi jangan lama-lama sebelum si sahabat terlanjur males dan gak minat lagi dengan kita. Yang tersisa adalah penyesalan.

Memiliki sahabat udah pasti jadi anugerah tersendiri ya, yuk sapa sahabat teman - teman hari ini. Yang kangen ayo buruan WhatsApp atau video call.

Eh share dong cerita teman - teman dengan sahabatan di kolom komentar, aku juga pengen tau style sobatan temen - teman kaya gimana, pasti seruuu 😍






16 komentar:

  1. Punya sahabat memang mengasyikkan, bisa berbagi suka dan duka. Sy dlu pernah punya shbt seperti itu, syg banget krna kami berjauhan saat ini

    BalasHapus
  2. Btw Sebelum ya turut berduka Cita untuk bapak yang meninggal ya teh, insya Allah husnul khatimah.
    Aku juga punya sahabat yang kayak gini sampe tahu banget luar dalem, saking deketnya kita. Tapi Sejak menikah dan dia pulang kampung kami jd lost contact. Ga terkira kangennya ketemu dia lagi. Smg bs ketemu lagi, kayak teh eka sama teh siska ya, sahabat till jannah masya Allah.

    BalasHapus
  3. Punya sahabat tuh emang menyenangkan. Ada teman yang tiba-tiba ketawa bareng walaupun nggak ada hal lucu. Walaupun kadang suka beda pendapat dan akhirnya berantem tapi ya udah. Kalau baik-baik aja malah rasanya aneh dan nggak seru hehe

    BalasHapus
  4. Part "adanya siksa kubur" bikin diriku merindings :( ikut kepikiran.

    Anw, sahabat itu meski jarang ketemu tp sekalinua ketemu jg gak akan awkward ya. Akupun punya sahabat se genk saat SMA. ketemu justru setahun sekali mgkn, tp ttp aja seru bgt :')

    Feel blessed punya sahabat yg selalu ada y mb :)

    BalasHapus
  5. Aku juga punya sahabat kaya gini, yang kalo saling ngatain udah ga ada rasa marah malah ketawa. Terus bener sih menyangkut siksa kubur bikin ingat kematian terus, jadi bawaannya memaksa diri buat rajin baca al-Mulk terus sebelum tidur, insya Allah. Pengen banget menjemput kematian dengan indah dan husnul khatimah. Insya Allah. Tapi masih malu juga sama amalan, yag masih menari-nari belum ada apa-apanya..

    BalasHapus
  6. jadi kangen sahabat dulu yang sekarang jauh, hihi.. punya sahabat emang serasa punya segalanya ya :) jadi lebih bisa terbuka dan menerima semuanya apa adanya :) apalagi kalau sekarang punya suami yang bisa jadi sahabat jg :)

    BalasHapus
  7. MasyaAllah senengnya ketemu sahabat yaa kak ekaa.. Mudah-mudahan kita nanti bisa ketemu jugaa yaaa 😍😍

    BalasHapus
  8. buset ini obrolannya beurat pisan euy. Sampai ngobrolin siksa kubur dan kematian segala, jelas emang ya, ketemu sama teman sfrekuensi tuh enaknya bisa nyambung ngomongin apa aja.

    Senangnya ya teh, akhirnya bisa ketemu sama sobat dekatnya. Kalau aku sendiri kayaknya lagi nggak ada teman yg bisa dicurcolin tiap hari. Teman-temanku lebih akrab dan ngocol kalau ketemu soalnya, kalau lewat online entah mengapa mereka lebih sibuk dan jarang merespon..

    BalasHapus
  9. Senengnya bisa ketemu sahabat ya mba, kayak anak kembar lho fotonya mba...

    BalasHapus
  10. Vuih seru ya ketemu teman lama yang sehati. Bisa sharing bareng n berbagi ilmu juga

    BalasHapus
  11. Ketemu sahabat memang priceless ya. Sebagaimana sahabat yang memang priceless banget. Apalagi sahabatannya udah 20 tahun. Wuih, keren sih ini mbak. Semoga kelak mbak Eka dan sahabatnya bisa berkumpul lagi di jannahNya yaa...

    BalasHapus
  12. Bahagia lengkapnya ya teh Eka bercerita tentang teh Siska sahabat sejiwanya ini. Masya Allah. Dari ngomongin siksa kubur.
    Yang terpenting sahabat itu yang bisa mengingatkan dalam kebaikan ya teh

    BalasHapus
  13. Keren, se-excited gitu ya kak ketemu sama sahabat sendiri. Saya jadi kangen sahabat2 saya semasa sekolah dulu juga, sekarang udah berjauhan huhu

    BalasHapus
  14. jadi keinget sahabat waktu aku kuliah, dekettt poll
    terus karena udah lulus akhirnya kita misah kota, dan disatu kesempatan, akhirnya kita ketemuan di surabaya setelah sekian taun, astagahhh
    senenggg banget dan masih tetep aja kayak berasa masih kuliah aja ngobrolnya.
    bertengkar bisa dibilang nggak ada yang sampe gimana gimana gitu, kalau berbeda pendapat juga ga sampe yang debat gimana

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Kak Ainun apa kabar?
      seneng ya kalo denger cerita sama sahabat, walo udha kepisah ruang dan waktu, soal rasa mah ternyata sama yaa. wah kak aiunun juga sahabatan sama sobat sejak kuliah? samaan dong ya, hihihihi. smeoga suatu hari bisa ketemu lagi sama sahabat ya kak

      Hapus

All illustrations created by artjoka. Diberdayakan oleh Blogger.