Menjadi Gemuk dan Bahagia, Benarkah?

menjadi gemuk


Menjadi Gemuk dan Bahagia, Benarkah? : Tanos Drink Water Challenge Journal : Day 3


Its sooo late post, beneran! Tapi gpp ya yang penting setor, eeaaa. Kali ini saya mau bahas soal dilema berkepanjang selama masa pandemi, yaitu kenaikan berat badan yang gak tangung - tanggung mencapai 5 kg! dahsyat ya!

Apa sih yang membuat berat badan saya melambung tinggi ke angkasa gini? sudah barang tentu pola makan dan pola tidur yang tidak benar. Katakanlah, hobi bergadang dan makan seenak jidat. apa aja dilahap, termasuk sang raja gorengan dan mie instan. Porsi makan pun gak masuk akal, bahkan pasangan saya bilang porsi makan saya udah layaknya monster yang kelaparan. hadeeuuuh.

Sedih gak sih? iya sedih, terlebih begitu pasangan beliin saya celana baru eh ternyata gak muat dong! wkwkwk. Terpaksa lah dibalikin lagi ke tokonya dan ganti dengan size 36! Subhanallah.

Bahagiakan saya menjadi gemuk  

Bahagiakan saya menjadi gemuk dan santay? jawabannya adalah iya. Lho kok bisa? memang, saya sempat kalang kabut begitu ketemu jadwal suntik KB karena pasti ketemu sama yang namanya timbangan berat badan. Udah deh, nimbang badan sembari tutup mata! dan bener aja, begitu liat angka kaann saya syok! hahahaha. akhirnya, ya udah lah ya....saya terima aja deh diri ini menjadi gemuk bahkan sering djadiin samsak permainan smekdown anak-anak karena dibilang badan emak asoy buat jadi samsak, hadeuuh.

Beruntung saya punya pasangan yang gak begitu peduli apakah saya menjadi gemuk atau kurus, selama saya baik hati dan tidak sombong sih dia asoy aja. Walau kadang suka nyemprit juga sih nyuruh zumba atau olahraga, tapi bukan ke nurunin berat badan melainkan biar tetap sehat dan fit. 

Dan ya, saya bahagia dengan kegemukan saya saat ini. Bahagia itu kan datang dari diri sendiri yang menerima keadaan diri sendiri. Jadi stress no more sih. Tapi, bukan berarti gemuk ini saya biarkan tanpa batas ya. Tetep ada koridornya dong, kalo gak nanti kebablasan dan kesehatan yang jadi taruhannya. Betul?

Kesehatan tetep nomer satu, karena bahagia juga kalo sakit ujung-ujungnya kan gak bahagia dan malah meriwehkeun orang sekitar. jadi, kalo berat badan saya akhirnya menjadi 66kg udah deh stop! harus ditakar lagi porsi makan, kurangi garam dan gula dan sebisa mungkin kurangi tuh beli beli thai tea! Dan tentu saja jangan berhenti minum air putih at least 2 liter sehari buat buang toxic dan lemak di tubuh.

Dan di hari ketiga Tanos drink water challenge ini saya bolos minum 2 gelas! bravo! nakal aku yaa...hihihi. Inilah cerita saya di hari ketiga, apa kabar cerita kak Renovrainbow yaaa??


Tanos drink water challenge
Tanos drink water day 3


Apa Kabar nih para pejuang Tanos hari ini?


Halo partner ku kak Renovrainbow, gimana cerita tantangan Tanos drink water challenge hari kedua? pasti seru ya. Pengalaman dari para pejuang Tanos lainnya juga seru - seru. 


Tanos
Report TDWC Day 3 para peserta

Buat teman - teman yang penasaran dengan perjalanan para pejuang Tanos selama mengikuti challenge ini, silahkan kepo - kepo instagram saya dan kak Renovrainbow ya. 



35 komentar:

  1. Pertamax blogwalking kesini!
    halo teteh Eka!
    pertama buka blognya langsung disuguhin ilustrasi, duh...saya paling demen sama ilustrasi gambar-gambar yg kyk begitu, menyenangkan dilihat. Keren!

    trus lihat aboutnya, teteh orang Bandung ya? kalo iya... tos dulu, akupun! hehe

    Memang sih, berat badan naik itu tanda bahagia karena biasanya kalo lagi seneng bawaannya pengin makan atau ngemil, kalo banyak fikiran kan biasanya ilang selera makan yaa...
    Tapi seperti dibilang tadi, dibatasi biar ga berlebihan, imbangin dengan aktifitas fisik yg bikin berkeringat seperti jogging atau sepedaan tuh mumpung lagi musimnya.

    wah, thanos drink water challenge? ini tantangannya harus minum air 2liter sehari? challenge yg membawa kebaikan pada kesehatan yaa... meunarique!

    Senang menemukan blog ilustrator! terimakasih teteh karena ada dan blogging
    ditunggu blog post selanjutnya!

    Oia, kenalin... aku adynura
    adynura.wordpress.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. haloooo kak adynura,
      salam kenal sesama orang Bandung (^_^)
      waah tersanjung saya kakak mau berkunjung ke rumah saya ini, semoga betah yaaa

      kalo lagi bahagia saya makan, lagi sedih? nambah banyak makan, hahahaha. itu saya. makanya jadi gemuk ini teh, huhuhuhu

      betul itu kak, imbangi dengan olahraga fisik. lagi pandemi begini pengen zumba di studio takuuuttt, paling dirumah atau ikut Tanos walking challenge, minimal sekali seminggu lah.

      Iya kak, jadi TANOS ini program yang saya bikin dengan kak Renovrainbow terkait pengembangan diri, bulan ini temanya drink challenge kak.

      wooooww, terimakasih apresiasinya kak ady, insyallah blog post selanjutnya segera dipublih, terimakasih banyak yaaa

      stay safe dan health
      eka

      Hapus
  2. Gemuk dan bahagia, adalah dua kata yang sering dihubung-hubungkan. Padahal ga berhubungan sama sekali..hhehehehee
    Pandemi seperti sekarang memang rentan untuk bikin berat badan jadi naik. AKu pun juga mengalami hal tersebut. Sebetulnya tidak stres karena berat badan naik, tapi lebih stres kalau tidak sepmat untuk berolahraga. Makan boleh banyak, tapi jangan lupa untuk olahraga dan banyak minum air putih. Aku terbiasa minum dari botol air minum, agar jumlah air yang masuk ke tubuh lebih mudah untuk dihitung..hehhehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo kak rivai,
      iya ya padahal apa hubungannya, udah jadi stereotip kayanya. gemuk itu bahagia, padahal yang ada numpuk lemak, hihihihi

      wah kakak naik berapa kg nih? oia ya, minum pake botol atau jar bisa lebih ditakar ya, dan jadi gak lupa juga kan yaaa

      makasih udah berkunjung ya kak, semoga sehat selalu

      Hapus
  3. Menurut aku pribadi, bahagia itu karna aku sedang dalam kondisi tidak kekurangan. Mau makan, ada. Mau belanja, ada duitnya. Mau kencan, ada pacarnya hahaha #loh

    Jadi no worry, selama kita masih enjoy dan nggak engap saat beraktivitas, berarti masih aman hehehe. Semangat tanos waternya! Biasanya aku pake alarm teh, jam 10 pagi harus minum sekian botol, hahaha maklum ya klo lupa suka gak inget 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. halooo kak kartika
      wehehehehehe...betuul sekali, yang penting gak serba kekurangan termasuk kekurangan lemak ya, hihihihi. tapi jujur kak, aku mulai engap nih, gak di protes emang asoy sih, tapi kalo engap....ya susdah juga aktivitas ya.

      makasih kak, semangat sehat dan bahagia juga yaaa

      Hapus
  4. Jadi gemuk dan bahagia tentu bisa, karena bahagia itu kan datangnya dari diri kita and the way we think, jadi mau gemuk atau kurus kalau kita bisa accept diri kita, automatically kita akan bahagia :P *begitu menurut saya* hehehehehe.

    By the way, saya lagi berusaha lebih konsisten untuk minum air putih mba. Sebetulnya sudah cukup rutin sehari minimal 2L, however sometimes kalau lagi keasikan kerja, bisa lupa waktu dan akhirnya goal harian nggak tercapai hahahaha. Untungnya belum pernah sampai under 1L, semoga ke depannya saya bisa semakin konsisten :D

    By the way, semangat terus mba Eka untuk challenge-nya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo kak eno, iya setuju kak. bahagia itu kita yang ciptakan. seperti hasil buah pikiran sendiri, positife thought lah kerennya, hehe.
      naaah, itu dia kalo udah asyik kerja atau ngerjain apa aja suka lupa. kalo ada challenge jadi ke trigger buat ...oh iya harus minum nih walo karagok lagi ini itu, hehe

      makasih kak eno, stay safe and healthy juga ya

      Hapus
  5. Subhanallah teh, bahagia sekali ya Anda selama pandemi, hhaha.. Kalo aku malah turun 5kg nih, dari 55kg, judulnya diet corona, wkwk..

    BalasHapus
  6. Beberapa minggu ini aku jadi stres karena dibilang gendutan mba huhu, karena emang dilihatnya jadi ngga seenak dulu wkwkw. Hampir semuanya yg ketemu aku bilang gendutan gendutan gendutan. duuh jadi kepikiran gitu. Beneran selama masa pandemi kerjaannya makan nyamil gitu mulu haha. Tapi alhamdulillah bahagia sihh :') gendut bukan jadi masalah ya harusnyaaaa hiksss

    BalasHapus
  7. Udah sering kena tegur sih soal konsumsi air putih itu hehe. Bahagia sih bahagia, tapi sering juga kepikiran, makin banyak yang kena penyakit tidak menular karena kondisi badan ini. Setidaknya kalau rajin olahraga sih in sya Allah lebih bisa dicegah, yaa.

    BalasHapus
  8. Hahah, ini dilema yang sama kita Kak wkwk. Aku malah ngira jadi gemuk ini bukan pandemi, tapi abis nyapih. Eh tapis etelah dipikir-pikir, drastisnya itu emang pas pandemi, baru ngeh wkwkw. Jadinya kerasa banget jadi malas gerak sejak bertambah ini huhu. Tanos Drink Water Challenge TOP dah. Aku juga jadi mikir lagi apakah cukup atau tidak minumku wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. naik berapa kilo nih kak tri? hihihihi
      pandemi kurang gerak ke luar kan ya, keliling rumah aja paling. tapi job domestik nambah loh sebetulnya karena anak kan kebanyakan main dirumah, jadi beresin rumah tuh udah otomatis bisa sampai 5 kali sehari, tapi kenapah BB malah naik yaaaa, hiks.

      Hapus
  9. Woah benar banget nih mbak, yang penting bahagianya itu dan sehat🀭

    BalasHapus
  10. Wah, saya beratnya jauh lebih berat daripada mbak eka. Kayaknya karena suka begadang dan suka si gor gor. Pengin ikut challenge tanos gimana sih caranya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sama kak, tidur pasti lewat jam 12 malam dan bangun pagi pagi juga, ini nih yang bikin gemuuukkk.

      kalo kakak mau ikut bisa kepoin IG aku ya, atau japri aku aja. asyiikkk....yuk yuk aku tunggu yaa

      Hapus
  11. Stres mana dibilang gendutan apa kursusan nih menurut teteh?

    Kalo selama pandemi ini malah bbku turun sktr 5-7kg sih. Kmrn d kalsel kami rombak ulang pola makannya sih dan nyoba mulai puasa lg. Eh pulang dr kalsel dibilang kurusan, kayak kurang makan gt katanya. Hihi

    Mau gendut ato gemuk, yg pntg selama pola makan dan pola pikir on the track sih ga masalah yaaa. Bahagia bisa diciptakan sehat pun bisa diupayakan. Selama bisa hayuk sama2 berusaha πŸ€—

    BalasHapus
    Balasan
    1. stress di bilang gendutan dong! wkwkwkwkwk
      aku stuju sama teh ghina, mau gendut atau kurus yang penting sehat dan bahagia :)

      Hapus
  12. Air minum ini penting banget ya kak Eka...ih selamat hemat bisa minum 1.8 liter sehari...aku juga mau Istiqomah banyakin air putih nih teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku masih naik turun sih jumlah minum ini, at least ga nyampe 5 gelas teuing lah, hihihi

      Hapus
  13. Aku habis baca tulisan kak Eka langsung keinget ocehan temanku yang bilang,"kalau udah nikah terus gemuk, itu tandanya bahagia".

    Mau gemuk atau belum gemuk, minum memang wajib disesuaikan jumlahnya dengan kebutuhan cairan tubuh. Semangat ikutan drink water challenge-nya Kak. Berjuang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wehehehehe, betul ya. aku juga heran kenapa setelah nikah kok mostly BB pasti naik, hehehe
      ayo kak ikut berjuang dengan para pejuang tanos yuukkk

      Hapus
  14. Gemuk ini idaman banget buat aku ahahah sialnya beratku 42, itupun gara2 menikah sebelum menikah 38 ya ampun kuyus kan kak. AKu juga sedang berlatih untuk kuat minum

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaahhh idamanku malah bisa 42 kg ajah, hahahaha. mau kurus atao gemuk yang penting sehat dan happy ya kak

      Hapus
  15. Aku belum bisa minum 2 liter perhwri huhu, tp usahain sih minum sebanyak mungkin, karena penting untuk kesehatan, kepoin ig kk ah, aku jd penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga jarang kak, thats why bikin challenge ini, hehehe

      Hapus
  16. Setelah menikah, tentunya sayapun menjadi gemuk, dan alhamdulillah bahagia :) walau bahagia sebetulnya lebih kepada person masing-masing hehe
    Dan juga musti docoba tuh, minum 2 liter sehari :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya setuju sama ibu kafa, setelah menikah jadi gemuk yaaa, hehehe. naik berapa kilo bu?

      Hapus
  17. Kalo aku mah gak cukup 2 liter sehari. Sembari makan aja aku biasanya habiskan sebotol 900ml. Hehe.
    Mustahil BB-ku bisa naik selama masih menyusui. Banyak orang pada bilang kurus kayak gak keurus.
    Dalam hati kujawab, "emang! Makan aja kagak sempet guweh" Haha.
    Gemuk sehat dan bahagia selalu, Mbak.

    BalasHapus
  18. Kak, aku masih boleh ikutan Tanos Driinking Challengenya kah? Hehe telat banget ya.

    BalasHapus
  19. saya juga masa pandemi ini naik berat badan. Sampe 2 kg sepertinya, dan aku tetap bahagia hiiihihi #eh

    BalasHapus
  20. Hi Kak Eka. Aku malah kagum dengan Kak Eka yang akhirnha bisa tetap hepi dan bersyukur di saat berat badan naik, panutan sekali 😍. Nggak apa berat badan naik, asal tetap diimbangi dengan olahraga ya, Kak 😊.
    Semangat juga untuk Tanos challengenya!
    Aku pribadi cukup sulit untuk terbiasa minum 2L air/hari, apalagi kalau musim dingin, rasanya nggak haus-haus padahal nggak baik untuk tubuh kalau seperti ini ya πŸ˜…

    BalasHapus
  21. Hahahaha...jadi ngakak sendiri. Inget Yayang di rumah yg selalu ribut soal berat badan..🀣🀣

    Aku sih ga begitu peduli juga urusan berat badan..nggak masalah buatku selama dia sehat 😘😘

    BalasHapus
  22. Aku termasuk yg berat badan nambah selama pandemi mba :(. Sempet syok pas nimbang, Krn ga prnh naik sebanyak itu.

    Sbnrnya bdn ku termasuk underweight. Tinggi 154, berat sebelum pandemi 45-46. Tapi setelah pandemi berubah jd 49-50 wkwkwkwkwk. Masih normal sbnrnya, Krn dr indeks BMI even sampe angka 59 kg pun , itu msh kategori healthy tapi udh harus hati2.

    Cuma aku yg ga nyaman dengan kenaikan yg terbilang cepet. Makanya pas liat jarum timbangan udah segitu, lgs aku rutin olahraga, via YouTube aja. Dan lumayan , sekarang plank 10 menit udah biasa aku lakuin, demi menjaga otot perut dan lengan ga kemana2 :p.

    Kenapa aku ribut bgt dgn kenaikan BB skr, itu Krn aku kuatir metabolismeku ga secepet dulu lagi, mengingat umur udh hampir kepala 4 hahahaha. Jd kalo ga dijaga dr skr, ada kemungkinan bakal naik trus ga terkendali. Makanya aku mau rutinin olahrga supaya metabolisme terjaga.

    Trus akutu kalo gemuk larinya ke paha Ama perut mba. Yg lain2nya ttp kecil. Efeknya adalah, bbrp org dengan polos ato sengaja nyindir, pada seenaknya bilang aku hamil muda. Kan keseeeeeel, mood lgs drop tau. -_- . Makanya aku milih rutinin olahrga drpd disangka hamil muda :(

    BalasHapus