Tampilkan postingan dengan label movie. Tampilkan semua postingan

Pelakor udah jadi istilah khatam para emak seantaro indonesia.  semua emak pasti matanya langsung menyipit tajam begitu liat kata &q...


Pelakor udah jadi istilah khatam para emak seantaro indonesia.  semua emak pasti matanya langsung menyipit tajam begitu liat kata "pelakor", mulai dari meme, cerita selebriti sampai drama korea alias drakor!

Adalah The world of the married yang jadi perbincangan hangat diantara para emak se-indonesia. apalagi di masa pandemi ini yang diwajibkan para emak beserta keluarga stay at home, nonton drama korea akhirnya menjadi pilihan hiburan para emaktermasuk emak-emaknya temen-temen anak saya yang awalnya gak doyan drakor, hihihi. status watsapp meraka di akhir minggu pasti soal dokter ji atau lee tae oh diiringi emot wajah marah dan nangis, hehe

Saya sendiri nonton drakor ini justru mulai dari eps. 6, dimana doker ji udah tau kalo suaminya selingkuh. jujur, saya agak malas nonton drakor tipe beginian. males baper dan ujung-ujungnya pasti jadi ikut esmosi jiwa. mending nonton drakor bertema psikopat atau pembunuh berantai sekalian, dag-dig-dug-ser nya pasti soal siapa dalangnya. tapi kenapa saya tonton juga drakor The world of married? karna penasaran juga, saya kan termasuk emak yang khatam istilah pelakor, hehehe

Agak nge-ganjel gak sih endingnya? walau puas liat si Tae oh hidupnya hancur berantakan begitu terus sesungkur minta balikan lagi sama dokter ji, tapi kaburnya lee joo young dari rumah terus endingnya ntah joo young nya pulang atau gak emang agak bikin nyesek gitu. kenapa ga dibikin happy ending ajah buat dokter ji, misal hidup tenang sama joo young di suatu tempat ntah berantah? betul gak?



Tapi kdrama ini justru menyuguhkan ending yang realistis mak, anak adalah korban utama dari perceraian kedua orang tua nya. mau sesungseb apapun hidup dokter ji karena diselingkuhin terus hidup merana selama 2 tahun, tapi luka itu pasti akan pudar seiring waktu dan mungkin dapat pengganti lagi.

Tapi  gak demikian buat joo young. dari awal joo young udah jadi rebutan egois kedua orang tua nya. pindah kerumah ayahnya, lalu balik lagi ke emaknya.... terus aja gitu muter kaya kolecer disesuaikan dengan ada konflik atau gak-nya sama si ayah atau si emak. jadi gak heran kalo joo  young jadi klepto. masih mending klepto jadi-jadian, kalo nyugseb di dunia kriminal plus geng narkoba gimana coba? tapi untungnya gak, si penulis naskah gak ngebikin tokoh joo young se-nyungseb itu, walau pada realitanya banyak anak korban perceraian yang begitu.

Memang banyak hikmah dibalik drakor yang satu ini, dari mulai menjaga hubungan pernikahan, menjaga kualitas pertemanan, gimana caranya jadi emak yang strong dan tegar sampai peringatan kalau sekali selingkuh bakalan selingkuh lagi sampai dibikin meme ala-ala sinetron hidayah indosiar dan meme meme lainnya.

 

Tetapi yang paling krusial dari drakor ini menurut saya adalah hidup Joon Young. gak akan ada pengganti ayah bagi joon young se-bejat apapun Tae young karena udah selingkuhin emak-nya, dan agak akan ada pengganti emaknya mau se-egois apapun emaknya karena sebetulnya kan yang bikin ancur hidup Tae young yah dokter ji sendiri yang udah ngehasud Da kyung dan bokap nya Da Kyung. walau gak ada pengganti, tetep bagi Joon Young ayahnya udah "mati" karena selain selingkuhin emaknya, juga nampar Joon Young. hal ini kan yang bikin dia pengen balik lagi hidup sama emaknya. tapi diam-diam emaknya sebetulnya masih pengen balikan lagi sama bapaknya, tapi Joon Young gak mau. bingung diantara pilihan, Joon Young milih hidup sendiri tanpa kedua orangtuanya. bahasa sunda na mah, tibatan lieur kajeun hirup sorangan, begitu lah kira-kira.

Seriusan nih mak, memang menjaga pernikahan itu gak semudah jaga kandang ayam. kadang rasanya pengen jedotin kepala ke tembok atau nguwel-nguwel kepala pasangan kalo lagi berantem, tapi kalo urusannya selingkuh, yaaah akuh pun pasti kaya dokter ji laahh geram sampai pengen balas dendam. tapi ending balas dendam , yah tetep anak yang jadi korban.

Jadi intinya apa? intinya udah jangan nonton drakor mulu! bulan ramadhan bukannya khatam al-quran malah khatam drakor, wkwkwkwkwkwk



illustrasi bikin sendiri nyontek dari scene film miss virginia (2019) Pada suatu masa, sebelum liburan akhir semester sekolah ...


illustrasi bikin sendiri nyontek dari scene film miss virginia (2019)

Pada suatu masa, sebelum liburan akhir semester sekolah keenan tahun lalu, POMG ngadain rapat mau piknik kemana kita, pilihannya antara naik kereta api terus ke museum iptek seharga 220rb per pasangan ibu-anak  atau renang yang hanya 130rb per ibu-anak.

Dan, 80% semua ortu siswa memilih renang. Aku agak kecewa sih sebetulnya.

Mengapa?  Karena coba bayangkanlah, kita se-TK sewa 1 gerbong kereta api, terus bakalan ada ahli edukasi per-kereta-apian dari pihak PT.KAI alias tour guide yang bakalan ngejelasin ke anak-anak tentang kereta api , trus udahnya langsung cuzzzz ke MUSEUM IPTEK dan diakhiri dengan NONTON FILM 4D!!!! mo gimana gak lengkap ga tuh program outing-class-nya alias belajar dilapangan anak-anak yang ntah kapan keenan bisa dapet kesempatan kaya gitu lagi?!!!! 

Yah, saya akui harga outing-class semester memang MAHAL, 220rb memang bisa di bilang mahal mengingat kita sebagai ortu masih punya kewajiban pembayaran lain yang sama pentingnya. tapi buatku pribadi, mahal dikit kagak napa-napa lah, yang penting anak-anak bisa belajar. apalagi beda-nya "cuman" 100rb yang kalopun jadi renang, kita bakalan tetep ngeluarin duit lebih segitu buat JAJAN!!!! Jadi jatoh-nya sama aja mahal Fernando! hehehehe

Emang sih, anak TK daya serap ilmu nya belum sempurna dan kalopun dijelasin panjang lebar se-panjang kereta api , mereka cuman pelanga-pelongo sambil manggut-manggut ntah ngerti ntah kagak, dan mungkin emang gak ngerti sama sekali apa yang di omongin tour guide, TAPI PENGALAMAN ITU PENTING!!! 

Bayangkan senangnya anak TK naik kereta untuk pertama kali, terus ke museum iptek dan merasa takjub dengan semua perkembangan teknologi yang belum mereka pahami, siapa yang tahu, setelah mereka naik kereta api jadi pengen jadi masinis atau bahkan ilmuwan yang bikin kereta api? siapa yang tahu setelah ke museum iptek mereka jadi pengen jadi engineer yang menciptakan teknologi baru??? Siapa yang tau??

Yaah, 
Realita yang menyakitkan ini mengingatkan saya akan realita yang dikisahkan oleh sutradara R. J. Daniel Hanna dalam film Miss Virginia (2019), film berdasarkan kisah nyata milik Virginia Walden Ford, seorang kulit hitam, single parents dan bisa dibilang secara ekonomi hidupnya pas-pas-an. Mereka tinggal lingkungan yang penuh dengan peredaran narkoba dan pembunuhan. Hal itu menyebabkan Virginia, merasa harus kerja keras agar anak laki-lakinya yang berusia 15 tahun tidak mengalami apa yang dialami anak-anak lain di lingkungan rumahnya, berakhir dipenjara atau terbunuh dijalanan.



Anaknya, james sekolah disekolah umum milik pemerintah yang broke-down dan under-funded. James sering jadi korban bully. Virginia tahu hal itu dan akhirnya pindahin james ke sekolah swasta. 

Dilema muncul kemudian ketika Virginia harus menghadapi kenyataan pahit bahwa, biaya sekolah swasta itu mahal cuy!! Dia gak sanggup bayar sisa pembayaran uang daftar sekolah james yang baru! Padahal dia udah double job sebagai janitor di kantor salah satu anggota DPR, Lorraine Townsend, yang kemudian mereka jadi ce-es karena persamaan pandangan terhadap pendidikan, bahkan si Lorraine Townsend ngajak Virginia ke acara pertemuan warga di Town Hall buat ngasih suara di Town hall meeting. 

Acara hearing session di Town Hall meeting, waktunya pas pisan sama si virginia yang lagi galau karna masalah yang dia hadapi, ketika Virginia ditunjuk kedepan untuk buka suara, dia gak ngasih suara dukungan ke anggota DPR Lorraine Townsend, tapi dia malah curhat! 

Soal si Virginia menemui kenyataan bahwa dia ga punya duit buat lunasin pembayaran sekolah james yang baru dan james harus pindah lagi ke sekolah lama yang bagaikan neraka bagi james dan ada kemungkinan james gak punya masa depan lebih baik, apa jadi dokter, pengacara bahkan anggota DPR dan mungkin malah akan berakhir jadi pengedar narkoba atau mati dijalanan, hanya karena emaknya kagak punya duit buat sekolahin james di sekolah yang bagus!!!. Virginia minta beasiswa untuk anak seperti james, yang ingin sekolah disekolah yang bagus tapi gak mampu. Tapi sayangnya beasiswa semacam itu gak ada.

Sungguh malang, Curhatan virginia malah berbuntut dipecat sama si anggota DPR. Sedih dong dan hancur hati Virginia berkeping-keping, tapi dia gak nyerah. Dia bawa kasus anaknya ke anggota DPR lain yang jauh punya pengaruh politik lebih kuat. Daaann… perjuangan pun dimulai. Akhirnya begimana? Yah tonton ajah di web sebelah ya…

Ini yang aku maksud, realita yang kualami sama menyakitkanya dengan film miss Virginia, kita sama dalam pandangan pendidikan dimana anak layak dapat pendidikan terbaik walau ada harga yang harus dibayar. Tapi beda-nya Virginia berjuang sampai ranah politik biar anaknya dan anak-anak yang lain bisa dapat beasiswa, sedangkan saya ? Baru sampai begadang tiap hari ngerjain gambar!  Wkwkwk

Virginia itu hebat lho, udah single parents terus rela kerja keras banting tulang biar anaknya bisa masuk sekolah yang the best. 

Tapi saya udah gak kesel lagi kok, it’s not a big deal sebenernya. Klopun keenan gak jadi belajar soal kereta api, gampang, saya ajak ajah naik kereta api dari gedebage ampe cicalengka terus saya yang jadi tour guide-nya.

Gak jadi ke museum iptek? yah gpp, saya ajak aja dulu ke museum geologi dan saya yang jadi tour guide-nya nerangin soal dinosaurus. Gak jadi nonton film 4D? Saya suruh aja anak  nonton film pake kacamata 3D bikin sendiri. Jadi lebih kreatif kan ya sebetulnya. 

Yah,  selalu ada jalan menuju roma wahai mercedes,  selalu ada.  Virginia aja ga nyerah,  masa kamu nyerah??  Hehe

wassalam,


Sebelum jauh-jauh hari para netizen baper berjamaah dalam film kim ji young born 1982, sebelumnya saya udah baper duluan di t...






Sebelum jauh-jauh hari para netizen baper berjamaah dalam film kim ji young born 1982, sebelumnya saya udah baper duluan di tahun 2018 silam lewat Film The Escape (2017). Film apik yang dibintangi Gemma Arterton.

Dari awal film saya udah dibawa baper sampai nangis-nangis Bombay. Tanpa banyak percakapan dari scene awal, emosi saya udah di giring sedemikian hebatnya hanya lewat visual akting Gemma Arterton sebagai Tara, ibu yang kelelahan dan berada di titik jenuh dengan rutinitas serta diam-diam menderita postpartum depression. Lihat saja ekspresi wajahnya yang datar, dingin dan tidak bersemangat menjalani aktivitasnya sehari-hari yang gak jauh dari urusan rumah-dapur-kasur-sekolah.

Begitu setiap hari. Bayangkanlah Fernando, mau ga jenuh gimana mbok ya rutinitasnya begitu selama bertahun-tahun. Sehingga wajar kalo akhirnya si emak Tara selalu merasa sedih, murung, banyak menangis, dia sangat tidak bahagia. Situasi tersebut, sungguh sangat terasa nyata buat saya, Seketika saya bisa merasakan kehampaan yang besar yang dirasakan. Saya langsung banjir air mata sampai nangis sesugukan sambil masih nonton itu film, sendirian, di malam hari saat anak-anak sudah terlelap tidur. 



Ada percakapan Tara dengan wanita asing di paris bernama Anna diakhir scene yang menghantarkan Tara pada solusi akhir permasalahannya, juga bagi masalah saya. 

kadang kita membutuhkan keberanian lebih untuk bertahan daripada untuk pergi. Memang berat bagi wanita. Menjadi bebas dan terikat dengan pernikahan itu berbanding terbalik. Jenuh menjadi ibu sudah pasti. Tapi keputusan itu harus dibuat, agar kita bisa menemukan siapa diri kita sebenarnya. 

The Escape memang tidak menawarkan solusi manis semanis endingnya film si mba kim Ji Young, tapi itu yang saya suka, pilihannya ada pada diri kita sendiri, mau melanjutkan hidup seperti apa, pasrah nerima takdir sebagai ibu atau memilih berlari dengan resiko tersendiri. kalo saya, memilih, nerimo aja sih ya….... jadi ibu itu kan udah resiko wahai Mercedes! Resiko yang kita tanggung begitu kita punya keinginan punya anak, yah, jalani aja lah. Anak kan gak lahir sama manual book-nya, jadi semua ya, wayahna atuh harus diselami, diresapi dan di-ikhlas-i. bukan maksud nge judge ending film The escape lho ya, tapi kalo memilih lari dari kenyataan kaya si mba Tara ini, ya masa iya sih? Dimana letak tanggung jawab kita sebagai emak? Iya kaannn? 

Walau sama bertutur soal depresi ibu rumah tangga tapi, The escape jauh berbeda dengan Kim Ji Young. Menurut saya, mba kim ini memiliki situasi ideal bagi seorang ibu, terlepas dari sering berbedanya pendapat dengan ibu mertua dan perihal feminisme di dunia kerja. 

Mengapa tidak, di film itu si mba kim di gambarkan punya sosok suami yang MasyaAllah deh, sabar dan perhatian banget sama istri. Istri di suruh istirahat kalo cape, mau bantuin kerjaan rumah dan bahkan, waktu mba kim pengen kerja, si pak suami malah rela ambil cuti kerja dan jadi bapak rumah tangga demi si mba kim bisa merasakan sedikit udara kebebasan dan lepas dari belenggu jenuh jadi ibu rumah tangga yang sebetulnya baru sekitar 3 tahunan dia rasakan. Hebatnya lagi, yang sadar kalo si mba kim mental health-nya terganggu itu justru suami nya, bukan istrinya. 

Sementara The escape? Semua permasalahan mental health yang dialami mba Tara, ya di kunyah sendiri. Jadi solusinya juga yah, segimana inginnya sendiri dengan resiko yang begitu besar. 

Jadi, permasalahan ibu rumah tangga itu memang kompleks dan Tugas jadi emak itu emang gak ada akhirnya wahai mercedes. Cape, lelah dan bikin stress sih iya, tapi inget, Karena ini, tugas mulia yang langsung ditugasin dari Allah swt, kalo kita nya cukup sabar dan ikhlas, surga loh hadiahnya! 

Klo udah kerasa pikiran rada-rada mulai gak waras dan mood ambyaarr? Mintalah me time atuh sama pak suami. Itu bukan dosa! Walo kadang pas lagi me time suka inget juga sama anak dirumah, yah ndak apa-apa, begitulah emak. me time bisa me-restart energi dan mood. me time juga bisa menjadi PERMULAAN bagi kita para emak kembali ke dunia nyata, menjadi ibu. 

Untuk para ibu, bertahanlah, kamu hebat!