Ketika emak sama gak pede-nya sama sang anak


                  


Saya ingat,
Waktu keenan pertama kali saya ajak buat ngaji ke masjid, si doi tantrum selama 3 hari. Padahal selama seminggu sebelumnya saya udah ceritain kalo ngaji itu bakalan seru dan ketemu temen baru, si doi semangat. Tapi pas prak-nya, malah tantrum!

Dia diam seribu bahasa di kelas, di suruh ikut baca doa diem, disuruh ikut ngikutin bu guru melafalkan huruf hijaiyah diem, disuruh ikut nyanyi diem, disuruh kedepan malah guling guling di karpet masjid! Saya jengkel luar biasa, dan malu dong! Murid lain mah semangat ai anak gue!!! Hadeuuh!!

Saya stress luar biasa, sampai nangis-nangis curhat sama sahabat saya di WA.
Saya merasa gagal sebagai ibu dan sadar diri kalo selama ini saya terlalu galak sama keenan dan sering bentak, makanya keenan jadi minder dan gak pe-de-an. Saya nyesel luar biasa!!!

Hari ke-3 akhirnya saya bujuk keenan buat ngaji-nya lebih semangat dengan iming-iming dibeliin smartwatch, ajaibnya keenan langsung semangat ngaji dan bertingkah laku sama normal nya dengan anak-anak yang lain.

saya bilang, “ ken, kenapa ngaji-nya kok diem aja? Malu ya?”
iya” jawabnya singkat,
gini deh, kalo kakak janji sama mama ngaji dan sekolahnya berani dan gak malu-malu, mamah beliin deh smartwatch yang mirip sama si diwan (youtuber), gimana?”
beneran mah? Asyiiiikkkkk!! Iya nan janji!” jawabnya tiba-tiba semangat

Lalu, apakah ketidak pede-an keenan itu  akibat gak punya smartwatch kaya temen-temennya yg lain atau memang dia gak siap masuk sekolah karena malu, takut dan gak pede?
Menurut telaah saya sih, karena dia gak pede! Dan smartwatch bikin dia pede karena kebanyakan temen-temennya pada pake. Tapi kalo dipikir, aneh teu sih hanya karena dia punya apa yg temen-temennya punya bisa bikin pede dia seketika melonjak kaya harga BBM?
Itu karena, dengan smartwatch dia “merasa diterima” di kelompok teman-teman barunya.
Masuk di akal sih.

TERNYATA eh TERNYATA, yang ngalamin ketidak-pedean gabung ke kelompok baru bukan cuman keenan, tapi emak-nya juga!!! What??? Yaaa!! Saya juga mengalaminya.
Emang saya ikut kelompok apa sih? Sekolah lagi? Bukan, tapi “kelompok” emak-emak anak-anak TK!
Nah lho! Kok bisa?

Sejak saya hamil keenan dan terus sampai keenan masuk sekolah, pergaulan saya sangat terbatas. Semua seputar rumah-pasar-dokter-rumah nenek dan terus begitu selama 6 tahun. Me time bagi saya adalah barang langka, selain karena tak ada waktu saking penuhnya waktu saya setiap hari mengurus urusan rumah tangga dan orang-orang didalamnya juga karena keenan dan kilan lengketnya luar biasa sama saya. Pantat emaknya hilang dari pandangan langsung pasang toa terus teriak nyariin emaknya!
Hal tersebut bikin saya merasa hilang jati diri. Saya sampai lupa kaya gimana saya waktu dulu sebelum punya anak. Satu-satunya kontak saya sama dunia luar hanya social media.


twitter saya menyoal kurangnya bersosialisasi di tahun 2017 silam

Klopun ketemu orang baru paling emak yang ngantar anaknya berobat ke dokter pas lagi ke dokter, terus ngobrol seputar per-emak-an. Dan setelah sesi ketemu dokter selesai, bubar juga tuh obrolan singkat sama di emak yg baru kenalan tadi.

Nah, hal itu lah yang bikin saya berubah yang tadinya ekstrovert menjadi introvert bahkan ambivert!
( apa itu ya?? Nanti saya bahasa di postingan selanjutnya ya)

Pertama kali keenan masuk TK, dia tantrum dirumah, karena malu. Setelah dibujuk akhirnya mau. Alhamdulillah kali ini gak pake drama nangis-nangis kaya waktu pertama kali ngaji.
Nah, si gue juga ternyata deg-deg an bo! Dah kebayang ntar ketemu emak-emak anak TK yg lain! mana gak ada yang kenal lagi. Kikuk pasti, bingung mau ngobrol sama siapa pasti, pokoknya serba salah we lah. Karena ini pertama kali akhirnya saya gaul dengan suatu kelompok diluar rutinitas per-emak-an saya selama 6 tahun!



Tapi akhirnya dijalani juga semua rutinitas baru saya ini, dan ya ketemu emak-emak baru juga. Bahkan rasanya malah jadi super excited karena ketemu sesama emak-emak yg rempong ngurus perumahtangaan. Rasanya kaya nemu supporting system baru. Ditambah grup emak-emak ini suka cerita ini itu dan botram. Saya senang dapat teman baru. Pak suami pun mendukung.

Tapi,
Sudah sebulan ini saya sering tidak bisa antar jemput keenan ke sekolah.
Selain karena jarak sekolah-rumah yang hanya sekitar 100 meter sehingga keenan kadang malah minta gak usah dianterin karena katanya udah berani, tapi juga karena  kesibukan saya yang lain seperti ngurus kilan yg mulai sering tantrum di usianya yg mau 3 tahun, ngurus persiapan dagang pak suami dan kesibukan yang lain. hal ini bikin saya jarang ketemu emak-emak yg lain dan juga jarang nimbrung chat di grup. Kondisi ini bikin saya kembali kikuk ketemu emak-emak yang lain dan merasa di kucilkan. Padahal sebenernya gak. Saya ajah yang sensitif layaknya pantat bayi.

Akhirnya saya menemukan ketidaknyamanan di kelompok baru  ini, padahal baru 4 bulan berjalan.
Karena lama gak ikut nimbrung di dunia nyata maupun maya, saya kehilangan topik topik pembicaraan dan kehilangan bonding dengan mereka. dan akhirnya benar-benar menarik diri dari kelompok dan lebih suka langsung pulang sehabis antar keenan dan bener-bener jadi silent member di grup char emak-emak.



Saya bener – bener jadi ambivert sekarang.
Entah kenapa, saya jadi lebih suka sendirian makan gorengan dan seruput es cingcau mocacino di teras sekolah dan lebih suka ngobrol sama satu orang emak ketimbang ikut nimbrung saat para emak pada ngumpul banyakan. Saya tetep ngobrol sama para emak, tapi gak ikut angkat bicara dan cuman ikut denger dan ketawa aja.




Sebetulnya saya sedih,
Karena saya ingat, dulu saya orang yang sangat ekstrovert dan gak pernah kehabisan bahan obrolan, baik di grup maupun saat ketemu orang baru. Saya selalu jadi center obrolan. Dan sekarang saya malah jadi ekor.




Jadi, seorang wanita bisa berubah total setelah punya anak itu, benar adanya.
Tapi saya nyaman dengan kondisi saya sekarang, walau masih ada rasa minder dan kikuk begitu ketemu para emak tapi saya gak jaga jarak dan tetep mau gaul, hanya saja yaah mungkin pembicaraan antar personal lebih membuat saya nyaman aja ketimbang di grup.

Karena untuk tetap menjaga keawarasan dan kesehatan psikologis saya, saya masih punya beberapa orang sahabat dan tetep masih berhubungan sampai sekarang walau kebanyakan lewat WA ketimbang ketemeu karena kami sama-sama sibuk.


persahabatan kami sudah 20 tahun lho


Jadi saya rasa, entah kita sudah jadi tua atau tidak, kadang kelakuan kita sama bodor dan gemes-nya sama anak kita, hehehe