Untuk Para Ibu Bertahanlah, Kamu Hebat!






Sebelum jauh-jauh hari para netizen baper berjamaah dalam film kim ji young born 1982, sebelumnya saya udah baper duluan di tahun 2018 silam lewat Film The Escape (2017). Film apik yang dibintangi Gemma Arterton.

Dari awal film saya udah dibawa baper sampai nangis-nangis Bombay. Tanpa banyak percakapan dari scene awal, emosi saya udah di giring sedemikian hebatnya hanya lewat visual akting Gemma Arterton sebagai Tara, ibu yang kelelahan dan berada di titik jenuh dengan rutinitas serta diam-diam menderita postpartum depression. Lihat saja ekspresi wajahnya yang datar, dingin dan tidak bersemangat menjalani aktivitasnya sehari-hari yang gak jauh dari urusan rumah-dapur-kasur-sekolah.

Begitu setiap hari. Bayangkanlah Fernando, mau ga jenuh gimana mbok ya rutinitasnya begitu selama bertahun-tahun. Sehingga wajar kalo akhirnya si emak Tara selalu merasa sedih, murung, banyak menangis, dia sangat tidak bahagia. Situasi tersebut, sungguh sangat terasa nyata buat saya, Seketika saya bisa merasakan kehampaan yang besar yang dirasakan. Saya langsung banjir air mata sampai nangis sesugukan sambil masih nonton itu film, sendirian, di malam hari saat anak-anak sudah terlelap tidur. 



Ada percakapan Tara dengan wanita asing di paris bernama Anna diakhir scene yang menghantarkan Tara pada solusi akhir permasalahannya, juga bagi masalah saya. 

kadang kita membutuhkan keberanian lebih untuk bertahan daripada untuk pergi. Memang berat bagi wanita. Menjadi bebas dan terikat dengan pernikahan itu berbanding terbalik. Jenuh menjadi ibu sudah pasti. Tapi keputusan itu harus dibuat, agar kita bisa menemukan siapa diri kita sebenarnya. 

The Escape memang tidak menawarkan solusi manis semanis endingnya film si mba kim Ji Young, tapi itu yang saya suka, pilihannya ada pada diri kita sendiri, mau melanjutkan hidup seperti apa, pasrah nerima takdir sebagai ibu atau memilih berlari dengan resiko tersendiri. kalo saya, memilih, nerimo aja sih ya….... jadi ibu itu kan udah resiko wahai Mercedes! Resiko yang kita tanggung begitu kita punya keinginan punya anak, yah, jalani aja lah. Anak kan gak lahir sama manual book-nya, jadi semua ya, wayahna atuh harus diselami, diresapi dan di-ikhlas-i. bukan maksud nge judge ending film The escape lho ya, tapi kalo memilih lari dari kenyataan kaya si mba Tara ini, ya masa iya sih? Dimana letak tanggung jawab kita sebagai emak? Iya kaannn? 

Walau sama bertutur soal depresi ibu rumah tangga tapi, The escape jauh berbeda dengan Kim Ji Young. Menurut saya, mba kim ini memiliki situasi ideal bagi seorang ibu, terlepas dari sering berbedanya pendapat dengan ibu mertua dan perihal feminisme di dunia kerja. 

Mengapa tidak, di film itu si mba kim di gambarkan punya sosok suami yang MasyaAllah deh, sabar dan perhatian banget sama istri. Istri di suruh istirahat kalo cape, mau bantuin kerjaan rumah dan bahkan, waktu mba kim pengen kerja, si pak suami malah rela ambil cuti kerja dan jadi bapak rumah tangga demi si mba kim bisa merasakan sedikit udara kebebasan dan lepas dari belenggu jenuh jadi ibu rumah tangga yang sebetulnya baru sekitar 3 tahunan dia rasakan. Hebatnya lagi, yang sadar kalo si mba kim mental health-nya terganggu itu justru suami nya, bukan istrinya. 

Sementara The escape? Semua permasalahan mental health yang dialami mba Tara, ya di kunyah sendiri. Jadi solusinya juga yah, segimana inginnya sendiri dengan resiko yang begitu besar. 

Jadi, permasalahan ibu rumah tangga itu memang kompleks dan Tugas jadi emak itu emang gak ada akhirnya wahai mercedes. Cape, lelah dan bikin stress sih iya, tapi inget, Karena ini, tugas mulia yang langsung ditugasin dari Allah swt, kalo kita nya cukup sabar dan ikhlas, surga loh hadiahnya! 

Klo udah kerasa pikiran rada-rada mulai gak waras dan mood ambyaarr? Mintalah me time atuh sama pak suami. Itu bukan dosa! Walo kadang pas lagi me time suka inget juga sama anak dirumah, yah ndak apa-apa, begitulah emak. me time bisa me-restart energi dan mood. me time juga bisa menjadi PERMULAAN bagi kita para emak kembali ke dunia nyata, menjadi ibu. 

Untuk para ibu, bertahanlah, kamu hebat! 

22 komentar:

  1. "Me time" emang penting banget. Gak pandang bulu, mau anak muda, mau emak2. Hehehe... biar pikiran fresh

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget! walo me time singkat 4 jam/minggu lumayan loh buat restrart energi, hehehe

      Hapus
  2. Baca ini seketika langsung semangat lagi. Berasa ada yang senasib sepenanggungan. Terimakasih mbaa sharingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama, that the power of emak-emak bersatu! hehehe

      Hapus
  3. Baca judulnya aja udah bikin haru dan jadi semangat, apa lagi isinya, huhuhu..

    BalasHapus
  4. Semangat kita buibu MasyaaAllah. Alhamdulillah 😍😍 semoga Allah menguatkan para Ibu-ibu di seluruh dunia 💕

    BalasHapus
  5. Oooo pantesan para aktivis gender membahas tentang film ini, ternyata bagus yaaa. Ini film kan ya bukan drama? Jadi pengen nonton kalo film mah 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya ini film tapu bergenre drama, hehehe. Bagusan the escape sih kata aku mah, emosi nya dapet

      Hapus
  6. Kemarin sempet nonton ulang stand up comedynya Ali Wong. Dia bilang dia sering ditanya, how do you manage work life and family? Which is setelah dia fikir2, agak aneh kenapa suaminya ngga pernah ditanya hal yang sama. Padahal anak itu shared responsibility kan. Dan menurut saya akar permasalahan depresi pada Mommies, be it IRT, working mom, mommy yg baru melahirkan, mommy dengan toddler, mommy dua tiga empat anak.. Semua mommies lah, adalah karena tidak adanya shared responsibility kepengurusan anak antara suami-istri tersebut. Gatau sih, ini fikiran aku aja wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idealnya memang begitu sih bu, tapi realitanya ga banyak para suami yg aware sama hal ini. Bukan aware sih, lebih tepatnya para suami juga sama halnya dg para ibu ibu, berproses menjadi ayah, di satu sisi harus bertanggung jawab secara finansial, sisi lain bantu istri dirumah. Ada para suami yg dg rela tanpa diminta bantu tugas domestik para istri, ada juga yg cuek bebek. Perbedaan ini saya rasa karna habit, klo para suami biasa ngurus domestik sblm nikah maka stlh nikah akan terbiasa juga. Nah yg jadi pe er, yg ga biasa ini nih. Klo aku pribadi knp akhirnya bikin artikel ini, bukan karna tugas domestik aku ga dibantu pak suami atau tidak, tapi lebih ke proses adaptasi jadi ibu dengan dua toddler. Gak bisa me time karna anak nempelnya kaya lem aibon. Susah lepas.

      Hapus
    2. Nah di dua film ini dipaparkan perbedaan keduanya, makanya saya review kalo beda banget antara kim ji young dan tara, karna itu tadi supporting systemnya yg beda, yaitu suami dan keluarga. Ayo tonton filmnya bu, hehe

      Hapus
  7. Dua filmny blm ku tonton mbak...jadi kebayang bnr ya tangguhnya mbak tara dan kim jiyong. Semua wanita yg mengalami posisi sulit sprti mereka pasti hebat krn artinya mrk akan naik ke step berikutnya...ah bgmn menyikapin mslh dan support system itu erat sekali hubungannya

    BalasHapus
  8. Planing untuk me time setidaknya walo keluar untuk sekedar ngopi bareng teman itu memang perlu banget ya supaya hari hari itu ga membosankan buat kita para ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget mom, walo hanya 1-2 jam, lumayan lah buat refresh

      Hapus
  9. Gambarnya bagus deh. Setuju banget me time itu sangat penting untuk ibu2 yang beneran susah banget untuk santai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mba rina, hehehe. klo kita satu daerah, udah me time bareng ya, hihihi

      Hapus
  10. Lihat judulnya saja bikin semangat,,Semangat Ibu2 untuk kita ya Bunda ��

    BalasHapus
  11. Aku belum pernah nton filmnya nih, sebagai ibu sepertinya harus nton deh, wkt sdh lahiran pernah beberapa kali mengalami gejala baby blues

    BalasHapus