Tips agar anak mau Di Khitan

 



Jumat siang di akhir Desember 2019, pak suami pulang dari solat jumat membawa kabar menyenangkan, dia bilang, 

mah, krida ngadain khitanan massal!",
"wah! aslinya? bener?" jawabku antusias,
"iya " jawab pak suami sambil ngangguk dengan kekuatan penuh.

Tapi tiba-tiba kami berdua malah terdiam termenung sambil bertopang dagu. Apa yang kami pikirkan ternyata sama, Gimana caranya ngebujuk keenan supaya mau di sunat? karena jauh-jauh hari setiap kami tanya keenan mau di sunat gak? jawabnya " GAK MAU! di sunat itu sakit! " . Padahal kami sudah hadirkan film upin ipin episode di sunat biar si do'i punya gambaran si sunat itu kaya gimana, gak sakit, cuman kaya di gigit semut aja.Tapi tetep ogah!

Jodoh itu memang rahasia Tuhan, sama halnya dengan kemauan anak buat di sunat. Bagai gayung bersambut, sore hari sebelum berangkat ngaji ( masih di hari jumat yang sama ) tiba-tiba keenan minta dibeliin skateboard!

mah, keenan pengen ih punya skateboard" ucapnya,

dengan penuh heran saya bertanya, " skaterboard? kenapa? kok tiba-tiba? tau darimana itu soal skateboard?"

itu, si ijam punya skateboard!" jawabnya,

oohhh, ijam punya?" jawab saya,

iya.. nan pengen ih mah" jawabnya antusias tapi malu-malu,

wah-wah ini ide hebat nih, saya jadi ada ide nih!

oke! mamah beliin kakak skateboard! tapi ada syaratnya, kakak di sunat dulu ya" ucap saya sambil harap-harap cemas. si kakak gak langsung jawab, dia diem dulu, mikir, apa iya atau gak, tapi akhirnya dia jawab, " iya! nan mau di sunat deh mah! " jawabnya sambil sumringah!

alhamdulillah! tanpa banyak cengcong, saya langsung WA pak suamik dan beliau senang dengernya.

Dari cerita saya di atas nih, bisa kita tarik kesimpulan BEBERAPA STRATEGI YANG DAPAT DIGUNAKAN UNTUK MEMBUJUK ANAK AGAR MAU DI KHITAN, apa aja ya ?? simak yuk


1. Tanya Kesiapan Anak

Khitan itu ibaratnya kaya menjemput jodoh bagi para pria. Dibutuhkan lebih dari sekedar persiapan mental, tapi keinginan yang kuat. gak bisa dipaksakan, ini seperti keinginan yang tiba-tiba muncul. seperti layaknya orang pacaran, gak bisa ujug-ujug dipaksa kawin, semua ada waktu nya. yah begitu juga anak yang mau di khitan.

Kalau kita sudah tanya si anak mau atau gak di khitan tapi ternyata menolak, bersabaralah mak, rasanya gak sesakit di tolak gebetan kok, hehehe. coba aja lagi lain waktu. yang penting emak berusaha terus ngingetin si kecil buat di sunat. bisa diceritain ttg di sunat atau ajak nonton serial upin ipin yang episode di sunat atau ajak ke temennya yang udah di sunat. 

2. Tanya Keinginan Anak


Nah, kalo emak udah gak sabar nih pengen sunat-in anakmu, emak bisa pake strategi Ini kemungkinan berhasil sih 90% lah. karena saya pake cara ini dan berhasil. hehehe.
Tanyakan apa keinginan anak. misal, 

" dek, kalo robot spiderman yang waktu dede liat di toko mainan, masih mai gak? " , atau 
" dek, ada yang dedek kepengen beli ga nih" atau 
" dek, mau gak kalo ayah beliin mobil remote baru yang bisa jungir balik dan terbang?

hehehe, sample aja itu mah. nah, kalo si anak bilang , " mau mau mauuuuu " nah ini sinyal buat masuk ke strategi selanjutnya, yaitu BUJUKAN MAUT. jawab ke-mau-an anak dengan kalimat, " ayah beliin ya mainan baru yang dedek mau, tapi dede mau di sunat ya, enak kok di sunat itu .....  " dan  jelaskan proses di sunat itu kaya gimana. jangan diceritain yang sebenernya ya, yang ada si anak malah ogah. cerita yang menghibur lah. 

setelah si anak mau mengiyakan, alhamdulillah. lanjut ke nomor 3 ya

3. Ikut Khitanan Massal


Mungkin ada beberapa orangtua yang enggan mengikutsertakan buah hatinya khitanan massal dengan alasan gengsi karena gratis. padahal banyak manfaat dari khitanan massal ini, terlebih untuk anak. salah satunya anak jadi merasa ada teman, karena di khitanan massal dia akan melihat dan mungkin kenalan dengan teman baru yang juga ikut di sunat. dengan begitu dia tidak merasa kesepian dan sendirian menghadapai ujian yang berat ini, yaitu di sunat, hehehe.

manfaat lain dari khitanan massal, kita bisa silaturahmi dengan orang tua yang lain dan berbagi banyak cerita soal anak-anak dan lain sebagainya. menambah relasi juga kan ya, siap tau ojol-ojol ngomongin bisnis dan berlanjut, iya kaann. 

manfaat lain, anak dapet hadiah. huhuhu, ini yang paling emak suka. tiap khitanan massal beda-beda sih hadiahnya. tapi biasanya dapet paket peralatan sekolah dan bingkisan makanan dan uang cecepan, hehehe ini juga demen ya, wkwkwk.

Saya sendiri mengikutsertakan keenan di khitanan massalnya KRIDA NUSANTARA. dan saya berencana mengikutsertakan kilan nanti.

4. Berikan Yang Anak Inginkan

kalau sudah berhasil, jangan lupa kasiin yang anak mau ya. jangan di bohongin ya mak. kan kesian, nanti si anak malah trauma.
 

4. Beri Semangat


Proses khitan/sunat itu gak lama kok, apalagi kalau sunatnya di klink khusus sunat. kalau ikut khitanan massal lebih asyik lagi, udah gratis terus dapet hadiah pula. hanya saja waktunya lebih lama karena harus antri. 

Beri semangat jangan lupa ya mak, bukan dengan kata - kata semangat seperti : kakak kuat, dedek kuat, kakak hebat, dedek hebat, jangan nangis ya kan kuat dan bla bla bla.

Cukup dengan senyuman, dekapan dan biarkan anak menangis. lho kok? iya, biarkan emosinya keluar. apalagi pas mau di khitan dan diberi anestesi, disitu anak akan kesakitan dan menangis. biarkan anak menangis dan mengeluarkan emosinya, dengan begitu si anak justru lebih kuat. 

5. Sediakan Makanan Kesukaan dan Obat Penghilang Rasa Sakit


Selama masa penyembuhan anak pasti akan berbaring di kasur seharian. bosan dan jenuh sudah pasti, yutub pasti akan menjadi penyelamat hari-hari jenuhnya, maka jangan lupa sediakan makanan/cemilan kesukaan ya. 

Juga jangan lupa sediakan obat penahan sakit, emak bisa menggunakan paracetamol atau ibuprofen untuk anak. karena, efek dari anestesi biasanya hanya berlangsung 3-5 jam. setelah itu anak akan mulai merasakan sakit.

6. Sabar menghadapi Drama usai di Khitan


Tidak semua anak memiliki tingkat penerimaan sakit yang sama. ada yang mudah menangis karena sakit ( ngenges ) atau biasa aja dan tidak mudah rewel. melihat perbedaan ini maka kita sebagai orangtua harus pinter - pinter menghadapi tantrum anak yang berbeda. Yang paling utama di atas segalanya adalah, sabar. hanya itu kuncinya. 

seperti cerita saya waktu keenan di sunat nih, penuh drama dan deraian air mata, hehehe. Keenan termasuk anak yang ngengesan, respon terhadap rasa sakitnya bisa mencapai level 10. luka karena jatuh aja nangisnya bisa gak berhenti, apalagi ini sakit di sunat! bisa dibayangkan! tiap gerak dikit ngeluh sakit sambil nangis. 

Lalu drama ini berlanjut hingga 3 hari kedepan dilengkapi dengan begadang layaknya begadang dengan bayi baru lahir. hampir tiap 15 menit bangun karna keenan meringis kesakitan. belaian dan usapan di perut gak boleh lepas. selama 3 hari itu, keenan bener-bener bed rest. hanya youtube yang jadi hiburannya. 

Saya sudah pasti over exhausted, tapi endingnya  keenan mau pake celana sunat, bahkan salto pake scooter! hehehe. padahal kata dokternya gak boleh terlalu aktif. dan hadiah untuk saya adalah, flu dan batuk yang kembali kambuh! horeee... hehehe. 

Gak denk, keenan kembali aktif dan ceria lagi, itu hadiahnya, ditambah uang cecepan yang jumlahnya melebihi  jumlah modal awal, huahahahahahaha

 Tips di atas saya buat berdasarkan pengalaman saya. jadi mungkin pengalaman setiap ibu dan ayah pasti akan berbeda. tetapi yang jelas, seperti yang saya bilang di atas kalau kemauan anak untuk di khitan itu gak bisa dipaksakan. keinginan itu seperti datang dengan sendirinya. kalau sudah  berbagai macam cara dilakukan termasuk tips di atas tetapi anak masih enggan, ya sudah.... bersabar ya mak, nanti juga akan datang waktunya anak minta di khitan dan minta dibeliin mainan. siap-siap aja sedia cuan nya ya mak, hehe




25 komentar:

  1. Haha soal persunatan ya ini. Adik kecilku dulu minta sendiri disunat, kayaknya sih karna tau temen sejawatnya pada sunat juga. Jadi ikutan. Eh tau gak kak? Waktu di sunat dia tidur dong molor karna kebanyakan dibius. Soalnya dia dibius beberapa kali karna badan dia endut hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkwk, aslinya? enak dong gak ngerasain linu

      Hapus
  2. Terima kasih mba. Bisa jadi pelajaran baru nih buat anak ku nanti kalau udah mau sunat.

    BalasHapus
  3. Persis! Aku juga nerapin tips-tips di atas, waktu ngajak bang Rasyiid sunat. alhamdulillah anaknya super tenang.

    BalasHapus
  4. hihihi aku ngakak pas baca di bagian layaknya orang pacaran ujug ujug dipaksa kawin.

    Kalau cerita keponakan sih, disunat karena tempat ngaji nya hanya nerima yang udah disunat.
    Oh iya orang tua juga harus sering meriksa kondisi "burung" nya, kalau kasus keponakan mesti balik lagi ke dokter karena ada sedikit infeksi.

    BalasHapus
  5. Wah anakku masib 4 tahun nih..blm mau sunat. Gara2 org2 di sekitarnya suka aga nakutin sih sebel bgt...dikit2 ngmg tar disunatvloh...lah kaya menakutkan ajaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. judulnya mah iseng nakut nakutin, padahal sesungguhnya si anak jadi trauma. pinter pinter kita aja jadinya bikin cerita si khitan biar ga jadi hal yang menakutkan, hehe

      Hapus
  6. Wah iya juga ya, khitanan massal selain biasanya terasa meriah juga ternyata bisa mendorong keberanian yaa, karena banyak temannya. Semoga nanti yang berikutnya juga lancar, ya, Mbak.

    BalasHapus
  7. Horeee Kakak Keenan udah disunat hihi. Wah gak tahu nanti kalau punya anak laki. Tapi aku inget kakakku dulu SMP disunatnya, kelaman sih kayaknya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ya sesuatu, hehehe, wah, smp? udah gede dong ya

      Hapus
  8. Akhirnya berkat skateboard mau sunat, untung anak anakku cewek nih jadi ga ada drama sunat hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bujukan rayuan maut biar agar supaya mau di khitan, hahahaha. gpp, berarti nikahin dua nanti, hehehe

      Hapus
  9. Keenan usia berapa pas disunat teh? Duh tadi ke rs mau konsul kafa sunat eh ga jadi, plg lg besok senin baru berangkat lagi, doakan yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemarin januari, masih 5 tahun. semoga kafa nanti lancar dan kuat waktunya di khitan

      Hapus
  10. drama usai khitan, saat mau diganti perban dan dioabti haduh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bun betul itu, belum di tetesin udah ngejerit duluan! hahaha

      Hapus
  11. Wah keren-keren tipsnya. Emang ngebujuk anak khitan ini bisa bikin masalah alias stres sendiri. Terima kasih tipsnya bunda

    BalasHapus
  12. Sorry yah baru bertamu ke blog nya eka, ternyata artikelnya menarik, gaya tulisannya juga nyaman. Keep good working girl,eh mom. Dari temen lamamu 😁😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini oding bukaaann? ih oding dodol!! aku cek akun kamu gak ada blog gak ada profil. nulis lagi dong,lama pisan gak ketemu kita. minimal ketemu di blog gitu, wkwkwkwk

      Hapus
  13. wah, anakku masih maju mundur ini :D tadinya kami bujuk dengan mainan idolanya, tapi dia masih ragu. ya udah nanti aja deh kalau dia udah bener2 yakin, biar minta sendiri untuk di khitan xD makasih ya share tips anak biar mau di khitan ^^

    BalasHapus