Tampilkan postingan dengan label Trending. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Trending. Tampilkan semua postingan
Scarlett X SongJoongKi





Song Joong Ki jadi Brand Ambassador Scarlett.  Hai Guys, aku mau tanya nih. Yang udah baca artikel ku sebelumnya yang tentang Felicya ngidam pengen ketemu oppa korea, sudah bisa nebak belum sih siapa oppa koreanya? udah? atau belum?

Excited dan penasaran gak sih siapa? aku sih penasaran banget. Sambil nunggu kabar dari Scarlett dan feli aku sempat nebak - nebak lho, apa Jang Ki Yong? eh tapi kan dia lagi wamil ya, terus siapa dong? apa mungkin Song Joong Ki? ah gak mungkin deh!!!!

Eh Ternyata di IG nya official Scarlett udah keluar lho bocoran teaser brand ambassador terbaru Scarlett termasuk penampakan oppa artis korea nya. Begitu aku lihat, aku sih udah bisa nebak siapa, soalnya sosoknya aku udah hafal betul, secara gitu aku fans artis korea yang satu ini, hehe.

Scarlett X SongJoongKi





Dan ternyata guys, tebakanku benar lho! Ternyata Song Joong Ki lah oppa yang didapuk Brand Skincare milik Felicya sebagai brand ambassador mereka! wah ini sih beyond imagination ya, keren banget!!






ScarlettXSongJoongKi



Kok bisa sih oppa artis korea sekelas Song Joong Ki jadi brand ambassador Scarlett? buat kalian yang belum baca artikel aku sebelumnya, aku kasih cuplikan disini ya.

Jadi, Felicya ngidam pengen video call-an sama oppa artis korea. Terus Hito jadi bingung gitu siapa artis korea nya, soalnya Feli gak ngasih tau siapa. Akhirnya Hito nelpon dong kerabatnya di Korea dan minta disambungkan sama salah satu oppa artis korea yang lagi ngehits banget. Terus, dapetlah nomor manajemennya Song Joong Ki. 

Congrat yang Feli akhirnya bisa video call-an sama Soong Jong Ki. eits, bukan itu saja kejutannya. Song Joong Ki ternyata didapuk jadi brand ambassador terbaru Scarlett!! Wah Hito, bener - benar ya sayang istri banget.

Prosesnya panjang lho hingga Song Joong Ki jadi brand ambassador Scarlett, dibutuhkan waktu sekitar dua bulan sampai akhirnya Song Joong Ki jadi ambasador brand nya Scarlett. 

Sebagai user dan pelanggan produk Scarlett, aku bangga banget dong Song Joong Ki jadi brand ambassador Scarlett. Gak main - main lho Scarlett soal memilih brand ambassador mereka, suatu kesuksesan terbesar sih menurutku. Siapa yang gak kenal dan gak ngefans sama Song Joong Ki?

Aku sendiri salah satu fans Song Joong Ki sejak dia main di film Werewolf Boy terus dilanjut di drakor The Innocent Man, Descendant The Sun, Arthdal Chronicle dan yang terbaru Space Sweeper dan tentu saja drakor yang viral, Vincenzo!! Ini sih Keren banget ya. 

Terus, sebagai kejutan nih tanggal 5 September 2021 jam 12.00 WIB  ada event Live langsung dari social medianya Official Scarlett bertajuk, " Glowing Surprixce Party " 

Di acara ini tuh dibahasa tentang pranknya Feli yang berujung Song Joong Ki jadi Brand Ambassador Scarlett. Juga ada info promo paket produk dengan tambahan bonus stiker, kartu dan foto ucapan dari Song Joong Ki. Gimana cara dapetinnya? bisa order via whatsapp nya Scarlett atau di official akun di Shopee. 

Yuk - yuk makin rajin deh pake Scarlett biar kita Glowing bareng Song Joong Ki!! aaww awww mauu dong ya, hehe

#ScarlettXSongJoongKi  #GlowingWithScarlett  #Scarlettwhitening #SeeTheBeautyInEverydayThings
brand-local-x-artis-korea



Bikin Penasaran! Brand Local x Artis Korea, siapa ya? wah produk lokal yang mana nih? terus siapa artis koreanya? aduh penasaran gak sih?

Korean Lovers merapat dong!!! Aku mau kasih tau something special nih yang aku yakin bakal bikin kalian Korean lovers berjingkrak kegirangan! Apaan sih? heboh banget!
 
So, aku kan subscribe channel youtube nya Felicia. Eh Felicia yang mana nih? kan banyak, hihihihi. Felicia itu tuh yang imut, lucu, kocak dan pasti cantik sih. Felicia yang baru aja nikah sama kekasih hatinya bulan Januari kemarin, yang suaminya itu pernah main di sinetron Anak jalanan! Naaahh, pasti ketebak kan? hehehe

Yess. Siapa lagi kalau bukan Felicya Angelista dan Caesar Hito. Aku subscribe channel youtube mereka “ FELITOgether Official “ karena kontennya menghibur. Terus emang aku suka aja sama cute couple yang satu ini. Aku kepo mereka sejak masih pacaran malah! hahahaha. Alhamdulillah mereka berjodoh sampai pelaminan dan sekarang sedang menanti kelahiran anak pertama which is masih jauh sih sekitar 4 bulanan lagi, semoga lancar ya.







Selain karena mereka cute couple, aku emang nge fans sih sama Felicia karena dia cantik banget! Wajar sih cantik, skincare aja bikin sendiri lho. Tau gak produk Skincare nya Felicia apa? coba tebak deh! Hihihi. Ah pasti tau deh, soalnya aku juga pake dan pernah review produknya di blog aku.

Anyway, aku baru aja nonton video mereka yang berjudul “ FELI PRANK HITO NGIDAM SAMPE SAKIT! HITO AUTO PANIK | FELITOGETHER OFFICIAL “ , asli ini lucu banget. Jadi ceritanya Feli ngeprank Hito gitu, sakit demam terus ngidam pengen video call an sama oppa korea yang ada di drakor. Alasannya lucu banget sih, “ dari mata turun ke janin” hahahaha. Ya Ampun, tapi emang bener sih ya kak Feli. hihihi

Tapi ini astaga, Bikin bingung Hito kan? harus kaya gimana gitu caranya bisa tau oppa korea yang mana dan gimana caranya menghubungi si oppa korea itu.

Clue-nya, Feli cuman ngomong “ Kamu tau kan oppa korea yang aku suka, itu lho yang sering main di drakor kemarin - kemarin yang terbaru. Coba cari deh!

Wah, kalau clue nya gini sih bukan cuman Hito yang bingung dan penasaran, tapi aku juga! wkwkwk. Terus, akhirnya Hito mikir dong sambil nebak - nebak, oppa yang mana ya? dan keinget punya temen di korea sana yang kemungkinannya punya link sama oppa korea idaman Feli.

Aku yakin nih kalau sudah berhasil kontak oppa korea, ngidamnya Feli nambah nih. Bukan cuman pengen video call-an tapi juga ngajak oppa korea pake brand skincare milik Feli.


Artis Korea Bakal Jadi Brand Lokal


Aduh, aku jadi penasaran deh siapa sih Oppa korea idamannya Felicia. Soalnya di akhir video gak disebutin siapa artis korea nya!!! gemes kan? tunggu yuk kita tunggu, kali aja ada video terbaru mereka yang bahas soal ini.



Hari ini adalah hari ke 69 sejak pandemi covid19 merebak dengan cepat di indonesia.
Saya sempat berharap hal yang sama dengan mungkin ribuan masyarakat muslim se-indonesia begitu hawa-hawa Ramadhan mau tiba, si covid udah pergi. tapi nyata-nya, ramadhan kali ini sungguh menjadi ramadhan paling berbeda sepanjang sejarah Ramadhan di indonesia.

Tanpa dibangunin sama teriak "sahuuuur-sahuuuurr" sama anak-anak dan petugas ronda keliling, tanpa tarawih, tanpa nga-buburit , tanpa petasan dan kembang api , tanpa takbir keliling, tanpa bukber antar grup di WA, tanpa silaturahmi antar rumah/saudara dan mungkin tanpa beli baju lebaran, solat Ied dan Mudik.

Ramadhan kali ini, saya malah di kasih tugas lebih sama Allah SWT. berbakti pada ibu.
puasa hari pertama kami kedatangan tamu istimewa, ibu . beliau sakit dan ingin saya yang mengurus beliau. tentu saya senang, anak-anak juga senang.

Ibu , sering ngeluh sakit dada kiri hingga menusuk punggung sejak 2 minggu kebelakang. udah makan paracetamol, asam mefenamat, di kasih freshcare, balsem, pijit, urut..... gak ngaruh. sakitnya gak ilang-ilang. jadi, besoknya saya antar ibu ke dokter langganan . kata dokter, ibu asam lambung. tapi kalo sakitnya masih ada, langsung ke dokter praktek/klinik yang ada dokter jantungnya atau internist.

Setelah 3 hari, Ternyata, sakitnya masih ada malah makin menjadi, lalu saya bawa ke dokter internist di daerah antapani, namanya Klinik Tongkonan atas saran ibu mertua karena dulu ayah mertua pernah berobat disana dan sembuh. ini menjadi perjalanan terjauhku dimasa pandemi. agak was-was dan parno, gimana kalo dijalan atau di klinik terpapar covid? tidak ada cara lain untuk menghentikan panik dan parno kecuali memberanikan diri, demi kesembuhan ibu. berbekal hand sanitizer buatan sendiri, tisu basah antiseptik, sarung tangan kain, sepatu dan kaos kaki lengkap beserta jaket dan tentu masker baru cuci.... kami berangkat pake GRAB PROTECT. agak mahal sih, tapi demi rasa aman dan nyaman berkendara, hayu ajah lah.











Klinik Tongkonan ini katanya banyak yang sembuh, kliniknya sederhana dan tempatnya kaya rumah tahun 90-an, lebih mirip tempat dokter praktek pribadi sih dibanding klinik. petugasnya cuman ada 2, ditambah dokter 1 dan petugas apotek 2 orang. Setelah sampai, langsung daftar dan di tes suhu dulu, dicatet nama+alamat dan keluhan, ditanya ada demam/batuk/pilek atau gak. lalu nunggu sekitar 30 menit baru dipanggil. dokter internist nya laki-laki, ibu agak kagok dan kurang nyaman. tapi gpp lah lanjut aja.

Begitu nama ibu dipanggil, saya langsung masuk ruangan dokter yang pintunya gak boleh ditutup dan harus jaga jarak. yo wes, gpp itu kan aturannya. dokter nanya ibu ada demam atau bapil, ibu jawab gak ada. terus di raba punggung pake stetoskop dan di suruh nafas. gak ada keluhan sesek nafas atau sakit di perut. jadi gak perlu USG abdomen. nge-ceknya sebentar banget. dokternya ngomong gak sambil duduk layaknya konsultasi dokter-pasien, tapi berdiri dengan jarak cukup jauh. 


karena dokternya pake masker dan face-shield ditambah logat bahasa sebrang yang kental dan suara yang pelan, aku gak bisa dengar apa kata dokter, apalagi ibu yang pendengarannya memang sudah berkurang karena faktor usia. jadi wajar kalo saya berjalan mendekati si dokter, tapi baru maju dua langkah, si dokter teriak dengan tegas, 

" EH!!! JANGAN MENDEKAT. CUKUP DISANA AJA!!" aduh Gusti! 

Saya mau tanya ibu kira-kira sakit apa dan kenapa, jawabannya gak jelas dan bikin bingung. akhirnya komunikasi kami banyak di selipi kata, "apa dok? gimana? " sambil saling teriak. si dokter cuman bilang, " ada kemungkinan cereda otot atau radang selaput paru. perlu di rontgen thorax dan ekg. saya kasih surat pengantar ke rumah sakit buat rontgen " terus kami di suruh cepet-cepet keluar ruangan.

Aduh gusti!!! takut sama pandemi kok gini-gini amat ya. Dokter Tongkonan kasih ibu obat penahan nyeri, antibiotik, obat maagh dan obat radang untuk 5 hari. setelah obat habis, sakitnya masih ajah ada. bingung kan kami.

Lalu , setelah gugling nyari Lab mandiri di daerah deket rumah, saya nemu Lab klinik Kimia Farma. saya bilang ke ibu kalo mendingan rontgen disana aja, mengingat kami berdua sebisa mungkin menghindari ke rumah sakit karena kami yakin semua rumah sakit fokusnya ke penanganan covid. jadi yah, was-was juga kalo pergi kesono. jadi, saya bawa ibu ke Lab kimia farma. 


Lab nya bersih, terlihat steril, tempat duduknya di kasih label jaga jarak pembatas buat duduk. yang saya suka di sana adalah petugasnya sangat ramah dan baik, dan gak keliatan ketakutan atau parno gitu nanganin customer yang mau cek Lab. semua pertanyaan dari saya dan ibu dijawab dengan tenang, sabar dan detail.

Lalu, kami memutuskan untuk konsultasi dengan dokter penyakit dalam di klinik Kimia Farma saja, mengingat adminnya baik dan ramah, dokternya juga pasti gitu. ditambah dokternya perempuan, maaf ya bukan rasis gender, tapi ini menyangkut kenyamanan.










Hasil rontgen thorax dan ekg baru bisa diambil esok hari dan dokter penyakit dalamnya juga baru buka praktek jam 7 malam. Jadi yah, kami menunggu. Abis solat subuh saya ga tidur. Tapi beberes rumah, nyuci baju dan nyiapin buat buka puasa biar nanti berangkat semua urusan domestik udah beres.

Pak suamik bersedia ambil hasil lab sebelum belanja buat dagang pagi hari. Kalo saya yg ambil duuhh rempong anak anak pasti mau ikut. Kan ga boleh karena lagi pspb. Setelah saya liat hasil rontgen thorax, di sana ada laporan hasil analisa nya. Tertulis kesimpulannya adalah BRONKITIS. wah, kami kaget. Kami jadi berkesimpulan wajar kalo ibu kena bronkitis karena suka mandi pake air dingin sebelum solat subuh sehabis beberes rumah dan berkeringat. Juga suka tidur pake kasur tipis depan tv. Tapi, kami juga was was ibu kena covid. Karena covid menyerang saluran pernafasan kan? Kami berdua jadi parno dan stress mikirin itu.

Abis buka puasa, solat magrib terus dzikir. Berdoa minta ke Allah supaya dokternya ramah dan ga kaya yg ketakutan gitu terus mencurigai kami sebagai suspect covid. Sambil berangkat mendendap ngendap menghindari para bocah yg anteng main sama sepupunya, ibu dan saya berangkat sambil pesen babang GRAB protect di jalan.

Sebelumnya saya udah telpon apotek buat daftar ke dokter internist, jadi begitu sampai cukup bilang mau berobat dan udah daftar ibu dapet no antrian 3, alhamdulillah ga terlalu antri lah. Admin nya baik dan ramah. Ibu di tensi dulu dan timbang BB juga cek suhu dan ditanya ada demam atau bapil. Mereka tetap waspada, tapi gak kaya yg ketakutan atau terlalu jaga jarak gitu. Mereka tetap melayani dengan ramah. Abis itu, kami nunggu sekitar 30 menit sampai bu dokternya datang dan 20 menit sampai nama ibu dipanggil bu dokter.

Begitu masuk ruangan dokter, kami disambut sama senyum ramah dokter dibalik masker dan kaca matanya dan ucapan, " iya ibu, ada keluhan apa"... Lalu kami cerita bla bla gejala sakit ibu dan udah berobat kemana aja sambil serahin hasil rontgen dan ekg. Lalu ibu diperiksa badan di kasur pasien. Begitu bu dokter liat di punggung ibu ada semacam bintik merah mengumpul dan kaya yg udah pecah, dengan tenang bu dokter bilang,
" ooohhh ini mah herpes bu. Tenang aja. Ga berbahaya kok bu" sontak kami berdua lega! Nuhun gusti.

Abis itu, bu dokter nyuruh saya liat bukti ibu kena herpes tanpa ragu atau nyuruh saya jaga jarak dengan beliau terus jelasin kenapa ibu bisa kena herpes dan bilang ibu harus sabar karena si herpes udah diem di syaraf dan bikin sakit tulang dan syaraf. Makanya sakitnya gak ilang ilang dan bakalan lama proses ilangnya. Bu dokter juga jelasin ngasih obat apa aja dan apa yg dipantrang.

Terus aku tanya, kenapa hasil rontgen nya bronkitis, terus bu dokter bilang gak bronkitis, itu hanya asumsi. Karena ibu ga ada demam batuk pilek atau sesak nafas.

Alhamdulillah. Kami bersyukur, sakit ibu ga se parah yg kami khawatirkan. Sekarang ibu hanya perlu banyak bersabar menahan sakit.

Jadi, apa hubungannya semua ini ?

Di masa pandemi Covid19 ini, memang perlu selalu waspada dan hati-hati dalam berinteraksi. Jarak jarak dan pembatasan juga perlu, tapi jangan sampai hal itu juga membatasi nilai kemanusiaan dan mencurigai semua orang sebagai suspect. 

Yang jahat itu menurutku bukan virus corona, tapi nilai kemanusiaan yang diinjak - injak, keserakahan dan keegoisan kita para manusia. saya jadi berfikir, Mungkin Corona Ada Supaya Manusia Lebih Peduli .


Hal inilah yang jadi alasan kenapa ibu memilih berobat ke dokter di Kimia Farma. Kami ga rasis soal fasilitas klinik ya. Tapi, pelayanan yang ramah dan penjelasan yang detail lah yang bikin kami nyaman berobat disana, karena soal harga mah sama aja. Sama mahal nya kok. Hehehe

Hal ini juga berlaku untuk setiap aspek komunikasi di setiap kegiatan yg kita lakukan, semisal belanja ke warung. Jaga jarak perlu tapi mati nilai kemanusiaan jangan atuh lah. Selalu pakai masker, cuci tangan abis dari luar, ganti semua baju abis berangkat jauh dan selalu sedia hand sanitzer di ikuti doa terus, adalah solusi mengatasi rasa takut dan parno.

Akhirnya, saya bisa mengatasi parno saya sendiri karena pandemi ini.


Menjaga mood untuk bisa ceria dan hati senang selama masa pandemi corona ini, bisa dibilang agak susah. Walau diam dirumah adalah hobi saya sedari dulu, tapi lain dulu lain sekarang. Dulu sih, saya masih berkutat sama diri sendiri aja, sekarang, diam dirumah seharian selama 46 hari adalah sebuah stress baru. Karena setiap hari bergelut dengan irama parenting yang sama, kebosanan dan kejenuhan yang sama dan bergelut dengan persoalan ekonomi yang sama.

Pandemi ini, adalah wajah perang baru.

Dulu mungkin was-was berada dalam situasi perang. Was-was tiba-tiba ada peluru nyasar ntah darimana dan berakhirlah sudah. Sekarang “peluru”nya gak keliatan. Rasanya jadi seperti bohongan tapi nyata. Panic attack adalah level pertama memasuki susana perang pandemi ini. Tiba-tiba diri merasa kena serangan covid begitu si tenggorokan kerasa gatel, batuk dan dada agak sesak. Padahal, bukan covid, tapi panic attack. Dan saya yakin, sympton seperti ini dirasakan hampir semua orang. Batuk dikit langsung mikirin hidup.

Babak demi babak episode kepanikan juga saya rasakan selama 46 hari ini, hingga hari ini.

Babak pertama, 
Hari minggu, 30 maret 2020 adalah hari ke 36 masa lockdown pandemi covid, dimana anak-anak saya tiba-tiba demam parah. Tanpa batuk atau pilek. Anak pertama sama bahkan demamnya bikin dia halu dan rewel level 10. Demam berlanjut sampai 3 hari, si kecil malah abis turun demam naik lagi. Mau gak stress gimana? Padahal saya baru aja agak sembuh dari pilek dan batuk berkepanjangan. Saya juga parno takut batuk pilek lagi. 

Alhamdulillah setelah ikhtiar balur bawang merah sampai 3x dalam satu malam dan gak berhenti mulut komat kamit baca doa beserta dzikir dan wirid dilengkapi tahajud dan deraian air mata memohon dan memelas pada Sang Maha kuasa agar anak-anak sembuh, esoknya si sulung muntah dan mencret keluar, setelah itu mereka pulih dengan cepat. Rupa-rupanya mereka masuk angin karena terlalu heboh sabtu 5 april 2020 main di teras rumah sementara diluar cuaca hujan deras.

Hal ini berlanjut pada, punggung dan perut saya kram dan saya agak meriang. Parno saya kembali muncul. Saya tersiksa sangat dengan sakit ini. Pak suami gak henti mijit saya tapi si sakit gak kunjung hilang. Akhirnya, saya menyerah pada asam mefenamat, karena paracetamol udah gak mempan. Sembari tiduran dibarengi dzikir, rasa sakit berangsur hilang. Cemas saya hilang begitu juga si sakit.

Babak kedua, 
Tiba-tiba PC komputer rusak. Gak bisa internet-an. Saya bad mood bukan main. Karena kami tak punya TV, Anak-anak gak punya hiburan lain dan kadang mereka bosan main dirumah walau mereka main sampai bikin rumah kaya kapal pecah. Mereka merajuk terus pengen nonton youtube dan rewel terus , tentu hal ini bikin Pertengkaran adik-kakak menjadi hal yang tidak bisa dihindari sedari bangun tidur sampai kembali tidur. Saya lelah luar biasa. 

Solusinya mudah sebetulnya, tinggal install ulang. Masalahnya, semua tukang install tutup karena masa lockdown. Alhamdulillah, jumat 10 april 2020 si aa install deket rumah akhirnya buka. Saya serahkan si pc buat di install ulang. Dan kehidupan kami, kembali ceria,

Tapi,  gak lama kemudian tiba-tiba si PC kembali bermasalah, tiap masuk internet loadingnya lama dan malah bikin pc lemot. Saya coba utak atik dari pagi sampai malem tapi gak ada hasilnya. Akhirnya saya nyerah dan watsap si aa install kemarin. Dia kasih saran, coba cek hardisk pake HDD generator. Donlot aja . lha, si aa ini kumaha sih, mau donlot kumaha kan pc nya juga gak bisa internetan atuh? Saya gemes bukan main. 

Akhirnya, saya donlot itu software lewat hp suami saya, karena saya gak punya hp udah hampir sebulan lebih karena rusak kebanting si bungsu. Dan, berhasil. Saya langsung install di pc dan jalanin itu HDD generator. Prosesnya lama, makan waktu sampai 5 jam. Dan hasilnya? Alhamdulillah bisa internetan lagi dan nonton drakor lagi, juga setor tulisan di 1minggu1cerita setelah bolos 2x setor. Ya Tuhan, kenapa gak dari awal rusak aja saya watsap si aa install ya? Geleng-geleng kepala saya. Mungkin otak saya bener-bener udah freeze mikir sampai-sampai yang muncul duluan adalah panik.

Lalu sekarang gimana?

Setelah 46 hari masa lockdown, jumlah positif covid se-indonesia mencapai 5.516 orang , sembuh 548 orang, meninggal 496 orang.

Liat angka nya, memang bukan main-main. Awalnya saya nyalahin jokowi yang kurang gercep nanganin pandemi di awal wabah mulai terjadi di wuhan, tapi sekarang liat gerak pemerintah dan tim medis, saya gak bisa nyalahin pemerintah sepenuhnya, karena negera kita gak punya dana dan tenaga yang banyak. Sementara indonesia ini kan wilayahnya berpulau-pulau, beda dengan cina yang satu wilayah solid, mobilisasinya mudah. Lha kita, agak sulit karena berpulau. belum ditambah masyarakatnya yang ngeyel dan banyak ngurusin masalah yang gak perlu.

Satu hal yang mungkin bisa memunculkan harapan di hati saya adalah senyum tawa si bungsu yang selalu bertanya, “ si korona teh lagi dimana sekarang mah? Kok belum ilang-ilang juga sih? Cepet pergi atuhlah, kilan pengen momotoran lagi”. Itu harapan si bungsu yang juga menjadi harapan saya. Semoga wabah ini cepat berlalu.

memang, stimulus untuk membangun mood dan rasa "bahagia" itu perlu. jika tidak, akan seperti saya yang mulai hilang harapan.

tapi, sekali ini sebelum setor tulisan, saya buka profil IG influencer paporit saya, semua postingan dia positif. kalo orang lain masih bisa semangat dan berfikiran positif kenapa saya gak sih? gemes deh sama diri sendiri. apakah ini masa nya memang saya lagi down dan butuh me time tapi gak bisa karena lagi pandemi? hiks

terus, saya blogwalking sesama bloger.... kontenya positif semua, saya ngerasa hanya saya aja nih yang "ngeluh". ini bikin saya makin jatuh dalam rasa malu.

salah satu, sahabat saya sesama blogger dalam artikelnya 8 Tips Agar Emak Tetap ‘Waras’ Saat Pandemi berkata, " banyak bersyukur, tidak mengeluh, tetep produktif dan bantu sesama", duh saya makin anjlok merasa malu. saya lupa bersyukur.

ah, semoga besok semangat saya bisa kembali ON, mungkin zumba pake lagu kpop di komputer bisa bikin saya semangat lagi, walau tiap zumba pasti di "mandorin" si bungsu sambil teriak,

" mamaahhhh udah belum jumbanyaahh? aku pengen nonton si booba!!!!!" hehehehehe