Tips Mengatasi Balita Phobia Tempat Umum




balita phobia tempat umum



Tips Mengatasi Balita Phobia Tempat Umum.  Kilan Si bungsu di keluarga kami adalah balita yang phobia tempat umum. Setiap saya ajak ke tempat umum dia tidak betah dan minta pulang berulang kali. Seperti tempo hari waktu kami ajak anak-anak berenang, baju renang baru mau dipake, eh Kilan sudah menolak dan memegang erat-erat ujung baju yang dipakainya. Dia gak mau renang, malu karena banyak orang. Begitu katanya.

Tapi saya tidak tinggal diam, phobia tempat umum harus dilawan. Saya katakan pelan-pelan kalau Kilan akan terus saya gendong di air. Saya paksa lepas bajunya dan pakaikan baju renang. Saking phobia nya, tubuhnya bergetar mirip orang ketakutan tingkat tinggi. Saya sempat khawatir dia jadi trauma, tapi kemudian saya berpikir lagi kalau phobianya harus dilawan paksa. kalo gak gitu bakal keterusan. Tapi tentu dengan selalu saya dampingi agar dia tetap merasa aman.

Hasilnya? setelah 15 menit nyemplung ke kolam anak bersama saya dalam ban pelampung, alhamdulillah begitu sejam kemudian dia gak mau naik. Dia masih mau main air di kolam, hehe

phobia tempat umum
Akhirnya mau juga renang

Sekarang dia malah minta berenang lagi secepatnya. Minta beli pelampung jaket dan ban renang sendiri! wkwk

Tetapi, jauh sebelum kejadian di kolam renang itu, Phobia tempat umum Kilan kerap muncul dimanapun kami berada. Seperti saat pergi ke supermarket, Mall atau pasar. Terkadang harus disuap dengan beli mainan. Setelah beli mainan apakah betah menemani emak belanja? Oh tidak juga Marisol!! Malah minta pulang sementara belanja aja belum dimulai! Hahaha

Phobia tempat umum ini juga termasuk kalau ikut pengajian, ke rumah sakit, Ke Kelurahan, ke Kecamatan, ke Bank, melayat atau menghadiri undangan hingga bertandang ke rumah tetangga. Duh rasanya gak bebas gitu ya, mau kemana mana dibuntuti terus. Soalnya bukan hanya phobia tempat umum aja, anxiety separations juga termasuk di dalamnya.

Pernah nih suatu masa, waktu Keenan usia dua menjelang tiga tahun. Saya ajak ke Mall buat beli baju lebaran. Udah kebayang dong rame nya itu mall kaya gimana? Gak mungkin gak ketemu bejibun orang yang belanja.

Baru aja masuk pintu mall yang adem, Keenan seketika teriak histeris karena gak mau masuk Mall. Ya Allah, malu campur kesel menyatu. Akhirnya mau gak mau ya gak jadi masuk Mall nya dan saya pilih hari sepi besoknya buat belanja which is, gak ada mall yang sepi kalo mau lebaran. Disuap beli mainan juga kan akhirnya, wkwkwk

Yaa begitulah membersamai balita dengan threenager atau setelahnya. Ini salah satu proses yang emang bakal dilalui oleh semua emak di seluruh dunia. Termasuk akuuu, huhuhu

Tapi sebetulnya normal gak sih balita phobia tempat umum? gimana sih cara mengatasi balita phobia tempat umum?

Apa sih Blita Phobia Tempat Umum?


Phobia tempat umum biasa memang dialami anak usia balita . Menurut saya sih phobia tempat umum itu muncul karena sejak lahir hingga anak mulai mengenal dunia luar, praktis sehari -hari selama 24 jam bareng kita ibunya, di rumah.

Jadi begitu bertemu orang baru dan asing terlebih mengunjungi tempat yang belum pernah disinggahi, ada rasa malu bercampur takut yang tidak jelas meskipun emak dan bapaknya ada disamping dia. Kecuali yang biasa ajak balita ke tempat kerja atau tempat usaha, lain lagi itu mah ceritanya, hehe

Secara teori, Phobia tempat umum atau disebut juga Agoraphobia adalah kecemasan saat berada di keramaian. Jadi dia tuh semacam anxiety gitu. Bukan hanya anak-anak sih yang ngalamin, terkadang orang dewasa juga.

Para ahli menduga, phobia tempat umum disebabkan oleh Trauma, masalah psikologis, keturunan dan gangguan kepribadian. Tapi ini pun masih belum pasti.

Saya berasumsi, balita phobia tempat umum dikarenakan itu tadi, faktor kelekatan dengan orang tua terutama ibu yang sangat kuat. Terlebih jika ibu membersamai anak selalu dirumah. Jadi begitu keluar rumah, ada rasa tidak aman dan nyaman meski ada ibunya yang menemani di samping.

Jadi menurut saya, wajar kalau balita phobia tempat umum. Phobia tempat umumnya nampaknya berkaitan erat dengan anxiety separations pada balita. Dan proses ini akan terus dialami hingga anak mulai terbiasa. Nah, menumbuhkan kebiasaan ini yang jadi pe er kita semua sebagai Ibunya. Karena jika dibiarkan bablas, ada kemungkinan anak akan tumbuh menjadi anak yang tidak percaya diri, mudah kesal, selalu menyalahkan diri sendiri atas segala sesuatu yang buruk dan yang terburuk depresi.

Menghadapi balita phobia tempat umum emang gampang-gampang susah, apalagi saat anak mulai masuk pengajian dan sekolah. Jika anak tidak siapkan dan dikenalkan dengan tempat umum, kita juga yang kerepotan saat anak mulai masuk lembaga pendidikan. Jadi bagaimana caranya mengatasi balita phobia tempat umum?

Tips mengatasi Balita Phobia Tempat Umum


Ada tips khusus dari saya cara mengatasi balita phobia tempat umum. Tips ini based on pengalaman saya ya, gak ada teori di dalamnya. Tingkat kesuksesannya bergantung terhadap mood emak sepenuhnya. Karena dibutuhkan hati yang tenang dan pikiran yang jernih saat melakukan tips ala saya dalam mengatasi phobia tempat umum pada balita. Apa aja sih tipsnya, langsung aja hajar maak!!

1. Kenalkan tempat umum kepada anak lewat media pembelajaran


Ini penting ya Mak, karena bukan hanya mengenal fasilitas umum tapi juga memberi tahu bahwa tempat umum itu ramai pengunjung, banyak orangnya. Bagaimana cara mengenalkannya? bisa lewat gambar atau video dari youtube. Kalau saya sih bikin printable fasilitas tempat umum pada anak. Gambar fasilitas umum yang saya ambil dari Mbah Google terus di print dan di laminating DIY pake lakban bening terus disetrika dan tempelkan di stik es krim. konvensional sekali ya, hahaha.

Misal, gambar Bank, pasar, mall, rumah tetangga dan seterusnya. Perlahan saya kenalkan fasilitas tempat umum tersebut disertai penjelasan keramaian.

Somehow sih anak jadi punya gambaran kalau kita ajak ke tempat itu kaya gimana jadi setiap mau pergi ke tempat umum, anak di brief dulu dan dikasih gambaran seperti saat mengenalkan tempat umum. Apakah phobia tempat umum anak berkurang? Ya lumayanlah. Begitu saya ajak ke tempat umum, anak gak terlalu rewel.

2. Brainstorming atau briefing anak sebelum berangkat menuju tempat umum


Nah ini langkah yang dilakukan setelah mengenalkan fasilitas tempat umum ya. Jadi saat brief lebih mudah. Gunakan kata - kata yang mudah dipahami anak. Saya yakin setiap emak bisa deh pilih diksi yang tepat yang sesuai dengan karakter anak.

Tapi ingat, posisi kita harus sejajar dengan posisi anak. Misal anak lagi duduk, kita ikut duduk. Anak lagi berdiri ya kita berlutut agar sejajar dengan anak. Jangan lupa untuk ajak anak fokus pada kita dengan cara mengalihkan konsentrasinya untuk melihat wajah kita. Misal,

" Kil, coba sini dengerin mamah dulu. Mamah mau ngomong bentar aja " Sambil menggerakan dagu atau kepalanya dengan lembut dengan tangan ke arah wajah kita metode ini disebut juga eye contacts. Dan ini penting.

3. Membawa mainan favorit


Tips ini perlu gak perlu sih, tergantung perginya kemana dan tergantung mood anak. Tapi worth to try. Membawa mainan favorit sih biar anak merasa lebih nyaman dan tentram karena ada "teman" yang selalu menemani dia selain emaknya. Misal bawa mobilan, boneka atau dalam kasus Kilan selalu bawa mainan terbaru dia. Selain itu, saat menunggu anak jadi tidak bisa dan bisa memainkan mainannya

4. Download game kesukaan

Ini sih jalur ninja Mak. Tapi bisa digunakan sebagai back up support. Selain mainan, anak jadi bisa anteng menunggu kita sambil main game.

5. Beli mainan dengan syarat

Kalau situasi nya terburu - buru, misal kita harus ke Bank secepat mungkin atau ke Kelurahan, boleh lah di iming iming beli mainan. Tapi katakan saat brief bahwa, adek boleh beli mainan tapi setelah itu gak boleh minta pulang, karena mamah masih harus belanja… dan BLA BLA BLA… ya atur aturlah diksinya.

6. Apresiasi anak setelah mengunjungi tempat umum


Ini juga penting Mak. Jika anak "Soleh" selama membersamai emaknya ke tempat umum, jangan lupa say big thank sama anak. Bisa dengan mengatakan,

" Duh, Kilan Soleh banget hari ini nemenin mamah ke Bank. Makasih ya, Kilan memang hebat, udah gede ya ternyata"

Biasanya sih abis di puji begini tingkat kepedean dia meningkat. Setelah itu biasanya saya tanya lagi,

" Kalau besok mamah ke Bank lagi, Kilan mau ikut gak?" Biasanya sambil mikir dia jawab, " ikut mah, tapi beli mainan lagi ya" gubrag!!! Hihihi

Tapi gak selamanya kaya gitu sih responnya. Kalau udah keseringan kita ajak ke tempat yang sama, biasanya anak jenuh. Sampai suatu ketika dia jawab, 

" gak ah Mah. Kilan dirumah aja nonton Pororo. Bosen nunggu mamah mah. Sok aja Mamah ke Bank. Lama juga gak apa - apa"

Nah loh! Syok gue begitu dia bilang begitu! Hehe. Tapi kejadian begini baru terjadi saat Kilan mulai masuk usia empat tahun. Threenager nya mulai lepas.

Menyiapkan Balita Phobia Tempat Umum Ke Lembaga Pendidikan


Balita adalah bayi lima tahun, artinya saat memasuki usia 3 hingga 5 tahun adalah usia persiapan masuk lembaga pendidikan. Diawali dengan PAUD bagi yang orang tuanya ingin anaknya sudah mulai sekolah sejak usia 3 tahun, lembaga pengajian dan akhirnya TK.

Balita Phobia tempat umum tentu perlu disiapkan agar begitu masuk sekolah, anak sudah siap. Siap dalam artian tidak rewel, minta pulang apalagi minta ditemani sepanjang hari dan setiap hari di kelas. Kesiapan anak dan cara ibu berkomunikasi dengan anak adalah kuncinya.

Pengalaman saya dulu waktu menyiapkan Keenan masuk penggajian dan TK sih gak jauh dari drama tantrum sih. Ya phobia tempat umum juga anxiety separation. Komplit dah. Maklum anak pertama, belum ada pengalaman.

Tantrumnya sampai bener-bener diem di lantai masjid selama hampir seminggu. Gak ikut ngaji, gak ikut melafal apalagi ikut nyanyi. Tapi anehnya, di suruh ngaji mau. Aneh kan? hahaha. kayanya sih waktu itu Keenan tuh kaya udah pengen ngaji tapi masih ada rasa malu. Atau ngaji karena dipaksa saya dan takut saya marah? hahahaha. Bisa jadi ya! wkwkwk

Yah intinya, gitu deh ya mak. Kadang, meski anak sudah kita brief tentang penting dan asyiknya mengaji atau sekolah, begitu prakteknya jauh dari harapan. Tetep aja tantrum, malah lebih parah hingga rasa-rasanya afirmasi positif tiada guna.

Kalau udah gini, sabar aja ya mak. karena penerimaan dan proses setiap anak beda-beda. Yang penting, kita gak pernah lepas dari pandangan dan sisi nya. Tetap ada di dekat dia dalam situasi apapun. Jadi anak bisa tetap merasa aman dan nyaman.

Intinya Adalah, KOMUNIKASI


Sebelum saya mengakhiri tips yang panjang ini terkait mengatasi balita phobia tempat umum, ngeh gak sih kalau semua tips hanya ada satu poin utama?

Poin utamanya adalah KOMUNIKASI. yess, komunikasi kita saat brief anak, brief kakak, saat anak membersamai kita hingga saat kita pulang ke rumah hingga saat kita menjelaskan soal persiapan masuk lembaga pendidikan. Bahkan saat kita merayu atau brief anak dengan posisi sejajar, sudah menjadi bentuk komunikasi juga.

Komunikasi ini bukan hanya dengan anak, tapi termasuk juga komunikasi dengan diri sendiri. Emak pribadi juga perlu komunikasi dulu sebelum pergi, afirmasi positif misalnya. Bukan afirmasi yang njelimet, cukup teguhkan hati sambil bilang Bismillah, insya allah urusan kita lancar Mak. Apalagi kalau ditambah do'a bepergian. Perlindungannya makin lengkap deh.

Selamat membersamai balita kita ya Mak. Tetap semangat dan bahagia untuk anak-anak kita. Kareena happy mom akan membentuk happy kids.


Salam artjoka


Tulisan ini ikut serta dalam Minggu Tema ke 22: KOMUNIKASI
di komunitas 1m1c




2 komentar:

  1. Kalo anakku bukan phobia tempat umum sih, tapi dulu si Kaka sempet phobia Ama lift. Jadi pas masuk ke lift, dia nangis sampe gemetaran. Harus dipeluk Ama papinya, dan kluar dari lift baru diem.

    Itu aku sempet kuatir juga mba, takutnya bakal lama. Ga kebayang kalo naik gedung tinggi, hrs pake tangga wkwkkkw.

    Tapi untungnya papinya rutin ngajarin dan ngebiasain, akhirnya umur 3 tahunan JD ga takutan lift lagi si Kaka :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. takut sama lift kok bisa ya? kadang anak - anak emang suk agak ngerti ya alasannya kenapa. mungkin takut jatuh atau spacenya sempit. sekarang tapi udah gak lagi ya? kayanya kalo staycation di hotel udah yang paling semangat naik lift, hehehe

      Hapus

Berkomentarlah dengan bijak, relevan dengan isi artikel, tidak meninggalkan link dan tidak ditulis anonim ( atau saya hapus). Terimakasih

All illustrations created by artjoka. Diberdayakan oleh Blogger.