Suatu hari, aku pernah ditanya, 
" kak, itu ngegambarnya pake aplikasi apa sih? software apa? " 
terus aku jawab, " aku ngegambar cuman pake drawing pen dan spidol Snowman aja! "
"ah yang bener kak? kok bisa smooth gitu kaya pake adobe "
"dibantu photoscape itu mah, wehehehe "

Kenapa Pake Snowman Marker? 

Alasan kenapa aku pake produk Snowman  klise banget sih, karena  harganya yang terjangkau dan nyarinya juga gak susah. Di hampir semua Mang Fotocopian pasti ada, di toko buku udah pasti ada, bahkan di warung kelontong juga suka ada kadang. Pilihan aneka produknya juga banyak.

PRODUK SNOWMAN MARKER 

Produk Snowman ini banyak ragamnya, apa aja sih?

1. Brush Pen
2. Sign Pen
3. Twin Pen
4. Water Colour Marker
5. Permanent Marker
6. Jumbo Marker
7. Permanen Marking Ink
8. Whiteboard Marker
9. Whiteboard Refill Ink
10. Jumbo Whiteboard Marker
11. Metallic Paint Marker
12. Pain Marker
13. Blackboard Marker
14. Drawing Pen
15. OHP Marker
16. Calligraphy Marker
17. Line Marker
18. Ballpoint Pen
19. Gel Pen
20. Poster Colour

Produk Snowman Yang Cocok Untuk Menggambar



ilustrasi by artjoka menggunakan Sign marker Snowman

Menurutku, semua produk nya Snowman bisa banget dipake buat menggambar. Semuanya!! Mark this words ya, semua! kenapa? karena dengan pilihan produk yang tersedia, kita bisa mix and match produk dan diaplikasiin ke karya kita. Tapi, Mostly produk Snowman yang aku pake buat menggambar itu adalah :

1. Drawing Pen
2. Sign Marker /spidol kecil
3. Permanent marker






Biasanya, aku pake Drawing Pen Snowman sebagai outliner. kenapa aku pake ini dibanding Drawing Pen yang lagi hype sekarang, karena aku udah nyaman. Memang sih kekurangan dari Drawing Pen Snowman ini adalah hasil drawing line-nya kurang tegas dan terlalu soft, tapi aku udah nyaman sama yang ini. jadi aku terusin aja dari jaman STM dulu sampai sekarang. Pilihan thickness nya lengkap, dari 0,1 sampai 0,8. 

Drawing Pen-nya Snowman juga enak buat mengarsir atau bikin drawing line art gitu. Doodling juga enak. Tinggal atur aja pake drawing dengan ketebelan yang disesuiakan sama kebutuhan. Untuk menggambar dengan gaya pointilis atau dot, juga enak kok.


ilustrasi by artjoka dengan style dot/pointilis, ini bikinnya lumayan lama sih tapi  puas sama hasilnya. 

redraw random pic dari pinterest, rambutnya aku bikin ber-line-art gitu, hehehe


Terus untuk colouring, aku selalu pake Sign Marker/spidol kecil. aku pake  ini karena warnanya tegas dan pas dipake enak, aku nyaman sama bentuknya yang simple dan dari dulu gak berubah, ya gitu aja. trus lumayan tahan lama dan aku suka sama pilihan 24 warnanya. kalo ada yang sampai 48 bahkan lebih aku pasti beli, tapi sayangnya gak ada pilihan ini euy.

Emang sih, hasil akhirnya gak smooth dan kalo dipake coloring agak ketimpa gitu, tapi aku sih gak masalah. Malah jadi bisa ngasilin karakter warna gitu. oia, aku juga pake ini spidol soalnya ga tembus , yaahh kecuali kamu pake-nya terlalu neken kertas, itu sih bukan cuman tembus tapi juga sobek kertasnya, wkwkwkwk

Btw, ngomongin kertas. Jenis kertas apa aja sih yang cocok kalo pake Sign Marker dan Whiteboard Marker? 

1. HVS 

HVS adalah The Best paper buat ngegambar pake spidolnya snowman menurutku. warna menyerap dan tahan lama. tapi harus hati-hati, seperti yang aku bilang, kalo ngewarnainnya sekuat tenaga ntar bisa sobek kertasnya. terus, hati-hati juga, jangan naro hasil karya dimana aja, apalagi yag deket kolam air atau air galon apalagi nyimpen di kamar mandi, wehehehe, why? karna spidol snowman ini ga tahan air cuyy, kena cipratan air dikit aja walo setetes yang paling uprit pun bakal bikin karya kita luntur dan hasilnya jadi jelek banget. 

Terus, jangan pajang karya pake bingkai kaca. kalo kelamaan di pajang kaya  gitu, warnanya jadi luntur dan memudar. 

Satu lagi saran saya, sebaiknya setiap karya yang kamu bikin pake HVS, disimpen di Map plastic clear holder. dijamin aman deh, Insha Allah. soalnya, kalo disimpen bertumpuk lalu disimpen gitu aja, lama kelamaan warna dari kertas dibawahnya bakalan tembus ke kertas di atasnya. terus kadang-kadang suka rapet gitu. 


ini karya aku yang dipajang pake frame berkaca, coba bandingkan dengan karya yang sama yang aku simpan di atas, beda kan? sedih ih , hiks.kalian mah jangan tiru tindakan aku ya



ilustrasi diatas aku bikin beberapa bulan yang lalu, pake kertas HVS dan drawing pen+sign marker by snowman, keliatan kan hasil colouringnya kaya ketimpa dan bergaris? kalo salah arah mewarnai jadinya ya gini, gak enak diliat. etapi ada lho ilustrator yang ciri khas colouringnya kaya gini, Gwenn Seemel , tapi karena beliau ini master, ya jatohnya jadi bagus banget. lha aku? yah gini deh, standar pisan! wkwkwkwk


2. Concored



Jurnal moleskine milikku kertasnya concorde, aku udah nyobain pake spidol snowman kaya gimana hasilnya, dan ternyata... lumayan-lah. aku kurang sreg sih kalo ngegambar di jurnal ini pake spidol snowman, mungkin karena si kertas ini bertexture agak kasar jadi warna kadang agak meleber kesamping dan gak langsung nyerap. Terus,  karena warna concorde-nya cream, jadi kalo aku pake warna senada ya jadinya gak maximal sih. tapi masih oke lah. kalo ada tembus-tembus dikit, masih bisa dimaklum. 

Tapi, kalo buat sketch, oke banget nih pake Drawing pen-nya Snowman di kertas concorde. awalnya emang kaya agak kaku gitu tapi lama lama smooth aja gitu. enak lah pokoknya. Dipake nulis jurnal juga oke. aku biasa pake yang ukuran 0,2 klo buat nulis. jadi gak terlalu tipis juga gak terlalu tebel.







3. Sketch Book

Ada beragam merk sketch book di pasaran, mulai yang harganya 12ribuan sampai ratusan ribu. Yang umumnya dipakai sih biasanya merk Lyra, Kiky dan Artmedia. setiap sketchbook ini memiliki ketebalan yang sama, yaitu 150gsm dan memiliki karakter dan kehalusan yang  sama. Tetapi dari segi kenyamanan, Lyra lebih nyaman digunakan karena dia berbentuk ring. jadi kertas bisa di lipat dan di isi ulang.

Setelah saya mencoba semua sketchbook ini, terutama Lyra, overall saya kasih rating 60 deh. kenapa kok kecil? karena kalo pake Spidol snowman, hasilnya tuh tembus. jadi gak bisa dipake bulak balik. jadi, kurang cocok kalo dijadiin art journal. yang paling pas sih si jurnal concorde itu kalo buat art journal-mah.

Oia, kalo aku pake spidol snowman di sktechbook Lyra ini, hasil warnanya agak melebar kesamping. tidak setegas kalo aku pake HVS. mungkin berhubungan sama daya serap kertas, texture dan ketebalan mungkin. 


aku pake sktchbook Lyra, liat kan dibelakang gambar paus ini ada kaya semburat warna pink,
itu warna yang tembus dari gambar setelahnya

Di gambar ini juga sama, ada tembusan warna dari gambar sebelumnya




HARAPAN DARI PRODUK  SNOWMAN 

Sebetulnya, aku pernah nyoba spidol Fine art. semacam spidol yang mirip dengan copic. dia punya ciri khas warnanya agak nge-brush gitu dan gak bergaris dan se-tegas kaya spidol snowman. jujur, aku suka pakenya. selain harga lebih murah dari Copic marker yaitu 12ribu/pcs juga pilihan warna beragam, sangat banyak. Nah, aku tuh berharap Snowman juga mengeluarkan produk serupa. 

Dari list produk keluaran Snowman di atas, aku lihat Ada beberapa produk yang ternyata ada nih di Snowman, watercolour marker dan Brush Markeraku mau nyoba produk ini nanti.  apakah sama dengan kalo aku pake Fine art marker atau gak. kalau udah aku coba pasti aku akan review hasilnya. Tungguin ya.....

HARGA SNOWMAN MARKER

Harga tiap produk di tiap tempat pembelian beda-beda sih, gak ada yang sama. ini harga yang biasa aku beli di Toko Buku Merauke ya, kenapa? soalnya di Toko Buku ini semua harga produknya yang paling murah kalo dibandingin di tempat lain. udah gitu lumayan lengkap .

1. Sign Marker/spidol kecil isi 24 pcs

Toko Buku merauke : Rp. 27.000
Marketplace : Rp 23.000 - Rp.24.000
Tukang Fotocopian/toko buku deket kampus : Rp. 32.000

2. Whiteboard marker/pcs

Toko Buku merauke : Rp.6500
Marketplace : Rp.7000
Tukang Fotocopian : Rp 10.000 - Rp.12.000

3. Drawing Pen

Toko Buku merauke : Rp. 8000
Marketplace  : Rp. 10.000
Tukang Fotocopian   : Rp 10.000 - Rp. 12.000

Lihat perbandingan harganya lumayan ya, kalo di marketplace tuh enaknya beli 1 set. atau beli produk Snowman yang jarang ada dipasaran, kaya Brush marker atau Watercolour marker. jadi buat uji coba mah ya, worth it lah beli di marketplace. tapi aku mah kayanya mau cari ke toko buku merauke aja deh, siapa tau ada disana. kan lumayan harga jauh lebih murah, deket lagi dari rumah, wkwkwk

So Far, aku tetep setia "dulu" pake Snowman deh, wehehehe. kalau kamu??





Akhir-akhir ini pikiran saya terusik sama postingan akun parenting di IG milik  mamahtalks,  yang menampilkan sosok seorang Anchor favorite saya, Marissa Anita. 



Disini, Marissa Anita dengan gamblang menjelaskan apa itu inner child, dan jujur saya nangis nonton di bagian akhir video ini.

MY INNER CHILD



Sebelum melangkah ke definisi, apa itu Inner Child. berikut saya ceritakan pengalaman saya pertama kali menjadi ibu. curhat? tentu, berbagi cerita? ya!, karena tanpa curhat inilah, saya tidak akan menemukan akar Inner Child saya.

Jadi, setelah saya menjadi ibu dari dua anak, saya menemukan fakta mengejutkan bahwa Ternyata, jadi fulltime mother itu tidak mudah. Banyak yang perlu dibenahi. terlebih lagi soal diri sendiri. kalo ada universitas khusus menjadi ibu saya mau ikutan, tapi sayangnya, setelah kita melahirkan anak pertama, si doi lahir tanpa manual book, jadi, semua proses harus dijalani dan diikuti. 

Pertama, setelah Keenan, anak pertama saya lahir saya bagaikan orang bego, bingung mau ngapain ketika pertama kali meluk keenan.

Lantas ibu mertua bilang segera susuin, yo wes-lah saya susuin. Terus apa mudah nyusuin anak pertama? Gak lah marisol!! Bingung saya nyusuin itu harus gimana, diteken-teken, dipijat-pijat atau begimana? Ya yg paling naluriah ajah lah, saya sodorin aja langsung. My baby langsung nyomot asi dan dikenyot, tapi gak lebih dari 10 menit keenan nangis histeris, lahh saya nambah bingung mak, bayi nangis harus diapain?? 

Saya langsung eyong aja sambil kasih susu formula buatan ibu mertua. Alhamdulillah my baby diam seketika. Saya langsung sadar, “ oh begini ya jadi fulltime mother dan ngurus bayi” sambil masih merasa bego sendiri. 

Dan, rutinitas ibu baru pun saya jalani. Mulai dari mandiin, susuin, tidurin, mandiin lagi, susuin lagi, tidurin lagi sampai saya sulit mandi dan makan. Bukan hanya itu, jahitan sisa operasi di area jalan lahir dan sekitarnya masih terasa sakit, terlebih kalo saya duduk dan bangkit dari duduk. hal ini bikin saya stress dan akhirnya terkena BABY BLUES SYNDROME.

Selama 1 bulan setelah melahirkan, Saya murung, melamun, gak selera makan, sedih dan banyak nangis. Sementara saya tinggal dengan mertua, suami bekerja dan ibu kandung pun bekerja. Seketika saya merasa berjuang sendirian. Dan hal ini saya alami sampai keenan 1 tahun. Curhat sana sini sudah, nangis ampe mata bengkak sama pak suami juga sudah. Rupa-rupa nya ini bagian dari proses yang namanya MENJADI IBU. 

Itulah moment pertama kali saya sadar, kalo jadi ibu itu gak seindah yang ditawarin film- film hollywood. Saya kelelahan luar biasa, kurang makan, kurang mandi, kurang tidur dan kurang bersosialisasi. Lengkap sudah. 

Setelah keenan melewati fase 1 tahun, saya mulai mencair. Gak terlalu tegang soal jadi fulltime mother dan ngurus anak, mulai santai dikit lah walo tetep hectic. Saya mulai menikmati jadi ibu. Layaknya mom jaman now, saya selalu pasang kamera di setiap moment penting perkembangan keenan terus pamer deh di semua akun sosial media saya, instagram, facebook, twitter dan BBM ( waktu itu WA blm ada ). 

Saya gak ngalamin lagi baby blues, saya mulai beradaptasi dengan serba kekurangan yang dimiliki seorang ibu yg punya bayi ( kurang mandi, tidur, makan, jajan, dangdan, shopping, jalan-jalan, kongkow dan piknik ) dan mulai bersahabat dengan DRAKOR karena itu satu-satunya hiburan saya, hehehe

Lalu, muncul lah episode baru dalam hidup saya layaknya sinetron hidayah indosiar, babak baru menjadi ibu, HAMIL ANAK KEDUA YANG TIDAK DIINGINKAN!! Dan dari sinilah semua tuh drama jadi ibu dimulai.

Tahun 2015, saya mengandung Kilan, anak kedua saya. Bisa di bilang, ini adalah kehamilan diluar kehendak. tapi, yang namanya TAKDIR DAN REZEKI, kita gak bisa nolak. apapun alasannya, kalo kata GUSTI ALLAH JADI, ya jadilah.

Tapi sayangnya, kehamilan ini justru menarik saya begitu dalam hingga terperosok ke lembah stress dan depresi. ketidaksiapan mental menjadi ibu ganda, ketidaksanggupan menurus bayi lagi dari nol karena ingat betapa melelahkannya mengurus bayi itu.... dan ingatan betapa ngerinya mengalami BABY BLUES SYNDROME, saya stress. belum lagi memikirkan finansial .....yaahhh itu stress lapisannya udah melebihi lapisan wafer Tango! 

Karena stress inilah, saya jadi mudah marah bahkan bersikap buruk sekali dalam pengasuhan si sulung. terkadang, keenan rewel dan tantrum. maklum lah usianya baru 2,5 tahun. sebetulnya sih, semua tantrum dia tuh masih dalam batas wajar. cuman karena saya nya aja nih yang lagi error emosinya, jadi tantrum keenan udah kaya neraka bagi saya.

Lalu, saya melakukan kesalahan pertama dalam pengasuhan keenan, BENTAK ANAK dan berlanjut dengan MAIN CUBIT. Padahal saya udah wanti-wanti sama diri sendiri buat gak bentak anak apalagi cubit anak. Karena saya dibesarkan dengan cara seperti itu, dan hasilnya saya trauma. Saya gak mau anak-anak saya mengalami apa yang saya alami. 

Tapi kenyataannya, malah sebaliknya. Saya bingung, kok bisa gitu sih? Kok bisa saya bertekad buat gak melakukan physical abuse sama anak saya tapi pas prakteknya yang terjadi adalah sebaliknya.

Merasa bersalah setiap saat dan setiap hari setiap malam sambil mewek dan melihat anak-anak tidur tentu saya alami, tapi sayangnya, keesokan hari nya saya melakukan hal yang sama lagi. Ini bagaikan lingkaran setan anu teu ereun-ereun ( gak berhenti). Dan ini bikin saya ngerasa jadi ibu yang super jahat dan gagal jadi ibu. saya tuh kenapa sih? .... tau gak kenapa buibu?...Ternyata, semua itu dikarenakan Inner child saya. what?? ... 

DEFINISI INNER CHILD

Mengacu pada John Bradshaw (1992), inner child merupakan pengalaman masa lalu yang tidak atau belum mendapatkan penyelesaian dengan baik. Orang dewasa bisa memiliki berbagai macam kondisi inner child yang dihasilkan oleh pengalaman positif dan negatif yang dialami pada masa lalu. Seperti motivasi alam bawah sadar lainnya, inner child juga muncul pada orang dewasa dalam bentuk perilaku atau keadaan emosi yang tidak disadari (unconscious).

Ada definisi lain soal Inner chiild :
Menurut Vanessa Guerrero inner child adalah bagian dalam diri kita yang terluka ketika masa kanak-kanak yang untuk sebagian orang luka yang timbul sangatlah dalam dan menghancurkan bahkan bisa lebih buruk, meskipun terdapat bagian menyenangkan saat masa kanak-kanak tetap saja beberapa luka mungkin terjadi sepanjang jalan dan jika luka tersebut belum sembuh maka akan berdampak pada masa dewasa.

Jadi, INNER CHILD itu apa? samakah dengan Ghost Parenting? 
BENANG MERAHNYA Dimana?

Ghost parenting, lebih mengacu kepada pola asuh kita saat ini yang dipengaruhi oleh pola asuh yang kita terima dimasa lalu. outputnya beragam, jika kita diperlakukan "baik" disepanjang masa pertumbuhan kita saat kecil hingga remaja, maka pola asuh kita kepada anak-anak kita akan baik-baik saja. 

Sebaliknya, jika kita hidup dalam keluarga yang broken, banyak di kritik, menerima kekerasan fisik dan verbal dan dididik keras, maka akan seperti itu pula pola asuh kita kepada anak-anak kita. KECUALI, kita menyadari bahwa kita mengalami ghost parenting dan mulai menata diri sendiri agar lingkaran setan itu berhenti di kita aja.

Lantas, apa itu inner child sebenarnya?
Inner child itu, adalah anak kecil dalam diri kita yang mengalami pola asuh yang buruk dimasa lalu oleh orangtua kita dan berdampak pada pola asuh kita terhadap anak - anak kita pada saat ini, yaitu GHOST PARENTING. 

Memang Ada Apa Dengan Masa Lalu Saya? Kepo kaannn? hehe

Nah ini yang saya maksud dengan kenapa saya curhat di paragraf atas. saya yang mudah terkena Baby blues syndrome, merasa stress, marah ,depresi dan berani bentak juga cubit anak selama masa pengasuhan anak-anak saya.

Semua itu dikarenakan saya mengalami ghost parenting dimana inner child saya terluka akibat pola asuh yang sangat buruk yang saya terima disepanjang masa pertumbuhan saya sejak kecill hingga remaja.

sudah mengerti sekarang? udah ketemu benang merahnya kan ?

Bagi pembaca setia blog saya pasti sudah baca postingan saya yang berjudul " Sekantong Harapan Bernama Kebahagiaan ", disana ceritanya saya bikin cerpen fiksi, tapi pada kenyatannya cerpen itu 100% kisah saya. gak ada yang di tambahin ceritanya biar lebih buas dan seram. Bagi yang belum baca, mangga dibaca ya biar tau kenapa saya merasa inner child saya adalah pangkal dari semua pola pengasuhan saya yang buruk terhadap anak-anak saya. 

Lantas, apakah saya menyalahkan kedua orangtua saya karena telah mengasuh dan mendidik saya dengan cara sedemikian menyakitkan bagi saya? iya tentu saja! tapi itu adalah proses bagi saya untuk akhirnya memahami mengapa mereka demikian dan memaafkan mereka pada akhirnya. 


SOLUSI Dan PROSES AKHIR

Pada akhirnya, saya bikin mind map buat solusi masalah ini, karena saya gak mau berlarut –larut soal ini, karena masa depan psikologis anak saya taruhanya. Betul gak mak?

Bagaikan terilhami, pas lagi hot-hot nya saya pengen selesein masalah ini, Saya menemukan judul postingan di pinterest, “ selesaikan trauma masa lalumu dan benahi dirimu sendiri untuk masa depan anak-anakmu

JLEB!!

Bagaikan kena lemparan kulit durian, saya tersadar, inilah hal pertama yang harus saya lakukan.yaitu, berdamai dengan masa lalu. berdamai ya, bukan melupakan. karena masa lalu seburuk apapun gak akan pernah bisa dilupain kecuali amnesia, tapi amit-amit deh. 

Masa lalu sudah seharusnya jadi bagian hidup seseorang layaknya potongan puzzle. pada akhirnya semua akan membentuk diri saat ini dan esok hari. banyak yang menyakitkan seperti kisah sedih di hari minggu? tentu, masih sering nangis kalo inget masa lalu? tentu, suka sedih kalo inget betapa kangennya sama ayah kandung? sudah pasti. dirasain aja, dinikmati lalu tumpahin semua emosi kedalam karya. 

Sama halnya dengan Kurt Cobain, yang menjadikan tragedi dalam hidupnya menjadi dasar dia bikin karya, dan hasilnya? Band Nirvana jadi Band panutan sejuta umat anak band dari dulu sampai sekarang. tapi jangan diliat ending hidupnya yang suicide ya, jangan ditiru! 


Apa saya masih main kasar? TIDAK! alhamdulillah.

Semua itu bukan proses singkat dan sebentar. Puluhan kulwap parenting dan buku parenting, sahabat baru seorang ibu yang juga mengalami inner child/Ghost parenting dan menulis, semua itu menjadi penolong saya. 

Apakah mudah? tidak! sangat sulit bagi saya mengendalikan emosi dan marah walau hanya untuk hal sepele, seperti kelakuan kilan yang doyan hujan bedak sampai lantai penuh dengan bedak, kilan yang lagi ada di fase anxiety separation, keenan yang demen merengek minta beli layangan dan segudang aksi ke-soleh-an mereka berdua yang bisa bikin kepala saya tandukan dan stok coklat abis. 

Satu rahasia dalam menahan emosi dan marah biar gak meledak, CUBIT DIRI SENDIRI. jadi, setiap saya marah dengan kelakuan "lucu" mereka, saya cubit paha sendiri sambil membayangkan dan berkata sama diri sendiri, " RASAIN LO! SAKIT KAN DICUBIT?? MAKANYA JANGAN CUBIT ANAK LO! "

And It works!!
Sekarang, saya bisa lebih sedikit lebih tenang menghadapi tantrum dan sedikit bisa lebih sabar mengahadapi permintaan para sultan bahkan sampai yang gak masuk akal, seperti masukin si kiki ( kucing kesayangan keluarga ) ke dalam keresek, katanya abis belanja kucing di petshop. kan ngakak saya jadinya, wkwkwkwk.

tapi, hidup gak seindah dongeng marisol, gak selamanya saya sebaik hati itu yang bisa nahan emosi dan amarah bla-bla-bla. kadang lepas kontrol kalau lagi kalut, kadang santai banget kaya emak-emak bijaksana di film-film. yah begitulah.

But at least, i try dan it works for a few times. 

INNER CHILD BUKAN SATU-SATUNYA PENYEBAB SALAH PENGASUHAN

Marah sama kelakuan absurd anak-anak bukan satu-satunya penyebab amarah para emak memuncak hingga kembali melakukan tindakan kasar dan kata-kata kasar pada anak. karena, ternyata menurut artikel www.popmama.com
Trauma masa lalu bukan pelaku utama mengapakita jadi orangtua yang suka main kasar sama anak. Si trauma ini bawa kawan-kawannya, salah satunya ialah MANGKEL JENGKEL SAMA SUAMI dan KESULITAN EKONOMI.
Kadang, secara gak sadar, saat kita jengkel sama pak suami yang suka susah dibangunin solat subuh ato naro jaket dan sepatu dimana aja bisa bikin ubun-ubun kita pecah. Marah gak bisa kusabab sieun dicarekan balik ( Takut dimarahin balik ) dan dianggap istri durhaka, hasilnya, pas anak rewel eh si anak kena getahnya. Bener gak mak?

kesulitan ekonomi? udah pasti bikin stress. Dan gak jarang pas kita lagi mumet-mumetnya mikirin soal Hubbud dunya ini alias urusan duniawi otak lagi jangar-jangarnya, klo ditambah anak rewel loba pamenta teu eureun-eureun ( banyak permintaannya, gak berhenti), jadilah kombinasi yang pas buat bikin gunung berapi emak meletus, dan anak kembali jadi korban ledakan gak disengaja. 

Kalo sudah begini, banyak banget point yang kudu dibenahi. Betul gak? Bukan hanya soal ghost parenting atau inner child semata. Makin bingung gak mak? Iya saya bingung, hehehe.


KOMUNIKASI DENGAN PASANGAN

Ini penting. Sulit kah melakukannya ? bagi yang tidak terbiasa seperti saya tentu sulit. waktu pacaran, saya mudah curhat soal apapun dengan pasangan, setelah menikah semua topik pembicaraan mengarah pada dua hal saja, anak-anak dan cuan! wehehehe. 

Pada akhirnya, kami masing-masing menjalani peran masing-masing. pasangan pencari nafkah dan saya pengasuh anak. 

Menikah itu tidak mudah, tidak seindah waktu pacaran. banyak adaptasi, pemahaman, menerima, mencocokan, mengalah dan sejuta atribut lainnya. salah satu harus mengalah, siapa? ya saya! kenapa? karena yang inner child nya bermasalah hanya saya! suami sih baik-baik aja. 

Lalu langkah apa yang diambil biar komunikasi dengan pasangan lancar jaya? ya tentu dengan memberanikan diri open conversation diluar topik soal anak-anak dan cuan. 

Susah gak sih? susah mak! hahahaha. awalnya grogi, kaya lupa aja gitu gimana curhat sama pasangan soal perasaan, geli sendiri. berasa jadi anak ababil aja! wkwkwkwk. tapi seiring waktu, bisa dan terbiasa kembali. 

Apakah semua selesai? gak juga. jadi orangtua itu kan proses tiada akhir. sampai kita jadi kakek nenek juga bakal tetep jadi orang tua kan? jadi, kedepannya masih banyak tahapan menjadi orangtua yang akan dilalui.

Lantas bagaimana harus bersikap? Biasa aja sih, nikmatin alurnya, mau nyebelin, nyenengin, bikin gondok, jadi berantem sama pasangan, pabaeud-baeud ( saling cemberut), lalu baikan lagi, roromantisan lagi dan seterusnya.

Btw, apakah pak suami tau soal inner child saya? Ghost parenting? perceraian orangtua saya yang jadi penyebab semua trauma ? Tentu Dong! Sejak awal pacaran beliau udah tau dan alhamdulillah menerima. Saya sharing di blog soal inipun tentu atas ijin beliau, mana berani saya share yg begitu private tanpa ijin beliau. Katanya, gpp kalo ini bikin saya merasa lebih baik. So sweet ga sih? Hehehe

Kunci utama dalam mengatasi inner child 

1. Selalu PEDEKATE sama Allah SWT
2. GAK BERHENTI BELAJAR
3.Memahami ( Perbaiki inner child, memaafkan, ikhlas dan memahami pasangan)
4. Bersabar
5. Menulis

Untuk bagian menulis ini, kita bisa menulis surat untuk anak dalam diri kita setiap kita sedih ketika tiba-tiba ingat bagaimana kita diperlakukan sangat buruk saat masih kecil oleh orangtua kita. misal, saat ingin dibelikan permen tapi kita malah dibentak dan dikatain anak tukang jajan dan ngabisin duit orangtua. dan lain sebagainya. Menulis keliatannya sepele, tapi dampak akan luar biasa. 

Dealing with your inner child, waktu penyembuhannya beda-beda di tiap orang. ada yang bentar ada juga yang lama kaya saya, yang butuh 10 tahun buat memahami dan sekarang memaafkan lalu ikhlas. yang penting, sekarang udah tau alasannya kenapa suka bersikap kasar dan gampang marah sama anak, ya udah, perbaiki dan jangan ulangi. dan jangan lupa, tulis surat untuk inner child kita sebagai terapi healing. 

Itu aja mak kuncinya. Insha Allah kita semua bisa melalui semua proses dan tahapan ini. jangan tanya kunci yang lain ya sama saya, apalagi kunci inggris dimana atau kunci menuju hatinya kaya gimana, *eeeaaaa


Sumber referensi :
https://www.kompasiana.com/evanurkhofifah/5c6f71e3aeebe10e0d235de2/mengatasi-luka-inner-child-yang-belum-sembuh?page=all



Di suatu pagi hari yang cerah, tetiba seorang temen berbagi ilmu di dunia per-blog-an kirim saya pesan via Watsapp,  yang membuat hari saya semakin cerah. 


TERIMAKASIH BANYAK

Adalah Triyatni Ashari, seorang blogger yang menurut saya udah master jika dibandingkan saya yang masih pemain baru di dunia Blog walo saya sih sebenernya udah bikin blog dari tahun 2012, tapi baru aktif lagi tahun 2018. 

Beliau adalah sahabat baru saya di dunia blogger. Orangnya sangat ramah dan baik hati, tidak sombong dan gemar tebar tips baik di WA maupun di Blog pribadinya dan sabar jawab pertanyaan dan keluh kesah saya seputar nge-Blog. gomaooo teteh , hehe. 

Apa sih isi WA yang mengejutkan itu? Saya dikasih AWARD! what? iya Award kasih sayang buat sesama Blogger, yaitu Liebster Award 2020

Liebster Award 2020

Liebster Award ini adalah salah satu bentuk penghargaan berupa gambar yang diberikan secara estafet dari satu blogger ke blogger lainnya dalam rangka mempererat tali persahabatan. Kata Liebster sendiri berasal dari bahasa Jerman yang artinya adalah tersayang. Mungkin bisa diartikan bahwa orang-orang yang mendapat Liebster Award adalah orang-orang tersayang dari si pemberi award ini. Konon katanya, award yang satu ini mulanya memang berasal dari seorang blogger yang berasal dari Jerman, diberikan kepada 11 teman bloggernya, hingga akhirnya sampai ke Indonesia.


CARA KERJA

Jadi, Liebster Award ini adalah award yang diberikan kepada sesama Blogger pilihan yang dianggap oleh blogger lain merupakan sahabat Blogger terkasih dan memang layak diberikan penghargaan ini. duh saya terharu nih. Cara kerja nya sangat mudah, yaitu :





Mudahkan? gak sulit kok jawabnya, hanya dibutuhkan kerendahan hati dan kejujuran untuk menjawab disertai tangan yang kuat buat ngetik disertai kuota yang cukup dan cemilan yang menemani biar gak keroncongan perut, hehe. pertanyaanya gampang kok, bukan pertanyaan matematika apalagi fisika kok? percayalah, hehehe



AYO KITA MULAI !! 







11 PEMENANG Liebster Award 2020, Versi ARTJOKA


Sekarang, saatnya saya yang memberikan AWARD LIEBSTER 2020 ini kepada 11 sahabat blogger saya. Dan PEMENANGNYA ADALAH :




                                                                           








Anggi Octaviani



Yofara Muslihah





Eka Awaludin

Bagi teman-teman yang kepo dengan bakat para sahabat saya ini, silahkan berkunjung ke blognya ya, cukup klik link yang tertaut di nama masing-masing pemenang, selamat ber blog walking ria ya :)


SAATNYA TONGKAT ESTAFET SAYA BERIKAN KEPADA PARA PEMENANG

Selamat kepada para pemenang ya. yuk diteruskan estafet awardnya kepada 11 pememang pilihan teman - teman. jangan lupa, di blog teman - teman nanti, cara kerja yang sudah saya tampilkan di atas di kerjakan satu-satu ya. dan ini, pertanyaan dari saya yang harus teman-teman jawab. selamat menjawab dan memberi award kepada teman-teman pilihan.






SELESAI SUDAH!!!

Horeeee!!! alhamdulillah selesai. selamat ya kepada pemenang. semoga dengan Liebster Award ini semakin mempererat persahabatan sesama blogger. Jangan lupa, teruskan tongkat estafetnya ya. Selamat menjalankan tugas ya. semangat!!!

oia, sebagai hadiah dari saya  untuk para pemenang,  link Blog teman-teman saya tempatkan di widget " SAHABAT ARTJOKA" sebagai tanda kasih sayang saya kepada teman-teman semua.






Teman - teman semua adalah sahabat artjoka. semoga berkenan ya.

Ilustrasi : ilustrasi oleh artjoka, re-drawing free ilustrasi dari freepik dibantu canva

Semakin dirasa semakin kuat,

Akan semakin terikat,

Terpaku oleh pikiran sendiri
Terluka oleh pilihan sendiri
Meradang oleh tangan sendiri
Lantas merana oleh asa sendiri,

Bukan wajahku, tapi hatiku yang berjelaga
Bukan anganku, tapi inginku yang terjaga
Wahai Sang pemilik semesta,
Kuatkan hamba,


Wahai Sang pemilik jiwa dan raga,
Rengkuhlah hamba,
Dalam kuasaMU akan hadirnya ia yang bernama hidayah dan inayah,

Agar aku tak lagi tergoda,
Si makhluk yang kerap bersorai dan berjingkrak kegirangan akan lengahku
Mencuri celah memasuki jiwa dan pikiranku,
Agar aku goyah dan durhaka kepadaMU

Wahai pemilik hari akhir,
Kuatkan hamba,
Agar selalu berjalan di atas ia yang bernama keyakinan,
Wahai sang pemilik surga dan neraka,
Ampunilah hamba.