Tampilkan postingan dengan label Pengasuhan. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Pengasuhan. Tampilkan semua postingan



Pernah gak sih kamu ngalamin Bad day yang super bad sampai efeknya kaya beresonansi sampai berhari-hari??? udah gitu, si bad day gak cuman terjadi sekali, tapi dua kali, tiga kali bahkan empat kali berturut turut? saya pernah. 

Minggu lalu adalah minggu ter-hot sejak awal tahun ini sampai sekarang. Banyak banget peristiwa yang terjadi di minggu itu, bener-bener kaya roller coaster rasanya. 

Allah itu romantis kadang juga galak dan keras terhadap saya Lewat empat rangkaian peritiwa yang bisa dibilang naas, sepertinya itu adalah cara Allah SWT berkomunikasi dengan kita, eh saya maksudnya.


Selasa, 21 Juli 2020



Kalah Lomba Literasi

Menanti kabar itu terkadang tidak enak, membuat hati gelisah dan merana. Seperti menunggu jawaban dari si dia ( eeaaa ) , begitu juga perasaan saya.

Memang apa sih yang saya tunggu?

Jadi, saya lagi nunggu pengumuman pemenang dari empat lomba literasi yang saya ikuti. Rasanya deg-deg-an dan terus bertanya - tanya dalam hati, " lolos gak ya " seraya berharap lolos.

Tapi ternyata, saya tidak lolos dalam dua lomba literasi yang saya ikuti sejak bulan Mei lalu yaitu cerpen dan puisi. Ah mencelos hati saya, tapi tak apa. Masih ada dua lomba lagi. Semoga salah satunya menang. 

Tapi tetep, saya juga manusia. kecewa pasti dong, sedih apalagi. Ditambah ini bukan pertama kalinya saya ikut ajang perlombaan literasi. jadi rasanya, yah agak sesak juga. jadi saya obati kekecewaan ini dengan membahagiakan diri sendiri makan bakso favorit saya. Lumayan terobati dan mood saya tidak tergores sedikitpun.


Kamis, 23 Juli 2020


Kilan jatuh sakit


Mah, Kilan sakit perut! " keluh Kilan sambil berbaring di atas karpet ,

"Sakitnya sebelah mana? " tanya saya,

" sebelah sini, ini Kilan sakit banget perutnyaaaa! " jawab dia sambil nunjuk bagian pusar sambil nangis. duh, saya ga tega sungguh, lalu saya tanya lagi,

sakitnya kaya mau pup gak? atau perih kaya di tusuk? " tanya saya lagi,

sakit aja, gak mau pup " jawabnya memelas 


Duh, sakit apa ya?? saya bingung. Jadi ya saya gendong aja sambil terus mengusap-usap punggungnya sambil di balur kayu putih. 

Akhirnya dia tertidur di gendongan dan saya pindahin ke kamar. Satu jam berselang, dia bangun, mengeluh sakit sambil menangis keras. Saya makin panik dan pikiran di kepala udah ngebayangin yang serem-serem. 

Ini gara-gara saya abis googling tentang ciri-ciri sakit perut pada anak 3 tahun, jadi parno. padahal Pak Suami udah ngelarang! hiks . jadi saya mikirnya, Kilan kena usus buntu lah, maag, ginjal dan yang lainnya. Saya sempat kepikiran mau bawa Kilan ke UGD, tapi saya usahain dulu deh Kilan dibalur bawang merah pake kayu putih. 

Alhamdulillah abis itu dia tidur lelap. yah suka bangun terus mah wajar lah ya, masih agak sakit dan gak nyaman dia nya. Kalau udah gini, emak bergadang walau dia tidur pulas. 

Jadi, dalam tidur saya terbayang terus sakit perutnya kilan, terus terbangun dan langsung cek suhu tubuh dan perutnya. Alhamdulillah, Kilan membaik keesokan harinya, rupanya dia masuk angin. 

Ah, hari ini sungguh aduhai Ya, Allah. kali ini, Allah mungkin pengen nasihatin dan peringatin saya,

 " eka sayang, jangan terlalu keasyikan bloging!  sampai anak dibiarin main diluar, panas-panas-an maen siren head sama si raja! ga pake topi, jaket apalagi sepatu!! lain kali, perhatiin anak dulu baru ngonkrong depan PC! "


 Jum'at, 24 Juli 2020



Pukul 08.00 WIB



Kalah Lomba “lagi”



Akhirnya, pengumuman lomba literasi yang ketiga datang juga. 

Hasilnya? saya gak lolos lagi! 

Saya sedih? tentu
Saya kecewa ? iya dong
Saya down? sudah pasti

Why? yaahh, baru aja saya struggle melawan kekecewaan hari selasa kemarin dan sudah ok, lalu hari ini mental saya dihantam lagi dengan kegagalan. Memang sih, Kalah di dalam sebuah pertandingan itu biasa, saya juga sadar. 

Hanya saja saya jadi ingat, bagaimana proses pengerjaannya yang sampai membuat saya bergadang dan berjibaku dengan pekerjaan domestik yang never ending, PJJ Keenan, Tantrum Kilan yang oohh My God never ending, juga ditambah Kilan sakit kemarin...yah pada akhirnya saya down juga akhirnya. 

Hal ini membuat saya menjadi manusia paling galau sedunia. Galau pun di sebarkan lewat status WA yang gak lama kemudian saya hapus secepat kilat karena merasa alay dan rasanya agak geli , berasa cengeng! 

Tapi rupanya mood belum juga membaik. jadi seharian itu saya hidup kaya zombie. mata selayaknya panda, senyum irit dan males beresin rumah. Chat sama sahabat saya, Renny pun malah jadi kurang nyaman karena rupa-rupanya kita sama-sama lagi bad day juga. Walau kurang nyaman tapi setidaknya masih bisa ngobrol dan saling support. untuk satu hal ini, saya sangat bersyukur. karena di saat jatuh begini, Tuhan masih ngasih saya teman untuk berbagi. 

Saya sempat nangis di kamar mandi sambil ngocorin air bak biar gak kedengeran saya nangis sama anak-anak, Kan malu kalo ketahuan anak-anak , hehehe.

Lagian, udah lama juga saya gak nangis. kayanya pasti plong kalo bisa nangis. Tapi, ternyata saya gak bisa nangis. Kenapa? karena baru aja saya mau drama India nangis nangis sampai puas dikamar mandi, eh Kilan teriak minta dibikinin kepala Monster Siren Head! kan saya gak jadi nangisnya! Hehehe.

Sepertinya Allah SWT  kembali ingin melatih mental saya agar lebih kuat dan bisa menerima kekalahan lalu diakhiri dengan mengajak saya menertawai kekalahan dengan scene lucu di kamar mandi.



Pukul 20.38 WIB

Leila S. Chudori

Hadiah dari Allah SWT


" Say ... selamat ya dapat buku Jurnalistik Dasar Tempo, Horay . Kata siapa tulisannya gak layak menang? Proud of you " Sebuah ping di chat Wa dari sahabat saya Renovrainbow berbunyi,

"Ah yang bener? dapet info darimana?" jawab saya kaget setengah mati!!

" Udah ada di blog nya mas pringadi " jawabnya,

" Alhamdulillah ya Allah ... hiks! " jawab saya sambil menambahkan emoticon nangis,

" Aduh Naha ( kenapa ) kamu nangis " tanya nya lagi,

" Nangis sedih terharu teh, nuhun ya udah jadi editor aku " jawab saya berterimakasih tak terhingga.

Alhamdulillah, Makasih Ya Allah, Tulisan saya yang berjudul " Teruslah Menulis, Agar kisahmu Tetap Abadi walau ragamu telah tiada ",  menang di lomba menulis bersama Leila S.Chudori Tempo Institute yang bekerjasama dengan Mas Pringadi Abdi Surya. alhamdulillah ya Allah, terimakasih!!!

Allah SWT  itu memang Maha Penyayang , saya memang dihajar dengan kegagalan di tiga lomba lalu Tuhan kasih saya hadiah hiburan dengan menang di lomba ini. 

Tiba-tiba saya merasa kalau Allah SWT sebetulnya ingin mengajari saya untuk gak pantang menyerah dengan gagal di tiga lomba dan belajar soal menulis lagi dengan evaluasi diri di kemenangan lomba yang ke empat


Sabtu, 25 Juli 2020

Mensyukuri hidup

Malam ini malam minggu, kami sekeluarga punya kebiasaan unik. Yaitu Jalan - jalan ke Warban ( warung bandrek ) yang lokasinya ada di dekat Sekolah Krida. Terus, dalam perjalanan kami melewati "mantan" kios tempat kami ikhtiar mencari rezeki setiap hari selama 6 tahun terakhir.

Lalu, disana saya melihat, gerobak dagangan gorengan milik teman Pak Suami, sebut saja namanya Edi. Saya lihat istrinya menemani Edi dan melayani pembeli sambil menggendong anaknya yang masih berusia 2 tahun dan anak perempuannya yang sudah SMP membantu ibunya di sisinya. 

Dalam hati saya terenyuh dan berkata, 

" Duh, kasian itu istri sama anak-anaknya. sudah malam bukannya diam dirumah tapi di sini kedinginan dan bekerja membantu sang ayah " . 

lantas terbesit dalam hati saya rasa syukur hingga membuat saya nangis. Beneran, saya nangis. sedih banget rasanya. 

Saya sudah seharusnya bersyukur. di balik Pak Suami yang kadang gak romantis dan segudang kebiasaan buruk lainnya tapi dia tidak pernah sekalipun menyuruh saya membantu dia dagang di kios selama 6 tahun kami dagang hingga akhirnya bangkrut karena pandemi di bulan lalu. saya hanya membantu Pak Suami menyiapkan barang dagangan dan membuat adonan setiap hari. 

Setiap kali saya bilang saya ingin bantu, Pak Suami selalu menolak. dia bilang 

" Jangan, dagang itu cape dan anginnya gede kalo malam. kasian kamu, kasian anak-anak. Udah biar aku aja yang dagang, kan ada si Epul yang bantuin" . 

Pandemi memang berdampak besar terhadap perekonomian di setiap orang. Termasuk pedagang kaki lima seperti kami. Kalo gak kuat iman, bisa jadi melakukan hal yang tida-tidak. 

Saya sangat bersyukur karena selain dagang di kios, Pak Suami juga punya usaha lain yaitu jualan Thriftstore dan suami nge-band. Tapi nge-band tidak bisa diandalkan karena semua event dilarang selama pandemi, jadi si thrifstore ini andalan kami. At least, untuk keperluan sehari-hari Kami gak terlalu khawatir. 

Situasi kami masih bisa dikatakan sangat beruntung. Teman sesama pedagang bahkan ada yang sampai harus tinggal di masjid untuk sementara waktu karena gak mampu bayar kontrakan akibat dagangan yang gak laku-laku. Apa daya, kami ingin membantu tapi ekonomi kami pun pas – pas-an. Hanya bisa memberi sebesar kemampuan kami. Tapi alhamdulillah, Pak RT berbaik hati rela kontrakannya di tinggali teman Pak Suami itu dengan dibayar setengah harga normal. Ternyata, masih ada orang baik dimasa pandemi ini. 

Teman Pak Suami saya yang lain, katakanlah namanya Asep, juga mengalami hal yag sangat memprihatinkan. Awalnya dia punya usaha clothing yang sukses. Karena selama pandemi lesu penjualan sehingga barang di toko menumpuk sementara vendor terus menagih hutang produksi, akibatnya kontrakan rumahnya tak bisa di lunasi dan terpaksa tinggal di gudang milik temannya. Asep juga punya hutang pada kami, sehingga begitu kami ingin menangih..... tak tega rasanya. Jadi, yah kami ikhlaskan saja walau kami juga butuh. Semoga Tuhan mengganti lewat jalan yang lain.

Ingat perkataan Pak Suami itu dan melihat kondisi teman- teman Pak Suami, saya memang merasa sangat bersyukur. Bersyukur karena walau rumah kami sangat kecil dan sempit, tapi ini milik kami sendiri dan tidak ngontrak. 

Sekali Lagi Allah SWT menyapaku, untuk lebih banyak bersyukur.


Minggu, 26 Juli 2020

  
Tuhan menyapaku


Kilan si bungsu kembali berulah, kali ini dia rewel minta pedangnya harus lurus vertikal di gantung pake tali tapi cuman di ujungnya. 

Jadi dia tuh pengen maen “jeng-jeng” alias main gitar menggunakan pedang mainan dia. soalnya gitar plastik yang dia punya katanya kependekan . Kilan ingin gitar dengan ukuran normal seperti punya Babah. Katanya, dia mau konser pake lagu babahnya.

Tapi dia keukeuh, ingin pedangnya lurus. sementara tali yang dia jadikan Strap gitar hanya di ujung pegangan pedang aja. yah, mau bagaimanapun juga gak bakalan seimbang itu pedang, pasti jatuh, hihi. 

Akhirnya, saya gunakan seribu macam rayuan maut biar di dia paham. tapi yah namanya anak kecil usia 3 tahun, kan daya nalarnya belum sempurna betul. Jadi mau dibilangin sampai emaknya salto sambil tari jaipong juga gak bakalan ngerti. akhirnya, emak tandukan dan hilang kesabaran sampai agak bentak dan bilang,

" Ya udah! terserah kamu deh! susah bener dikasih tau! "


Teriakan saya ini rupanya cukup keras sampai ngebangunin naga yang lagi tidur, alias Pak Suami! hihihi. sambil bangun sempoyongan dan mata merah Pak Suami datang menghampiri kami layaknya monster buas sambil teriak,

" Ada apa ini??? Kenapa Kilan??? maunya apa sih??? ah segimana *hydgdhjd aja! "

*hydgdhjd, itu bukan typo ya, tapi kata-kata kasar Pak Suami. sekasar apa? ya kasarnya bahasa sunda untuk kata kamu. tapi bagi saya itu aja udah kasar sih. jadi saya bete! mau ngasih tau Pak Suami jangan bilang kasar takut disembur api naga! wkwkwk. ya udah saya milih diam sembari manyun! nahan bete dan kesel. dan hari pun berlalu sampai sore tiba.

Dalam hati saya udah bertekad mau nyemprot pak suami kalo sore ini ngomong kasar lagi, mau saya bilangin,

" Bisa aja babah bilang sama Keenan dan Kilan kalau marah boleh asal jangan ngomong kasar! tapi sendirinya? yey! " tapi tenyata pak suami udah gak marah lagi sih. tapi tetep aja saya mah masih bete. sampai ibu mertua tanya saya,

" Kenapa Eka kok manyun terus? kaya yang pundung?" saya tertunduk terus jawab,

" Gak lah mah, ini karena pilek terus batuk , kepala pusing " jawab saya lesu,

" Oh, kirain pundung karena Iyad " JLEB! kok tau sih??? pengen nangis!! dan meluk ibu mertuaku rasanya!!! akhirnya aku ngomong dong,

" Iya, emang pundung sama iyad. dia marah sama Kilan sampai ngomong kasar! kan sebel! bukan apa-apa, eka takut Kilan inget kata kasar dari ayahnya dan gak pernah lupa! kan bahaya! " ucap saya nyerocos kaya kereta api .

" Iya sih, Iyad emang suka gitu! sampai mamah kaget dan ikut sebel! " oh ibu mertuaku tersayang memang perhatian.

Setelah ditanya begitu sama ibu mertua, tiba-tiba rasa saya yang penuh dengan bete - sebel - kesel hilang seketika bagai di tiup bubuk ajaib!

Lagi-lagi Allah SWT  memperhatikan perasaan saya dan menyapa saya lewat ibu mertua.



Rabu, 29 Juli 2020



Sapaan Allah di setiap peristiwa  yang terjadi di minggu lalu memberi saya pencerahan soal banyak hal. Terutama soal mensyukuri hidup, bermental kuat dan menerima kekalahan.

Terkadang, saya sering luput akan hal besar yang saya miliki di depan mata dan lebih mempersoalkan hal kecil, hingga akhirnya Allah “turun tangan” mengingatkan saya lewat serangkaian kejadian yang bikin sedih bertubi-tubi. Mulai dari kalah lomba, anak sakit dan bertengkar dengan pasangan. 

Tapi Allah juga tidak lupa menghibur saya, dengan kemenangan di lomba terakhir dan memberikan saya teman – kakak – sahabat yang selalu suport saya siang dan malam . ini beneran, karena kami gak pernah stop chat setiap hari. Teman yang demikian adalah rezeki yang tak terbantahkan . Allah itu memang penuh kasih sayang bukan? 

Semoga kamu yang juga di dera peristiwa mencekam dan mengalami kekalahan bertubi-tubi dalam waktu yang bersamaan, tetep semangat ya. Karena kamu gak sendirian, Allah  selalu menyapamu dan memberimu semangat lewat sapaan dan pelukan dari hambaNYA yang lain. Tetap bersyukur dan mensyukuri hidup. 

Saya tutup cerita saya dengan puisi yang saya buat ketika saya kalah lomba . 
semoga berkenan.


Allah telah menegurku dengan cara yang paling bersahaja, halus dan lucu.
Lantas aku tersenyum namun takut sekaligus,
Ini peringatan yang nampak depan mata.
Sujud syukur saja tidak cukup,
Memohon ampunan perlu dilakukan,
Seraya berharap, Ya Allah, Tutuplah kesalahan dan dosaku,
Ampunilah Dosaku dan berikanlah aku keselamatan Dunia dan Akhirat.



Idul Adha sebentar lagi, Ada banyak cerita dan kehangatan dibalik moment spesial ini. Apalagi buat anak-anak. Misal Keenan, si sulung  yang dari jauh - jauh hari udah sering nanya kapan Idul Adha, sampai bikin emak pusing kepala jawabnya, 

" Mah, kapan sih itu idul adah teh ?? " hadeuuhh, udah nanya salah lagi nyebutnya! wkwkwkwk

" Idul adha kak, masih lama. emang kenapa?" tanya saya,

" Berapa lamanya itu sebanyak apa?? " tanya lagi sambil mulutnya monyong-monyong,

" Sekitar 2 minggu " jawab saya singkat, 

" 2 minggu itu sebanyak apa?" adeeuuhhhh kapan ini pertanyaan usai???

"Sekitar 14 hari! coba aja kakak hitung dari sekarang. tiap hari hitung 1 angka, besoknya hitung nomer dua dan terus sampai setiap hari udah kakak hitung sebanyak 14 kali " jawab saya panjang dan lebar selebar jidat milik pak suami, hihihi

" Males ah ngitungnya, mamah aja yang ngitung!" eh busyet nih anak! bikin emak berang ya! wkwkwkwk

" Emang kakak nunggu apa sih " tanya saya penasaran

" Nunggu BAKAR SATE!! hahaha " jawabnya sambil ketawa dan joged gaya penari mesir,

" Hadeuuhh, emang kamu kebagian gitu dagingnya " tanya saya lagi, 

" Iyaaa atuhhhhh " jawabnya pe-de

Lucu ya si kakak, segitu antusiasnya pengen cepet Idul Adha cuman pengen bakar sate yang padahal masih bisa kita kerjain di hari-hari biasa.Tapi bukan itu masalahnya, suasana itu yang berbeda.Betul tidak ibu-ibu???

keenan & kilan, Idul Adha Tahun lalu


Biasanya, tiap pagi anak-anak suka minta JJM alias jalan-jalan motor, jadi kita ber-empat kukurilingan  ( keliling )  naik motor, lihat pemandangan dan menghirup udara segar di atas motor sambil merasakan angin nu ngahiliwir ( berhembus). Rute biasanya sih dari rumah, terus ke atas sampai sekolah krida, terus belok turun ke bawah belok ke Cilengkrang sampai tembus ke alun-alun Ujungberung. Jajan gak? kadang-kadang sih jajan, biasanya mah beli gorengan sama surabi doang, hehehe

Seperti kemarin pagi,  mereka minta jalan jalan liat sapi dan domba! katanya karena udah idul adha jadi pasti kedua hewan ikonik Idul Adha itu pasti ada. Dan bener aja, begitu liat yang jual domba dan sapi, keenan dan kilan langsung serta merta tertawa kegirangan dan minta turun dari motor dan nongkrong depan sapi dan domba sambil ngomong sama para sapi itu seolah kaya yang kenal aja, 

 " halo sapi apa kabar? bentar lagi mau di pencit ( disembelih ) ya? yang kuat ya. ayo mamam rumput dulu "

Kan lucu jadinya, tapi malu juga  karena kita gak beli dombanya apalagi sapi, wkwkwkwk. Untung mamangnya ngerti. Makasih mamang.






Kami semua gak sabar memang menantikan Idul Adha yang sebentar lagi. Karena moment BAKAR SATE ini merupakan moment berkumpul keluarga dan berbagi kehangat, keceriaan dan cinta. 

Tapi inget, kita masih dalam masa pandemi lho. ada rules dan protokol yang harus diikuti selama  Penyelenggaraan Idul Adha Saat Pandemi berlangsung, untuk menjaga kesehatan bersama. 

salam bakar-bakar sate semua ya.

note :
Artikel ini diikut sertakan minggu tema komunitas Indonesian Content Creator 
 



Jumat siang di akhir Desember 2019, pak suami pulang dari solat jumat membawa kabar menyenangkan, dia bilang, 

mah, krida ngadain khitanan massal!",
"wah! aslinya? bener?" jawabku antusias,
"iya " jawab pak suami sambil ngangguk dengan kekuatan penuh.

Tapi tiba-tiba kami berdua malah terdiam termenung sambil bertopang dagu. Apa yang kami pikirkan ternyata sama, Gimana caranya ngebujuk keenan supaya mau di sunat? karena jauh-jauh hari setiap kami tanya keenan mau di sunat gak? jawabnya " GAK MAU! di sunat itu sakit! " . Padahal kami sudah hadirkan film upin ipin episode di sunat biar si do'i punya gambaran si sunat itu kaya gimana, gak sakit, cuman kaya di gigit semut aja.Tapi tetep ogah!

Jodoh itu memang rahasia Tuhan, sama halnya dengan kemauan anak buat di sunat. Bagai gayung bersambut, sore hari sebelum berangkat ngaji ( masih di hari jumat yang sama ) tiba-tiba keenan minta dibeliin skateboard!

mah, keenan pengen ih punya skateboard" ucapnya,

dengan penuh heran saya bertanya, " skaterboard? kenapa? kok tiba-tiba? tau darimana itu soal skateboard?"

itu, si ijam punya skateboard!" jawabnya,

oohhh, ijam punya?" jawab saya,

iya.. nan pengen ih mah" jawabnya antusias tapi malu-malu,

wah-wah ini ide hebat nih, saya jadi ada ide nih!

oke! mamah beliin kakak skateboard! tapi ada syaratnya, kakak di sunat dulu ya" ucap saya sambil harap-harap cemas. si kakak gak langsung jawab, dia diem dulu, mikir, apa iya atau gak, tapi akhirnya dia jawab, " iya! nan mau di sunat deh mah! " jawabnya sambil sumringah!

alhamdulillah! tanpa banyak cengcong, saya langsung WA pak suamik dan beliau senang dengernya.

Dari cerita saya di atas nih, bisa kita tarik kesimpulan BEBERAPA STRATEGI YANG DAPAT DIGUNAKAN UNTUK MEMBUJUK ANAK AGAR MAU DI KHITAN, apa aja ya ?? simak yuk


1. Tanya Kesiapan Anak

Khitan itu ibaratnya kaya menjemput jodoh bagi para pria. Dibutuhkan lebih dari sekedar persiapan mental, tapi keinginan yang kuat. gak bisa dipaksakan, ini seperti keinginan yang tiba-tiba muncul. seperti layaknya orang pacaran, gak bisa ujug-ujug dipaksa kawin, semua ada waktu nya. yah begitu juga anak yang mau di khitan.

Kalau kita sudah tanya si anak mau atau gak di khitan tapi ternyata menolak, bersabaralah mak, rasanya gak sesakit di tolak gebetan kok, hehehe. coba aja lagi lain waktu. yang penting emak berusaha terus ngingetin si kecil buat di sunat. bisa diceritain ttg di sunat atau ajak nonton serial upin ipin yang episode di sunat atau ajak ke temennya yang udah di sunat. 

2. Tanya Keinginan Anak


Nah, kalo emak udah gak sabar nih pengen sunat-in anakmu, emak bisa pake strategi Ini kemungkinan berhasil sih 90% lah. karena saya pake cara ini dan berhasil. hehehe.
Tanyakan apa keinginan anak. misal, 

" dek, kalo robot spiderman yang waktu dede liat di toko mainan, masih mai gak? " , atau 
" dek, ada yang dedek kepengen beli ga nih" atau 
" dek, mau gak kalo ayah beliin mobil remote baru yang bisa jungir balik dan terbang?

hehehe, sample aja itu mah. nah, kalo si anak bilang , " mau mau mauuuuu " nah ini sinyal buat masuk ke strategi selanjutnya, yaitu BUJUKAN MAUT. jawab ke-mau-an anak dengan kalimat, " ayah beliin ya mainan baru yang dedek mau, tapi dede mau di sunat ya, enak kok di sunat itu .....  " dan  jelaskan proses di sunat itu kaya gimana. jangan diceritain yang sebenernya ya, yang ada si anak malah ogah. cerita yang menghibur lah. 

setelah si anak mau mengiyakan, alhamdulillah. lanjut ke nomor 3 ya

3. Ikut Khitanan Massal


Mungkin ada beberapa orangtua yang enggan mengikutsertakan buah hatinya khitanan massal dengan alasan gengsi karena gratis. padahal banyak manfaat dari khitanan massal ini, terlebih untuk anak. salah satunya anak jadi merasa ada teman, karena di khitanan massal dia akan melihat dan mungkin kenalan dengan teman baru yang juga ikut di sunat. dengan begitu dia tidak merasa kesepian dan sendirian menghadapai ujian yang berat ini, yaitu di sunat, hehehe.

manfaat lain dari khitanan massal, kita bisa silaturahmi dengan orang tua yang lain dan berbagi banyak cerita soal anak-anak dan lain sebagainya. menambah relasi juga kan ya, siap tau ojol-ojol ngomongin bisnis dan berlanjut, iya kaann. 

manfaat lain, anak dapet hadiah. huhuhu, ini yang paling emak suka. tiap khitanan massal beda-beda sih hadiahnya. tapi biasanya dapet paket peralatan sekolah dan bingkisan makanan dan uang cecepan, hehehe ini juga demen ya, wkwkwk.

Saya sendiri mengikutsertakan keenan di khitanan massalnya KRIDA NUSANTARA. dan saya berencana mengikutsertakan kilan nanti.

4. Berikan Yang Anak Inginkan

kalau sudah berhasil, jangan lupa kasiin yang anak mau ya. jangan di bohongin ya mak. kan kesian, nanti si anak malah trauma.
 

4. Beri Semangat


Proses khitan/sunat itu gak lama kok, apalagi kalau sunatnya di klink khusus sunat. kalau ikut khitanan massal lebih asyik lagi, udah gratis terus dapet hadiah pula. hanya saja waktunya lebih lama karena harus antri. 

Beri semangat jangan lupa ya mak, bukan dengan kata - kata semangat seperti : kakak kuat, dedek kuat, kakak hebat, dedek hebat, jangan nangis ya kan kuat dan bla bla bla.

Cukup dengan senyuman, dekapan dan biarkan anak menangis. lho kok? iya, biarkan emosinya keluar. apalagi pas mau di khitan dan diberi anestesi, disitu anak akan kesakitan dan menangis. biarkan anak menangis dan mengeluarkan emosinya, dengan begitu si anak justru lebih kuat. 

5. Sediakan Makanan Kesukaan dan Obat Penghilang Rasa Sakit


Selama masa penyembuhan anak pasti akan berbaring di kasur seharian. bosan dan jenuh sudah pasti, yutub pasti akan menjadi penyelamat hari-hari jenuhnya, maka jangan lupa sediakan makanan/cemilan kesukaan ya. 

Juga jangan lupa sediakan obat penahan sakit, emak bisa menggunakan paracetamol atau ibuprofen untuk anak. karena, efek dari anestesi biasanya hanya berlangsung 3-5 jam. setelah itu anak akan mulai merasakan sakit.

6. Sabar menghadapi Drama usai di Khitan


Tidak semua anak memiliki tingkat penerimaan sakit yang sama. ada yang mudah menangis karena sakit ( ngenges ) atau biasa aja dan tidak mudah rewel. melihat perbedaan ini maka kita sebagai orangtua harus pinter - pinter menghadapi tantrum anak yang berbeda. Yang paling utama di atas segalanya adalah, sabar. hanya itu kuncinya. 

seperti cerita saya waktu keenan di sunat nih, penuh drama dan deraian air mata, hehehe. Keenan termasuk anak yang ngengesan, respon terhadap rasa sakitnya bisa mencapai level 10. luka karena jatuh aja nangisnya bisa gak berhenti, apalagi ini sakit di sunat! bisa dibayangkan! tiap gerak dikit ngeluh sakit sambil nangis. 

Lalu drama ini berlanjut hingga 3 hari kedepan dilengkapi dengan begadang layaknya begadang dengan bayi baru lahir. hampir tiap 15 menit bangun karna keenan meringis kesakitan. belaian dan usapan di perut gak boleh lepas. selama 3 hari itu, keenan bener-bener bed rest. hanya youtube yang jadi hiburannya. 

Saya sudah pasti over exhausted, tapi endingnya  keenan mau pake celana sunat, bahkan salto pake scooter! hehehe. padahal kata dokternya gak boleh terlalu aktif. dan hadiah untuk saya adalah, flu dan batuk yang kembali kambuh! horeee... hehehe. 

Gak denk, keenan kembali aktif dan ceria lagi, itu hadiahnya, ditambah uang cecepan yang jumlahnya melebihi  jumlah modal awal, huahahahahahaha

 Tips di atas saya buat berdasarkan pengalaman saya. jadi mungkin pengalaman setiap ibu dan ayah pasti akan berbeda. tetapi yang jelas, seperti yang saya bilang di atas kalau kemauan anak untuk di khitan itu gak bisa dipaksakan. keinginan itu seperti datang dengan sendirinya. kalau sudah  berbagai macam cara dilakukan termasuk tips di atas tetapi anak masih enggan, ya sudah.... bersabar ya mak, nanti juga akan datang waktunya anak minta di khitan dan minta dibeliin mainan. siap-siap aja sedia cuan nya ya mak, hehe








Adik ipar saya, namanya Annisa. sering dipanggil ica sama sahabat-sahabatnya. kalo saya mah ngikutin adat keluarga aja lah, anis. 

Gara-gara dia nih, saya jadi doyan drakor dan kpop. mbo ya mau gak gimana jadi suka, wong tiap hari yang diputer lagu blekping, exo, betees dan lain sebagainya. lama-lama tuh lagu terngiang terus ditelinga dan jadi kepo kaaannn, terus liat yutub... eh ujung-ujungnya kepincut.

saya dan anis waktu saya hamil keenan, ehhmm 7 tahun yang lalu :P


Sayangnya, Beberapa waktu yang lalu anis hijrah ke Iran. Ngikutin suaminya dan menetap disana. sedih hatiku, karna gak ada Balad nge-ghibah-in kpop lagi, hiks. Tapi gak apa-apalah, namanya juga jodoh. mau ada di antartika juga pasti dijabanin ya nis, wehehehe.

Oke, saya bukan mau bahas kpop atau drakor nih. tapi mau bahas MPASI. nah loh? gak nyambung ya sama intronya! wkwkwkwk

Jadi, anis sekarang udah punya baby boy. namanya Haidar. lucu banget dia, buleud dan ndut. nah anis tuh lagi kebingungan, bentar lagi Haidar masuk usia MPASI. kalo di Indo sih gampang yah, bahan lengkap terus kalo males bikin banyak yang jual. beda cerita dengan di Iran. Disana, tumbuhan dan per-dagingan stoknya menyesuaikan musim. gak selalu ada. jadi, saya minta dia list bahan pokok apa aja yang tumbuh di musim Haidar masuk usia MPASI nanti, yaitu musim gugur. Dan inilah listnya yang dia kasih via watsapp.


  1. Bumbu aromatik nya bw bombay dan bawang putih
  2. Daging2an ayam , sapi,  kambing
  3. Sayur wortel , brokoli, bayam (rada hese tp mdh2an ada) kentang, sawi hijau (sawi putih gaada)
  4. Buncis (ga selalu ada wkwk)
  5. terong
  6. Ikan jarang beli mahal. tp buat anak boleh lah sesekali
  7. Buah yg selalu ada pisang apel jeruk


Oke, baiklah anis dan juga new mom.... kita simak yuk pilihan menu dan cara membuat MPASI berdasarkan usia bayi

Menu MPASI Sesuai Usia Bayi





















oia, hampir lupa. TELUR! pasti ada kan disana. bisa tuh pas usia 9 bulan, Haidar dikasih telur rebus, telur bagian kuningnya aja dilumatin sampai alus banget terus satuin sama bubur beras. kalo cuman telur doang bisa meleg dia, eh seset ke tenggorokan. kan kasian, hiks.

Atau dicampur sama puree kentang+wortel. tapi biasa nya sih keenan sama kilan mah dikasih telur campur begini dulu gak suka, agak bau anyir mungkin ya. Baru usia 1,5 tahun dikasih telur goreng/dadar. 

Gimana nih nis? udah jelas belum? kalo belum cobain deh  searching menu mpasi lain  yang kira-kira sesuai sama bahan- bahan yang ada di sana. atau bisa coba resep yang ada susu nya, susu favorite keenan waktu orok, yaitu SGM, hehehe. kalo ada apa-apa Wa aku lagi aja ya, hehe. Selamat ber-MPASI ria ya. 



Akhir-akhir ini pikiran saya terusik sama postingan akun parenting di IG milik  mamahtalks,  yang menampilkan sosok seorang Anchor favorite saya, Marissa Anita. 



Disini, Marissa Anita dengan gamblang menjelaskan apa itu inner child, dan jujur saya nangis nonton di bagian akhir video ini.

MY INNER CHILD



Sebelum melangkah ke definisi, apa itu Inner Child. berikut saya ceritakan pengalaman saya pertama kali menjadi ibu. curhat? tentu, berbagi cerita? ya!, karena tanpa curhat inilah, saya tidak akan menemukan akar Inner Child saya.

Jadi, setelah saya menjadi ibu dari dua anak, saya menemukan fakta mengejutkan bahwa Ternyata, jadi fulltime mother itu tidak mudah. Banyak yang perlu dibenahi. terlebih lagi soal diri sendiri. kalo ada universitas khusus menjadi ibu saya mau ikutan, tapi sayangnya, setelah kita melahirkan anak pertama, si doi lahir tanpa manual book, jadi, semua proses harus dijalani dan diikuti. 

Pertama, setelah Keenan, anak pertama saya lahir saya bagaikan orang bego, bingung mau ngapain ketika pertama kali meluk keenan.

Lantas ibu mertua bilang segera susuin, yo wes-lah saya susuin. Terus apa mudah nyusuin anak pertama? Gak lah marisol!! Bingung saya nyusuin itu harus gimana, diteken-teken, dipijat-pijat atau begimana? Ya yg paling naluriah ajah lah, saya sodorin aja langsung. My baby langsung nyomot asi dan dikenyot, tapi gak lebih dari 10 menit keenan nangis histeris, lahh saya nambah bingung mak, bayi nangis harus diapain?? 

Saya langsung eyong aja sambil kasih susu formula buatan ibu mertua. Alhamdulillah my baby diam seketika. Saya langsung sadar, “ oh begini ya jadi fulltime mother dan ngurus bayi” sambil masih merasa bego sendiri. 

Dan, rutinitas ibu baru pun saya jalani. Mulai dari mandiin, susuin, tidurin, mandiin lagi, susuin lagi, tidurin lagi sampai saya sulit mandi dan makan. Bukan hanya itu, jahitan sisa operasi di area jalan lahir dan sekitarnya masih terasa sakit, terlebih kalo saya duduk dan bangkit dari duduk. hal ini bikin saya stress dan akhirnya terkena BABY BLUES SYNDROME.

Selama 1 bulan setelah melahirkan, Saya murung, melamun, gak selera makan, sedih dan banyak nangis. Sementara saya tinggal dengan mertua, suami bekerja dan ibu kandung pun bekerja. Seketika saya merasa berjuang sendirian. Dan hal ini saya alami sampai keenan 1 tahun. Curhat sana sini sudah, nangis ampe mata bengkak sama pak suami juga sudah. Rupa-rupa nya ini bagian dari proses yang namanya MENJADI IBU. 

Itulah moment pertama kali saya sadar, kalo jadi ibu itu gak seindah yang ditawarin film- film hollywood. Saya kelelahan luar biasa, kurang makan, kurang mandi, kurang tidur dan kurang bersosialisasi. Lengkap sudah. 

Setelah keenan melewati fase 1 tahun, saya mulai mencair. Gak terlalu tegang soal jadi fulltime mother dan ngurus anak, mulai santai dikit lah walo tetep hectic. Saya mulai menikmati jadi ibu. Layaknya mom jaman now, saya selalu pasang kamera di setiap moment penting perkembangan keenan terus pamer deh di semua akun sosial media saya, instagram, facebook, twitter dan BBM ( waktu itu WA blm ada ). 

Saya gak ngalamin lagi baby blues, saya mulai beradaptasi dengan serba kekurangan yang dimiliki seorang ibu yg punya bayi ( kurang mandi, tidur, makan, jajan, dangdan, shopping, jalan-jalan, kongkow dan piknik ) dan mulai bersahabat dengan DRAKOR karena itu satu-satunya hiburan saya, hehehe

Lalu, muncul lah episode baru dalam hidup saya layaknya sinetron hidayah indosiar, babak baru menjadi ibu, HAMIL ANAK KEDUA YANG TIDAK DIINGINKAN!! Dan dari sinilah semua tuh drama jadi ibu dimulai.

Tahun 2015, saya mengandung Kilan, anak kedua saya. Bisa di bilang, ini adalah kehamilan diluar kehendak. tapi, yang namanya TAKDIR DAN REZEKI, kita gak bisa nolak. apapun alasannya, kalo kata GUSTI ALLAH JADI, ya jadilah.

Tapi sayangnya, kehamilan ini justru menarik saya begitu dalam hingga terperosok ke lembah stress dan depresi. ketidaksiapan mental menjadi ibu ganda, ketidaksanggupan menurus bayi lagi dari nol karena ingat betapa melelahkannya mengurus bayi itu.... dan ingatan betapa ngerinya mengalami BABY BLUES SYNDROME, saya stress. belum lagi memikirkan finansial .....yaahhh itu stress lapisannya udah melebihi lapisan wafer Tango! 

Karena stress inilah, saya jadi mudah marah bahkan bersikap buruk sekali dalam pengasuhan si sulung. terkadang, keenan rewel dan tantrum. maklum lah usianya baru 2,5 tahun. sebetulnya sih, semua tantrum dia tuh masih dalam batas wajar. cuman karena saya nya aja nih yang lagi error emosinya, jadi tantrum keenan udah kaya neraka bagi saya.

Lalu, saya melakukan kesalahan pertama dalam pengasuhan keenan, BENTAK ANAK dan berlanjut dengan MAIN CUBIT. Padahal saya udah wanti-wanti sama diri sendiri buat gak bentak anak apalagi cubit anak. Karena saya dibesarkan dengan cara seperti itu, dan hasilnya saya trauma. Saya gak mau anak-anak saya mengalami apa yang saya alami. 

Tapi kenyataannya, malah sebaliknya. Saya bingung, kok bisa gitu sih? Kok bisa saya bertekad buat gak melakukan physical abuse sama anak saya tapi pas prakteknya yang terjadi adalah sebaliknya.

Merasa bersalah setiap saat dan setiap hari setiap malam sambil mewek dan melihat anak-anak tidur tentu saya alami, tapi sayangnya, keesokan hari nya saya melakukan hal yang sama lagi. Ini bagaikan lingkaran setan anu teu ereun-ereun ( gak berhenti). Dan ini bikin saya ngerasa jadi ibu yang super jahat dan gagal jadi ibu. saya tuh kenapa sih? .... tau gak kenapa buibu?...Ternyata, semua itu dikarenakan Inner child saya. what?? ... 

DEFINISI INNER CHILD

Mengacu pada John Bradshaw (1992), inner child merupakan pengalaman masa lalu yang tidak atau belum mendapatkan penyelesaian dengan baik. Orang dewasa bisa memiliki berbagai macam kondisi inner child yang dihasilkan oleh pengalaman positif dan negatif yang dialami pada masa lalu. Seperti motivasi alam bawah sadar lainnya, inner child juga muncul pada orang dewasa dalam bentuk perilaku atau keadaan emosi yang tidak disadari (unconscious).

Ada definisi lain soal Inner chiild :
Menurut Vanessa Guerrero inner child adalah bagian dalam diri kita yang terluka ketika masa kanak-kanak yang untuk sebagian orang luka yang timbul sangatlah dalam dan menghancurkan bahkan bisa lebih buruk, meskipun terdapat bagian menyenangkan saat masa kanak-kanak tetap saja beberapa luka mungkin terjadi sepanjang jalan dan jika luka tersebut belum sembuh maka akan berdampak pada masa dewasa.

Jadi, INNER CHILD itu apa? samakah dengan Ghost Parenting? 
BENANG MERAHNYA Dimana?

Ghost parenting, lebih mengacu kepada pola asuh kita saat ini yang dipengaruhi oleh pola asuh yang kita terima dimasa lalu. outputnya beragam, jika kita diperlakukan "baik" disepanjang masa pertumbuhan kita saat kecil hingga remaja, maka pola asuh kita kepada anak-anak kita akan baik-baik saja. 

Sebaliknya, jika kita hidup dalam keluarga yang broken, banyak di kritik, menerima kekerasan fisik dan verbal dan dididik keras, maka akan seperti itu pula pola asuh kita kepada anak-anak kita. KECUALI, kita menyadari bahwa kita mengalami ghost parenting dan mulai menata diri sendiri agar lingkaran setan itu berhenti di kita aja.

Lantas, apa itu inner child sebenarnya?
Inner child itu, adalah anak kecil dalam diri kita yang mengalami pola asuh yang buruk dimasa lalu oleh orangtua kita dan berdampak pada pola asuh kita terhadap anak - anak kita pada saat ini, yaitu GHOST PARENTING. 

Memang Ada Apa Dengan Masa Lalu Saya? Kepo kaannn? hehe

Nah ini yang saya maksud dengan kenapa saya curhat di paragraf atas. saya yang mudah terkena Baby blues syndrome, merasa stress, marah ,depresi dan berani bentak juga cubit anak selama masa pengasuhan anak-anak saya.

Semua itu dikarenakan saya mengalami ghost parenting dimana inner child saya terluka akibat pola asuh yang sangat buruk yang saya terima disepanjang masa pertumbuhan saya sejak kecill hingga remaja.

sudah mengerti sekarang? udah ketemu benang merahnya kan ?

Bagi pembaca setia blog saya pasti sudah baca postingan saya yang berjudul " Sekantong Harapan Bernama Kebahagiaan ", disana ceritanya saya bikin cerpen fiksi, tapi pada kenyatannya cerpen itu 100% kisah saya. gak ada yang di tambahin ceritanya biar lebih buas dan seram. Bagi yang belum baca, mangga dibaca ya biar tau kenapa saya merasa inner child saya adalah pangkal dari semua pola pengasuhan saya yang buruk terhadap anak-anak saya. 

Lantas, apakah saya menyalahkan kedua orangtua saya karena telah mengasuh dan mendidik saya dengan cara sedemikian menyakitkan bagi saya? iya tentu saja! tapi itu adalah proses bagi saya untuk akhirnya memahami mengapa mereka demikian dan memaafkan mereka pada akhirnya. 


SOLUSI Dan PROSES AKHIR

Pada akhirnya, saya bikin mind map buat solusi masalah ini, karena saya gak mau berlaur –larut soal ini, karena masa depan psikologis anak saya taruhanya. Betul gak mak?

Bagaikan terilhami, pas lagi hot-hot nya saya pengen selesein masalah ini, Saya menemukan judul postingan di pinterest, “ selesaikan trauma masa lalumu dan benahi dirimu sendiri untuk masa depan anak-anakmu

JLEB!!

Bagaikan kena lemparan kulit durian, saya tersadar, inilah hal pertama yang harus saya lakukan.yaitu, berdamai dengan masa lalu. berdamai ya, bukan melupakan. karena masa lalu seburuk apapun gak akan pernah bisa dilupain kecuali amnesia, tapi amit-amit deh. 

Masa lalu sudah seharusnya jadi bagian hidup seseorang, kaya potongan puzzle. pada akhirnya semua akan membentuk diri sendiri saat ini dan esok hari. banyak yang menyakitkan kaya kisah sedih di hari minggu? tentu, masih sering nangis kalo inget masa lalu? tentu, suka sedih kalo inget betapa kangennya sama ayah kandung? sudah pasti. dirasain aja, dinikmati lalu tumpahin semua emosi kedalam karya. 

Sama halnya dengan Kurt Cobain, yang menjadikan tragedi dalam hidupnya menjadi dasar dia bikin karya, dan hasilnya? Band Nirvana jadi Band panutan sejuta umat anak band dari dulu sampai sekarang. tapi jangan diliat ending hidupnya yang suicide ya, jangan ditiru! 


Apa saya masih main kasar? TIDAK! alhamdulillah.

Semua itu bukan proses singkat dan sebentar. Puluhan kulwap parenting dan buku parenting, sahabat baru seorang ibu yang juga mengalami inner child/Ghost parenting dan menulis, semua itu menjadi penolong saya. 

Apakah mudah? tidak! sangat sulit bagi saya mengendalikan emosi dan marah walau hanya untuk hal sepele, seperti kelakuan kilan yang doyan hujan bedak sampai lantai penuh dengan bedak, kilan yang lagi ada di fase anxiety separation, keenan yang demen merengek minta beli layangan dan segudang aksi ke-soleh-an mereka berdua yang bisa bikin kepala saya tandukan dan stok coklat abis. 

Satu rahasia dalam menahan emosi dan marah biar gak meledak, CUBIT DIRI SENDIRI. jadi, setiap saya marah dengan kelakuan "lucu" mereka, saya cubit paha sendiri sambil membayangkan dan berkata sama diri sendiri, " RASAIN LO! SAKIT KAN DICUBIT?? MAKANYA JANGAN CUBIT ANAK LO! "

And It works!!
Sekarang, saya bisa lebih sedikit lebih tenang menghadapi tantrum dan sedikit bisa lebih sabar mengahadapi permintaan para sultan bahkan sampai yang gak masuk akal, seperti masukin si kiki ( kucing kesayangan keluarga ) ke dalam keresek, katanya abis belanja kucing di petshop. kan ngakak saya jadinya, wkwkwkwk.

tapi, hidup gak seindah dongeng marisol, gak selamanya saya sebaik hati itu yang bisa nahan emosi dan amarah bla-bla-bla. kadang lepas kontrol kalau lagi kalut, kadang santai banget kaya emak-emak bijaksana di film-film. yah begitulah.

But at least, i try dan it works for a few times. 

INNER CHILD BUKAN SATU-SATUNYA PENYEBAB SALAH PENGASUHAN

Marah sama kelakuan absurd anak-anak bukan satu-satunya penyebab amarah para emak memuncak hingga kembali melakukan tindakan kasar dan kata-kata kasar pada anak. karena, ternyata menurut artikel www.popmama.com
Trauma masa lalu bukan pelaku utama mengapakita jadi orangtua yang suka main kasar sama anak. Si trauma ini bawa kawan-kawannya, salah satunya ialah MANGKEL JENGKEL SAMA SUAMI dan KESULITAN EKONOMI.
Kadang, secara gak sadar, saat kita jengkel sama pak suami yang suka susah dibangunin solat subuh ato naro jaket dan sepatu dimana aja bisa bikin ubun-ubun kita pecah. Marah gak bisa kusabab sieun dicarekan balik ( Takut dimarahin balik ) dan dianggap istri durhaka, hasilnya, pas anak rewel eh si anak kena getahnya. Bener gak mak?

kesulitan ekonomi? udah pasti bikin stress. Dan gak jarang pas kita lagi mumet-mumetnya mikirin soal Hubbud dunya ini alias urusan duniawi otak lagi jangar-jangarnya, klo ditambah anak rewel loba pamenta teu eureun-eureun ( banyak permintaannya, gak berhenti), jadilah kombinasi yang pas buat bikin gunung berapi emak meletus, dan anak kembali jadi korban ledakan gak disengaja. 

Kalo sudah begini, banyak banget point yang kudu dibenahi. Betul gak? Bukan hanya soal ghost parenting atau inner child semata. Makin bingung gak mak? Iya saya bingung, hehehe.


KOMUNIKASI DENGAN PASANGAN

Ini penting. Sulit kah melakukannya ? bagi yang tidak terbiasa seperti saya tentu sulit. waktu pacaran, saya mudah curhat soal apapun dengan pasangan, setelah menikah semua topik pembicaraan mengarah pada dua hal saja, anak-anak dan cuan! wehehehe. 

Pada akhirnya, kami masing-masing menjalani peran masing-masing. pasangan pencari nafkah dan saya pengasuh anak. 

Menikah itu tidak mudah, tidak seindah waktu pacaran. banyak adaptasi, pemahaman, menerima, mencocokan, mengalah dan sejuta atribut lainnya. salah satu harus mengalah, siapa? ya saya! kenapa? karena yang inner child nya bermasalah hanya saya! suami sih baik-baik aja. 

Lalu langkah apa yang diambil biar komunikasi dengan pasangan lancar jaya? ya tentu dengan memberanikan diri open conversation diluar topik soal anak-anak dan cuan. 

Susah gak sih? susah mak! hahahaha. awalnya grogi, kaya lupa aja gitu gimana curhat sama pasangan soal perasaan, geli sendiri. berasa jadi anak ababil aja! wkwkwkwk. tapi seiring waktu, bisa dan terbiasa kembali. 

Apakah semua selesai? gak juga. jadi orangtua itu kan proses tiada akhir. sampai kita jadi kakek nenek juga bakal tetep jadi orang tua kan? jadi, kedepannya masih banyak tahapan menjadi orangtua yang akan dilalui.

Lantas bagaimana harus bersikap? Biasa aja sih, nikmatin alurnya, mau nyebelin, nyenengin, bikin gondok, jadi berantem sama pasangan, pabaeud-baeud ( saling cemberut), lalu baikan lagi, roromantisan lagi dan seterusnya.

Btw, apakah pak suami tau soal inner child saya? Ghost parenting? perceraian orangtua saya yang jadi penyebab semua trauma ? Tentu Dong! Sejak awal pacaran beliau udah tau dan alhamdulillah menerima. Saya sharing di blog soal inipun tentu atas ijin beliau, mana berani saya share yg begitu private tanpa ijin beliau. Katanya, gpp kalo ini bikin saya merasa lebih baik. So sweet ga sih? Hehehe

Kunci utama dalam mengatasi inner child 

1. Selalu PEDEKATE sama Allah SWT
2. GAK BERHENTI BELAJAR
3.Memahami ( Perbaiki inner child, memaafkan, ikhlas dan memahami pasangan)
4. Bersabar
5. Menulis

Untuk bagian menulis ini, kita bisa menulis surat untuk anak dalam diri kita setiap kita sedih ketika tiba-tiba ingat bagaimana kita diperlakukan sangat buruk saat masih kecil oleh orangtua kita. misal, saat ingin dibelikan permen tapi kita malah dibentak dan dikatain anak tukang jajan dan ngabisin duit orangtua. dan lain sebagainya. Menulis keliatannya sepele, tapi dampak akan luar biasa. 

Dealing with your inner child, waktu penyembuhannya beda-beda di tiap orang. ada yang bentar ada juga yang lama kaya saya, yang butuh 10 tahun buat memahami dan sekarang memaafkan lalu ikhlas. yang penting, sekarang udah tau alasannya kenapa suka bersikap kasar dan gampang marah sama anak, ya udah, perbaiki dan jangan ulangi. dan jangan lupa, tulis surat untuk inner child kita sebagai terapi healing. 

Itu aja mak kuncinya. Insha Allah kita semua bisa melalui semua proses dan tahapan ini. jangan tanya kunci yang lain ya sama saya, apalagi kunci inggris dimana atau kunci menuju hatinya kaya gimana, *eeeaaaa


Sumber referensi :