Tampilkan postingan dengan label Pengasuhan. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Pengasuhan. Tampilkan semua postingan




Adik ipar saya, namanya Annisa. sering dipanggil ica sama sahabat-sahabatnya. kalo saya mah ngikutin adat keluarga aja lah, anis. 

Gara-gara dia nih, saya jadi doyan drakor dan kpop. mbo ya mau gak gimana jadi suka, wong tiap hari yang diputer lagu blekping, exo, betees dan lain sebagainya. lama-lama tuh lagu terngiang terus ditelinga dan jadi kepo kaaannn, terus liat yutub... eh ujung-ujungnya kepincut.

saya dan anis waktu saya hamil keenan, ehhmm 7 tahun yang lalu :P


Sayangnya, Beberapa waktu yang lalu anis hijrah ke Iran. Ngikutin suaminya dan menetap disana. sedih hatiku, karna gak ada Balad nge-ghibah-in kpop lagi, hiks. Tapi gak apa-apalah, namanya juga jodoh. mau ada di antartika juga pasti dijabanin ya nis, wehehehe.

Oke, saya bukan mau bahas kpop atau drakor nih. tapi mau bahas MPASI. nah loh? gak nyambung ya sama intronya! wkwkwkwk

Jadi, anis sekarang udah punya baby boy. namanya Haidar. lucu banget dia, buleud dan ndut. nah anis tuh lagi kebingungan, bentar lagi Haidar masuk usia MPASI. kalo di Indo sih gampang yah, bahan lengkap terus kalo males bikin banyak yang jual. beda cerita dengan di Iran. Disana, tumbuhan dan per-dagingan stoknya menyesuaikan musim. gak selalu ada. jadi, saya minta dia list bahan pokok apa aja yang tumbuh di musim Haidar masuk usia MPASI nanti, yaitu musim gugur. Dan inilah listnya yang dia kasih via watsapp.


  1. Bumbu aromatik nya bw bombay dan bawang putih
  2. Daging2an ayam , sapi,  kambing
  3. Sayur wortel , brokoli, bayam (rada hese tp mdh2an ada) kentang, sawi hijau (sawi putih gaada)
  4. Buncis (ga selalu ada wkwk)
  5. terong
  6. Ikan jarang beli mahal. tp buat anak boleh lah sesekali
  7. Buah yg selalu ada pisang apel jeruk


Oke, baiklah anis dan juga new mom.... kita simak yuk pilihan menu dan cara membuat MPASI berdasarkan usia bayi

Menu MPASI Sesuai Usia Bayi





















oia, hampir lupa. TELUR! pasti ada kan disana. bisa tuh pas usia 9 bulan, Haidar dikasih telur rebus, telur bagian kuningnya aja dilumatin sampai alus banget terus satuin sama bubur beras. kalo cuman telur doang bisa meleg dia, eh seset ke tenggorokan. kan kasian, hiks.

Atau dicampur sama puree kentang+wortel. tapi biasa nya sih keenan sama kilan mah dikasih telur campur begini dulu gak suka, agak bau anyir mungkin ya. Baru usia 1,5 tahun dikasih telur goreng/dadar. 

Gimana nih nis? udah jelas belum? kalo belum cobain deh  searching menu mpasi lain  yang kira-kira sesuai sama bahan- bahan yang ada di sana. atau bisa coba resep yang ada susu nya, susu favorite keenan waktu orok, yaitu SGM, hehehe. kalo ada apa-apa Wa aku lagi aja ya, hehe. Selamat ber-MPASI ria ya. 



Akhir-akhir ini pikiran saya terusik sama postingan akun parenting di IG milik  mamahtalks,  yang menampilkan sosok seorang Anchor favorite saya, Marissa Anita. 



Disini, Marissa Anita dengan gamblang menjelaskan apa itu inner child, dan jujur saya nangis nonton di bagian akhir video ini.

MY INNER CHILD



Sebelum melangkah ke definisi, apa itu Inner Child. berikut saya ceritakan pengalaman saya pertama kali menjadi ibu. curhat? tentu, berbagi cerita? ya!, karena tanpa curhat inilah, saya tidak akan menemukan akar Inner Child saya.

Jadi, setelah saya menjadi ibu dari dua anak, saya menemukan fakta mengejutkan bahwa Ternyata, jadi fulltime mother itu tidak mudah. Banyak yang perlu dibenahi. terlebih lagi soal diri sendiri. kalo ada universitas khusus menjadi ibu saya mau ikutan, tapi sayangnya, setelah kita melahirkan anak pertama, si doi lahir tanpa manual book, jadi, semua proses harus dijalani dan diikuti. 

Pertama, setelah Keenan, anak pertama saya lahir saya bagaikan orang bego, bingung mau ngapain ketika pertama kali meluk keenan.

Lantas ibu mertua bilang segera susuin, yo wes-lah saya susuin. Terus apa mudah nyusuin anak pertama? Gak lah marisol!! Bingung saya nyusuin itu harus gimana, diteken-teken, dipijat-pijat atau begimana? Ya yg paling naluriah ajah lah, saya sodorin aja langsung. My baby langsung nyomot asi dan dikenyot, tapi gak lebih dari 10 menit keenan nangis histeris, lahh saya nambah bingung mak, bayi nangis harus diapain?? 

Saya langsung eyong aja sambil kasih susu formula buatan ibu mertua. Alhamdulillah my baby diam seketika. Saya langsung sadar, “ oh begini ya jadi fulltime mother dan ngurus bayi” sambil masih merasa bego sendiri. 

Dan, rutinitas ibu baru pun saya jalani. Mulai dari mandiin, susuin, tidurin, mandiin lagi, susuin lagi, tidurin lagi sampai saya sulit mandi dan makan. Bukan hanya itu, jahitan sisa operasi di area jalan lahir dan sekitarnya masih terasa sakit, terlebih kalo saya duduk dan bangkit dari duduk. hal ini bikin saya stress dan akhirnya terkena BABY BLUES SYNDROME.

Selama 1 bulan setelah melahirkan, Saya murung, melamun, gak selera makan, sedih dan banyak nangis. Sementara saya tinggal dengan mertua, suami bekerja dan ibu kandung pun bekerja. Seketika saya merasa berjuang sendirian. Dan hal ini saya alami sampai keenan 1 tahun. Curhat sana sini sudah, nangis ampe mata bengkak sama pak suami juga sudah. Rupa-rupa nya ini bagian dari proses yang namanya MENJADI IBU. 

Itulah moment pertama kali saya sadar, kalo jadi ibu itu gak seindah yang ditawarin film- film hollywood. Saya kelelahan luar biasa, kurang makan, kurang mandi, kurang tidur dan kurang bersosialisasi. Lengkap sudah. 

Setelah keenan melewati fase 1 tahun, saya mulai mencair. Gak terlalu tegang soal jadi fulltime mother dan ngurus anak, mulai santai dikit lah walo tetep hectic. Saya mulai menikmati jadi ibu. Layaknya mom jaman now, saya selalu pasang kamera di setiap moment penting perkembangan keenan terus pamer deh di semua akun sosial media saya, instagram, facebook, twitter dan BBM ( waktu itu WA blm ada ). 

Saya gak ngalamin lagi baby blues, saya mulai beradaptasi dengan serba kekurangan yang dimiliki seorang ibu yg punya bayi ( kurang mandi, tidur, makan, jajan, dangdan, shopping, jalan-jalan, kongkow dan piknik ) dan mulai bersahabat dengan DRAKOR karena itu satu-satunya hiburan saya, hehehe

Lalu, muncul lah episode baru dalam hidup saya layaknya sinetron hidayah indosiar, babak baru menjadi ibu, HAMIL ANAK KEDUA YANG TIDAK DIINGINKAN!! Dan dari sinilah semua tuh drama jadi ibu dimulai.

Tahun 2015, saya mengandung Kilan, anak kedua saya. Bisa di bilang, ini adalah kehamilan diluar kehendak. tapi, yang namanya TAKDIR DAN REZEKI, kita gak bisa nolak. apapun alasannya, kalo kata GUSTI ALLAH JADI, ya jadilah.

Tapi sayangnya, kehamilan ini justru menarik saya begitu dalam hingga terperosok ke lembah stress dan depresi. ketidaksiapan mental menjadi ibu ganda, ketidaksanggupan menurus bayi lagi dari nol karena ingat betapa melelahkannya mengurus bayi itu.... dan ingatan betapa ngerinya mengalami BABY BLUES SYNDROME, saya stress. belum lagi memikirkan finansial .....yaahhh itu stress lapisannya udah melebihi lapisan wafer Tango! 

Karena stress inilah, saya jadi mudah marah bahkan bersikap buruk sekali dalam pengasuhan si sulung. terkadang, keenan rewel dan tantrum. maklum lah usianya baru 2,5 tahun. sebetulnya sih, semua tantrum dia tuh masih dalam batas wajar. cuman karena saya nya aja nih yang lagi error emosinya, jadi tantrum keenan udah kaya neraka bagi saya.

Lalu, saya melakukan kesalahan pertama dalam pengasuhan keenan, BENTAK ANAK dan berlanjut dengan MAIN CUBIT. Padahal saya udah wanti-wanti sama diri sendiri buat gak bentak anak apalagi cubit anak. Karena saya dibesarkan dengan cara seperti itu, dan hasilnya saya trauma. Saya gak mau anak-anak saya mengalami apa yang saya alami. 

Tapi kenyataannya, malah sebaliknya. Saya bingung, kok bisa gitu sih? Kok bisa saya bertekad buat gak melakukan physical abuse sama anak saya tapi pas prakteknya yang terjadi adalah sebaliknya.

Merasa bersalah setiap saat dan setiap hari setiap malam sambil mewek dan melihat anak-anak tidur tentu saya alami, tapi sayangnya, keesokan hari nya saya melakukan hal yang sama lagi. Ini bagaikan lingkaran setan anu teu ereun-ereun ( gak berhenti). Dan ini bikin saya ngerasa jadi ibu yang super jahat dan gagal jadi ibu. saya tuh kenapa sih? .... tau gak kenapa buibu?...Ternyata, semua itu dikarenakan Inner child saya. what?? ... 

DEFINISI INNER CHILD

Mengacu pada John Bradshaw (1992), inner child merupakan pengalaman masa lalu yang tidak atau belum mendapatkan penyelesaian dengan baik. Orang dewasa bisa memiliki berbagai macam kondisi inner child yang dihasilkan oleh pengalaman positif dan negatif yang dialami pada masa lalu. Seperti motivasi alam bawah sadar lainnya, inner child juga muncul pada orang dewasa dalam bentuk perilaku atau keadaan emosi yang tidak disadari (unconscious).

Ada definisi lain soal Inner chiild :
Menurut Vanessa Guerrero inner child adalah bagian dalam diri kita yang terluka ketika masa kanak-kanak yang untuk sebagian orang luka yang timbul sangatlah dalam dan menghancurkan bahkan bisa lebih buruk, meskipun terdapat bagian menyenangkan saat masa kanak-kanak tetap saja beberapa luka mungkin terjadi sepanjang jalan dan jika luka tersebut belum sembuh maka akan berdampak pada masa dewasa.

Jadi, INNER CHILD itu apa? samakah dengan Ghost Parenting? 
BENANG MERAHNYA Dimana?

Ghost parenting, lebih mengacu kepada pola asuh kita saat ini yang dipengaruhi oleh pola asuh yang kita terima dimasa lalu. outputnya beragam, jika kita diperlakukan "baik" disepanjang masa pertumbuhan kita saat kecil hingga remaja, maka pola asuh kita kepada anak-anak kita akan baik-baik saja. 

Sebaliknya, jika kita hidup dalam keluarga yang broken, banyak di kritik, menerima kekerasan fisik dan verbal dan dididik keras, maka akan seperti itu pula pola asuh kita kepada anak-anak kita. KECUALI, kita menyadari bahwa kita mengalami ghost parenting dan mulai menata diri sendiri agar lingkaran setan itu berhenti di kita aja.

Lantas, apa itu inner child sebenarnya?
Inner child itu, adalah anak kecil dalam diri kita yang mengalami pola asuh yang buruk dimasa lalu oleh orangtua kita dan berdampak pada pola asuh kita terhadap anak - anak kita pada saat ini, yaitu GHOST PARENTING. 

Memang Ada Apa Dengan Masa Lalu Saya? Kepo kaannn? hehe

Nah ini yang saya maksud dengan kenapa saya curhat di paragraf atas. saya yang mudah terkena Baby blues syndrome, merasa stress, marah ,depresi dan berani bentak juga cubit anak selama masa pengasuhan anak-anak saya.

Semua itu dikarenakan saya mengalami ghost parenting dimana inner child saya terluka akibat pola asuh yang sangat buruk yang saya terima disepanjang masa pertumbuhan saya sejak kecill hingga remaja.

sudah mengerti sekarang? udah ketemu benang merahnya kan ?

Bagi pembaca setia blog saya pasti sudah baca postingan saya yang berjudul " Sekantong Harapan Bernama Kebahagiaan ", disana ceritanya saya bikin cerpen fiksi, tapi pada kenyatannya cerpen itu 100% kisah saya. gak ada yang di tambahin ceritanya biar lebih buas dan seram. Bagi yang belum baca, mangga dibaca ya biar tau kenapa saya merasa inner child saya adalah pangkal dari semua pola pengasuhan saya yang buruk terhadap anak-anak saya. 

Lantas, apakah saya menyalahkan kedua orangtua saya karena telah mengasuh dan mendidik saya dengan cara sedemikian menyakitkan bagi saya? iya tentu saja! tapi itu adalah proses bagi saya untuk akhirnya memahami mengapa mereka demikian dan memaafkan mereka pada akhirnya. 


SOLUSI Dan PROSES AKHIR

Pada akhirnya, saya bikin mind map buat solusi masalah ini, karena saya gak mau berlaur –larut soal ini, karena masa depan psikologis anak saya taruhanya. Betul gak mak?

Bagaikan terilhami, pas lagi hot-hot nya saya pengen selesein masalah ini, Saya menemukan judul postingan di pinterest, “ selesaikan trauma masa lalumu dan benahi dirimu sendiri untuk masa depan anak-anakmu

JLEB!!

Bagaikan kena lemparan kulit durian, saya tersadar, inilah hal pertama yang harus saya lakukan.yaitu, berdamai dengan masa lalu. berdamai ya, bukan melupakan. karena masa lalu seburuk apapun gak akan pernah bisa dilupain kecuali amnesia, tapi amit-amit deh. 

Masa lalu sudah seharusnya jadi bagian hidup seseorang, kaya potongan puzzle. pada akhirnya semua akan membentuk diri sendiri saat ini dan esok hari. banyak yang menyakitkan kaya kisah sedih di hari minggu? tentu, masih sering nangis kalo inget masa lalu? tentu, suka sedih kalo inget betapa kangennya sama ayah kandung? sudah pasti. dirasain aja, dinikmati lalu tumpahin semua emosi kedalam karya. 

Sama halnya dengan Kurt Cobain, yang menjadikan tragedi dalam hidupnya menjadi dasar dia bikin karya, dan hasilnya? Band Nirvana jadi Band panutan sejuta umat anak band dari dulu sampai sekarang. tapi jangan diliat ending hidupnya yang suicide ya, jangan ditiru! 


Apa saya masih main kasar? TIDAK! alhamdulillah.

Semua itu bukan proses singkat dan sebentar. Puluhan kulwap parenting dan buku parenting, sahabat baru seorang ibu yang juga mengalami inner child/Ghost parenting dan menulis, semua itu menjadi penolong saya. 

Apakah mudah? tidak! sangat sulit bagi saya mengendalikan emosi dan marah walau hanya untuk hal sepele, seperti kelakuan kilan yang doyan hujan bedak sampai lantai penuh dengan bedak, kilan yang lagi ada di fase anxiety separation, keenan yang demen merengek minta beli layangan dan segudang aksi ke-soleh-an mereka berdua yang bisa bikin kepala saya tandukan dan stok coklat abis. 

Satu rahasia dalam menahan emosi dan marah biar gak meledak, CUBIT DIRI SENDIRI. jadi, setiap saya marah dengan kelakuan "lucu" mereka, saya cubit paha sendiri sambil membayangkan dan berkata sama diri sendiri, " RASAIN LO! SAKIT KAN DICUBIT?? MAKANYA JANGAN CUBIT ANAK LO! "

And It works!!
Sekarang, saya bisa lebih sedikit lebih tenang menghadapi tantrum dan sedikit bisa lebih sabar mengahadapi permintaan para sultan bahkan sampai yang gak masuk akal, seperti masukin si kiki ( kucing kesayangan keluarga ) ke dalam keresek, katanya abis belanja kucing di petshop. kan ngakak saya jadinya, wkwkwkwk.

tapi, hidup gak seindah dongeng marisol, gak selamanya saya sebaik hati itu yang bisa nahan emosi dan amarah bla-bla-bla. kadang lepas kontrol kalau lagi kalut, kadang santai banget kaya emak-emak bijaksana di film-film. yah begitulah.

But at least, i try dan it works for a few times. 

INNER CHILD BUKAN SATU-SATUNYA PENYEBAB SALAH PENGASUHAN

Marah sama kelakuan absurd anak-anak bukan satu-satunya penyebab amarah para emak memuncak hingga kembali melakukan tindakan kasar dan kata-kata kasar pada anak. karena, ternyata menurut artikel www.popmama.com
Trauma masa lalu bukan pelaku utama mengapakita jadi orangtua yang suka main kasar sama anak. Si trauma ini bawa kawan-kawannya, salah satunya ialah MANGKEL JENGKEL SAMA SUAMI dan KESULITAN EKONOMI.
Kadang, secara gak sadar, saat kita jengkel sama pak suami yang suka susah dibangunin solat subuh ato naro jaket dan sepatu dimana aja bisa bikin ubun-ubun kita pecah. Marah gak bisa kusabab sieun dicarekan balik ( Takut dimarahin balik ) dan dianggap istri durhaka, hasilnya, pas anak rewel eh si anak kena getahnya. Bener gak mak?

kesulitan ekonomi? udah pasti bikin stress. Dan gak jarang pas kita lagi mumet-mumetnya mikirin soal Hubbud dunya ini alias urusan duniawi otak lagi jangar-jangarnya, klo ditambah anak rewel loba pamenta teu eureun-eureun ( banyak permintaannya, gak berhenti), jadilah kombinasi yang pas buat bikin gunung berapi emak meletus, dan anak kembali jadi korban ledakan gak disengaja. 

Kalo sudah begini, banyak banget point yang kudu dibenahi. Betul gak? Bukan hanya soal ghost parenting atau inner child semata. Makin bingung gak mak? Iya saya bingung, hehehe.


KOMUNIKASI DENGAN PASANGAN

Ini penting. Sulit kah melakukannya ? bagi yang tidak terbiasa seperti saya tentu sulit. waktu pacaran, saya mudah curhat soal apapun dengan pasangan, setelah menikah semua topik pembicaraan mengarah pada dua hal saja, anak-anak dan cuan! wehehehe. 

Pada akhirnya, kami masing-masing menjalani peran masing-masing. pasangan pencari nafkah dan saya pengasuh anak. 

Menikah itu tidak mudah, tidak seindah waktu pacaran. banyak adaptasi, pemahaman, menerima, mencocokan, mengalah dan sejuta atribut lainnya. salah satu harus mengalah, siapa? ya saya! kenapa? karena yang inner child nya bermasalah hanya saya! suami sih baik-baik aja. 

Lalu langkah apa yang diambil biar komunikasi dengan pasangan lancar jaya? ya tentu dengan memberanikan diri open conversation diluar topik soal anak-anak dan cuan. 

Susah gak sih? susah mak! hahahaha. awalnya grogi, kaya lupa aja gitu gimana curhat sama pasangan soal perasaan, geli sendiri. berasa jadi anak ababil aja! wkwkwkwk. tapi seiring waktu, bisa dan terbiasa kembali. 

Apakah semua selesai? gak juga. jadi orangtua itu kan proses tiada akhir. sampai kita jadi kakek nenek juga bakal tetep jadi orang tua kan? jadi, kedepannya masih banyak tahapan menjadi orangtua yang akan dilalui.

Lantas bagaimana harus bersikap? Biasa aja sih, nikmatin alurnya, mau nyebelin, nyenengin, bikin gondok, jadi berantem sama pasangan, pabaeud-baeud ( saling cemberut), lalu baikan lagi, roromantisan lagi dan seterusnya.

Btw, apakah pak suami tau soal inner child saya? Ghost parenting? perceraian orangtua saya yang jadi penyebab semua trauma ? Tentu Dong! Sejak awal pacaran beliau udah tau dan alhamdulillah menerima. Saya sharing di blog soal inipun tentu atas ijin beliau, mana berani saya share yg begitu private tanpa ijin beliau. Katanya, gpp kalo ini bikin saya merasa lebih baik. So sweet ga sih? Hehehe

Kunci utama dalam mengatasi inner child 

1. Selalu PEDEKATE sama Allah SWT
2. GAK BERHENTI BELAJAR
3.Memahami ( Perbaiki inner child, memaafkan, ikhlas dan memahami pasangan)
4. Bersabar
5. Menulis

Untuk bagian menulis ini, kita bisa menulis surat untuk anak dalam diri kita setiap kita sedih ketika tiba-tiba ingat bagaimana kita diperlakukan sangat buruk saat masih kecil oleh orangtua kita. misal, saat ingin dibelikan permen tapi kita malah dibentak dan dikatain anak tukang jajan dan ngabisin duit orangtua. dan lain sebagainya. Menulis keliatannya sepele, tapi dampak akan luar biasa. 

Dealing with your inner child, waktu penyembuhannya beda-beda di tiap orang. ada yang bentar ada juga yang lama kaya saya, yang butuh 10 tahun buat memahami dan sekarang memaafkan lalu ikhlas. yang penting, sekarang udah tau alasannya kenapa suka bersikap kasar dan gampang marah sama anak, ya udah, perbaiki dan jangan ulangi. dan jangan lupa, tulis surat untuk inner child kita sebagai terapi healing. 

Itu aja mak kuncinya. Insha Allah kita semua bisa melalui semua proses dan tahapan ini. jangan tanya kunci yang lain ya sama saya, apalagi kunci inggris dimana atau kunci menuju hatinya kaya gimana, *eeeaaaa


Sumber referensi :


manfaat bermain layang-layang
Illustrasi drawing buatan artjoka

Manfaat Bermain Layangan Bagi Anak - anak.Assalamualaikum, halo bunda, Saya mau tanya nih, 
Apakah anak Bunda memiliki hobi bermain layang - layang sampai kulitnya hitam dan lupa waktu? Apakah Bunda melarang anda anda bermain layang - layang seharian?
Apakah Bunda kesal dengan banyaknya kertas layang - layang robek serta gelasan dan kenur yang berserakan dimana - mana?
Kalo Iya, Bunda satu nasib dengan saya. sama kesalnya, wkwkwk
Keenan, sejak masa sekolah daring dirumah, hampir setiap hari dia bermain layang - layang. bermain di lapangan dekat rumah yang selalu sepi yang membuat dia dan saya nyaman dia bermain layangan di tengah pandemi ini walau kadang sampai lupa waktu, makan dan pulang! kesal tentu, marah apalagi. belum ditambah selalu minta beli layangan baru setiap dia kalah bermain layangan.
Tetapi, di balik kesalnya saya dengan hobi baru keenan yang satu ini, sebetulnya ada banyak Manfaat Bermain Layangan, diantaranya perubahan secara fisik dan psikologis dari keenan. salah satunya ialah menjadi mandiri dan kuat. 
Dia juga menjadi pandai tali temali sederhana karena setiap hari memasang tali kenur dan gelasan sendiri. melihat banyaknya perubahan yang positif dari Keenan saya biarkan dia menjalankan hobinya bermain layang - layang, tapi dengan beberapa syarat agar tidak kebablasan. karena, sama halnya dengan permainan yang lain walaupun ada banyak Manfaat Bermain Layangan, bermain layang - layang juga memiliki dampak negatif jika di biarkan.









Manfaat Bermain Layangan ( untuk Fisik dan Kognitif anak )

1. Baik untuk Kesehatan Fisik Anak

Manfaat Bermain Layangan yang pertama adalah, Berlari menerbangkan layang - layang  akan meningkatkan detak jantung anak, dan merupakan salah satu latihan yang bagus untuk fisik anak.
Bermain layang - layang juga bagus untuk perkembangan kesehatan mata anak. saat anak menatap langit biru mencari arah angin dan memainkan layang - layang , secara tidak langsung melatih  otot dan saraf mata.

2.  Meningkatkan kemampuan Bersosialisasi

Manfaat Bermain Layangan yang kedua adalah Bermain layangan bisa saja dimainkan sendirian, tetapi terkadang anak membutuhkan teman untuk melihat arah angin, menerbangkan layangan atau memperbaiki benang yang rusak. 
semua itu tentu akan membuat anak mulai memberanikan diri bertanya, meminta pertolongan dan bekerja sama dengan teman yang sudah dia kenal dan bahkan dengan teman yang baru dia kenal. hal tersebut secara tidak langsung mengajarkan anak bagaimana caranya berkomunikasi dengan baik dengan teman.

3. Meningkatkan Kesehatan Mental Anak


Manfaat Bermain Layangan yang ketiga adalah, Kegembiraan yang ditimbulkan dari bermain layang - layang secara tidak langsung membuat anak merasa senang dan bahagia. apalagi ditambah jika si anak berhasil memenangkan adu layang - layang atau mendapat layang - layang putus dari teman yang kalah. kegembiraan yang anak rasakan saat bermain layang - layang tersebut merupakan cara yang baik untuk mengurangi stres. apalagi di masa pandemi dimana anak harus bermain di dalam rumah seharian.  
Tetapi, karena ini adalah masa pandemi, sebisa mungkin orangtua mendampingi anak bermain. mengawasi dari jauh agar anak tidak bermain layang - layang keluar dari lapangan.
Selain itu, bermain layang - layang juga dapat meningkatkan kepercayaan diri anak. Ketika anak mampu dan berhasil menerbangkan layangan mereka lalu  mengalahkan  teman nya, kepercayaan diri anak akan timbul , ini adalah salah satu faktor yang menimbulkan perasaan baik  yang  akan meningkatkan rasa percaya diri mereka.

4. Meningkatkan Kreativitas Anak

Manfaat Bermain Layangan yang keemapt adalah, Untuk bisa bermain layang - layang anak - anak memang membeli layangan, tetapi terkadang anak - anak juga sengaja membuat sendiri layang - layang mereka. mengapa harus bikin sendiri sih? repot amat? yang jual banyak kan banyak, ya memang. 
Tetapi kepuasan yang anak - anak dapatkan dengan membuat layang - layang sendiri walau akhirnya kalah dan direbut orang lain merupakan suatu kebanggaan tersendiri. 
Disinilah kreativitas anak muncul, mencari cara bagaimana membuat layang - layang yang bagus dan melatih otot tangan dan mata dalam merangkai kerangka layang - layang kemudian menggunting, lem dan memasang tali. 


Keenan sendiri bahkan menggambar layang - layang saking senangnya bermain layang - layang. terkadang dia buat sendiri dari kertas HVS dengan kerangka dari sapu lidi. 
Bukan untuk diterbangkan, tapi untuk dia pajang di tembok dinding rumah yang sudah penuh dengan coretan tangan dia sendiri. lalu dia tunjukan pada ibunya, " mah, ini layang - layang aku bikin sendiri lho!" dengan penuh rasa bangga. 

5. Mempererat Hubungan Ayah - Anak

Manfaat Bermain Layangan yang kelima adalah Keenan, pertama kali menerbangkan layang - layang meminta pertolongan ayahnya. Mau tidak mau sang ayah tentu mewujudkan keinginannya. bermain layang - layang tentu membutuhkan waktu yang tidak sebentar, selama waktu bermain inilah ayah dan anak membentuk komunikasi tersendiri yang pada akhirnya akan mempererat hubungan ayah dan anak atau Bounding

Dampak Buruk Bermain Layang-Layang

Selain  Manfaat Bermain Layangan di atas, bermain layang - layang juga memiliki dampak buruk bagi anak, diantaranya :  

  1. Kulit menjadi hitam
  2. Malas belajar atau lebih suka bermain
  3. Membuang waktu dan uang

Orangtua memiliki peran sangat penting dalam mengatasi dampak buruk bermain layangan bagi anak - anak. orangtua harus bisa semaximal mungkin membatasi jam bermain layang - layang agar anak - anak tidak sampai lupa waktu, makan dan bahkan belajar. 
Kita bisa menggunakan berbagai macam tekhnik komunikasi dengan anak dengan membuat kesepakatan waktu bermain layang- layang dengan anak. 
Saya sendiri membatasi anak saya bermain layang - layang mulai dari setelah jam makan siang hingga waktu solat Ashar tiba. hal ini saya lakukan karena seringnya anak saya kebablasan dan lupa waktu. terkadang dia menolak dan tantrum dengan aturan yang saya buat, tapi lama kelamaan dia menerima dan terbiasa. 
Bermain layang - layang itu memang kegiatan yang menyenangkan karena banyak memberikan Manfaat Bermain Layangan, jangankan anak - anak, orang dewasa juga senang memainkannya. apakah termasuk saya? ah tidak. saya sih, jadi sponsor saja dan melihat bahagia anak saya tersenyum lebar sambil tertawa riang  bermain layang - layang dengan bahagianya.









assalamualaikum emak,

gak kerasa udah mau 3 bulan nih si kakak sekolah daring, alias sekolahnya via WA grup. awal-awal sih masih semangat, ya emak ya anak.

kesini -sini, banyakan emaknya yang males. apalagi kalo si anak udah menolak buat di suruh ngerjain tugas. padahal anak TK mah tugasnya cuman 3-4 poin, itupun ga susah. ngerjainnya gak makan waktu sampai berjam-jam. cuman karena anak gak biasa belajar dirumah dan saya ga pernah ngajak keenan belajar juga (karena merasa sekolah cukup dan keenan masih 5 tahun, duuh emak macam apah akuh ini??? hiikks ), saya ngerasa kena batu-nya, yaitu khawatir keenan gak bisa baca dan nulis padahal tahun depan mau masuk SD, sementara syarat masuk SD sekarang ini harus bisa baca dan nulis!!! alamak!!!! gimanaaan iniii??? 

Lalu, efektifkah sekolah daring selama masa pandemi? 




keenan, tipe anak yang menolak diajak belajar serius dengan saya, menolak ngerjain tugas sekolah daring dan maunya main layangan. tapi kalo waktu dia luang dirumah, stok kertas, lem dan karton habis dia pakai buat bikin hasta karya. subhanallahnya, dia bikin sendiri gak mau dibantuin. dia semangat kalo udah bikin karya. oohh saya sadar, keenan tipe anak yang belajar harus pake alat peraga. 

saya jadi berfikir, sekolah daring ini sebetulnya kurang efektif. terbentur rasa malas tadi, akhirnya setiap tugas dikerjakan dengan ASAL BERES lalu FOTO dan KIRIM sebagai bukti. ilmunya? entah masuk entah tidak. ujung-ujungnya, FORMALITAS buat saya. padahal para guru-mah sampai begadang bikin video dan materi. maaf ya bu.

akhirnya, saya inisiatif bikin flashcard buat keenan belajar baca dan tulis. karena alasan itu tadi, keenan belajar harus pake alat peraga. cukup bermodal nge-print ke mang potocopy, gunting dan laminating sendiri, bisa pake plastik sampul terus di setrika atau pakai selotip bening besar terus setrika. apapun caranya, yang pasti selalu ada jalan menuju roma. lalu, saya kasih liat dia hasil print flashcard, alhamdulillah dia semangat mau belajar.

saya rasa, ini menjawab kekhawatiran saya menyoal keenan yang ogah belajar baca dan nulis dengan saya, saya berniat belajar lagi tentang montessori dan homeschooling buat keenan. tapi saya bingung soal kurikulum.

Sebenarnya tidak ada kurikulum yang standar dan baku bagi anak usia 2-6 tahun. Setiap anak berbeda kebutuhanya, begitupun dengan ibunya, setiap ibu berbeda kesibukannya. 

setelah saya cari tau dan belajar lebih dalam, sharing dengan sesama emak dan ikut kulwapp seputar homeschooling, ternyata dibutuhkan satu modal kuat buat homescholling-kan anak, yaitu KONSISTENSI DAN NIAT YANG KUAT. nah ini nih kelemahan saya.

Saya setuju, pandemi ini membuat semua para emak tersadar akan keberadaan homeschooling. semua rame-rame berniat homeschooling-kan anaknya, termasuk saya. tetapi, akhirnya saya menyadari bahwa kelemahan saya adalah konsistensi dan mudah menyerah. menyerah pada anak yang sulit diajak belajar dan bekerja sama, menyerah ketika anak menolak ajakan saya dan menyerah membujuk anak untuk belajar. karena jujur, saya bukan tipe ibu yang pandai merayu. 

Ditambah, saya merasa berat ya dengan definisi homeschooling dan montessori? karena ternyata metode dan tekhniknya memang tidak sembarangan. ada kaidah dan "aturan". 




lalu solusinya gimana?



saya ini bisa dibilang telat banget kalo mau montessori-in keenan, karena metode montessori ini akan lebih efektif diberikan pada anak sejak usia 0 bulan. sementara keenan sekarang sudah 5 tahun!! jauuh banget ketinggalan kereta. apa masih bisa dikejar? tentu bisa, karena tidak ada kata terlambat untuk memulai apapun. yang bahaya itu adalah, udah tau telat tapi santai-santai bae, hehehe

Akhirnya saya berfikir, gak akan di bikin ribet , dibikin simpel aja dan sesuai kemampuan saya.  memang, setelah saya pelajari, montessori itu wow banget metode nya. tapi melihat saya yang males-an dan easy to give up, ya udah.... saya pakai metode ala saya aja. 


Hai makhluk kecil, 
Terkadang terasa sulit bagiku, 
Untuk tidak dengan sengaja berteriak padamu saat  kau menghujaniku dengan permintaan tiada akhir  dimana aku sedang berada di puncak  lelah  letih teramat sangat,

Hai makhluk kecil, 
Terkadang sulit bagiku,  
Untuk tidak dengan sengaja marah padamu saat kau memintaku menemanimu bermain dimana aku baru ingin merebahkan tubuhku yang terasa remuk, meluruskan tulangpungguku yg terasa payah dan kakiku yang terasa kebas 

Hai makhkuk kecil, 
Terkadang sulit bagiku, 
Untuk tidak menahan sedikit saja kesalku terhadap kelakuanmu yg absurb dan aneh diluar akalku tapi lucu dan menyenangkan bagimu,  seperti bermain salju bedak atau bermain air hujan pancoran tetangga, 

Hai makhluk kecil, 
Terkadang sulit bagiku, 
Berdamai dengan amarahku saat kau menolak ku ajak belajar dan berteriak "tidak mau! " 

Hai makhkuk kecil, 
Terkadang sulit buatku, 
Menahan kantuk demi membacakan buku faporitemu

Hai makhkuk kecil, 
Terkadang sulit bagiku, 
Merayu dirimu yang sedang merajuk sementara aku dipenuhi pikiran yang sedang carut marut dan mood labil

Hal mahkluk kecil, 
Terkadang aku kalah dengan rasa lelah letih tiada akhir,
Terkadang aku kalah dengan emosiku,
Terkadang aku kalah dengan pikiranku,
Dan terkadang terasa sulit Menjadi ibumu,
Bukan karena tak ingin atau menolak,  aku hanya sedang lelah sekali,  
Hingga ingin aku menekan tombol pause dan berhenti sejenak, 
Walau masih terasa sulit,  aku tak pernah menyesal menjadi ibumu, 

Oh maafkan aku, 
Maafkan keterbatasanku, 
Maafkan ketidakmampuanku sedikit bersabar dan menahan amarahku,
Maafkan kesulitanku mengurai kesalku, 
Maafkan aku,  yang masih bergelut dengan luka lamaku, 

Maafkan aku, 
Yang masih belajar menjadi ibumu
Yang masih belajar mestabilkan emosiku
Yang masih belajar mengatur pikiranku
Yang masih belajar  menyesuaikan peranku
Yang masih belajar mengenai dirimu, 
Yang masih belajar ikhlas dan sabar, 
Yang masih berusaha mengurai dan menyembuhkan luka lamaku, 

Maafkan aku, dan
Terimakasih

Hadirmu sepenuhnya membuatku merasa berarti
Hadirmu sepenuhnya membuatku merasa dicintai
Hadirmu sepenuhnya membuatku merasa dibutuhkan
Hadirmu sepenuhnya membuatku merasa istimewa
Hadirmu sepenuhnya membuatku,  terasa seperti manusia







Dari awal saya punya prinsip, perihal prestasi di sekolah atau dimanapun, saya sih gak masalah kalo keenan gak dapet ranking atau juara juga. saya ga pernah maksa keenan buat jadi juara, dalam hal apapun. terlebih soal perlombaan. saya kurang "suka" kalo keenan ikut perlombaan. karena yang saya lihat hanya sisi negatif-nya saja, yaitu jadi bikin anak tertekan karena harus ikut lomba dan menang, ujung - uijungnya biasanya si anak jadi ambisius dan jadi kecewa berat kalo kalah. si anak bisa depresi. ini yang saya hindari. 

walaupun, sisi positifnya juga banyak. Perlombaan bisa membangkitkan sisi semangat berkompetensi dan tidak mudah menyerah pada anak. anak jadi terbiasa bersaing dan belajar untuk bertahan. kalau kalah, si anak jadi bisa belajar gimana caranya untuk memperbaiki "kesalahan" dan tidak mengulang kembali. tapi buatku, untuk belajar semua sisi positife dari perlombaan itu, bisa di asah dengan cara yang lain. 

Contoh kecilnya, sekarang di TK. Dia mulai belajar menulis dan membaca. Ini gak mudah loh buat anak yang terbiasa seharian main lalu masuk sekolah dan langsung kenalan sama huruf dan angka lalu si anak harus belajar tiap hari, mengulang dan mempelajari hal yang sama, kalo masih salah akan terus di ulang sampai dia bisa, hal ini dilakukan bahkan sampai 12 bulan ke depan. Kesabaran, keuletan, kegigihan dan semangat harus terus dipupuk biar si anak gak mudah loyo lantas enggan belajar. Apalagi kalo si anak lihat temen-temen sekelasnya udah pada jago melafalkan huruf dan angka, bahkan yang lancar baca, hal ini pasti membangkitkan sisi berkompetensi anak, jadi gak mau kalah sama temen-temennya. atau justru sebaliknya, jadi makin hoream karena ngerasa gak mampu. sama persis dengan mengikuti ajang perlombaan. Bedanya di waktu aja, kalo lomba itu rentang waktunya singkat, kalo sekolah... yah lama. 

Begitulah prinsip saya di awal. 

Namun, setelah saya mengikuti pembagian raport mengaji keenan beberapa hari yang lalu, prinsip saya agak berubah sedikit. 

Akhirnya, tibalah dibacakan nama siapa saja yang juara kelas PAUD, kelas keenan mengaji. sambil merasa dag-dig-dug ser saya nunggu nama juara kelas di sebut, sambil berharap, "semoga anak gue juara, semoga ya Allah, semoga!", lalu sampai nama juara 3 disebut, nama keenan gak di panggil. saya-pun "sedikit" kecewa.

Geli gak sih? katanya gak masalah kalo anaknya gak juara atau gak dapet ranking, tapi begitu anaknya gak juara, ada rasa kecewa walau cuma se-uprit, lantas kemana gerangan si prinsip awal yang keukeuh di pertahankan itu? menguap bersamaan dengan hadirnya si kecewa ya? wkwkwkwkwk

Saya geli menertawakan diri sendiri, hahahaha. rupa-rupanya hati kecil saya ada juga keinginan keenan juara kelas! buat apa coba? yah buat rasa bangga aja dan kalo di hujani pertanyaan sama emak-emak yang lain bisa jawab dengan wajah mendongkak penuh rasa bangga lantas menjawab, "juara dong! "

Tetiba saya jadi ada rasa minder sedikit di hati, pasalnya, keenan rajin mengaji, bahkan hujan badai aja dia maksa buat tetep ngaji. tapi kok dia gak juara kelas ya, tapi JUARA MENGAJI! itu benar! keenan gak juara kelas tapi juara dalam kategori murid yang rajin masuk kelas mengaji! 

Kekecewaan saya agak dalam sebetulnya, sampai lupa ada rasa bangga lain yang harus di utamakan. Yang harus saya lihat harusnya prestasi keenan bukan pada angka rangking atau juara kelas, tapi kemampuan dia yang berkembang pesat dalam waktu 6 bulan terakhir. Itu yang disebut juara. juara dalam keinginan untuk belajar walau agak sulit buat dia. keenan satu-satunya murid pria di kelasnya. dan dia, termasuk anak yang gak bisa belajar serba cepat. daya ingatnya kurang, begitupun dengan daya tangkapnya dan harus selalu di ulang. Menulis juga kurang, bukan gak bisa atau malas, tapi ragu dan bingung. jadi, sampai sekarang dia masih menulis huruf hijaiyah pake panduan ( titik - titk huruf lalu di tebalkan), dia belum bisa menulis mandiri sesuai contoh. tapi, buat saya, keenan yang udah tau huruf hijaiyah dan segudang ilmu agama lainnya, itu adalah kemajuan yang sangat pesat. dibanding saya waktu belajar ngaji waktu kecil. 

Setelah menyadari hal ini saya buru-buru nyemangatin keenan, " gpp ya kak gak juara kelas juga, kakak udah hafal huruf hijaiyah walau masih suka lupa, surat-surat pendek, bahasa arab anggota tubuh, doa sebelum tidur, doa mau makan, nama malaikat, rukun islam, rukun iman, asmaul husna dan bahkan syahadat! lancar lagi bacanya! mamah bangga sama kakak! kakak hebat! besok-besok kita lebih giat lagi ya nge-hafal huruf hijaiyahnya dan nulis tanpa pake titik-titik! oke! semangat! " 

Respon keenan? biasa aja sih? hahahaha, gak deng! dia agak bangga juga juara rajin ngaji. buktinya dia pamerin hadiahnya ke kakek - neneknya. keenan, emang gak begitu pengen juara kelas dan harus maju ke depan. walaupun dia juara murid yang rajin ngaji, keenan malah nangis gak mau ke depan buat nerima hadiah! dia malu, dia gak pe-de!! aaah, disinilah saya menyadari bahwa prinsip awal saya agak memudar! yaitu apa? perlombaan itu penting untuk memunculkan rasa bangga pada anak terhadap dirinya dan juga rasa percaya diri!

Yup!

Akhirnya, saya jujur pada diri sendiri kalau juara itu memang perlu dan somehow emang bisa bikin bangga.  

Memang tidak masalah keenan tidak juara kelas, tapi kalau bisa, kenapa gak? selain bikin emaknya bangga sedikit ( ciee ), jadi juara bisa jadi nilai kebanggaan tersendiri buat si anak kalo ternyata dia hebat dan se-pintar itu. kalo udah bangga sama diri sendiri, rasa pe-de akan muncul dengan sendirinya. tapi, inipun tetap harus di "filter", rasa bangga yang muncul gak boleh kebablasan jadi sombong dan ambisius. disini tugas emak yang utama. jadi tukang filter pemahaman anak terhadap definisi juara. 

Jadi, kalo ada lomba menggambar atau mewarnai, saya mau mulai tawarin keenan. buat have fun aja. ngitung-ngitung ngelatih dia buat pe-de dan mau berada dalam situasi banyak orang ( keenan agak gak suka berada di keramaian ). kalo keenan mau, hayu atuh ku emak di dukung 100%, kalo gak mau, ya udah gpp. saya latih ke pe-de an dia dengan cara yang lain. 

Apapun prestasi keenan, dia mampu mengikuti pelajaran di sekolah/ngaji dan semangat, saya udah bangga. kalau akhirnya juara, emak mana coba yang gak bangga? 

Begitcuu ...



Artikel ini diikut sertakan minggu tema Jujur











Dari awal sejak saya berhasil merayap perlahan keluar dari kubangan baby blues syndrome, 6 bulan setelah melahirkan keenan, saya mulai tertarik pada montessori, saya follow akun montessori indonesia dan langsung bikin kurikulum montessori buat keenan sampai dia usia 1 tahun. saya bikin sendiri semua tools pembelajaran dan sebagian beli yang sesuai budget. tapi lepas 1 tahun, saya stop karena kepindahan ke rumah baru, 3 bulan setelah kepindahan saya lanjut montessori lagi, semua file pembelajaran dan print out udah siap, tinggal jalan. tapi lagi-lagi terhenti karena kehamilan anak kedua, kilan. repot dengan kehamilan kedua yang sering keluar masuk rumah-sakit dan my mental health agak terganggu, saya stop montessori keenan dan fokus sama kehamilan. setelah kilan lahir, selain mengurus bayi kilan, saya juga bergelut dengan sakit selama 2 tahun. sehingga, montessori, lagi-lagi terabaikan.

lalu sekarang setelah keenan akhirnya masuk sekolah TK, saya akhirnya memilih stop montessori keenan. saya nyerah. betulan. karena berbagai kesibukan urusan rumah tangga dan urusan mendulang rupiah terkadang masih menjadi prioritas saya. juga, secara pribadi saya ini orangnya sungguh sangat lack of patient and easy to give up when he say no! dan saya gak bisa konsisten dengan kurikulum dan schedule yang udah saya susun sedemikian rupa sampai matang. sayang sebetulnya, karena saya yang jadi kunci permasalahannya. bukan anak.

Tapi bukan berarti saya menyerah, akhirnya saya punya solusi yang bisa dibilang win-win solution, saya kasih keenan "kuliah lapangan" yang disesuaikan dengan kurikulum TK-nya, semisal belajar soal alam, yah saya bawa ke sawah dan ngumpulin tanah,pasir,kerikil, lumpur, tanaman, bunga, daun, ranting,akar dan lain-lainnya sambil komat-kamit cerita ttg bumi, matahari, gunung, sungai, laut dan lain-lain. kalo sekolah ngasih pe-er bikin karya atau bikin yang "aneh-aneh" saya malah suka. karena lewat praktek, anak jadi punya pengalaman walo 90% yang bikin pasti emak-nya. solusi kuliah lapangan ini akhirnya bisa ngasih saya waktu buat mengurus semua hal, urusan rumah tangga, urusan mencari rezeki dan pendidikan anak dan yah tentu urusan saya pribadi ( menulis dan menggambar ).



sampai di titik ini, impian saya buat homeschooling keenan memang masih jauh dari kenyataan, karena montessori-in aja masih kesulitan. saya cuman bisa ngacay tiap liat IG nya montessori indonesia, diyangjingga dan sahabat saya Evha Ummu Azmi , karena buat homeschollig-in anak itu butuh persiapan dan effort yang gak mudah, termasuk soal kesiapan emak yang 90% jadi sumber ilmu anak, extra sabar dan siap cape udah pasti, juga siap soal rupiah.

sama hal nya dengan montessori. memang kalau ada niat pasti ada jalan, buat montessori misalnya, gak harus pake tools yang mahal-mahal, kita bisa bikin dari bahan reuse-recycle yang ada disekitar kita, dan yah nambah beli ini itu dikit lah. tapi yah, idealisme saya pikir juga harus realistis, sesuaikan dengan potensi dan kondisi yang kita miliki. saat ini idealisme saya memang tidak seperti idealisme pendidikan yang saya harapkan, jauh. but at least, i do my best to give him best education as much as i can and as much as i can pay, hehe

saya gak berharap keenan & kilan masuk jajaran ranking terbesar nanti atau jadi bintang kelas, atau jadi anak yang cerewet pinternya dan cerdas melebihi teman-temannya yang lain. 
oh tidak demikian. Walau kalo misalnya keenan dan kilan akhirnya jadi juara kelas juga yah pasti bangga atuh, orangtua mana yang gak bangga kalo anaknya berprestasi?  tapi saya akan lebih bangga kalo mereka bisa berprestasi di bidang yang mereka suka. 

Mengapa saya keukeuh pisan keenan pengen saya homeschooling-in dan montessori, karena saya ingin memberikan mereka imu sebanyak-banyaknya bahkan diluar yang saya ketahui, saya ingin menawarkan seisi ilmu dunia dan akhirat kalau bisa, sehingga mereka bisa memilih jalan hidup yang paling cocok dengan mereka dan mereka konsisten disana. saya ingin mereka menjalani hidup yang bahagia dan penuh empati, penuh syukur dan mengetahui jati diri mereka sendiri lewat ilmu. karena saya menyukai ilmu, apalagi hal yang tidak saya ketahui. rasanya seperti menemukan kotak pandora dan terkejut bahagia dengan isi yang ada didalamnya.

sungguh, saya salut sama emak yang bisa konsisten dengan kurikulum dan schedule montessori mereka. itu gak mudah. two thumbs up!!!

Dan buat emak yang tebentur situasi seperti saya, kita ubah nilai idealisme kita dengan idealisme yang lebih realistis, sesuai kemampuan kita dan juga isi dompet!

begitcuu