Tampilkan postingan dengan label Hobi. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Hobi. Tampilkan semua postingan


Kecanduan drakor? Lawan dengan Tanos Reading Challenge - Drakor udah jadi hantu gentayangan di kehidupan saya beberapa bulan terakhir ini. Rasa kecanduan drakor ini melebihi ketagihan saya akan bakso, keju, Thai tea dan bobo siang, hihihihi. Saat santai, saya milih nonton drakor ketimbang tidur siang apalagi baca buku.

Ditambah sekarang ini drakor makin banyak yang baru - baru dan bagus pula. Soal aktor, Bae Suzy, Kystal, Choi Jin Hyuk, Lee Dong Wook, dan beberapa pemain terkenal lainnya yang bukan hanya akting tapi juga jalan cerita bagus banget. Mulai dari soal Zombie, perjalanan lintas waktu, konspirasi politik sampai kisah cinta dibalut penipuan.  Saya malah lagi marathon nih nunggu drakor terbaru. Sebut saja  Tale Of The Nine Tailed, Kairos, Search, Private Live, The Penthouse dan Start up.

Sebelumnya saya baru aja sedih karena  kisah Park Bo Gum udah tamat di Record Of Youth begitu pula kisah perjuangan seorang ibu yang di tuduh membunuh suaminya di Lies Of Lies. kesedihan saya itu terhibur dengan drakor baru yang bermunculan yang gak kalah seru, hahahaha.

Ampun kan kecanduan saya sama drakor ampe segitunyah???
Dulu sih saya hobi banget nonton film hollywood dan ogah nonton film lain. Tapi sekarang film hollywood kalo bukan Box Office rata- rata filmnya bikin ngeri dan pengen muntah. Genre horror, pembunuhan sampai psikopat merajalela. Ada sih yang menghibur, tapi gak bisa lepas dari scene wikwik. kan ya....males banget nontonnya! wkwkwk

Kembali ke soal membaca, saya sering sih membaca .... tapi buku cerita anak  yang saya bacain sebelum anak - anak  tidur atau saat mengajari Keenan belajar membaca. 

Tapi membaca buku pribadi dengan target pribadi, sudah lupa rasanya entah kapan terakhir saya baca buku dengan lahap. Masalah waktu me time yang sedikit dan efisiensi waktu untuk menghibur diri akhirnya drakor menjadi pilihan saya mengisi waktu istirahat saya.

Hal ini bukan tanpa akibat lho, ya itu tadi akibatnya yaitu jadi kecanduan drakor. Saya mau coba nih, melawan kecanduan drakor ini dengan  memaksa diri sendiri untuk membaca buku dengan bantuan  program Tanos terbaru, yaitu TANOS READING CHALLENGE. 

Selain karena kecanduan drakor, challenge ini juga di hadirkan agar kita paksakan diri kita setidaknya beberapa menit saja dalam sehari untuk membaca buku. Cuman 15 menit lho dalam 24 jam waktu yang kita punya dalam sehari, masa gak bisa? iya kaannn? anggap aja baca bukunya sambil nemenin anak main tanah, main dilapangan atau sambil nyuapin. Asal jangan sampai salah masukin nasi aja yang harusnya ke mulut ini malah ke idung saking terlalu fokus ke Hp! aku pernah soalnya kaya gitu! hahahahaha

Begitulah kira-kira pemikiran saya dan kak Renny waktu bikin ide challenge Tanos bulan ini.
Alasan seriusnya sih, udah jelas ya banyak banget manfaat dari membaca ini. karena membaca itu penting sekali bukan? Apalagi bagi kita yang mengaku seorang blogger atau penggiat literasi. Masa iya sih blogger tapi jarang baca buku?? maluu kan, hihihihi.

Pentingnya Membaca Buku


reading challengeTau gak, Siapa salah satu idola saya di dunia literasi ? adalah penulis buku fenomenal Harry Potter, Yaitu J.K Rowling. 

Kekaguman saya terhadap seorang J.K Rowling adalah karena kegigihan dan kejeniusan beliau dalam membuat kisah Harry Potter.

Saya sempat membaca kisah perjalanan seorang J.K Rowling bagaimana dia menjalani hidupnya sebagai seorang penulis sembari mengasuh anak semata wayangnya Jessica waktu itu. sementara dia seorang ibu tanpa suami. Saya yakin berat rasanya, tetapi J.K Rowling termasuk ibu yang gigih dan pantang menyerah. 

Keinginan J.K Rowling  begitu kuat untuk menjadi seorang penulis walau hidupnya bisa dikatakan ambyar secara emosional dan finansial. Sampai akhirnya dia merampungkan Harry Potter dan sekarang, menjadi penulis terkenal dan masih produktif menulis. Salah satu kesuksesan J.K Rowling adalah karena, ia tidak pernah malas untuk membaca dan saya yakin beliau akan melawan rasa malas membaca saat jenuh datang. 

That’s the point. Membaca bukan hanya sebagai sarana menambah pengetahuan tapi juga inspirasi dan beberapa point dibawah ini, yaitu : 

1.  Menjaga dan Mencegah Penyakit di Otak

Saat kita masih muda, otak masih memiliki sel - sel yang segar. Sementara semakin kita bertambah usia, tidak demikian.Membaca buku ternyata dapat mencegah penyakit yang berhubungan dengan otak seperti sering lupa, pikun sampai Alzheimer ( Penelitian oleh jurnal Proceeding of National Academy of Sciences pada tahun 2001 ). Dengan kita sering membaca buku maka mental daya ingat akan terangsang sehingga penurunan daya ingat akan berlangsung lebih lambat.

2. Membuat Rilex

Ada sebuah hasil  penelitian di Mindlab International, University of Sussex tahun 2009 yang menyatakan  bahwa membaca merupakan salah satu solusi mengatasi  stres. 

3. Memperpanjang usia

Sebuah riset di Yale University menyatakan bahwa meluangkan waktu 30 menit dalam sehari untuk membaca buku dapat menurunkan risiko kematian hingga 20 persen dalam 12 tahun ke depan. 

4. Mudah memahami perasaan orang lain

Membaca dapat diibaratkan seperti menyelam kedalam sebuah kisah dan ikut tenggelam di dalamnya. Hal ini secara tidak langsung dapat  memperkuat kemampuan untuk membaca pikiran. sehingga dengan kata lain,  membaca buku dapat menumbuhkan rasa empati terhadap lingkungan sosial dan rasa kemanusiaan. Yang mana, nilai kepekaan terhadap lingkungan dan kemanusiaan ini  menjadi penting untuk ditularkan kepada anak sejak usia dini.

Itulah 4 manfaat penting membaca baik bagi kesehatan maupun mental. Kalau buat saya pribadi sih, asyik aja gitu kalau udah membaca. Seperti masuk dunia lain dan kalau membaca buku yang mirip - mirip Mark Manson gitu suka jadi semangat dan terinspirasi buat hidup lebih baik. 

Tanos Reading Challenge

Jadi, seperti apa sih tantangan membaca ala Tanos kali ini? jadi caranya sangat sederhana sekali. 

Seperti yang saya sebutkan di atas, challenge ini hanya memakan waktu 15 menit aja dalam sehari. Buku apa aja yang harus dibaca? apa aja! Bebas! mau buku tentang keuangan, buku sekolah, majalah, buku cerita anak dan e book. bebas. asal bukan buku hutang ya, wkwkwkwk.

Setelah kita baca, lalu segeralah sombongkan diri dan congkak keseruan membaca mu di IG. Bukunya di foto dan diberi caption tentang pengalaman selama membaca, review buku, berapa lama baca dan berapa halaman. 

Hanya itu saja! mudah banget kan???



tanos reading challenge

tantangan membaca

hobi membaca

kecanduan drakor

hobi membaca buku

Seperti challenge sebelumnya, kali ini Tanos juga membuka partisipan bagi siapa saja yang mau ikutan tantangan ini. Biar apa sih pake acara mengundang peserta segala? ya biar seru atuh acara programnya. Lagipula, kebiasaan baik kan lebih baik kalo di sebarluaskan dan dilakukan bersama - sama. pasti besar manfaatnya.

Alhamdulillah nih, total ada 12 orang ( termasuk saya dan kak Renny ) yang bergabung dengan challenge ini. 


tanos reading challenge


reading challenge



Tunggu kabar dari saya dan partisipan yang lain setiap harinya ya. pasti seru nih. Oh iya bagi yang mau ikutan, boleh banget lho walau challenge akan kita mulai besok. 

Yuk, lebih giat lagi membaca dan tetep kecanduan drakor (*eh) hihihihi. Jangan atuh ya, gak apa - apa tetep nonton drakor juga tapi diminimalisir aja jangan sampai kecanduan drakor. Bagi waktunya dan berimbang. Agar membaca tetep bisa jalan.

Oia , bagi yang kepo kebangetan soal challenge ini, bisa cuzz meluncur ke IG Tanos.challenge  ya. Terus jangan kepo aja, tapi juga daftar ya, hihihi

Happy reading ya. 

Tulisan ini ikut serta dalam Minggu tema : MELAWAN 

yang diadakan oleh Komunitas 1 Minggu 1 Cerita


aplikasi membaca online
ilustrasi karya artjoka


Let's Read,  Aplikasi Membaca Online Yang Menyenangkan. 
Saya setuju dengan pepatah yang mengatakan kalau buah tidak jatuh jauh dari pohonnya, tapi untuk pengertian positif ya. Seperti halnya dengan kita sebagai orangtua yang hobi masak, anaknya pasti juga  suka masak dikit-dikit. Atau seperti ayahnya anak-anak saya yang hobi main gitar  sudah pasti anak-anak juga hobi main gitar. Mengapa? karena anak selalu memiliki rasa kagum akan apa yang dilakukan oleh kedua orangtuanya. 

Saya rasa inilah alasan mengapa budaya membaca harus dikenalkan pada anak sejak usia dini. Tetapi agar anak mau dan suka membaca tentu orangtuanya juga harus senang membaca dong,  Betul?

Ada yang gak suka baca buku? kenapa? membosankan karena text semua? oke - oke, gak suka baca buku gak apa-apa. Karir hobi membaca bisa dimulai dari sekarang lewat hal yang sangat sederhana, yaitu dengan download aplikasi.

Nah lho! Mau mulai suka membaca buku kok malah disuruh download aplikasi sih? hehehe. Tenang ibu - ibu , bapak-bapak, kakak dan adik. Ini aplikasi bukan sembarang aplikasi. Tetapi aplikasi yang memudahkan penggunanya mengakses banyak cerita anak yang menarik dan berasal dari negara - negara yang ada di wilayah Asia Tenggara. 

Aplikasi apa sih itu? saya kenalin ya, namanya aplikasi membaca online Let's Read. yuk ikuti perjalanan dan cerita seru saya berkenalan dengan aplikasi Let's Read.

Keseruan Berpetualang Lewat Membaca


Di suatu malam yang cerah, sengaja saya ajak Keenan dan Kilan duduk di teras rumah sambil melihat bulan dan bintang. Dengan semangat Kilan bercerita kalau ada serigala  di bulan. Sang serigala sembunyi di bulan karena takut dikejar awan api. Lalu bermukim di sana, menanam jagung dan kentang. Serigala suka sekali dengan jagung, rasanya manis. Apalagi yang direbus. mmm yummy!!



let's read aplikasi membaca online
Ilustrasi oleh artjoka, " Kilan Bercerita" 



Begitulah cerita Kilan. Sejak kapan ya serigala berubah jadi herbivora? hihihihi. Btw, Masih ingatkan cerita saya tentang Kilan yang hobi mendongeng kan? rupanya dia kembali melanjutkan dongengnya tentang serigala. Dengan semangat dia bercerita,

" Jadi ya mah, si serigala ituuuu sembunyi di bulan karena takut sama si awan api. Takut terbakar katanya

" Memangnya awan api gak akan nyampe ya kalau ke bulan?" tanya saya,

" Gak dong mah!! Bulan kan jauuuhhh banget! Kesana mamah harus naik roket!!! " jawabnya,

" Wahhh iya yaaa " jawab saya antusias

" Iya mah, nanti kita kesana ya sambil ketemu sama serigala " jawabnya

" Aahh gak mau!! Mamah takut sama serigala!! Takut dimakan!! " jawab saya

" Oohh iya yaaa, kaya cerita mamah yang serigala makan nenek ya? Iihh takut " jawabnya sambil memasang wajah ketakutan! Lucu banget ga sih ngebayangin ekspresi kilan? Hehehe.

Sepertinya tetap ya, yang mendongeng sebelum bobo adalah Kilan dan bukan emaknya! Wkwkwkwk. Tapi saya senang Kilan se cerewet itu karena saya selalu terhibur setiap kali dia mulai bercerita. Kegemaran Kilan bercerita ini dikarenakan saya terbiasa membacakan dongeng lewat koleksi buku cerita kami yang berderet manis di rak buku kami yang kecil dan sederhana. koleksi buku kami memang tidak banyak, tapi semua buku dibaca bolak-balik sampai lecet dan minta ditambal selotip bening ukuran besar, hehehehe. 

Kilan sangat suka dibacakan dongeng sederhana seperti kisah si kerudung merah. Kalau saya sudah cerita tentang si kerudung merah, dia selalu minta di ceritain berulang sampai emaknya gempor nih mulut nyerocos terus, hahaha. Anak - anak memang suka dongeng. Mereka seperti masuk dunia dongeng dan berkhayal kalau mereka ada disana. Terkadang mereka berkhayal jadi si serigala atau si nenek. Ini adalah sebuah keseruan berpetualang lewat membaca bagi Kilan dan Keenan. 



let's read aplikasi membaca online

Dokumen Pribadi

Keenan dan Kilan adalah adik - kakak yang tidak pernah lepas dari yang namanya rebutan. Apa sih yang direbutin? biasa deh berebut mainan dan barang apapun, mulai dari bantal sampai sendal. Dari tali rafia yang cuma satu helai sampai berebut mandi duluan. Tapi kalau sudah urusan dibacakan buku cerita, keenan dan kilan seketika berubah jadi adik - kakak yang sangat manis dan akur. Biasanya saya membacakan buku cerita di malam hari sebelum tidur. Terkadang siang hari saat saya tidak terlalu sibuk dengan urusan domestik atau pekerjaan. 

4 Manfaat Membaca Online Lewat Aplikasi Let's Read


Awalnya saya mengira kalau fungsi dongeng bagi anak - anak hanya sebagai sarana hiburan bagi mereka. Tapi ternyata, membaca buku cerita berupa dongeng sangat bermanfaat bagi :

  1. Perkembangan daya pikir dan imajinasi anak
  2. Merangsang anak mau membaca
  3. Kedekatan orangtua dan anak 
  4. Mendidik anak etika dan nilai kehidupan

membaca online
Dokumen Pribadi


Kalau Kilan hobi mendongeng, maka Keenan lagi hot - hot nya belajar membaca. Apa saja dia coba baca dan sebutkan huruf - hurufnya. Termasuk buku cerita anak. Setiap kalimat yang ada dalam buku cerita dia coba eja satu persatu-satu dan saya bimbing menjadi sebuah kalimat. Sungguh, membaca buku memang mampu merangsang anak menjadi gemar membaca. Kesukaan dia adalah buku tentang si kodok, ulat dan nyamuk. Keenan lebih suka buku anak yang bertema ilmu pengetahuan. Bahkan tontonan di youtube pun dia dominasi dengan menonton channel ilmu pengetahuan. Gemes gak sih? Hehehe

Selain buku, anak - anak juga saya kenalkan dengan aplikasi membaca online buku cerita anak yang oke banget, yaitu aplikasi Let' Read.

let's read aplikasi membaca online
Dokumen Pribadi



Awalnya saya tau soal aplikasi ini lewat akun instagram milik salah satu ilustrator idola saya yaitu Aprilia Muktirina yang ternyata menjadi salah satu ilustrator yang berkontribusi membuat ilustrasi cerita yang tersedia di Aplikasi Let's Read. 

Eh ternyata, Let's Read juga punya aplikasinya. Lalu saya cari deh di google play dan cari aplikasinya. Saya langsung kepincut dengan logo yang lucu dari aplikasi membaca online Let's Read yang bergambar gajah. Setelah saya download saya makin jatuh cinta dengan aplikasi membaca oniline ini. Mengapa? Karena ilustrasi di setiap cerita bikin gemes dan aduhai lucu nya. Saya yang memiliki impian suatu hari nanti bisa menerbitkan buku cerita anak disertai ilustrasi buatan saya sendiri, menjadi semakin semangat untuk meneruskan proyek tersebut.

Bicara tentang aplikasi Let's Read, aplikasi ini merupakan aplikasi membaca online sekaligus perpustakaan digital buku cerita anak persembahan dari komunitas literasi The Asia Foundation melalui program literasi Books for Asia yang telah berlangsung sejak tahun 1954. 

Cerita yang disediakan juga beraneka ragam dari berbagai macam negara yang ada di Asia Tenggara. Sehingga, anak tidak hanya mengenal dongeng dari negara sendiri tetapi juga dari negara lain. Jadi, sambil membaca anak juga traveling ke luar negeri nih ceritanya, seru kan? 

Lewat  aplikasi Let's Read, anak - anak juga belajar mengenal cerita rakyat dari budaya mereka sendiri dan budaya dari negara di Asia Tenggara. Wah ini sih namanya double manfaat ya, melatih anak membaca sekaligus mengenal budaya negara lain. 

Satu hal yang paling bikin saya auto download aplikasi lets read, yaitu cerita yang tersedia di aplikasi bisa di unduh dan dibaca secara offline. Jadi saya gak cemas lagi tuh kalo tiba - tiba lampu mati dan bikin sambungan wifi juga ikut mati. Anak - anak bisa tetap terhibur dengan membaca cerita dan dongeng di aplikasi Let' Read.

Jadi Saya sarankan nih ya segera deh download aplikasinya di playstore. Downloadnya Gratis! Ehhm demen kan ya sama yang gratis, hehe. 

Cara Download : 

1. Buka aplikasi playstore
2. Ketik Let's Read di menu pencarian
3. Temukan logo si gajah lucu 
4. Download langsung
5. Buka aplikasi dan selamat membaca. 

Aplikasi Let's Read tidak memerlukan akses registrasi dengan akun apapun. Begitu selesai di unduh kita bisa langsung membaca cerita - cerita menarik di Let's Read secara offline.



Download aplikasi Let's Read
Infographic di buat dengan Canva 



Gampang kan? Terasa sulit? Masa sih? Hehehe . Ya udah, saya bantu download ya. Cukup klik gambar  dibawah ini yaa

link download
Sumber foto : Situs Let's Read


Pengalaman Menggunakan Aplikasi Lets Read


Saya akui, kita tidak dapat memutus hubungan antara anak - anak jaman sekarang dengan kemajuan teknologi hanya karena alasan khawatir kecanduan gadget. Mengapa? karena mereka lahir di dunia dimana teknologi sudah berkembang dengan sedimikian pesatnya. Termasuk  teknologi telepon gengam, internet dan start up. Cara terbaik adalah dengan tetap memberikan mereka akses teknologi namun dalam pengawasan kita. 

Aplikasi Let's Read salah satu aplikasi yang mudah di operasikan oleh anak-anak dan syarat akan konten positif dan edukasi. Alhamdulillah sejauh ini anak - anak senang membaca online lewat aplikasi Let's Read karena mudah dan gambarnya lucu - lucu katanya. 

Let's Read Menggaet Ilustrator Hebat Indonesia

By the way, setelah saya kepo kepo cerita dan ilustrator di website resmi aplikasi membaca online Let's Read ternyata dalam proses penyediaan cerita anak, Lets Read menggaet banyak illustrator. Setidaknya ada 40 orang ilustrator asal Indonesia yang berkontribusi dalam proses pembuatan ilustrasi untuk cerita anak di aplikasi Let's Read. 


ilustrator let's read
                  Sumber foto : Instagram letsread.indonesia



Wow ya, ternyata aplikasi Let's Read juga menggaet illustrator lokal yang berbakat. Ehem... Saya juga berbakat nih Bapak dan Ibu, bolehlah menggaet saya sebagai ilustrator cerita anak di aplikasi Let's Read? Mulai menghayal nih emak- emak, hihihihi

Fitur Aplikasi Membaca Online Let's Read

Aplikasi membaca online Let’s Read ini selain dapat diunduh secara gratis dan bebas biaya registrasi, ternyata juga dilengkapi fitur aplikasi yang mudah dan lengkap. Apa saja sih fitur - fiturnya, yuk simak.

  1. Pilihan cerita dapat dibaca dengan berbagai macam pilihan bahasa baik bahasa Indonesia, Jawa, Sunda, Vietnam dan Bahasa dari negara Asia Tenggara lainnya
  2. Cerita dilengkapi Ilustrasi yang lucu dan menarik
  3. Ukuran Ilustrasi dan text dapat dapat disesuaikan dengan kenyamanan saat membaca
  4. Cerita dapat diunduh dan dibaca tanpa jaringan internet
  5. Itulah empat point fitur aplikasi membaca online Let's Read yang menurut saya sih fiturnya lengkap dan mudah. 

fitur aplikasi let's read
Infographic di buat dengan Canva 



Berpetualang seru lewat Membaca


Saya selalu ingat betapa menyenangkannya berpetualang lewat buku terlebih buku yang terdapat ilustrasi didalamnya. Kita seakan berada disana dan ikut merasakan suasana yang diceritakan dalam  buku. 

Cerita bergambar memang merupakan media yang paling mudah dalam menarik minat baca pada anak. Karena anak - anak cenderung menyukai tampilan visual. Orang dewasa seperti saya aja suka dengan buku cerita anak, apalagi mereka! hehehe

Kalo pengalaman membaca yang seru versi kalian kaya gimana sih ? yuk berbagi di kolom komentar.



Referensi Bacaan :
https://www.indorelawan.org
https://reader.letsreadasia.org




SEJARAH DAN PERKEMBANGAN TULISAN


Sejarah mencatat bahwa, Bangsa Sumeria merupakan bangsa pertama yang memiliki huruf dan tulisan pertama di dunia. Bangsa Sumeria sudah menggunakan huruf paku yang merupakan huruf berbentuk paku dan dipahat di atas Batu sebagai media alat tulisnya sekitar 3000 tahun yang lalu, yang kemudian menjadi cikal bakal huruf pertama dunia di buat.

Seiring dengan semakin berkembangnya peradaban, maka tulisan dan huruf pun ikut berkembang. Keberadaan media alat tulis kemudian menjadi hal yang sangat diperlukan, untuk kebutuhan perdagangan, perjanjian dan kerjasama, penyebaran agama , karya sastra serta rekam jejak sejarah. 

Media menulis pun ikut mengalami perubahan dan perkembangan. Pada awalnya, manusia menulis di atas batu kemudian mulai berkembang menggunakan kulit batang pohon, kulit hewan, papirus dan kertas. 

Begitu pula dengan alat tulis, diawali dengan batu dan pena jarum kemudian bulu angsa, tinta hitam dan pada akhirnya menggunakan pinsil dan pulpen seperti yang kita gunakan pada saat ini. 

Melihat sejarah berkembangnya tulisan dan media alat tulis, maka tak pelak bahwa keberadaan alat tulis dan medianya sangat erat hubungannya dengan kebutuhan manusia akan menulis dengan berbagai maksud dan tujuan. 

Jika dilihat dari awal sejarah, menulis menjadi suatu kebutuhan bagi masyarakat jaman dahulu.

Sebagai contoh, AL QUR’AN. Nabi Muhammad S.A.W memerintahkan sahabat nabi untuk menuliskan kembali wahyu Allah S.W.T yang mana Setelah Nabi Muhammad wafat, para sahabat segera menyusun dan menuliskan hafalan ayat wahyu Allah SWT menjadi Al-Qur’an seperti yang kita kenal hingga saat ini.

Contoh Lain, Dead Sea Scroll atau naskah laut mati yang merupakan 900 lebih naskah manuskrip yang ditulis di atas papirus, perkamen, dan perunggu yang merupakan manuskrip yang di tulis oleh bangsa Ibrani yang dibuat sekitar tahun 408 SM - 318 SM yang berisi salinan kitab suci bangsa israel.

Hal ini menandakan bahwa sekali lagi, menulis sangat dibutuhkan sebagai rekam jejak sejarah dan karya sastra untuk diwariskan dan disebarkan ke kalangan tertentu atau ke seluruh umat manusia.

Saya secara pribadi, sangat takjub dan kagum akan perkembangan menulis terutama karya sastra baik fiksi maupun non fiksi dari masa ke masa. Sedikit banyak, sastrawan dan penulis masa kini banyak dipengaruhi karyanya oleh karya-karya sastrawan dan penulis jaman dahulu, seperti saya yang sangat menyukai karya Charles Dickens dan George Elliot. Saya juga sangat menyukai penulis hebat Indonesia seperti Pramoedya Ananta Noer, N.h Dini, Buya Hamka ,WS Rendra dan tentu saja, Leila S. Chudori

Terdapat banyak kisah pahit dan getir yang para Penulis hebat ini sampaikan kepada masyarakat pada saat itu sebagai protes terhadap ketidakadilan dan pemerintahan juga hiburan ditengah pengap dan sulitnya hidup pada jaman itu, yang mana gaung dan kisahnya masih relevan dengan keadaan dan situasi pada saat ini.

Lantas bagaimana perkembangan menulis pada saat ini? Sungguh sangat berkembang dengan sangat pesat. Hal ini di dukung dengan semakin berkembangnya teknologi komputer dan internet. Kemudahan ini membuat kita dapat dengan mudah mendapatkan akses informasi, ilmu dan karya sastra. Menulis pun pada akhirnya menjadi salah satu kebutuhan manusia pada saat ini sebagai bentuk aktualisasi diri, lapangan pekerjaan , media pelatihan dan media berkomunikasi serta bersilaturahmi.

SAYA DAN DUNIA MENULIS


Sejak kecil saya sudah terbiasa menguraikan apa yang saya pikirkan dan rasakan ke dalam bentuk gambar dan tulisan. Entah itu di buku diari atau hanya di buku gambar. Bagi saya, kertas adalah media untuk berkarya. Terutama karya ilustrasi, karya sastra fiksi dan non fiksi. seperti puisi saya berikut ini ,

Ada sepenggal kisah yang tertinggal dalam ingatan,
Meminta untuk dirangkul dan tak ingin ditanggalkan,
Layaknya hati yang merindu pada senja di musim kemarau,
Dan asa yang ingin merajut hujan,
Dan jiwa yang sangat ingin memeluk salju,

Ringkih aku, memikul semua kegaduhan di pikiran
Dan kekusutan hatiku selama ini,
sehingga kutumpahkan saja semua gundah dan resah,
dalam buku bersampul kulit sintetis berwarna coklat,
bernama BUKU HARIAN.


Menulis dan menggambar yang saya awali dari sekedar hobi lantas menjadi ladang pekerjaan di kemudian hari, walau latar belakang pendidikan saya bukan seni atau sastra. 

Sekarang setelah menjadi ibu dari dua anak laki-laki, menulis dan menggambar pada akhirnya banyak membantu saya menemukan jati diri dengan sudut pandang yang lain, yang tidak terpikirkan oleh saya sebelumnya. 

Buku harian selain sebagai tempat saya berkreasi dan berkarya, juga sebagai tempat saya menuliskan ide-ide dan menjadi wadah untuk aktualisasi diri. Saya sangat ingin membagi ide dan pemikiran saya juga pengalaman saya kepada khalayak umum untuk dipetik hikmahnya. Berangkat dari alasan ini, munculah ide memindahkan tulisan di buku harian ke dalam format digital, yaitu Blog. 

Ada sebuah rencana, bahwa apa yang nanti akan saya wariskan kepada anak-anak saya kelak bukanlah intan permata atau sejumlah uang di bank atau tanah berhekta-hektar. Tetapi jurnal, dimana saya akan mencatat semua kisah mereka sedari kecil hingga dewasa kelak, sebagai kisah yang layak mereka simak dan ambil hikmah nya sebagi bekal mereka mengarungi ganasnya lautan kehidupan. Dan untuk itulah artjoka lahir, blog pribadi saya. 

MENGAPA KITA HARUS MENULIS


Ada berjuta alasan mengapa orang menulis pada saat ini. mulai dari yang sifatnya pribadi seperti saya, sampai menulis yang menjadi kegemaran mereka seperti karya sastra baik fiksi maupun non fiksi dan topik lainnya. 

Saya berfikir bahwa,  Tulisan akan kekal abadi walau raga kita telah tiada, oleh sebab itu tetaplah menulis. Karena Tulisan  adalah maha karya yang dapat menjadi warisan yang sangat berharga dimana keberadaanya sedikit banyak akan mempengaruhi hidup seseorang, dimasa sekarang dan yang akan datang. 

Janganlah berhenti menulis dan berkarya walau terkadang ingin usai saat berkali-kali menerima kegagalan dan penolakan, karena kesuksesan hanya masalah proses dan waktu yang harus di lalui oleh setiap penulis. 

Membaca biografi atau autobiografi para penulis hebat, bisa menjadi salah satu bahan bakar api semangat kita dalam menulis. Seperti yang di sampaikan oleh Mohammad Hatta dibawah ini,

Saya menyebut satu nama yang patut menjadi kenang-kenangan buat selama-lamanya : Tjipto Mangunkusumo, yang meninggal kemarin pagi dalam usia 58 tahun. Sejarah hidupnya mudah diterangkan dengan beberapa kata saja: jujur, setia, ksatria, berjuang, berkorban, pembuangan dan penyakitan. 
Sungguh pemantik semangat yang mujarab bukan? 

Untuk meningkatkan kemampuan kualitas kita dalam menulis, Saat ini banyak tersedia pelatihan secara online baik yang bertarif maupun gratis. Manfatkanlah peluang dan fasilitas ini dengan sebaik-baiknya dan teruslah berlatih. 

Ada satu kutipan mujarab layaknya hembusan angin surga di saat saya jatuh dan merasa lelah seraya ingin berhenti karena kegagalan demi kegagalan sering saya dapatkan ketika mengikuti ajang perlombaan menulis,

Semua harus ditulis, apa pun.Jangan takut tidak dibaca atau tidak diterima penerbit. Yang penting, tulis, tulis, dan tulis. Suatu saat pasti berguna. ( Pramoedya Ananta Noer )

Terimakasih Om Pramoedya, berkat kalimat bijak ini saya yang masih banyak belajar menulis diantara sempitnya waktu yang saya miliki sebagai ibu rumah tangga, pada akhirnya selalu mampu bangkit dan kembali berdiri tegak lalu duduk di depan komputer usang dan kembali mencurahkan semua pemikiran dan asa yang selalu meminta untuk dikeluarkan dari cangkangnya dan menari berlari dengan girangnya.

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Blog Catatan Pringadi bekerja sama dengan Tempo Institute”



Sumber Referensi :
1. Konten Redaksi kumparan, Tulisan Tersembunyi dalam Naskah Laut Mati Akhirnya Bisa Terbaca, .https://kumparan.com/kumparansains/tulisan-tersembunyi-dalam-naskah-laut-mati-akhirnya-bisa-terbaca/full, Diakses pada 19 juli 2020 pukul 21.00 WIB
2. https://id.wikipedia.org/wiki/Naskah_Laut_Mati, Di akses pada 7 Juli 2020 Pukul 21.00 WIB
3. https://id.wikipedia.org/wiki/Sejarah_huruf , Di akses pada 7 Juli 2020 Pukul 21.00 WIB



Di suatu pagi hari yang cerah, tetiba seorang temen berbagi ilmu di dunia per-blog-an kirim saya pesan via Watsapp,  yang membuat hari saya semakin cerah. 


TERIMAKASIH BANYAK

Adalah Triyatni Ashari, seorang blogger yang menurut saya udah master jika dibandingkan saya yang masih pemain baru di dunia Blog walo saya sih sebenernya udah bikin blog dari tahun 2012, tapi baru aktif lagi tahun 2018. 

Beliau adalah sahabat baru saya di dunia blogger. Orangnya sangat ramah dan baik hati, tidak sombong dan gemar tebar tips baik di WA maupun di Blog pribadinya dan sabar jawab pertanyaan dan keluh kesah saya seputar nge-Blog. gomaooo teteh , hehe. 

Apa sih isi WA yang mengejutkan itu? Saya dikasih AWARD! what? iya Award kasih sayang buat sesama Blogger, yaitu Liebster Award 2020

Liebster Award 2020

Liebster Award ini adalah salah satu bentuk penghargaan berupa gambar yang diberikan secara estafet dari satu blogger ke blogger lainnya dalam rangka mempererat tali persahabatan. Kata Liebster sendiri berasal dari bahasa Jerman yang artinya adalah tersayang. Mungkin bisa diartikan bahwa orang-orang yang mendapat Liebster Award adalah orang-orang tersayang dari si pemberi award ini. Konon katanya, award yang satu ini mulanya memang berasal dari seorang blogger yang berasal dari Jerman, diberikan kepada 11 teman bloggernya, hingga akhirnya sampai ke Indonesia.


CARA KERJA

Jadi, Liebster Award ini adalah award yang diberikan kepada sesama Blogger pilihan yang dianggap oleh blogger lain merupakan sahabat Blogger terkasih dan memang layak diberikan penghargaan ini. duh saya terharu nih. Cara kerja nya sangat mudah, yaitu :





Mudahkan? gak sulit kok jawabnya, hanya dibutuhkan kerendahan hati dan kejujuran untuk menjawab disertai tangan yang kuat buat ngetik disertai kuota yang cukup dan cemilan yang menemani biar gak keroncongan perut, hehe. pertanyaanya gampang kok, bukan pertanyaan matematika apalagi fisika kok? percayalah, hehehe



AYO KITA MULAI !! 







11 PEMENANG Liebster Award 2020, Versi ARTJOKA


Sekarang, saatnya saya yang memberikan AWARD LIEBSTER 2020 ini kepada 11 sahabat blogger saya. Dan PEMENANGNYA ADALAH :




                                                                           








Anggi Octaviani









Bagi teman-teman yang kepo dengan bakat para sahabat saya ini, silahkan berkunjung ke blognya ya, cukup klik link yang tertaut di nama masing-masing pemenang, selamat ber blog walking ria ya :)


SAATNYA TONGKAT ETSAFET SAYA BERIKAN KEPADA PARA PEMENANG

Selamat kepada para pemenang ya. yuk diteruskan estafet awardnya kepada 11 pememang pilihan teman - teman. jangan lupa, di blog teman - teman nanti, cara kerja yang sudah saya tampilkan di atas di kerjakan satu-satu ya. dan ini, pertanyaan dari saya yang harus teman-teman jawab. selamat menjawab dan memberi award kepada teman-teman pilihan.






SELESAI SUDAH!!!

Horeeee!!! alhamdulillah selesai. selamat ya kepada pemenang. semoga dengan Liebster Award ini semakin mempererat persahabatan sesama blogger. Jangan lupa, teruskan tongkat estafetnya ya. Selamat menjalankan tugas ya. semangat!!!

oia, sebagai hadiah dari saya  untuk para pemenang,  link Blog teman-teman saya tempatkan di widget " SAHABAT ARTJOKA" sebagai tanda kasih sayang saya kepada teman-teman semua.






Teman - teman semua adalah sahabat artjoka. semoga berkenan ya.

Ilustrasi : ilustrasi oleh artjoka, re-drawing free ilustrasi dari freepik dibantu canva






Jujur nih, saya baru sekarang – sekarang ini aja donlot aplikasi tiktok. Dulu mah ga kepikiran, dalam hati berkata, “ aplikasi gak guna, hanya untuk pengguna alay”, tapi kenyataanya saya berubah jadi alay juga setelah nyoba tiktok-an sama anak anak. 



Sebut saja, joged siti ropeah, suling spongebob, ubur-ubur, bagaikan langit , goyang mamah muda dan masih banyak lagi. Setelah take berulang emang beneran enak ya jodeg tiktok ini, semacam hiburan dimasa lokdon dan menghapus kegabutan yang gak jelas, wehehehe. 

Etapi, selain lagu tiktok yang hype banget itu, ada lagu-lagu indie yang gak kalah asyik banget buat dijadiin goyang tiktok versi sendiri lho. Kenapa harus lagi indie sih? Yah ngitung-ngitung ikut meningkatkan pamor band indie lokal, kan kita pecinta produk lokal, ahiiiwww. Sok mangga, barudak tiktok sejati, jadiin lagu indie lokal berikut buat bikin joged tiktok, ngitung-ngitung amal buat ikut mensejahterakan industri musik indie indonesia, hehehe 

1. Bottlesmoker “slom mo smile” 

Slow mo smile, merupakan lagu lawas milik band electro asal Bandung, Bottlesmoker. Lagu ini release 10 tahun yang lalu. Ada part di lagu ini yang menurutku asyik buat dijadiin gimmick joged ala lagu nya melly goeslow yang bagaikan langit itu lho. Check out di detik 07 sampai 40. Gerakannya? Ikutin aja sama persis kaya di video clipnya. 



2. Stars and rabbit “the house” 

Ini nih, band folk paporit saya sepanjang masa ( tapi formasi yang dulu, yang sama mas adi ). Coba pantengin video Stars and rabbit “The House”, menurutku gak kalah serem sama lagunya weird genius “lathi”. Aktingnya mba elda, totally awesome. Total banget dia. 



3. Under The big Bright Yellow Sun (UTBBYS) “ song before sunset” 

Nah, kalo ini kebetulan band milik geng-nya pak suami, wehehehehe. Tapi aku pilih UTBBYS bukan karena nepotisme ya, tapi beneran sumpah lagu mereka yang Three days after death, enak buat jadi gimmick tiktok. Coba di lepaskan imaginasinya dong di menit 2.34 – 3.13 . kalo tiktokers sejati pasti bisa nih jadiin lagu band post-rock ini buat gimminck tiktok.


ayo tiktokers sejati, bikin karya gimmick/joged tiktok pake lagu - lagu diatas, karena saya mah gak bisa bikinnya, hehehe