Tampilkan postingan dengan label Hobi. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Hobi. Tampilkan semua postingan
aplikasi membaca online
ilustrasi karya artjoka


Let's Read,  Aplikasi Membaca Online Yang Menyenangkan. 
Saya setuju dengan pepatah yang mengatakan kalau buah tidak jatuh jauh dari pohonnya, tapi untuk pengertian positif ya. Seperti halnya dengan kita sebagai orangtua yang hobi masak, anaknya pasti juga  suka masak dikit-dikit. Atau seperti ayahnya anak-anak saya yang hobi main gitar  sudah pasti anak-anak juga hobi main gitar. Mengapa? karena anak selalu memiliki rasa kagum akan apa yang dilakukan oleh kedua orangtuanya. 

Saya rasa inilah alasan mengapa budaya membaca harus dikenalkan pada anak sejak usia dini. Tetapi agar anak mau dan suka membaca tentu orangtuanya juga harus senang membaca dong,  Betul?

Ada yang gak suka baca buku? kenapa? membosankan karena text semua? oke - oke, gak suka baca buku gak apa-apa. Karir hobi membaca bisa dimulai dari sekarang lewat hal yang sangat sederhana, yaitu dengan download aplikasi.

Nah lho! Mau mulai suka membaca buku kok malah disuruh download aplikasi sih? hehehe. Tenang ibu - ibu , bapak-bapak, kakak dan adik. Ini aplikasi bukan sembarang aplikasi. Tetapi aplikasi yang memudahkan penggunanya mengakses banyak cerita anak yang menarik dan berasal dari negara - negara yang ada di wilayah Asia Tenggara. 

Aplikasi apa sih itu? saya kenalin ya, namanya aplikasi membaca online Let's Read. yuk ikuti perjalanan dan cerita seru saya berkenalan dengan aplikasi Let's Read.

Keseruan Berpetualang Lewat Membaca


Di suatu malam yang cerah, sengaja saya ajak Keenan dan Kilan duduk di teras rumah sambil melihat bulan dan bintang. Dengan semangat Kilan bercerita kalau ada serigala  di bulan. Sang serigala sembunyi di bulan karena takut dikejar awan api. Lalu bermukim di sana, menanam jagung dan kentang. Serigala suka sekali dengan jagung, rasanya manis. Apalagi yang direbus. mmm yummy!!



let's read aplikasi membaca online
Ilustrasi oleh artjoka, " Kilan Bercerita" 



Begitulah cerita Kilan. Sejak kapan ya serigala berubah jadi herbivora? hihihihi. Btw, Masih ingatkan cerita saya tentang Kilan yang hobi mendongeng kan? rupanya dia kembali melanjutkan dongengnya tentang serigala. Dengan semangat dia bercerita,

" Jadi ya mah, si serigala ituuuu sembunyi di bulan karena takut sama si awan api. Takut terbakar katanya

" Memangnya awan api gak akan nyampe ya kalau ke bulan?" tanya saya,

" Gak dong mah!! Bulan kan jauuuhhh banget! Kesana mamah harus naik roket!!! " jawabnya,

" Wahhh iya yaaa " jawab saya antusias

" Iya mah, nanti kita kesana ya sambil ketemu sama serigala " jawabnya

" Aahh gak mau!! Mamah takut sama serigala!! Takut dimakan!! " jawab saya

" Oohh iya yaaa, kaya cerita mamah yang serigala makan nenek ya? Iihh takut " jawabnya sambil memasang wajah ketakutan! Lucu banget ga sih ngebayangin ekspresi kilan? Hehehe.

Sepertinya tetap ya, yang mendongeng sebelum bobo adalah Kilan dan bukan emaknya! Wkwkwkwk. Tapi saya senang Kilan se cerewet itu karena saya selalu terhibur setiap kali dia mulai bercerita. Kegemaran Kilan bercerita ini dikarenakan saya terbiasa membacakan dongeng lewat koleksi buku cerita kami yang berderet manis di rak buku kami yang kecil dan sederhana. koleksi buku kami memang tidak banyak, tapi semua buku dibaca bolak-balik sampai lecet dan minta ditambal selotip bening ukuran besar, hehehehe. 

Kilan sangat suka dibacakan dongeng sederhana seperti kisah si kerudung merah. Kalau saya sudah cerita tentang si kerudung merah, dia selalu minta di ceritain berulang sampai emaknya gempor nih mulut nyerocos terus, hahaha. Anak - anak memang suka dongeng. Mereka seperti masuk dunia dongeng dan berkhayal kalau mereka ada disana. Terkadang mereka berkhayal jadi si serigala atau si nenek. Ini adalah sebuah keseruan berpetualang lewat membaca bagi Kilan dan Keenan. 



let's read aplikasi membaca online

Dokumen Pribadi

Keenan dan Kilan adalah adik - kakak yang tidak pernah lepas dari yang namanya rebutan. Apa sih yang direbutin? biasa deh berebut mainan dan barang apapun, mulai dari bantal sampai sendal. Dari tali rafia yang cuma satu helai sampai berebut mandi duluan. Tapi kalau sudah urusan dibacakan buku cerita, keenan dan kilan seketika berubah jadi adik - kakak yang sangat manis dan akur. Biasanya saya membacakan buku cerita di malam hari sebelum tidur. Terkadang siang hari saat saya tidak terlalu sibuk dengan urusan domestik atau pekerjaan. 

4 Manfaat Membaca Online Lewat Aplikasi Let's Read


Awalnya saya mengira kalau fungsi dongeng bagi anak - anak hanya sebagai sarana hiburan bagi mereka. Tapi ternyata, membaca buku cerita berupa dongeng sangat bermanfaat bagi :

  1. Perkembangan daya pikir dan imajinasi anak
  2. Merangsang anak mau membaca
  3. Kedekatan orangtua dan anak 
  4. Mendidik anak etika dan nilai kehidupan

membaca online
Dokumen Pribadi


Kalau Kilan hobi mendongeng, maka Keenan lagi hot - hot nya belajar membaca. Apa saja dia coba baca dan sebutkan huruf - hurufnya. Termasuk buku cerita anak. Setiap kalimat yang ada dalam buku cerita dia coba eja satu persatu-satu dan saya bimbing menjadi sebuah kalimat. Sungguh, membaca buku memang mampu merangsang anak menjadi gemar membaca. Kesukaan dia adalah buku tentang si kodok, ulat dan nyamuk. Keenan lebih suka buku anak yang bertema ilmu pengetahuan. Bahkan tontonan di youtube pun dia dominasi dengan menonton channel ilmu pengetahuan. Gemes gak sih? Hehehe

Selain buku, anak - anak juga saya kenalkan dengan aplikasi membaca online buku cerita anak yang oke banget, yaitu aplikasi Let' Read.

let's read aplikasi membaca online
Dokumen Pribadi



Awalnya saya tau soal aplikasi ini lewat akun instagram milik salah satu ilustrator idola saya yaitu Aprilia Muktirina yang ternyata menjadi salah satu ilustrator yang berkontribusi membuat ilustrasi cerita yang tersedia di Aplikasi Let's Read. 

Eh ternyata, Let's Read juga punya aplikasinya. Lalu saya cari deh di google play dan cari aplikasinya. Saya langsung kepincut dengan logo yang lucu dari aplikasi membaca online Let's Read yang bergambar gajah. Setelah saya download saya makin jatuh cinta dengan aplikasi membaca oniline ini. Mengapa? Karena ilustrasi di setiap cerita bikin gemes dan aduhai lucu nya. Saya yang memiliki impian suatu hari nanti bisa menerbitkan buku cerita anak disertai ilustrasi buatan saya sendiri, menjadi semakin semangat untuk meneruskan proyek tersebut.

Bicara tentang aplikasi Let's Read, aplikasi ini merupakan aplikasi membaca online sekaligus perpustakaan digital buku cerita anak persembahan dari komunitas literasi The Asia Foundation melalui program literasi Books for Asia yang telah berlangsung sejak tahun 1954. 

Cerita yang disediakan juga beraneka ragam dari berbagai macam negara yang ada di Asia Tenggara. Sehingga, anak tidak hanya mengenal dongeng dari negara sendiri tetapi juga dari negara lain. Jadi, sambil membaca anak juga traveling ke luar negeri nih ceritanya, seru kan? 

Lewat  aplikasi Let's Read, anak - anak juga belajar mengenal cerita rakyat dari budaya mereka sendiri dan budaya dari negara di Asia Tenggara. Wah ini sih namanya double manfaat ya, melatih anak membaca sekaligus mengenal budaya negara lain. 

Satu hal yang paling bikin saya auto download aplikasi lets read, yaitu cerita yang tersedia di aplikasi bisa di unduh dan dibaca secara offline. Jadi saya gak cemas lagi tuh kalo tiba - tiba lampu mati dan bikin sambungan wifi juga ikut mati. Anak - anak bisa tetap terhibur dengan membaca cerita dan dongeng di aplikasi Let' Read.

Jadi Saya sarankan nih ya segera deh download aplikasinya di playstore. Downloadnya Gratis! Ehhm demen kan ya sama yang gratis, hehe. 

Cara Download : 

1. Buka aplikasi playstore
2. Ketik Let's Read di menu pencarian
3. Temukan logo si gajah lucu 
4. Download langsung
5. Buka aplikasi dan selamat membaca. 

Aplikasi Let's Read tidak memerlukan akses registrasi dengan akun apapun. Begitu selesai di unduh kita bisa langsung membaca cerita - cerita menarik di Let's Read secara offline.



Download aplikasi Let's Read
Infographic di buat dengan Canva 



Gampang kan? Terasa sulit? Masa sih? Hehehe . Ya udah, saya bantu download ya. Cukup klik gambar  dibawah ini yaa

link download
Sumber foto : Situs Let's Read


Pengalaman Menggunakan Aplikasi Lets Read


Saya akui, kita tidak dapat memutus hubungan antara anak - anak jaman sekarang dengan kemajuan teknologi hanya karena alasan khawatir kecanduan gadget. Mengapa? karena mereka lahir di dunia dimana teknologi sudah berkembang dengan sedimikian pesatnya. Termasuk  teknologi telepon gengam, internet dan start up. Cara terbaik adalah dengan tetap memberikan mereka akses teknologi namun dalam pengawasan kita. 

Aplikasi Let's Read salah satu aplikasi yang mudah di operasikan oleh anak-anak dan syarat akan konten positif dan edukasi. Alhamdulillah sejauh ini anak - anak senang membaca online lewat aplikasi Let's Read karena mudah dan gambarnya lucu - lucu katanya. 

Let's Read Menggaet Ilustrator Hebat Indonesia

By the way, setelah saya kepo kepo cerita dan ilustrator di website resmi aplikasi membaca online Let's Read ternyata dalam proses penyediaan cerita anak, Lets Read menggaet banyak illustrator. Setidaknya ada 40 orang ilustrator asal Indonesia yang berkontribusi dalam proses pembuatan ilustrasi untuk cerita anak di aplikasi Let's Read. 


ilustrator let's read
                  Sumber foto : Instagram letsread.indonesia



Wow ya, ternyata aplikasi Let's Read juga menggaet illustrator lokal yang berbakat. Ehem... Saya juga berbakat nih Bapak dan Ibu, bolehlah menggaet saya sebagai ilustrator cerita anak di aplikasi Let's Read? Mulai menghayal nih emak- emak, hihihihi

Fitur Aplikasi Membaca Online Let's Read

Aplikasi membaca online Let’s Read ini selain dapat diunduh secara gratis dan bebas biaya registrasi, ternyata juga dilengkapi fitur aplikasi yang mudah dan lengkap. Apa saja sih fitur - fiturnya, yuk simak.

  1. Pilihan cerita dapat dibaca dengan berbagai macam pilihan bahasa baik bahasa Indonesia, Jawa, Sunda, Vietnam dan Bahasa dari negara Asia Tenggara lainnya
  2. Cerita dilengkapi Ilustrasi yang lucu dan menarik
  3. Ukuran Ilustrasi dan text dapat dapat disesuaikan dengan kenyamanan saat membaca
  4. Cerita dapat diunduh dan dibaca tanpa jaringan internet
  5. Itulah empat point fitur aplikasi membaca online Let's Read yang menurut saya sih fiturnya lengkap dan mudah. 

fitur aplikasi let's read
Infographic di buat dengan Canva 



Berpetualang seru lewat Membaca


Saya selalu ingat betapa menyenangkannya berpetualang lewat buku terlebih buku yang terdapat ilustrasi didalamnya. Kita seakan berada disana dan ikut merasakan suasana yang diceritakan dalam  buku. 

Cerita bergambar memang merupakan media yang paling mudah dalam menarik minat baca pada anak. Karena anak - anak cenderung menyukai tampilan visual. Orang dewasa seperti saya aja suka dengan buku cerita anak, apalagi mereka! hehehe

Kalo pengalaman membaca yang seru versi kalian kaya gimana sih ? yuk berbagi di kolom komentar.



Referensi Bacaan :
https://www.indorelawan.org
https://reader.letsreadasia.org


Melepas Impian demi anak, Bukan Akhir dari Segalanya

Banyak hal yang kita korbankan, sebagai seorang ibu untuk anak-anak kita. Jangan tanya soal waktu dan tenaga, itu sudah pasti. Yang terberat dari semua itu adalah, meninggalkan impian.

 

Menjadi  seorang Arsitektur Lanskap adalah impian saya. Dan dengan terpaksa saya Melepas Impian saya itu layaknya menerbangkan burung merpati, lepas bebas di angkasa. Sedih rasanya, sesak di dada dan membuat saya kehilangan harapan dan semangat. Tapi, saya tidak punya pilihan. 

 

Cerita Awal

 

Tahun 2009, saya memutuskan untuk meneruskan kuliah saya ke jenjang S1 ( dulu lulus DIII ) dan ambil jurusan Arsitektur lanskap. Bukan keputusan mudah untuk kuliah lagi di saat usia saya hampir mendekati 30-an. 

 

Masalah biaya, teman kuliah yang usianya terpaut jauh serta waktu yang harus saya atur agar masih bisa bekerja. Untungya, para dosen sangat mendukung dan berbaik hati mau mengatur jadwal kuliah agar saya masih bisa kuliah sambil bekerja.

 

Tapi, dengan semakin padatnya mata kuliah dan kuliah lapangan. Akhirnya saya harus memilih, antara meninggalkan pekerjaan atau berhenti kuliah. Dilema yang terasa sangat berat, sungguh.

 

Karena di satu sisi, saya masih membutuhkan pekerjaan untuk menghidupi hidup saya yag sudah tidak bisa lagi bergantung pada ibu saya. Tapi di sisi lain, akhirnya saya menemukan impian dan karir yang ingin saya capai. Yaitu menjadi seorang Arsitektur Lanskap.

 

Bersyukur saya bertemu Dosen yang luar biasa baik hati . Beliau rela merogoh koceknya untuk membiayai kuliah saya satu semester dan mengijinkan saya bekerja dengannya. Menjadi drafter dan assisten dosen. Bahkan, masa depan karir saya sudah beliau rancang sedemikian rupa sehingga saya tidak perlu lagi mengkhawatirkan lapangan pekerjaan setelah lulus kuliah. Saya sangat bersyukur.

 

Lalau Dua tahun kuliah, saya bertemu jodoh saya dan menikah.  Saya tetap kuliah dan Pak Suami mendukung 100%. Dua tahun kemudian saya hamil anak pertama saya, Keenan.

 

Selama hamil, saya ajak Keenan jadi pinter. Karena saya harus sidang skripsi. Saya ajak bimbingan dan  bolak-balik ke tempat penelitian. Rempong gak sih? Iya, banget! Tapi alhamdulillah Paksu selalu setia menemani jadi babang ojeg kemanapun saya  menuju.

 

Ada kejadian lucu  tapi sebetulnya naas  selama masa bimbingan ini. Jadi, waktu itu musim hujan. setiap pulang bimbingan pasti keujanan. Jas hujan selalu siap sedia. Tapi sayangnya waktu itu  hujannya gede banget, udah kaya badai aja. Dan malangnya, perempatan GedeBage, banjir.

 

Akibatnya, motor kami mogok dan terpaksa Paksu mendorong motor melewati batas banjir yang sampai  selutut itu dari perempatan hingga pasar GedeBage. Saya ngikutin dari belakang sambil komat-kamit baca solawat karena takut terpeleset. Saya takut si calon jabang bayi di perut saya yang sudah memasuki usia 8 bulan ini kenapa – napa . Karena saya jalannya sangat lamban dan hati-hati, saya tertinggal cukup jauh dari Paksu dan berusaha mengejar Paksu. Ditengah jalan, tiba-tiba saya terjatuh dan terperosok! Masuk got! Gak keliatan karena tertutup banjir.

 

Semua orang berusaha menolong saya yang berusaha bangkit sambil menangis. Saya gak bisa lihat dimana Suami saya dan saya takut si utun kenapa napa. Seorang bapak-bapak lantas bertanya,

 

Bu, gak apa-apa? Dimana suami ibu? “ tanyanya,

 

Suami saya? Eng ...eng..dimana ya pak suami saya? “ tanya saya balik bertanya sambil menangis.

 

Si Bapak malah bingung dan membantu saya berjalan sampai jalan raya yang tidak tergenang banjir.  Di ujung jalan, tiba-tiba saya melihat sosok suami saya dan berlari  layaknya scene film AADC. Sambil menangis saya teriak,

 

Babah.... Babaaahhh!! “ teriak saya. Paksu kaget melihat saya dan bertanya,

 

Ndaa tadi kemana? Aku nyariin!! Aku takut kamu kenapa – napa! Gpp kan? Kok nangis? “ tanyanya khawatir

 

Tadi aku jatuh ke solokan. Gak keliatan! Aku takut! “ jawabku masih sambil nangis.

Ya Allah! Maafin aku ya ninggalin kamu. Maafin aku belum bisa beliin kita mobil! Maafin yaa.... udah jangan nangis lagi “ jawabnya sambil meluk saya erat-erat.

 

Akhirnya kami pulang, sambil mendorong motor sampai rumah yang jaraknya hampir 5 KM!  Hari itu sungguh luar biasa naas, tapi lucu kalo dipikir – pikir!

 

Kalo mengingat moment itu, sungguh luar biasa perjuangan saya yang tetap meneruskan kuliah sambil hamil besar.

 

Melahirkan Keenan

 

Malam itu saya resah. Perut saya tak enak dan saya sulit tidur karena saya merasakan mules yang tiada henti. Ibu saya bilang saya akan segera melahirkan. Lalu esoknya kami ke bidan. Dan setelah di cek, saya sudah pembukaan satu. Lalu kami pulang dan menunggu di rumah. 

Pukul 10 pagi, saya merasakan mules yang semakin hebat. Tidak kuat rasanya sampai meminta Paksu mengantar saya ke bidan dan menunggu disana sampai saya melahirkan. Dengan gerak cepat Paksu ambil motor dan antar saya ke bidan. 

Lucunya, ditengah jalan sedang ada razia motor. Kami yang naik motor tanpa mengenakan helm, sudah pasti di stop Pak Polisi. 

Selamat siang pak, maaf bapak saya tilang karena tidak menggunakan helm! “ sapa pak polisi, 

Aduh pak! Maaf istri saya ini mau melahirkan! “ jawab Paksu teriak 

Ooohh... aduuuh... baiklah pak! Maaf kalau begitu, ayo cepat segera ke rumah sakit. Hati-hati dijalan ya Pak “ jawab pak polisi yang malah jadi panik dan bingung!  Dan kami pun tidak  jadi ditilang dan kami sampai di bidan dengan selamat, Hehehehe. 

Setelah menunggu hampir 12 jam, pembukaan tetap di angka satu. Gak naik-naik. Bidan akhirnya memutuskan menggunakan induksi agar pembukaan saya cepat naiknya. 

Iya sih jadi cepet naik kaya roket, saking cepetnya saya gak bisa nahan itu rasa mules sampai terus nangis dan meringis. 

Enam jam kemudian akhirnya saya pembukaan 10 dan siap melahirkan. Rasanya? Sakit banget buuu!! Sampai saya ga tahan dan teriak kaya orang gila. Padahal udah komat kamit baca doa dan solawat. Tapi tetep saya gak kuat nahannya. Sampai-sampai pak suami abis babak belur badan sama kepalanya saya cubit , cakar dan jambak rambutnya! Huhuhu, maafkan aku Paksu. 

Alhamdulillah, keenan lahir dengan selamat dan sehat sempurna. Rasanya? Bahagia sekali. Dan gak nyangka. Tapi sayangnya, saya mengalami Ruptur stadium empat yaitu tingkatan tertinggi dalam ruptur perineum setelah melahirkan. 

Robekan ini memanjang hingga ke dinding rektum, dimana jalan lahir sobek parah hingga anus yang berpotensi menyebabkan disfungsi dasar panggul dan saluran pencernaan. Hingga akhirnya bidan menyerah dan membawa saya ke rumah sakit dan saya di operasi bius total. 

Alhamdulillah proses operasi lancar. Tapi tidak dengan proses pembayaran operasi. Total biaya operasi memakan uang hingga 15juta! 

Suami saya sampai syok dan menangis di depan saya setelah saya siuman. Kami tidak punya tabungan sebanyak itu. Kami hanya menyiapkan dana 5 juta saja untuk persalinan. Itupun sudah habis untuk biaya persalinan di bidan. 

Ingin saya memohon bantuan pada ibu, tapi tiba – tiba saya ingat kalau beliau masih menanggung biaya kuliah adik bungsu saya. Lalu saya ingat ayah saya, saya coba telpon beliau tapi sayangnya setelah setengah jam menelpon, panggilan saya tidak dijawab. Orang tua saya sudah bercerai, sehingga suasana ini makin membuat hati saya sedih dan merana. 

Saya tertegun diam dan berfikir segalam macam alternatif solusi. Hingga akhirnya saya memutuskan suatu hal yang saya tau saya akan merasa sangat terpukul dan sedih teramat sangat karenanya. 

Saya lihat, Paksu juga berusaha menelpon kesana dan kemari mencari pinjaman. Tapi sepertinya gagal. Karena beliau datang menghampiri saya dengan wajah sendu. Melihat Paksu begitu kebingungan, akhirnya saya angkat bicara , 

Bah, pake aja uang buat sidang dan wisuda aku “ ucap saya 

Hah? Apa ndaa? Pake uang kuliah ndaa? “ jawab paksu terperangah kaget, 

iyaa..... “ jawabku sambil nangis, 

Tapi ndaa.... “ jawabnya getir 

Gak apa-apa Bah, aku ikhlas “ jawabku berusaha nahan tangisan. 

Lalu kami saling memandang dan berpelukan. Ya Allah, sesungguhnya aku sedih dan bingung. Tapi, kami tak punya pilihan.

Keputusan Akhir


Akhirnya, inilah moment dimana saya harus melepas impian terbesar saya demi kesembuhan saya setelah melahirkan keenan, anak pertama kami. Saya sedih? Tentu. Kecewa? Tidak. 

Pada akhirnya saya merasa, menjadi Arsitektur Lanskap mungkin bukan jodoh saya. Mungkin Allah hendak mengantarkan saya menuju impian lain dan menyiapkan saya untuk rencanaNYA yang lebih besar. Wallahualam. 

Terkadang saya merana, setiap kali Dosen yang baik hati itu menelpon atau watsapp menanyakan kabar saya dan menyemangati saya untuk meneruskan kuliah. Tapi dengan berat hati saya selalu menolak dengan alasan anak saya tidak ada yang menjaga. Padahal, sesungguhnya bukan itu alasannya. 

Ingin rasanya meneruskan kembali, tapi situasi finansial kami masih belum stabil. Usaha Paksu juga masih dirintis sementara kebutuhan bayi dan rumah tangga selalu meminta tiada henti setiap hari. 

Akhirnya, saya ikhlaskan dan melepas Impian saya. 

Tapi, Allah itu memang Maha Baik dan Penyayang. Seiring berjalannya waktu , akhirnya saya menemukan impian baru. Menjadi illustrator dan Menulis. 

Iya, saya tetap meneruskan hobi menggambar saya hingga berbuah manis yaitu di pinang saah satu clothing di Bandung dan menjadi illustrator mereka selama hampir 5 tahun terakhir. 

Saya juga kembali menekuni hobi saya yang lain yaitu menulis di Blog dan memutuskan untuk menjadi Blogger. Akhirnya, disinilah passion saya tertambat dan berlabuh. Entah ada rencana besar apa yang Allah siapkan untuk saya di impian baru saya ini. Apapun itu, saya tetap bersyukur. Karena melalui menulis, saya bertemu banyak relasi dan kawan baru yang saling support dan menyemangati. Dan yang paling utama, saling menguatkan dan menginspirasi. Untuk yang satu ini, saya tidak bisa berhenti bersyukur. Terimakasih Ya Allah. 

Terkadang, rencana yang sedemikian dirancang degan sempurna pada akhirnya bisa ambyar dan tidak tercapai. Terkesan tidak adil memang, tapi rencaa Allah lebih besar dan hebat dari rencana kita manusia. Jadi, tidak apa akhirnya saya tidak menjadi Arsitektur Lanskap. Karena sekarang saya menjadi “arsitektur” masa depan anak-anak saya. 

END

-----------------------------------------

Tulisan ini memenangkan juara pertama dalam sayembara menulis Paidguestpost#1 bertema THOUGHT yang diselengarakan oleh pemilik blog CREAMENO 





SEJARAH DAN PERKEMBANGAN TULISAN


Sejarah mencatat bahwa, Bangsa Sumeria merupakan bangsa pertama yang memiliki huruf dan tulisan pertama di dunia. Bangsa Sumeria sudah menggunakan huruf paku yang merupakan huruf berbentuk paku dan dipahat di atas Batu sebagai media alat tulisnya sekitar 3000 tahun yang lalu, yang kemudian menjadi cikal bakal huruf pertama dunia di buat.

Seiring dengan semakin berkembangnya peradaban, maka tulisan dan huruf pun ikut berkembang. Keberadaan media alat tulis kemudian menjadi hal yang sangat diperlukan, untuk kebutuhan perdagangan, perjanjian dan kerjasama, penyebaran agama , karya sastra serta rekam jejak sejarah. 

Media menulis pun ikut mengalami perubahan dan perkembangan. Pada awalnya, manusia menulis di atas batu kemudian mulai berkembang menggunakan kulit batang pohon, kulit hewan, papirus dan kertas. 

Begitu pula dengan alat tulis, diawali dengan batu dan pena jarum kemudian bulu angsa, tinta hitam dan pada akhirnya menggunakan pinsil dan pulpen seperti yang kita gunakan pada saat ini. 

Melihat sejarah berkembangnya tulisan dan media alat tulis, maka tak pelak bahwa keberadaan alat tulis dan medianya sangat erat hubungannya dengan kebutuhan manusia akan menulis dengan berbagai maksud dan tujuan. 

Jika dilihat dari awal sejarah, menulis menjadi suatu kebutuhan bagi masyarakat jaman dahulu.

Sebagai contoh, AL QUR’AN. Nabi Muhammad S.A.W memerintahkan sahabat nabi untuk menuliskan kembali wahyu Allah S.W.T yang mana Setelah Nabi Muhammad wafat, para sahabat segera menyusun dan menuliskan hafalan ayat wahyu Allah SWT menjadi Al-Qur’an seperti yang kita kenal hingga saat ini.

Contoh Lain, Dead Sea Scroll atau naskah laut mati yang merupakan 900 lebih naskah manuskrip yang ditulis di atas papirus, perkamen, dan perunggu yang merupakan manuskrip yang di tulis oleh bangsa Ibrani yang dibuat sekitar tahun 408 SM - 318 SM yang berisi salinan kitab suci bangsa israel.

Hal ini menandakan bahwa sekali lagi, menulis sangat dibutuhkan sebagai rekam jejak sejarah dan karya sastra untuk diwariskan dan disebarkan ke kalangan tertentu atau ke seluruh umat manusia.

Saya secara pribadi, sangat takjub dan kagum akan perkembangan menulis terutama karya sastra baik fiksi maupun non fiksi dari masa ke masa. Sedikit banyak, sastrawan dan penulis masa kini banyak dipengaruhi karyanya oleh karya-karya sastrawan dan penulis jaman dahulu, seperti saya yang sangat menyukai karya Charles Dickens dan George Elliot. Saya juga sangat menyukai penulis hebat Indonesia seperti Pramoedya Ananta Noer, N.h Dini, Buya Hamka ,WS Rendra dan tentu saja, Leila S. Chudori

Terdapat banyak kisah pahit dan getir yang para Penulis hebat ini sampaikan kepada masyarakat pada saat itu sebagai protes terhadap ketidakadilan dan pemerintahan juga hiburan ditengah pengap dan sulitnya hidup pada jaman itu, yang mana gaung dan kisahnya masih relevan dengan keadaan dan situasi pada saat ini.

Lantas bagaimana perkembangan menulis pada saat ini? Sungguh sangat berkembang dengan sangat pesat. Hal ini di dukung dengan semakin berkembangnya teknologi komputer dan internet. Kemudahan ini membuat kita dapat dengan mudah mendapatkan akses informasi, ilmu dan karya sastra. Menulis pun pada akhirnya menjadi salah satu kebutuhan manusia pada saat ini sebagai bentuk aktualisasi diri, lapangan pekerjaan , media pelatihan dan media berkomunikasi serta bersilaturahmi.

SAYA DAN DUNIA MENULIS


Sejak kecil saya sudah terbiasa menguraikan apa yang saya pikirkan dan rasakan ke dalam bentuk gambar dan tulisan. Entah itu di buku diari atau hanya di buku gambar. Bagi saya, kertas adalah media untuk berkarya. Terutama karya ilustrasi, karya sastra fiksi dan non fiksi. seperti puisi saya berikut ini ,

Ada sepenggal kisah yang tertinggal dalam ingatan,
Meminta untuk dirangkul dan tak ingin ditanggalkan,
Layaknya hati yang merindu pada senja di musim kemarau,
Dan asa yang ingin merajut hujan,
Dan jiwa yang sangat ingin memeluk salju,

Ringkih aku, memikul semua kegaduhan di pikiran
Dan kekusutan hatiku selama ini,
sehingga kutumpahkan saja semua gundah dan resah,
dalam buku bersampul kulit sintetis berwarna coklat,
bernama BUKU HARIAN.


Menulis dan menggambar yang saya awali dari sekedar hobi lantas menjadi ladang pekerjaan di kemudian hari, walau latar belakang pendidikan saya bukan seni atau sastra. 

Sekarang setelah menjadi ibu dari dua anak laki-laki, menulis dan menggambar pada akhirnya banyak membantu saya menemukan jati diri dengan sudut pandang yang lain, yang tidak terpikirkan oleh saya sebelumnya. 

Buku harian selain sebagai tempat saya berkreasi dan berkarya, juga sebagai tempat saya menuliskan ide-ide dan menjadi wadah untuk aktualisasi diri. Saya sangat ingin membagi ide dan pemikiran saya juga pengalaman saya kepada khalayak umum untuk dipetik hikmahnya. Berangkat dari alasan ini, munculah ide memindahkan tulisan di buku harian ke dalam format digital, yaitu Blog. 

Ada sebuah rencana, bahwa apa yang nanti akan saya wariskan kepada anak-anak saya kelak bukanlah intan permata atau sejumlah uang di bank atau tanah berhekta-hektar. Tetapi jurnal, dimana saya akan mencatat semua kisah mereka sedari kecil hingga dewasa kelak, sebagai kisah yang layak mereka simak dan ambil hikmah nya sebagi bekal mereka mengarungi ganasnya lautan kehidupan. Dan untuk itulah artjoka lahir, blog pribadi saya. 

MENGAPA KITA HARUS MENULIS


Ada berjuta alasan mengapa orang menulis pada saat ini. mulai dari yang sifatnya pribadi seperti saya, sampai menulis yang menjadi kegemaran mereka seperti karya sastra baik fiksi maupun non fiksi dan topik lainnya. 

Saya berfikir bahwa,  Tulisan akan kekal abadi walau raga kita telah tiada, oleh sebab itu tetaplah menulis. Karena Tulisan  adalah maha karya yang dapat menjadi warisan yang sangat berharga dimana keberadaanya sedikit banyak akan mempengaruhi hidup seseorang, dimasa sekarang dan yang akan datang. 

Janganlah berhenti menulis dan berkarya walau terkadang ingin usai saat berkali-kali menerima kegagalan dan penolakan, karena kesuksesan hanya masalah proses dan waktu yang harus di lalui oleh setiap penulis. 

Membaca biografi atau autobiografi para penulis hebat, bisa menjadi salah satu bahan bakar api semangat kita dalam menulis. Seperti yang di sampaikan oleh Mohammad Hatta dibawah ini,

Saya menyebut satu nama yang patut menjadi kenang-kenangan buat selama-lamanya : Tjipto Mangunkusumo, yang meninggal kemarin pagi dalam usia 58 tahun. Sejarah hidupnya mudah diterangkan dengan beberapa kata saja: jujur, setia, ksatria, berjuang, berkorban, pembuangan dan penyakitan. 
Sungguh pemantik semangat yang mujarab bukan? 

Untuk meningkatkan kemampuan kualitas kita dalam menulis, Saat ini banyak tersedia pelatihan secara online baik yang bertarif maupun gratis. Manfatkanlah peluang dan fasilitas ini dengan sebaik-baiknya dan teruslah berlatih. 

Ada satu kutipan mujarab layaknya hembusan angin surga di saat saya jatuh dan merasa lelah seraya ingin berhenti karena kegagalan demi kegagalan sering saya dapatkan ketika mengikuti ajang perlombaan menulis,

Semua harus ditulis, apa pun.Jangan takut tidak dibaca atau tidak diterima penerbit. Yang penting, tulis, tulis, dan tulis. Suatu saat pasti berguna. ( Pramoedya Ananta Noer )

Terimakasih Om Pramoedya, berkat kalimat bijak ini saya yang masih banyak belajar menulis diantara sempitnya waktu yang saya miliki sebagai ibu rumah tangga, pada akhirnya selalu mampu bangkit dan kembali berdiri tegak lalu duduk di depan komputer usang dan kembali mencurahkan semua pemikiran dan asa yang selalu meminta untuk dikeluarkan dari cangkangnya dan menari berlari dengan girangnya.

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Blog Catatan Pringadi bekerja sama dengan Tempo Institute”



Sumber Referensi :
1. Konten Redaksi kumparan, Tulisan Tersembunyi dalam Naskah Laut Mati Akhirnya Bisa Terbaca, .https://kumparan.com/kumparansains/tulisan-tersembunyi-dalam-naskah-laut-mati-akhirnya-bisa-terbaca/full, Diakses pada 19 juli 2020 pukul 21.00 WIB
2. https://id.wikipedia.org/wiki/Naskah_Laut_Mati, Di akses pada 7 Juli 2020 Pukul 21.00 WIB
3. https://id.wikipedia.org/wiki/Sejarah_huruf , Di akses pada 7 Juli 2020 Pukul 21.00 WIB

Suatu hari, aku pernah ditanya, 
" kak, itu ngegambarnya pake aplikasi apa sih? software apa? " 
terus aku jawab, " aku ngegambar cuman pake drawing pen dan spidol Snowman aja! "
"ah yang bener kak? kok bisa smooth gitu kaya pake adobe "
"dibantu photoscape itu mah, wehehehe "

Kenapa Pake Snowman Marker? 

Alasan kenapa aku pake produk Snowman  klise banget sih, karena  harganya yang terjangkau dan nyarinya juga gak susah. Di hampir semua Mang Fotocopian pasti ada, di toko buku udah pasti ada, bahkan di warung kelontong juga suka ada kadang. Pilihan aneka produknya juga banyak.

PRODUK SNOWMAN MARKER 

Produk Snowman ini banyak ragamnya, apa aja sih?

1. Brush Pen
2. Sign Pen
3. Twin Pen
4. Water Colour Marker
5. Permanent Marker
6. Jumbo Marker
7. Permanen Marking Ink
8. Whiteboard Marker
9. Whiteboard Refill Ink
10. Jumbo Whiteboard Marker
11. Metallic Paint Marker
12. Pain Marker
13. Blackboard Marker
14. Drawing Pen
15. OHP Marker
16. Calligraphy Marker
17. Line Marker
18. Ballpoint Pen
19. Gel Pen
20. Poster Colour

Produk Snowman Yang Cocok Untuk Menggambar



ilustrasi by artjoka menggunakan Sign marker Snowman

Menurutku, semua produk nya Snowman bisa banget dipake buat menggambar. Semuanya!! Mark this words ya, semua! kenapa? karena dengan pilihan produk yang tersedia, kita bisa mix and match produk dan diaplikasiin ke karya kita. Tapi, Mostly produk Snowman yang aku pake buat menggambar itu adalah :

1. Drawing Pen
2. Sign Marker /spidol kecil
3. Permanent marker






Biasanya, aku pake Drawing Pen Snowman sebagai outliner. kenapa aku pake ini dibanding Drawing Pen yang lagi hype sekarang, karena aku udah nyaman. Memang sih kekurangan dari Drawing Pen Snowman ini adalah hasil drawing line-nya kurang tegas dan terlalu soft, tapi aku udah nyaman sama yang ini. jadi aku terusin aja dari jaman STM dulu sampai sekarang. Pilihan thickness nya lengkap, dari 0,1 sampai 0,8. 

Drawing Pen-nya Snowman juga enak buat mengarsir atau bikin drawing line art gitu. Doodling juga enak. Tinggal atur aja pake drawing dengan ketebelan yang disesuiakan sama kebutuhan. Untuk menggambar dengan gaya pointilis atau dot, juga enak kok.


ilustrasi by artjoka dengan style dot/pointilis, ini bikinnya lumayan lama sih tapi  puas sama hasilnya. 

redraw random pic dari pinterest, rambutnya aku bikin ber-line-art gitu, hehehe


Terus untuk colouring, aku selalu pake Sign Marker/spidol kecil. aku pake  ini karena warnanya tegas dan pas dipake enak, aku nyaman sama bentuknya yang simple dan dari dulu gak berubah, ya gitu aja. trus lumayan tahan lama dan aku suka sama pilihan 24 warnanya. kalo ada yang sampai 48 bahkan lebih aku pasti beli, tapi sayangnya gak ada pilihan ini euy.

Emang sih, hasil akhirnya gak smooth dan kalo dipake coloring agak ketimpa gitu, tapi aku sih gak masalah. Malah jadi bisa ngasilin karakter warna gitu. oia, aku juga pake ini spidol soalnya ga tembus , yaahh kecuali kamu pake-nya terlalu neken kertas, itu sih bukan cuman tembus tapi juga sobek kertasnya, wkwkwkwk

Btw, ngomongin kertas. Jenis kertas apa aja sih yang cocok kalo pake Sign Marker dan Whiteboard Marker? 

1. HVS 

HVS adalah The Best paper buat ngegambar pake spidolnya snowman menurutku. warna menyerap dan tahan lama. tapi harus hati-hati, seperti yang aku bilang, kalo ngewarnainnya sekuat tenaga ntar bisa sobek kertasnya. terus, hati-hati juga, jangan naro hasil karya dimana aja, apalagi yag deket kolam air atau air galon apalagi nyimpen di kamar mandi, wehehehe, why? karna spidol snowman ini ga tahan air cuyy, kena cipratan air dikit aja walo setetes yang paling uprit pun bakal bikin karya kita luntur dan hasilnya jadi jelek banget. 

Terus, jangan pajang karya pake bingkai kaca. kalo kelamaan di pajang kaya  gitu, warnanya jadi luntur dan memudar. 

Satu lagi saran saya, sebaiknya setiap karya yang kamu bikin pake HVS, disimpen di Map plastic clear holder. dijamin aman deh, Insha Allah. soalnya, kalo disimpen bertumpuk lalu disimpen gitu aja, lama kelamaan warna dari kertas dibawahnya bakalan tembus ke kertas di atasnya. terus kadang-kadang suka rapet gitu. 


ini karya aku yang dipajang pake frame berkaca, coba bandingkan dengan karya yang sama yang aku simpan di atas, beda kan? sedih ih , hiks.kalian mah jangan tiru tindakan aku ya



ilustrasi diatas aku bikin beberapa bulan yang lalu, pake kertas HVS dan drawing pen+sign marker by snowman, keliatan kan hasil colouringnya kaya ketimpa dan bergaris? kalo salah arah mewarnai jadinya ya gini, gak enak diliat. etapi ada lho ilustrator yang ciri khas colouringnya kaya gini, Gwenn Seemel , tapi karena beliau ini master, ya jatohnya jadi bagus banget. lha aku? yah gini deh, standar pisan! wkwkwkwk


2. Concored



Jurnal moleskine milikku kertasnya concorde, aku udah nyobain pake spidol snowman kaya gimana hasilnya, dan ternyata... lumayan-lah. aku kurang sreg sih kalo ngegambar di jurnal ini pake spidol snowman, mungkin karena si kertas ini bertexture agak kasar jadi warna kadang agak meleber kesamping dan gak langsung nyerap. Terus,  karena warna concorde-nya cream, jadi kalo aku pake warna senada ya jadinya gak maximal sih. tapi masih oke lah. kalo ada tembus-tembus dikit, masih bisa dimaklum. 

Tapi, kalo buat sketch, oke banget nih pake Drawing pen-nya Snowman di kertas concorde. awalnya emang kaya agak kaku gitu tapi lama lama smooth aja gitu. enak lah pokoknya. Dipake nulis jurnal juga oke. aku biasa pake yang ukuran 0,2 klo buat nulis. jadi gak terlalu tipis juga gak terlalu tebel.







3. Sketch Book

Ada beragam merk sketch book di pasaran, mulai yang harganya 12ribuan sampai ratusan ribu. Yang umumnya dipakai sih biasanya merk Lyra, Kiky dan Artmedia. setiap sketchbook ini memiliki ketebalan yang sama, yaitu 150gsm dan memiliki karakter dan kehalusan yang  sama. Tetapi dari segi kenyamanan, Lyra lebih nyaman digunakan karena dia berbentuk ring. jadi kertas bisa di lipat dan di isi ulang.

Setelah saya mencoba semua sketchbook ini, terutama Lyra, overall saya kasih rating 60 deh. kenapa kok kecil? karena kalo pake Spidol snowman, hasilnya tuh tembus. jadi gak bisa dipake bulak balik. jadi, kurang cocok kalo dijadiin art journal. yang paling pas sih si jurnal concorde itu kalo buat art journal-mah.

Oia, kalo aku pake spidol snowman di sktechbook Lyra ini, hasil warnanya agak melebar kesamping. tidak setegas kalo aku pake HVS. mungkin berhubungan sama daya serap kertas, texture dan ketebalan mungkin. 


aku pake sktchbook Lyra, liat kan dibelakang gambar paus ini ada kaya semburat warna pink,
itu warna yang tembus dari gambar setelahnya

Di gambar ini juga sama, ada tembusan warna dari gambar sebelumnya




HARAPAN DARI PRODUK  SNOWMAN 

Sebetulnya, aku pernah nyoba spidol Fine art. semacam spidol yang mirip dengan copic. dia punya ciri khas warnanya agak nge-brush gitu dan gak bergaris dan se-tegas kaya spidol snowman. jujur, aku suka pakenya. selain harga lebih murah dari Copic marker yaitu 12ribu/pcs juga pilihan warna beragam, sangat banyak. Nah, aku tuh berharap Snowman juga mengeluarkan produk serupa. 

Dari list produk keluaran Snowman di atas, aku lihat Ada beberapa produk yang ternyata ada nih di Snowman, watercolour marker dan Brush Markeraku mau nyoba produk ini nanti.  apakah sama dengan kalo aku pake Fine art marker atau gak. kalau udah aku coba pasti aku akan review hasilnya. Tungguin ya.....

HARGA SNOWMAN MARKER

Harga tiap produk di tiap tempat pembelian beda-beda sih, gak ada yang sama. ini harga yang biasa aku beli di Toko Buku Merauke ya, kenapa? soalnya di Toko Buku ini semua harga produknya yang paling murah kalo dibandingin di tempat lain. udah gitu lumayan lengkap .

1. Sign Marker/spidol kecil isi 24 pcs

Toko Buku merauke : Rp. 27.000
Marketplace : Rp 23.000 - Rp.24.000
Tukang Fotocopian/toko buku deket kampus : Rp. 32.000

2. Whiteboard marker/pcs

Toko Buku merauke : Rp.6500
Marketplace : Rp.7000
Tukang Fotocopian : Rp 10.000 - Rp.12.000

3. Drawing Pen

Toko Buku merauke : Rp. 8000
Marketplace  : Rp. 10.000
Tukang Fotocopian   : Rp 10.000 - Rp. 12.000

Lihat perbandingan harganya lumayan ya, kalo di marketplace tuh enaknya beli 1 set. atau beli produk Snowman yang jarang ada dipasaran, kaya Brush marker atau Watercolour marker. jadi buat uji coba mah ya, worth it lah beli di marketplace. tapi aku mah kayanya mau cari ke toko buku merauke aja deh, siapa tau ada disana. kan lumayan harga jauh lebih murah, deket lagi dari rumah, wkwkwk

So Far, aku tetep setia "dulu" pake Snowman deh, wehehehe. kalau kamu??